Cerita Panen Padi


Panen Padi
Panen Padi

Kapan terakhir kali kamu liat panen padi?

Saya baru minggu lalu πŸ™‚

Jadi ceritanya adek ipar saya keluarganya masih memiliki sawah lumayan banyak, pas panen kemaren saya diajakin nonton. Tentu saja sebagai anak kampung kesenangan dong πŸ™‚ saya pikir bakalan sama kayak zaman saya kecil-kecil dulu main disawah hehe, ternyata agak sedikit berbeda. Bedanya dikit aja koq πŸ™‚

Kebanyakan sawah sebenarnya sudah dipanen kecuali milik keluarganya adek ipar saya ini karena telat booking team panen. Jadi untuk pemilik sawah zaman sekarang ternyata gak perlu ngerjain sawahnya sendiri. Mereka bisa pakai tenaga team penanam dan team panen. Seru juga ya. Group-group pekerja ini memiliki “manager” atau calo. Jadi kalau perlu tinggal hubungi aja agentnya, mereka bakalan datang untuk ngerjain tanah/sawah kita.

Pekerja yang kemaren kerja disawah keluarganya adek sepupu saya berasal dari kota Stabat. Sekitar 2,5 jam dari kota Medan. Gila ya, jauh banget. Pagi-pagi mereka udah datang jam 7 dan nanti pulang setelah magrib. Magrib di Medan sekitar jam 6.30 sore. Mereka sampai di rumahnya sekitar jam 10 malam. Nah, siapa yang suka ngeluh kerjaannya berat kayaknya harus bercermin nih sama ibu-ibu dan bapak pekerja di ladang. Saya langsung malu denger ceritanya karena gampang banget ngeluh. Sebentar doang malunya, begitu sampai rumah ngeluh lagi. Dasar manusia.

Sebenarnya panen yah gitu-gitu aja. Zaman dulu kebanyakan sistemnya gotong royong, kalau sekarang tinggal bayar aja. Udah gitu ada mesin sederhana juga yang bisa bantuin. Zaman dulu buat misahin biji beras harus dipukul-pukul ke lantai. Inget gak? yang gak pernah kesawah mungkin gak inget. Nah sekarang tinggal dimasukin aja ke mesin trus biji-biji berasnya terpisah dan dimasukin ke karung. Setelah itu tinggal di bawa ke kilang padi dan ditimbang. Upah pekerja berdasarkan hasil panennya πŸ™‚

Yang menarik kemaren karena pas kita nonton orang panen ada banyak sekali burung Sriti beterbangan diatas padi-pagi. Katanya mereka memburu hama walang sangit. Hamanya sempet jalan-jalan di kaki dan sedikit berbau gak enak πŸ™‚

Entah kenapa saya sebenarnya lumayan seneng di sawah apalagi kalau banyak anginnya hehe. Masalahnya sawah itu kan panas banget, ya 😦 jadinya kurang nyaman. Kalau sejam dua jam saya sih nikmatin banget, kalau seharian kayaknya gak sanggup hehe.

Untuk yang belum pernah liat panen atau udah lamaaaa banget liat orang panen, ini foto-fotonya ya, semoga suka πŸ™‚

Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Alat untuk memisahkan padi dengan batangnya
Alat untuk memisahkan padi dengan batangnya
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Tanaman jagung yang ditanam sementara menunggu masa tanam berikutnya
Tanaman jagung yang ditanam sementara menunggu masa tanam berikutnya
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Keponakan yang ngintilin
Keponakan yang ngintilin
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Sore-sore main layangan
Sore-sore main layangan
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Panen Padi
Advertisements

66 comments

  1. Kebersamaannya berasa banget ya Mbak kalau acara panen padi begitu. Hati jadi hangat walau cuma ngeliatin. Banyak yang bisa kita petik dari bapak dan ibu pemanen padi itu, pelajaran hidup yang berharga.
    Waktu kecil saya juga suka lihat orang panen, dipukul-pukulkan tapi bukan ke lantai sih, ada semacam balok kayu :hehe. Tapi kadang agak kesal juga soalnya setelah itu jeraminya dibakar… asapnya nggak ngenakin banget.

  2. Kalo panen padi pas di klaten, kalo lewat gitu suka dikasih nasi pincukan katanya syukuran panen atau apa gak ngerti jg. Trus jd ketagihan suka caper kalo ad yg panenan. Hahaha

  3. Gak pernah ngeh kapan terakhir liat panen padi. Kalaupun liat paling sekilas aja kalau lagi jalan mau kemana terus nemuin sawah yang lagi pada panen. Gak pernah liat sedekat ini. Menarik juga ya Mba πŸ˜€

  4. seringnya lihat kalo udah jadi beras atau nasi mba, eh tapi kalo liatin orang panen padi entah kenapa bawaannya senang, apa karena liat aja gak bantuin ya?hihihi

  5. keren foto-fotonya mbak. iya mbak, saya juga malu ngeluh mulu kalo ingat mereka ini yang super kerja keras dengan hasil yang demikian. dan itu juga yang selalu dikatakan orang tua dulu biar kita habisin nasi dari piring.

    terakhir lihat sawah dengan ada padinya waktu ke Bojonegoro, tahun 1997 an waktu ngintil teman kuliah ke kampungnya dulu. wah, udah lama banget.

    si kuning lucu banget mbak, pengen toel sedikit.

    • makasih Den,

      Iya kalau liat susahnya ya kerja di sawah itu rasanya jadi sedih sendiri kalau makan gak abis. Perjuangannya itu loh huhu.

      Udah lama banget ya tapi di Bojonegoro masih banyak sawah ya pastinya tahun itu hehehe.

      Si kuning itu keponakan aku, ngintil muluuuu hahha

      • betul mbak, nggak tega, susah lagi ngumpulinnya kan. di sana sekarang juga masih hijau mbak, Bojonegoro. 2013 ke sana sama Kominfo tapinya, bukan sama teman. anak-anak mbak, itu bagian serunya… kalo saya, anak-anak selalu pikir saya seumurnya, bonusnya mereka nempel… haha

    • Iya Fey, pas mereka cerita itu aku sampe malu sendiri. Ini baru kena macet 1 jam aja aku udah ngamuk2 hahaha. Lah mereka setiap hari kerjanya kepanggang mata hari dan gajinya pun bukan yang gede2 banget

  6. Iya udah lama banget gak liat orang panen padi. Padahal tinggal di Karawang yg disebutnya kota lumbung padi. Sekarang sih sawah2 di Karawang udah kegusur jadi bangunan dan mall -__-“

  7. aku udah lama gak lihat sawah mba, apalagi lihat padi menguning…
    Padahal aku mau lihat mba Noni di tengah sawah nih di postingan yang ini, hehehhe, koq ga foto sekalian mba, kan momentnya jarang.. ?

    • Ai, dulu di deket rumah ortuku semuanyaaaa sawah, sampe rumah kita sering didatangi ular hehe. Sekarang, gak ada sedikitpun. Sedih sih sebnearnya. Ini yang aku liat masih di Medan tapi agak di pelosok2 gitu deh

  8. aku masih lumayan sering liat org panen mba.. tapi cuma sekilas sih…ga liat secara dekat.. πŸ˜€
    disini juga sistem nanam padinya udah diupahin, bisa dengan sistem bagi hasil atau upah harian gitu…

  9. Keren!!! I love sawah.

    Gw punya tanah sepetak, Non. Disewain murah ke petani gurem biar dia bisa dapet duit karena sekarang nyewa sawah mahal dan kalau jadi buruh juga musti kena deduction sama “manager” yg lu sebut di atas….

    Ayo jadi petani….!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s