Harus Instagramble


pixbay
pixbay

Sekarang setiap kali ke coffee shop saya pasti selalu meratiin tempatnya bagus atau gak? kalau cuman warung biasa kayaknya agak-agak males. Padahal yang mungkin bentuknya kayak warung biasa bisa jadi kopinya jauhhhhh lebih enak.

Udah lama saya tidak mengkonsumi kopi setiap hari, sekarang lebih banyak nemenin Matt. Kalaupun pesen biasanya kopi yang udah dimodifikasi dengan berbagai macam campuran yang bikin rasanya terkadang udah gak berasa kopi lagi haha.

Di Medan coffee shop tumbuh layaknya jamur di musim hujan (jamur pun sebenarnya udah jarang keliatan lagi deng haha) disetiap sudut bermunculan coffee shop. Mulai dari yang biasa-biasa aja sampai yang keliatannya mewah banget. Terkadang karena coffee shopnya cantik banget sampai-sampai dijadikan tempat untuk prewedding πŸ™‚ . Semakin bagus coffee shop semakin banyak juga yang datang. Entah untuk menikmati kopi sampai berfoto-foto berjam-jam.

Cerita foto-foto sampai berjam-jam ini, saya dan Matt pernah kesalah satu coffee shop di Medan. Sebenarnya coffee shop di Medan kebanyakan menyediakan berbagai macam minuman dan makanan jadi bukan cuman kopi doang. 2 jam kami duduk di tempat tersebut saya melihat 1 group cewek-cewek yang gak berhenti-berhenti berfoto di setiap sudut. Pertanyaan saya berapa banyak foto yang mereka upload di social medianya ya, secara hampir 2 jam mereka foto-foto. Pasti kan fotonya banyak banget hehe.

Sewaktu di US karena satu rumahnya Matt fans berat Starbucks jadi hampir setiap hari kita ke coffee shop ini. Coffee shop ini kebanyakan kecil nyempil kayak upil atau cuman drive thru. Bahkan yang di kampus-kampus kebanyakan Β kecil banget tapi gak berhenti-berhenti yang order. Mungkin karena di kampus ya, jadi yang order pun kebanyakan untuk take away, bukan duduk berjam-jam tapi pesen 1 kopi doang.

Cerita soal coffee shop haruslah Instagramble banget karena saya perhatikan banyak banget tempat minum kopi saat ini yang memang kece banget. Gak cuman di Medan loh. Kayaknya hampir disegala tempat walaupun kalau kopinya enak walaupun bentuknya kayak warung pasti tetep banyak yang datang. Contohnya sewaktu kita ke Takengon dan ketemu warung tempat sarapan yang menyediakan kopi Takengon. Warungnya sederhana banget dari papan tapi ramenya bisa bersaing dengan si coffee dari US itu.

Saya termasuk orang yang suka banget ke coffee shop yang cantik-cantik ini. Gak tau kenapa suka aja kalau ngeliat satu cafe yang beneran ngedekor restonya. Kayaknya bikin gemes trus rela duduk berlama-lama sambil pesen kopi atau cake hehe. Apalagi kalau lagi traveling. Ke coffee shop itu artinya ngelurusin kaki, posting socmed makanya harus punya wifi yang bagus dan tentu aja beristirahat. Kalau tempatnya bagus pasti bikin betah hehe. Tapi….saya juga gak menolak koq pergi ke warung kopi yang menyediakan kopi enak seharga Rp 4.000 aja hahaha.

Kalau kamu pilih tempat minum kopi yang seperti apa?

 

Advertisements

84 comments

  1. Karena aku ga suka kopi, jadi aku komennya agak melenceng ya Mbak.:)
    Tapi emang di jaman yang sekarang ini dimana apa-apa seringnya di share di socmed, tempat yang lebih instagramable biasanya lebih menarik pengunjung lebih banyak Mbak. πŸ˜€

  2. Aku gak suka kopi dan baru 1x ke starbak. Pernahnya cuma nyicipin kopi temen sedikiiit bgt buat ngerasain doang, tapi tetep gak suka haha. Menurutku kopi yg plg enak yg pernah kucicipin di warung kopi di pulau Bangka. Aku pecinta teh hehe

  3. klo saya memilih tempat minum kopi tergantung waktu. well, i can have like 2 cups of coffee in a day.
    so, klo in the morning, i prefer warung kopi or kedai kopi, dengan kopi yang di suguhkan itu adalah kopi tradisional (kopi itam)
    nah, klo saya sempat ngopi di sore hari, i prefer a cozy cafe with good AC and good coffee (good coffee is a must). ada atau tidak nya WIFI itu pertimbangan terakhir deh.
    xoxo,
    mc

  4. Gak suka kopi sih, tapi emang fenomena ((fenomena)) coffeeshop instagramable lagi hits banget ya.
    Kopi yang aku suka tuh cuma kopi susu. dan es kopi susu yang aku suka sejauh ini punya es tak kie di pecinan yang tempatnya jadul aja gitu, tapi aku lebih suka yang jadul daripada kekinian πŸ˜€

  5. Banyak yang ke coffee shop cuma buat foto doang, heheh pesen minumannya mah cuma 1. Oya sekarang starbak di Jkt sih mulai keren keren tempatnya non, contoh di GI. Vintage gitu, suka deh πŸ™‚

  6. iya, mb. kayanya sekarang kalo mau bikin coffeeshop dan -kalo di jogja tempet nongkrong alternatif buat yg gak suka kopi jg masih happening- kedai susu gitu, musti yng instagramable dulu kali ya.
    biar dipromoin bagus di sosmed dan pada dateng, kalo kopi enak wifi kenceng, biasanya trus pada balik lagi.
    etapi ada lho coffeeshop yang murni jualannya kopi, bahkan gak nyediain gula/susu dan tanpa wifi, tetep ruamee.

  7. Hahahahaa aku jg suka gt non.. Kdg suka mampir ke warung kopi yg biasa bgt tp kopi nya enak. Bingung mau foto apa nya. Tapi akhirnya mlh ada aja yg bs di foto lho hehehe

  8. Di Bali juga skr lagi banyak banget Coffee Shop yang baru buka… Dari yg biasa banget sampe kafe2 yg kece abizzz… Tapi kalo aku sih lebih milih coffee shop yg punya interior unik, trus tempatnya nyaman, dan yg pasti ada wifi.nya donk hehe… Kalo di sini biasanya di Bali Bakery sih akunya, atau mau harga yg agak standar bisa di Coffee Secret’s πŸ™‚

  9. Di Jakarta juga banyak nih Non tempat kopi instagramable hehehe tapi sayangnya gak semua kopinya bener2 enak..

    Toko kopi ideal aku yg pasti latte nya enak, tempatnya nyaman, kursi nya empuk (soalnya banyak toko kopi instagramable skrg modelnya industrial gitu kursi2 nya kerasss hiks), dan bonusnya kalo emang interiornya cantikk jadi bisa foto foto hehehehe πŸ˜‰

  10. Disini mah gak peduli apakah instagramable atau gak. Yang penting ngopi beneran. Malah di Starbucks aku pernah duduk seharian sambil nulis, banyak bener yang janjian ketemu tapi gak beli minum. Ya duduk ngobrol gratisan gitu. *Sigh*

  11. Haha setujuuu mbaak!!
    Sekarang kayaknya lagi pada lomba-lomba “jual” tempat. Tapi ya mau gimana lagi, kalo mau kongkow sama temen2 yang dibahas pertama: tempatnya enak ga. Dan pernah sih kami tertipu sebuah cafe di solo yang tempatnya asik and cantik abis tapi kopinya berasa kayak kopi instan :l

  12. pilih yg hot chocolatenya enak mba.. lagipula aku selalu ngikut kaman temanku melangkah memilih tempatnya..

    lagian kok aku suka malu ya mba Non klo pepotoan gitu apalagi pindah sana-sini. paling 1-2x aja.. apa udah efek umur ya, jadi maluuuu hahhahaa

  13. Yang tempatnya nyaman Non, hahaha. Disini tapinya rata-rata tempatnya sudah oke sih jadi lolos lah kalau mau disebut Instagramable, jadi tinggal pilih sesuka kita aja, hahaha

  14. Ga minum kopi tapi coffee shop gini emang suka jadi sasaran buat tempat nungguin suami pulang kerja ato nungguin temen. Kadang sama suami nungguin waktu tayang film juga di warung kopi. Seringnya starbaks. Lebih enak memang yang nyaman, ga terlalu dingin dan ga terlalu panas bikin gerah, dan ada wifi gratisnya. Hihihi.

  15. Di medan ini mmg byk coffee shop mba. Tp coffee shop yg tenang & enak utk tmpat kerja atau baca2 buku susah bgttt ya mba. Byk org medan ke coffee shop buat “gaya” aja. Dan nampaknya byk jg coffewe shop yg “jual” tempat,tp kopinya macam kopi instan tp muahaall..hihihihi..

  16. Yang gak rame dan gak ada asep rokoknya hihihi… Lagian aku juga gak suka foto-foto restoran/cafe gitu sih, gak ngaruh juga kalo instagramable apa nggak.

  17. daripada buat foto-foto, aku lebih milih coffee shop yang tempatnya ga rame biar puas ngobrol atau bisa fokus ngerjain laporan mbak Noni

  18. Aku jarang ke coffee shop yang kece banget kak. Soalnya menerut aku rasanya hampir mirip semua. Malah temen aku senengnya ngajakin ngopi di pantai, bukit, yang hijau2 gitu lah πŸ˜€

  19. Tempat dan suasana udah jadi ‘menu’ yang dijual sama pengusaha2 coffee shop sih ya. Kadang, rasa kopi udah jadi nomer sekian, yang penting nyaman duduk di sana.

    Saya cenderung ga punya tempat ngopi favorit sih, asalkan sepi, tenang, ga bising. Kalo udah ada segerombolan anak yang ribut, bah! Kopi langsung jadi ga enak :))

  20. kalopun gambar kameranya jelek, di IG bisa atur-atur saturasi ya ternyata supaya fotonya oke. Tapi aku penasaran kalo sama tempat-tempat di eropa-amerika gitu, tanpa diedit tampilan gambarnya, kok ya udah keren gitu. Apa karena efek bersih ya? :/

  21. Starbucks disini dimana2, Non. Lokasinya macem2 ada yg di daerah kece ada yg drive thru doang, ada di dalam Target, eh di pelataran parkir ada satu gedung sendiri. Itu namanya beneran rebutan pelanggan ya? RS demen bgt ama SB, kita juga. Cuman kita sih kalau minum coffee asli kudu black, paling pake susu dikit. Coffee shop fave hubby tuh satu coffee shop cantik and kopinya uenak tenan, di Vancouver.

  22. Kalo aq gak harus instagramable. Yg penting kopinya enak, bisa buat ngelurusin kaki abis jalan2, beres. Maklum ya, anak lagi suka2nya jalan. Nongkrong di coffeeshop gk senikmat waktu lom ada dia haha..

  23. Kalo aku paling doyan, justru ngopi dirumah, sambil srlonjot, sambil buka buka tab. Ke coffee shop, hanya kalo lagi nunggu boarding di bandara, dan seperti Nonik, buat duduk dan nyari wifi kalo lagi travel, karena kalo pas lagi travelinh, aroma kopi, kalo kita lewat didepan coffee shop, menggoda banget, walopun, harga nya kadang bikin kita ndak tega minum nya, saking mahalnya…qiqiqi

  24. Da saya mah mau tempatnya cakep kaya gimana, kayanya pas dimasukin IG pun jadi biasa. Soalnya ga bisa moto2 ketje gitu Ka πŸ˜…

  25. Belum pernah ke Coffee Shop soalnya gak suka kopi.
    Jadi inget waktu ngajak adek yang masih SMA makan di resto, eh yang ditanyain tempatnya bagus gak buat foto (instagramable nggak)?πŸ˜‚.
    Hari giniii yaaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s