Laki-Laki Baju Hitam di Subway


train-768502_960_720

Ketika sampai di New York, teman Matt, Juan menjemput kita tanpa mobilnya. Pilihan kita saat itu naik subway atau taxi ke rumahnya yang terletak di Queens. Kita tentu saja pilih Subway. Rasanya ketika berada di NYC tentu angkutan umum ini harus dicobain, ya kan 🙂

Selama 6 hari disana kita sebenarnya cukup lancar dengan subway. Saya dan Matt bahkan mulai terbiasa untuk menggunakannya tetapi sejujurnya setiap kali turun ke lorong-lorongnya sering terselip perasaan was-was. Contohnya dilorong-lorong yang terkadang lampunya tidak cukup terang kita suka ketemu pengemis yang terkadang berteriak-teriak. Bikin serem aja. Udah gitu bau pesing. Kata Juan emang terkadang ada orang yang pipis di peron atau didalam subway. Ish…..jorok haha. Trus ada beberapa cerita-cerita seperti dulu sempet ada kejadian-kejadian kayak kalau kita pengen bunuh orang jorokin aja ke rel subway. Trus sempet ada cerita juga orang berkeliaran dengan pisau dan menggores random people. Serem 😦

Hari terakhir di New York seperti biasa kita pagi-pagi berangkat dari Queens ke Manhattan dengan Subway. Kita selalu berangkat setelah jam kantor pagi. Jadi waktu itu sekitar jam 9 pagi. Di dalam peron yang kita pilih ada 4 orang Korea, kita bertiga, 3 orang cewek bule, 2 orang bapak bule dan 1 bapak-bapak afro yang sepertinya akan berangkat ke kantor dan tentu saja 1 orang laki-laki berbaju hitam, celana hitam dengan topeng (mask seperti baklava atau ski mask) hitam. Laki-laki ini berdiri ditengah-tengah kereta padahal banyak banget kursi yang tersedia.  Saya dan Matt mulai pandang-pandangan. Pakaian seperti itu kayaknya sekarang bukanlah pilihan yang pas apalagi dipakai ditempat umum.

Kereta pun mulai bergerak dan laki-laki ini yang saya pikir namanya Cruz karena di bajunya dibordir dengan warna merah tulisan nama tersebut mulai bergerak . Awalnya dia meletakkan beberapa fotocopy kertas HVS dengan tulisan di atas kursi lalu dia mulai membuka plastik di dinding kereta tempat dimana biasanya iklan-iklan ditempelkan. Kita kaget, dong. Gerakannya amatir sih,  tapi kan tetep aja serem. Trus ada satu ibu-ibu NY yang teriak. Perempuan ini kayaknya baru pulang lari pagi.

“Hey…what are you doing?” teriak dia karena ngeliat si co ini mulai membuka plastik, menarik iklan didalamnya dan terburu-buru memasukkan fotocopy kertas yang dibawanya secara horizontal.

Karena gak dijawab si ibu bule ini teriak-teriak dan udah mulai bermunculan F word. Matt dan laki-laki African American di depannya udah pandang-pandangan. Kita mikirnya ini kalau sampai T3roris abis deh kita. Trus beberapa orang Korea disudut kereta juga udah diem mengkeret sebelumnya rame banget. 3 ibu-ibu bule dan  laki-laki bule lainnya juga udah kasih tanda-tanda siaga mau lari. Saya dan Chihiro (temen Matt) juga udah pandang-pandangan sambil megang semprotan merica haha.

Trus karena si ibu bule terus teriak dan ngancam akan menelpon 911 sambil bilang kalau suami dia itu polisi, dia bisa ditangkap karena gak melakukan hal bener. Well ibu itu sebenarnya langsung menghubungi 911 dua kali. Si cowok setelah masang fotocopyan, benerin plastiknya trus maki-maki si ibu pake F word juga. Abis itu pas kereta berhenti dia lari ke gerbong lainnya. Si ibu bule langsung teriak, kenapa kita gak foto, kenapa kita gak nelp polisi dll. Kita berdua dengan Matt gak bawa hape secara emang gak punya kartu telp lokal hehe.

Isi foto copyan yang dibuat sangat amatir itu ternyata tentang kartel. Ceritanya si Cruz ini pindah dari Mexico karena keluarganya dikejar-kejar kartel trus pindah ke NY. Suatu hari katanya pas adeknya dan anak dia ke kolam renang, si anak tenggelam dan meninggal tapi gak ada satupun orang yang nolongin si anak padahal menurut dia ada beberapa bule disana. Entahlah, ceritanya kurang jelas dan menggntung. Plus dia meletakkkan kertas tersebut horizontal yang mana sulit dibaca.

Tau gak, saya salut banget ama ibu bule yang bicaranya cepet banget dan banyak F word nya itu. Dia minta maaf dengan orang satu gerbong karena dia maki-maki si Cruz tapi katanya dia pantes parno dan seharusnya kita gak boleh diem aja di kereta ngeliat sesuatu yang diluar kebiasaan. Saya setuju banget. Si bapak African American itu sebenarnya udah kasih kode ke Matt kalau sampai ada apa-apa mereka pasti gak bakalan tinggal diem tapi yah, gak mungkin juga langsung mukulin orang. Matt bilang dia ngeliatin pakaian si Cruz, dia pikir anak itu gak bawa senjata tajam atau pistol tapi tetep waspada karena dia jalan sama 2 cewek.

Pulang-pulang begitu sampai Manhattan dan ketemu temen yang lain semuanya pada cerita emang kadang-kadang di Subway suka ada yang aneh-aneh tapi…..biasanya gak pake outfit item-item plus pake topeng (ski mask) pula. Ini beneran aneh banget dan sebenarnya kalau ada yang ngelaporin si Cruz ini t3roris bisa aja dia masuk penjara, kan. Trus semua temen kita pada nyelamatin dan baru ngomong

“welcome to New York Noni and Matt, you’re truly New Yorker Now haha”

Advertisements

64 comments

  1. Serem. Tapi si ibuk bisa gitu minta maaf ke penumpang lain saya salut, berani juga maksudku coba kalo beneran cruz bikin aneh2 bisa aja si ibu itu yg pertama jd sasaran.

    • Iya San dan karena sekarang kan dunia lagi parno ya sama yang kayak gitu2 jadi dia beneran deh pilih outfit yang salah banget.

      Hahaa…adalah trus kan katanya NYC itu kota yang sebenarnya lumayan kotor juga.

  2. Walahhhh serba salah banget ya mba non itu sikonnya. Mau teriak takutnya dia ga kenapa2 mau diem aja juga salah….asekkkk dah jadi newyorkerrr nih yeee 😃😄

    • Huahahha…yah itu kan becandaan aja karena kita selama liburan kemaren lancar2 dan seneng banget sama subway hauhaha, sampe kejadian itu langsung jadi males 🙂

      nah itu dia, kalau mau teriak, iya kalau dia salah, kalau enggak gimana. Serba salah ya, cuman kan ada kejadian tuh di AMrik juga karena becanda soal bom kalau gak salah, trus akhirnya masuk penjara deh

  3. Sereeem, semua kota besar kayaknya begitu ya. Serba salah emang, mau bertindk juga males kan kalo ujung2nya jadi konyol dikita. Tapi kalo mau mencegah kejahatan emang semuanya balik ke community ya, mesti saling back up dan memperhatikan
    Ternyata NYC ga selalu keren ya, tapi it’s still NYC 😉

  4. aku bacanya deg-degan sendiri mbak Noni. Serem banget ya. DI Indonesia aja kalau udah liat yang aneh-aneh di angkutan umum suka stres sendiri, apalagi di negeri orang lain x_x

  5. Waduh itu kok seram. Kalau di sini saya melihat yang aneh-aneh, mending menjauh, kalau di dalam kereta ya pindah ke gerbong lain. Kecuali kalau sudah mengganggu atau mengancam, mungkin langsung digebukin atau telepon polisi. Tapi agak susah pasti buat berusaha tenang, ya kalau dia bawa senjata tajam kita mau bagaimana….

    • Kita gak pindah gerbong karena kereta kan lagi jalan trus takut juga kalau dia bawa senjata gimana, makanya liat sikon juga sih ya 😦
      Cuman kalau ada kejadian kayak gini semisalnya bisa menghindar mendingan pergi jauh2 deh

  6. serem banget mbaaaak
    ternyata da juga yang aneh2 di sana yaaa, kirain di sini doank di dalem kopaja ada preman triak2 minta duit dan bilang daripada nyolong mending minta terang-terangan :/

  7. Aku sukanya stasiun subway di New York sebagian ada free wifinya Non. Cepet pula koneksinya 😍😍😍

    Ah, kejadiannya serem banget ya. Yang bikin serem sebenarnya kan karena penampilannya si Cruz itu mencurigakan bener gitu ya. Padahal kalau dia pakaiannya biasa aja mungkin pesannya lebih tersampaikan…

    Btw Non kalo dari Bandara JFK ke Queens kan jauh bener kalau naik subway??

    • Jauh Zi, berapa stasiun gitu haha. Cuman kan kita emang santai banget kemaren plus pengen nyobain secara baru nyampe NYC 😄.

      Outfit dia emang salah bgt, duh ngacolah apalagi pas dia megang plastik dari tempat iklan itu. Udah takut aja dia bakalan baret si ibu karena dia teriak2 trus

  8. Serem sekali. Muji bener deh ama ibu itu secara jaman Obama kayak gini, susah deh orang mau speak up kayak si ibu tadi. Sb salah2 bisa dituding rasis lah, curigaan, apa lah. Kadang gw mikir jaman skrg orang jadi super duper stupid dan sensitip banget,

  9. Seremmmm. Aku mungkin udah pengen kabur aja sejauh-jauhnya. Tapi ya gitu, kalau teriak2 kayak ibu2 itu mah di bayangan aku malah takut kayak di film, jadi org pertama yang ditembak sama si ‘penjahat’ 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s