Pelit Senyum


Pixbay
Pixbay

Saya mau cerita tentang pertemuan saya dengan beberapa orang Indonesia ketika melakukan perjalanan belakangan ini.

Jadi selama kita jalan-jalan ternyata ada beberapa kali kita ketemu orang Indonesia. Ketauan dari bahasanya, sih. Setiap kali saya ketemu dengan orang-orang Indonesia ini biasanya Matt atau saya pasti kasih senyum dan kita dicuekin, loh. Paling parah pas yang terakhir ketemu di O’hare Airport dan naik pesawat yang sama pula. Kita berkali-kali barengan dan saya senyum juga setiap kali mata kami bertemu trus pasangan ini melengos huhaha. Yaelah apa susah nya senyum.

Kata si Matt kayaknya saya emang keramahan sih. Tiap ketemu orang dikasih senyum. Ya abis kalau senyum aja pelit gimana hidup ini.

Sebenarnya gak pas kita traveling aja sih sering dicuekin kayak gitu. Kalau kita jalan kaki disekitaran komplek trus ketemu orang dan senyum juga sering dicuekin. Pas di Surabaya saya masih dibalesin senyum. Terkadang kalaupun saya gak senyum nantinya digodain gerombolan tukang becak. Langsung ngibrit huhaha. Yang ini sih malesin ya. Benci banget. Saya paling males jalan kaki deket-deket cowok-cowok yang bergerombol baik tua ataupun muda.

Katanya kan bangsa Indonesia adalah bangsa yang ramah tapi ramahnya kesiapa dong? selama saya jalan-jalan diluar hampir (hampir ya) gak pernah saya dicuekin kalau kasih senyum. Di Belanda yang ujan-ujan aja hampir rata-rata orang yang saya temuin/bersirobok mata bakalan kasih senyum. Di US apalagi. Gak ditegur aja mereka negur duluan.

Sebenarnya sih gak masalah juga sih gak mau senyum balik hehe. Bukan masalah besar πŸ™‚ saya cuman pengen nulis doang hehe. Jadi besok-besok kalau saya melengos aja itu artinya bisa jadi saya gak pakai kacamata atau emang lagi ikutan pelit senyum hahhaha.

PS : Gak semua koq pelit senyum, masih ada yang ramah dan menyenangkan πŸ™‚ Lebih banyak malahan.

 

 

Advertisements

101 comments

  1. Aku kalo ga pake kacamata musti banyak senyum mbak lebih banyak dibanding pas pake kacamata.
    Aku pulang kemarin banyak orang kampung kasih senyum mbak, insha allah tulus (jadi pengen baca lagi sosiologi masyarakat kota dan desa, kayaknya saya musti buka buku Koentjaraningrat hehehe)

  2. Mungkin gigi atau baru sariawan atau baru berantem ma pasangan nya..
    Atau memang SOMBONG atau…
    Kurasa banyak atau buat jadi alasan…
    Ngak papa senyum aja non, senyum ibadah non..

  3. Kalo aku ga pake kacamata bukan jadi ga bisa senyum, mbak, tapi ga bisa liat. Ahahahaha…
    Tapi aku juga pernah beberapa kali senyumin orang dan berakhir dengan aku nginyem awkward gegara dicuekin. Ada bos juga yg kalo ketemu pegawainya di kantor gaaaaak pernah senyum, dagu ngedongak dan tatap mata lurus ke depan. Disapa sambil senyum sm anak2 pegawai kantor mah teteeep aja kayak gak liat. Macam orang lain tuh invisible. Duh kan jdnya pengen nyumpahin biar lehernya kaku trus ngedongak terus tuh seumur idup. Kzl.

    • Hahaha gila ya orang kayak gt. Aku pernah kenal yg begituan tuh. Salah satu istri kenalan kita. Duh beneran gak mau main sama kita juga istrinya.

      Aku kalo gak pake kacamata kayak kamu juga susah ngeliat jadinya sering gak senyum deh

  4. aq pernah senyumin tmn kerja malah dicuekin..
    sejak saat itu males senyumin hihihi
    abis orangnya aneh dan ternyata kejadian sm tmn2ku lainnya juga kalo senyumin orang itu, ga bakalan dibls senyum balik.

    yg paling horror itu sbnrnya ktika ktmu tmn lama trs kita senyumin eh malah dicuekin, itu sih horror bgt kak krn jd tengsin.

    πŸ˜€

  5. nanti kalo papasan sama mbak noni kasih senyum ah! πŸ™‚
    jadi pengen cerita, aku punya tmn di kantor yg mood2an, kadang2 senyum dan sapa tapi lbh sering melengos kalo liat aku, gemesin gak liat orang kaya gini? ishh

  6. Aku termasuk pelit senyum Mbak, jarang banget senyumin orang duluan. Rasanya canggung dan aneh aja gitu buat mulai senyumin duluan. Tapi kalau disenyumin orang ya disenyumin balik, ga sampe dicuekin.:)

  7. Ishhh.. Sombong kali yah :p

    Etapi gw ktm org kita pas lg diluar juga gt Non.. Mgkn mereka mikirnya “ah org kita, ngapain bae2” hahaaaha ampyun

  8. mungkin lelah… mungkin takut dikira kegeeran disenyumin orang eh, ternyata bukan dia… mungkin ya nggak nyadar aja kalau disenyumin karena pikiran mengembara entah melamun apa… dan, iya, ukuran kacamata gak pas jadi gak keliatan apa-apa…
    hahahaha… itu semua yang di atas adalah alasan ekke kenapa klo lagi jalan lempeng aja, sering banget disamperin temen sampe ngeliat depan mata pisan… aduuh maap, sini anaknya tukang ngelamun… hahahaha

    • Kalo yg di Ohare gak mungkin bgt mereka gaknliat. Kita duduk cuman beda 1 meter koq haha dan yt utama aku sama Matt lebih sering pake bahasa Indonesia kalau lagi jalan2.

      Aku kalau gak pake kacamata jg rabun nih susah ngeliat tapi kalau beda2 1-2 meter masihlah bisa ngeliat hehe

  9. Aku bisa kesel loh kalo gitu huahahaha. Niat senyum trus ga disenyumin balik kok ya malah kesel. Mestinya sih bodo amat aja ya, tapi ntah kenapa kok kayak minta pamrih πŸ˜›
    Cuma ya tetep aja lebih suka senyumin orang daripada cuek2 aja, soalnya kalo disenyumin balik itu rasanya hepi. Kayak dunia itu masih banyak sekali orang baik dan ramah πŸ˜€

  10. kadang sebel sih kalo senyum dicuekin, tapi yaudahlahh anggep aja ibadah ya mbak. Senyum itu penting banget buat akuuuu, biar keliatan tetep seger meskipun gak mandi ngahahah *tetep* *kemudian disiram*

  11. Noniiii…I feel you! Gak tau kenapa, ada aja tipe orang yang kalo lagi traveling di luar negeri mendadak sombong (ini berlaku untuk kasus dimana kita udah jelas2 senyum sama yang bersangkutan), padahal dari bahasa yg kita pake udah jelas-jelas sama…dulu saya bete banget kalau udah senyum/angguk duluan terus ga disenyumin/dianggukin balik, langsung bad mood…sekarang lebih berbesar hati. Kalau orang yang disenyumin gak senyum balik, masalahnya kan ada di dia bukan di saya..eehh…ternyata, lebih ringan di hati, hehehe…

    • Toss dulu kita πŸ˜„

      Aku masih kesel Pungky padahal kata si Matt cuekin ajalah, gak penting bgt haha. Cuman abis senyum trus dicuekin itu kan rasanya ada yg kesangkut di hati

  12. Noniiii, ada komen dr temen yg udah lama di sini, dia bilang sebagian org indonesia yang dia temui lebih pelit senyum dan lebih gag ramah, nggak tau kenapa. Aku sampe bilang “ah bukan orang indonesia kali, mungkin orang malaysia jadi gak ngerasa bener bener dari tempat yg sama,” katanya kagak. Kalo gitu apa karena gag pede, atau malah sebaliknya merasa hebat udah nyampe di sini, gitu ya?
    Aku bukan tipe muka yg muka ramah dan senyum Non, jadi kalo gag senyum langsung keliatan jutek banget. Harus obral senyumlah hukumnya di aku. Gak nambah cakep emang, tapi kan jadi bikin berani orang buat negur yak hahaha

    • Haha pas di Belanda aku juga nemu bebberapa Ndang sampe mba Yo bilang udah biasa itu. Santai aja kamu.

      Owalah koq bisa pelit ya, cuman senyum gitu loh. Gak ada ruginya juga. Bukan gara2 senyum jadi ngobrol panjang lebar juga. Kalo itu akupun males haha

  13. Spertinya aku lumayan beruntung klo lagi ngetrip ke LN ketemu orang berwajah Indonesia atau Malaysia selalu senyum bahkan sering dikasih sapaan Assalamualaikum duluan. Amin. Paling sering di tanya sama traveler Indonesia yang lagi bingung seperti di tengah keramaian Tokyo, hehe muka ini Indonesia banget kayaknya. Tapi sekali di cemberutin sama orang Indonesia di Sydney gara-gara pas buka pintu taxi barengan, eh baru nyadar cewe ini bawa kereta bayi, pastinya aku langsung ngalah dan kasih senyum, eh cewe Indonesia ini malah super cemberuttt bin tampang jutek padahal dia cantik dengan bayi yang imut, mungkin ibu ini lelah πŸ˜€ untungnya sang suami langsung tersenyum sama aku dan menyapa “Mari, saya duluan”.

  14. Aku by default senyum ke orang Asia Tenggara kalau di Dublin. Senyumnya tipis aja gak lebar. Kebiasaan ini bikin happy, apalagi kalau dibales. Kalau gak dibales sih aku cuek tetep senyum. I love the fact masih bisa senyum disini.

  15. salam kenal, mbak. setelah sekian lama silent reader, skrg mau nimbrung komen.
    mau share aja, kalo di turki kita tdk bisa sembarangan tersenyum kpd orang yg ketemu di jalan (tdk kenal), apalagi lawan jenis. kita (perempuan) bisa dianggap ‘tebar pesona’ kalau senyum kpd laki2 yg tdk dikenal. jangankan senyum, ucapan salam pun tidak bisa sembarangan. biasanya laki-laki kpd laki2. kalo perempuan jalan sendiri ketemu perempuan sendiri pula, bisa senyum atau salam.

    • Hi Emin makasih ya infonya. Lucunya kapan itu aku pernah dikasih tau sama mantan bos aku (dia orang Turki) kalau di Turki cowok biasa banget
      kalau pas ngobrol kedip2in mata. Kontras banget ya sama yg cewek gak boleh senyum kesiapapun 😦

  16. Iya. Andaikan bisa mendatangi orang yg tidak balas senyum kita dan bilang, eh anda, saya kan sudah kasih senyum. Ayo, senyum nggak! Senyum gak? Awas kalau nggak, ya..

  17. Rasanya makin jarang ketemu orang murah senyum sekarang non, ehehehe kadang kalo disenyumin juga suka malah jadi parno sendiri sih. Argh kayaknya ada yang salahnya :/
    Hmm kalo aku sih selama di senyumin orang, ya aku senyum balik lah hehehe masa senyum aja pelit. Tapiii kalo orangnya gak senyum ya aku juga ga senyum, ntar dikiran keganjenan lagi senyam senyum huahahaha *pernah soalnya, senyum duluan malah di jutekin*

  18. Hahaha, iya Non, di Boston kemarin ketika aku lagi jalan kaki, ada bapak-bapak tua gitu naik sepeda dan tiba-tiba dia senyum dan ngomong “Happy Holiday!”, hahaha.

    Padahal hal sederhana gini aja sudah bisa membuat orang lain senang ya πŸ™‚ . Dan memang kalau disini biasanya kalau kita senyumin orang, hampir pasti bakal disenyumin balik (kecuali kalo orangnya gak liat, hahaha πŸ˜† ).

    • Kalau di US entah kenapa emang ramah2 banget ya Zi. Aku juga suka tiba2 disapa ditanyain apa kabar? darimana? sampai dipuji gitu pas ngobrol2. Trus kalaupun gak nyapa paling gak pasti deh mereka senyum

  19. menurut gw, penduduk kota besar seperti di Jakarta gitu malah takut ketemu orang yang suka senyum. misalnya karena takut dimintain tiba2 orang yang senyum ternyata mau sumbangan, atau takut senyum nya disalahartikan dikira naksir, dll dll. ironis sekali ya…

  20. Halo salam kenal aku lily..
    Pengalamanku duly sempet ketemu couple muda yang kerja di deplu kayaknya.., pas sama sama lagi nunggu pswt di paris..and aku sempet berusaha menyapa..eh dicuekin..dengan sok sibuk ngomong antara mereka berdua berasa super sibuk…nasib

  21. Kalau soal senyum sih selama ini masih sering berbalas hehe.. Tapi memang kalau dibandingkan dengan di luar negeri, sapa-menyapa kayak selamat pagi, selamat siang, hai, dll, kepada orang tak dikenal blm terlalu jadi kebiasaan ya di Indonesia. Dulu pas di Belanda kalau lari pagi aku juga suka senyumin orang duluan dan berbalas. Jadi gak kapok. Sering jg mereka yg malah nyapa duluan, “morgen!”
    Menyapa dan senyum itu hal sederhana tp bisa bikin happy ya hehe..

    • Maisya padahal lagi lari dan ngos2an ya haha. Aku juga suka gitu tuh waktu di US. pas di Belanda juga sih mereka rajin banget senyum walau jalan terburu2 karena dingin dan hujan

  22. Sama kayak pas aku naik gunung mbak. Entah kenapa (ini perasaan aku aja sih) sewaktu naik gunung didaerah Jawa Tengah dan Timur itu pendakinya lebih ramah daripada Jawa Barat. Lebih banyak saling sapa dan senyum sewaktu berapapasan dijalur πŸ˜€

  23. Oiya, anakku yg kecil gr2 waktu di UK sering disapa orang asing, giliran balik Indonesia jadi suka nyapa dan ngajak senyum orang asing juga. Blaik..hihi, ni ada positif negatifnya, soale ni bocah sampe suka nyapa tukang ngamen di lampu lalin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s