Hidup Dengan Endometriosis, Kista dan Miom


53123_450434703201_7325506_o

Postingan ini bakalan sedikit serius tapi tetep lucu koq 🙂 yang baca gak boleh sedih

Pengalaman pertama saya mens itu sekitar SMP. Mungkin SMP kelas 2 atau 1, agak-agak lupa. Sejak awal yang namanya senggugut ketika mens bukan hal baru. Saya udah menyaksikan ibu saya tersiksa setiap kali mens sejak kecil. Nah, untungnya sampai saya kerja dan pindah ke Surabaya sebenarnya gak ada masalah berarti dengan mens saya. Sedikit gak teratur karena sering datang lebih awal tapi gak pernah sampai kesakitan yang bikin saya pengen muntah atau pingsan. Sakitnya palingan kram atau terkadang emang sakit tapi gak bikin saya kelimpungan nyari obat.

Masalah dimulai sejak tinggal di Surabaya. Mungkin faktor makanan (jajan melulu) dan stress. Sekitar tahun 2009 apa 10 gitu saya baru tau kalau ada kista di indung telur sebelah kanan. Beberapa dokter menyarankan saya untuk operasi hanya satu dokter yaitu mendiang dr Agus Abadi yang bilang gak usah di operasi aja. Kita pantau aja kistanya. Sejak saat itu saya mulai sering kesakitan kalau lagi mens. Pernah sampai sakit banget dan muntah-muntah. Pernah juga demam tinggi. Pokoknya sering banget sakit. Lucunya pada saat itu sebenarnya emosi saya bisa dibilang baik-baik aja. Ada sih waktu-waktu sedih, nelangsa atau kayak yang pengen ngamuk-ngamuk tapi menurut saya masih normal (dibandingin yang sekarang haha).

Akhir 2012 kistanya makin gede. Dokter-dokter langganan saya bilang ini harus di operasi bahkan dokter Agus Abadi yang selama ini gak pernah kasih saran operasi kali ini bilang saya harus operasi. Oklah, setelah dipikir-pikir saya  putuskan untuk operasi pengangkatan kista dan indung telur sebelah kanan di akhir Desember 2012. Ini keputusan yang beneran saya sesalin karena setelah check up ke Penang di tahun 2013. Menurut dokter di Penang operasi tersebut sebenarnya tidak perlu dilakukan. Nasi udah jadi bubur. Kalau menurut dokter di Penang sebenarnya yang saya perlukan hanya pengangkatan kista bukan diangkat sekaligus dengan indung telurnya apalagi mengingat saya belum memiliki anak.

Setelah operasi dan menikah dengan Matt kayaknya saya koq tambah parah baik secara emosi ataupun fisik. Gampang sakit, gampang emotional, gampang segala-galanya. Saya juga jadi rentan sekali dengan makanan-makanan. Yang tadinya jajan di pinggir jalan gpp ehh sekarang saya bisa diare sampai 2 hari. Pokoknya jadi ngeselin banget. Saya sempet ikutan food combining hingga 9 bulan yang akhirnya bubar jalan setelah saya ngantor. Sungguh keputusan yang salah karena sekarang untuk memulai lagi sulitnya minta ampun.

Tahun 2013  sewaktu saya check up rutin ketauan lagi kalau kistanya muncul di indung telur sebelah kiri. Ukurannya kalau gak salah sekitar 3-4 cm. Lumayan gede. Saya galau setengah mati. Ini beneran gak enak karena hampir setiap bulan saya sakit parah kalau lagi mens. Sakit perut yang beneran bikin kayak mau pingsan. Kalau muntah-muntah saking nahan sakitnya sih udah selalu. Saking takutnya mens saya sampai stress kalau menjelang waktunya datang bulan. Jadi bukan karena ketakutan karena gak jadi bayi melainkan ketakutan sakitnya,  haha. Ini ternyata bukan saya doang, bebeberapa temen juga mengalami hal yang sama. Bahkan saking takutnya mereka mens sampai mengkonsumsi pil KB jadi gak datang bulan. Saya lagi mikirin option ini juga sih.

Sebenarnya saya masih selalu check up ke dokter. Malahan 1 tahun terakhir ini kistanya katanya hilang (Alhamdullilah). Saya sempet minum obat hormon yang bikin 3 bulan heavy period. Beneran parah banget mens-nya itu 3 bulan non stop. Yang keluar pun udah mengerikan saking banyaknya. Kalau kejadian tembus-tembus gitu bahkan udah gak imut lagi karena pernah sampai netes-netes dikaki padahal saya barusan ganti pembalut. Pingsan-pingsan juga ada beberapa kali saking lemasnya. Setelah obat hormon distop akhirya mens berhenti dan kembali normal tapi sakitnya tetep sama. Dokter gak bisa kasih solusi apapun. Selalu operasi aja. Ini juga berlaku dengan dokter di Penang. Akhirnya saya tetep mengkonsumsi Ibuprofen/advil untuk pain killer. Kalau tidak mengkonsumsi painkiller bisa dipastikan saya gak bisa ngapa-ngapain karena rasa sakit.

Nah itu semua soal penderitaan fisik ya. Yang paling lucu sebenarnya penderitaan mental hehe. Emosi saya kan parah banget. Kalau orang bilang pas PMS “senggol bacok” nah untuk saya itu berlaku beneran. Gak terhitung piring terbang beberapa kali karena saya ngamuk-ngamuk gak bisa mengendalikan diri (ini dulu gak pernah kejadian, makanya saya kesel banget perubahan ini baru ada setelah operasi).  Makanya setiap kali mens saya lebih sering diem di rumah aja sendirian dan gak mau diganggu daripada saya berbuat salah dan menyesalinya di kemudian hari.

Saya pernah juga marah-marah gak tau kenapa trus pintu besi di depan rumah saya tendang sampai kawat-kawat nyamuknya rusak. Kaki saya sakit bukan main karena berdarah tertusuk kawat dan saya masih sedemikian tingginya pengen ngamuk. Makanya kalau lagi ngamuk dan lagi tinggi banget biasanya saya nyerah gak mau nyetir. Takut pengen ditubruk semua bangsat dijalanan. Semua orang yang kita berdua (saya dan Matt) ceritain jelas gak percaya. Percaya deh saya itu manis banget soalnya,  hahaha. Makanya begitu kayak sekarang beneran semua orang juga shock termasuk saya sendiri. Ortu dan ortu angkat saya juga shock koq bisa saya berubah banget sejak operasi. Maksutnya berubah secara emotional walaupun cuman sekali dalam sebulan.

Yang paling jelek dari semua perubahan emotional ini adalah hubungan saya dan Matt,  dong. Saya tau banget kalau lagi ngamuk terkadang Matt ikutan down. Maksutnya kebawa-bawa emosi tapi kalau dilawan saya kayak punya lawan perang. Tambah menggila. Kalau didiemin dianya sakit hati dan saya kesel karena koq gak dilawan sih. Energi saya jadi gila-gilaan tapi juga saya ngerasa capek banget. Gimana ya jelasinnya. Pokoknya beneran pengen ngamuk tapi sebenarnya saya lemes karena setiap kali mens saya selalu punya heavy period. Setiap kali saya emotional biasanya badan saya jadi panas banget kayak terbakar gitu. Terkadang setelah ngamuk-ngamuk saya suka cek muka saya hangat banget dan ketawa sendiri. Kayaknya saya baru membakar diri sendiri. Seandainya pas ngamuk-ngamuk itu kalori saya kebakar juga pasti gak bakalan gendut deh.

Kita berdua tahu stress sebenarnya jadi salah satu pemicu tapi sayangnya ada yang belum bisa kita rubah saat ini. Saya harus deal dengan beberapa hal. Ngerasain hidup kayak gitu capek, loh. Saya tahu kalau udah menjelang waktunya mens saya langsung ketakutan. Stress banget juga. Pertama saya gak siap dengan sakitnya padahal hampir setiap bulan. Kedua saya gak mau punya waktu-waktu “kemasukan setan” beberapa hari.  Trus terang saya berusaha banget santai dan tenang dan terkadang berhasil tapi terkadang juga saya beneran gak bisa handle. BENERAN GAK BISA!

Tahun ini walaupun katanya kista saya sudah hilang ternyata endometriosis saya masih ada. Itulah sebabnya setiap mens sakitnya tetep ada. Endometriosis ini beneran gila banget. Gak cuman bikin sakit pas mens doang tapi juga sesudahnya. Saya akhirnya mengalaminya juga. Beberapa bulan ini gak terhitung beberapa kali saya bolak balik rumah sakit pas mens. Dokter masih gak bisa kasih penjelasan apapun.

Saya dan Matt jadi makin rajin baca jurnal dan nonton youtube tentang Endometriosis. Soalnya begini,  ada beberapa bulan saya sakit perut trus setelah mens. Dokter bilang infeksi tapi setelah di cek semua ok. Saya jadi makan banyak sekali obat gara-gara ini. Udah gitu saya mulai mengalami sembelit dan ini bikin perut beneran sakit parah banget. Sembelit itu ternyata bisa dikarenakan endometriosis. Saya padahal ngerasa gak punya masalah dengan fiber. Saya makan sayur dan buah sangat banyak setiap harinya. Sekarang karena udah tau penyebabnya endo, saya pun nambahin fiber dengna cara minum vitamin. Sudah 2 bulan ini mudah2an udah lumayan walaupun masih sakit dan terkadang masih mengalami sembelit tapi periodenya gak selama di awal2 tahun 2015.

http://www.womenlivingnaturally.com/articlepage.php?id=196

http://www.livingwithendometriosis.org/category/chronic-pain/

http://www.healthywomen.org/content/article/lifestyle-and-dietary-changes-endometriosishttp://

http://www.endo-resolved.com/diet.htmlhttp://youngwomenshealth.org/2012/06/12/endometriosis-nutrition-and-exercise/

http://www.everydayhealth.com/womens-health/essentials-of-endometriosis-diet.aspx

Ini sebagian kecil artikel yang saya baca. Menurut beberapa jurnal, blog bahkan youtube sepanjang hidup orang yang punya endometriosis memang harus merubah pola dietnya. Mulai dari gak makan produk dari susu, daging merah dsb. Banyak bangetlah. Saya usahain ikutin tapi masalahnya kan lebih sering gagalnya ya,  huuhu. Soal daging merah udah banyak banget berkurang sejak dulu tapi masih makan sih hehe. Untuk produk susu saya ganti ke almond milk tapi saya setiap bulan ada 1 kali makan ice cream 😦 *itu kayak reward karena saya kesakitan hiks*, masih makan nasi karena selalu makan dirumah nyokap. DUh…. ini diet susah banget deh. Saya udah nyobain sejak 5 bulan lalu dan masih gagal trus huhuhu. Sering banget gagal dan saya tetep kesakitan karena dalam aturan main diet endometriosis ini beneran gak bisa cheating. Sekali cheating yah udah dipastikan bakalan sakit.

Minggu lalu seperti biasa ketika PMS + Mens saya pun ngamuk luar biasa. Kalau dibuat kartun dari telinga, hidung dan mulut saya mungkin keluar asap dan api. Bulan lalu saya sama sekali gak “menggila” dan saya pikir ini pasti karena yoga dan makanan yang saya makan ehhh gak taunya sabtu tengah malam kemaren sampai senin saya kayak orang sinting. Antara mengamuk, lemes, gak bisa bangun karena ngerasa capek banget dan sakit perut. Setiap kali saya makan pain killer maka saya kayak orang bodoh yang lemes karena akan tidur trus-trusan. Saya masih coba beberapa pose yoga untuk mens. Entah yang mana membantu tapi akhirnya saya bisa tidur trus perlahan emosi saya mulai normal.

Kemaren saya ngobrol dengan Matt (sambil makan es cream untuk bonus bulanan saya karena mulai normal)

“Maaf ya aku ngamuk hari Sabtu malam”

“Yeah.. tapi memang ada alasan kamu marah sabtu itu” oya saya ngamuk karena Matt bikin salah.

“Tapi udah seharusnya aku gak semarah itu hanya karena kecewa”

“Babe, kamu harus tau…… dulu aku sangat kecewa setiap kamu marah. Period kamu buat aku down karena gak bisa bantu but sekarang aku selalu pikir seperti ini Noni sedang punya demon di badannya. Yang sedang kecewa bukan Noni. Ini hanya beberapa hari dan setelah itu aku akan punya Noni kembali”

“Thank you”

“Kita harus kerja lebih keras dengan diet kamu. Aku harus support juga kan ya?”

Saya punya suami yang luar biasa,  ya. Ayah saya pernah bilang kalau bukan Matt suami saya mungkin saya udah ditinggalin hehe. Mungkin buat sebagian orang Endo hanya penyakit yang tidak terlalu berbahaya tapi untuk saya penyakit ini jahat sebagaimana penyakit lainnya. Saya sempet baca beberapa orang bahkan ingin bunuh diri karena gak tahan. Belum lagi emosi yang disebabkan hormon-hormon yang sedang berpesta itu. Dan tentu saja saya sadar banget kalau saya gak mau jadi orang yang akan menyesali apa yang saya lakukan karena penyakit ini. Ini juga salah satu alasan saya resign karena Matt pengen saya kurangin stress dan setiap bulan bolos kantor itu ternyata gak enak juga karena bos saya sendiri suka gak percaya karena mens saya bisa sesakit itu. O,ya saya juga pemakan advil/Ibuprofen setiap bulannya. Ini sebenarnya kurang bagus tapi kalau gak dimakan saya bakalan gak bisa bangun dan cuman teriak2 doang hehe. Walaupun setelah minum yang ada jadinya tidurrrrrrrrrrr trus.

Beberapa bulan lalu sebenarnya saya sempet down banget karena sakit perut trus dan bolak balik rumah sakit. Salah satu temen si Matt (dia peneliti dan diver) yang ternyata mengalami hal yang sama. Bahkan karena Endomentriosis dan kista dia hampir meninggal ketika diving. Salah satu paru-parunya setiap kali mens gak berfungsi dan pada saat itu kalau gak salah dia sedang diving. Gila  ya. Kesakitan kayak gini dialaminya bertahun-tahun dan akhirnya beberapa bulan lalu dia putuskan untuk operasi pengangkatan rahim dan seluruh temen-temennya. Denger ceritanya saya jadi mikir saya masih mending deh. Gak bisa nafas cuman pas banyak asap. Salah satu artikel yang dia kirim ke saya bisa dibaca dibawah ini

http://www.theguardian.com/society/2015/sep/29/endometriosis-experiences-women-period

Tulisan ini sengaja saya posting hanya untuk berbagi dengan cewek-cewek yang mungkin memiliki penyakit yang sama. Hi.. cewek-cewek kita bakalan perang ngelawan si Endometriosis ini ya.

Tulisan ini juga saya tulis untuk mengingatkan saya betapa saya sungguh beruntung memiliki suami sebaik Matt dan tentu saja Advil untuk pain killer saya hehhe.

Untuk saat ini selain makanan yang harus diganti, pola hidup harus lebih sehat termasuk olahraga dan ternyata bau-bauan ngaruh juga. Matt selalu suka pasang lilin aromatheraphy setelah saya minum obat dan tidur di kamar. Gak tau gimana biasanya saya lebih santai dan wewangian itu bikin saya ngantuk juga. Udah gitu biasanya juga nih saya tetep suka kasih kompres hangat di perut atau di pinggang buat bantuin ngilangin sakit. Semuanya sih Matt yang bantuin, saya cuman nikmatin doang hihihi. Makasih banget ya Matt.

Jadi untuk yang punya Endometriosis, Miom atau Kista…….. mari semangat!!!

Advertisements

153 comments

  1. parah juga ya kak..aq ngeri denger kak non minum obat sgala macam gitu, bahaya sebenarnya. apalg yg diobati disini gejalanya, kayak sakit perutnya, demam mualnya. inti penyakitnya kan gak bakal hilang, bersiklus terus dan obatnya jg jalan terus yg ada. harusnya yg dicari penyebab kistanya. dokter skrg kebanyakan cuma ngeliat pnyakitnya trus liat referensi buku dokter abis itu udah kasih obat, atau kayak kak non ada kista disuruh angkat ( yg diangkat mlah sama rahimnya, udah gila lah). selagi akar mslhnya gak disembuhin kistanya ya terus ada, sakit2 demam mualnya ya terus ada, ya emosiannya jg. aku ada kenalan kak orang yg biasa nyembuhin kalo kakak mau. nnti kakak cuma disuruhnya checkup dulu ke dokter, hasil checkupnya itu nnti sama diterawangnya kakak dikit, riwayat2 pnykit kakak baru dikasitaunyalah sbenarnya sakit kakak itu knapa. abis itu diracikinnya jamu untuk diminum jangka brp waktu. pasiennya banyak kanker, kista gitu udah sembuh kok gak pake operasi. alamatnya di medan juga kalo mau

    • Kemaren dokter pikir ada infeksi di uterus dan lambung/usus dan memang ada edoskopi plus apa gitu kolon something. Belon infeksi yang parah sih tapi dikasih obat juga hehhe. Dikirain karena itu doang padahal emang karena endo nya juga.
      AH.. tau deh, emang ribet. Harus ngerubah pola hidup aja kayaknya nih

      btw… yang di Medan itu siapa?

  2. mbak non.. I feel you.. makasih banyak udah bagi isi postingannya, bisa jadi pelajaran buatku.

    maap sedikit curhat, aku pernah punya kista beberapa kali. pertama tahun 2008 trus pas tahun 2009 dicek udah ga ada. tahun 2011 cek ada lagi, tahun depannya ilang lagi.

    Mens ku juga ga pernah teratur, dari Agustus 2014 sampai sekarang November 2015 kayaknya cuma sekitar 60 harian yang bener-bener bersih. sisanya keseringan flek, kadang-kadang banjir parah. aku juga pernah berobat ke penang dokternya bilang gak papa, itu wajar kalo sering stress. aku juga bingung aku malah ga tau kapan aku stress.

    Endometriosis itu selalu disertai rasa sakit ya mb? kalo aku seumur-umur mens gak lancar ini cuma 2 kali yang sakit banget sampe pucat. tapi alhamdullillah gak pernah sampe pingsan.

    Semangat buat mbak noni dan yang semua yg punya masalah yg sama, semoga kita segera diberi kesembuhan ya mbak! :’)

    • Hi Anna….Kamu juga ya ternyata.

      Kebanyakan orang yang punya Endo memang bakalan ngerasain sakit sih. Aku juga punya banyak sekali temen yang senasib. Ada satu temen aku sekeluarga punya endo dan kista. Udah di operasi tetep aja muncul2 juga. Sampai capek mereka usaha punya anak (cewek semua satu keluarga ada 5 orang).

      Semoga kita sehat2 aja ya

      • Wah baru tau ada kasus sekeluarga kena endo, itu krn pola hidup apa keturunan y mb? (Tp klo keturunan keknya ga mgkn, ibunya bisa punya anak 5).

        Iya mb,mgkn aku cuma kista makanya ga sakit kyk yg kena endo. Cuma yaa tetep aja berdarah sepanjang taun T..T . mgkn aku harus coba food combining jg ya kayak mbak non

  3. Dear mba non… Kisah ini sama spt yg saya alami mulai dr sblm nikah sampai akhirnya menikah… Orang2 suka ga tau gimana sakitnya ketika haid itu datang… Saya juga sempet ada miom, mba. Ketahuan sama dokter kandungan pas di USG. Untunglah beliau ga sarankan operasi. Tapi memang diharuskan diet ketat. No salt, no sugar, no dairy products, boleh makan nasi putih cuma 6 sendok makan per hari dan hanya boleh makan sayuran+tahu+tempe+ikan air tawar. Snacknya cuma boleh buah saja. Utk makan kacang cuma boleh kacang hijau dan edamame, jadi bye bye saudara kacang2an lainnya. Diet ketat ini berjalan lama, hampir setahun. Tapi beneran si miom hilang, hurraayyy!!! Selanjutnya saya jaga pola makan dengan food combining dan sesekali cheat day (sekitar 3-4x dlm sebulan). Utk mengatasi endo, sata memaksakan diri berolahraga, mba. Awalnya ngos2an. Tapi yg senasib spt kita memang ga boleh meninggalkan olahraga. Jadilah sejak 5 tahun lalu hingga sekarang, saya selalu berolahraga setiap hari (30 menit aja durasinya). Yg saya lakuin macem2, mulai dari yoga dirumah, cardio dirumah, angkat beban dan lari. Memang terasa bedanya, mba. Saya udh lama nggak sakit2 lagi saat haid datang. Haid juga datang teratur. Emosi juga ga ngamuk2. Santai banget. Dan sptnya, pola hidup spt ini harus saya lakukan terus, mba. Karena obgyn saya bilang, endo itu ga ada obatnya. Jadi ya sudah, saya pilih berdamai dgn endo ketimbang minum obat2an terus. Semoga mba Noni akan mendapatkan solusi utk endo-nya yaaaa…

    • Iya bener, kayaknya emang harus ganti pola hidup sih. Makanan yang masuk harus bener2 dijaga. Enak dilidah belon tentu sehat untuk tubuh kita kan. Aku juga pelan2 mulai pengen balik lagi deh ke FC. Setelah berhenti dulu jadi susah banget nih huhuhu.

  4. Mama ku dl endom sama kista, kalo dapet omg! Sampe pake pospak dewasa saking heavy period. Akhirnya nyerah operasi am dr. Albert lembong. Pas operasi di kasih liat hasilnya serem sendiri. Sekrg malah taon lalu aku d blg kistaa… Bingung jg kadang

  5. Semangat kak…aku masi beruntung yaa punya punya kista kata dokter masi keciil banget ga perlu oprasi cuma hindari makan fastfood dan yg ada mecin2 nya. Plus ada penampakan batu ginjal dan alhamdulillah masih kecil obatnya cuma banyak minuuum. Obat sesederhana itupun masih sering dilanggar. Ya ampuuun kurang bersyukur banget yaa diriku. Kk Noni semangat utk kita yaaa…

  6. Hi Noni, salam kenal sebelumnya yah 🙂 Baru sempet main ke blog kamu.

    Aku punya miom lumayan gede. “Anakku” ini terkahir check 9 cm itu 2 tahun lalu (I know, I know mau periksa lagi secepatnya cuman belum sempet). Udah kayak hamil aja perut bawah gede gini.

    Pernah baca castor oil + kompres anget bisa bantu tapi aku sendiri belum nyobain. Konsisten untuk ngerubah pola makan itu yang paling susah. Aku udah nyoba macem-macem. Raw food, vegan, no sugar dan no soy products (ini masih jalan walaupun kadang masih bandel) dll. Ngebantu sih karena sakit yang biasanya luar biasa setiap dapet ampir ilang, trus yang biasanya kalo haid bisa seminggu lebih sekarang 5 hari aja udah beres. Aku tambah supplement iron kalau lagi dapet karena emang banjir aja. Nggak tau deh nanti hasil USG lagi gimana ada perubahan atau nggak. Aku kemungkinan akan operasi untuk angkat si miom ini cuman belum mutusin kapan.

    Wishing you all the best yah!

    • Hi Jo….

      Waduh…gede juga ya. Aku pas operasi itu ukurannya 8 cm. Trus taon lalu muncul lagi sekitar 3cm dan ilang sekarang. Masalahnya mens tetep sakit
      dan kayaknya karena endometriosis. huh…ngeselin banget ya.
      Entar deh aku cari castor oil, moga2 ketemu hehe.
      Makasih ya infonya semoga kita sehat2 trus

  7. mbak noni,
    selain mengubah gaya hidup, pernah nyoba akupuntur kah?
    aku lagi belajar akupuntur dan di akupuntur penususkan titik-titik di badan kita itu untuk memicu terjadinya kondisi homeostatis alias supaya tubuh kembali kondisi yang benar
    Jadi kalau emang mau dicoba siapa tahu bisa bermanfaat
    dan secara medispun akupuntur sudah banyak penelitiannya dan sudah diakui sebagai salah satu cabang ilmu kedokteran kalau yang melakukannya dokter

  8. mba Noni, aku bacanya sampai nahan napas.. beneran dirimu seakan ada disorder personality ya jadinya kalau haid..

    kebayang rasanya menghitung hari menunggu datangnya haid tiap bulan dan teman2-nya.. skg udah resign ya mba.. bismillah, minimal salah satu penyebab stress bs dikurangi ya mba..

    hugs mba Noni..

  9. Ka Noni aku shocked baca iniii..
    Tapi aku jg ngerasa dismenorea aku berkurang pas mens setelah 2 bulan ikut yoga. Yuk Ka semangat kita latihan yoganya! Semangat Ka Noniiiiii! *hugs*

  10. hai cantik..
    aku juga punya sakit yang sama dg dirimu..udah terapi macem2 dan laparoskospi untuk bersihin endo & miom. bisa ngerasain banged apa yang dirimu rasakan, apalagi klo kita bleed…udah emosian, darah banyak, sakit luar biasa. saking bosen ke dokter,,pernah hopless pingin mati aja. nah, aku setahun ini konsumsi herbal “x-maxx” itu sari manggis+sirsak. Alhamdulillah, haid normal meski panjang, tapi gak pake sakit. di toko herbal banyak tuh, harga sekitar 170rb/botol. coba minum rutin 1 sloki setiap pagi…ini pengalamanku.
    gak bermaksud promosi, krn aku sendiri sudah coba beragam obat & terapi hormon. Nemu herbal ini pun, gara2 di tepar di rumah sakit..trus browsing int..cari tau ttg testi para moms yg kena endo..ehh ada link herbal ini, trus order..di coba rasanya gak spt jamu, trus tyt bulan berikutnya aku haid tapi gak pake sakit, dan sudah setahun rutin haid gak pake sakit. skr aku combain dg obat dokter pinfetil untuk penyubur kandungan..mengingat di usia 43 th, aku belum pny momongan gara2 endo..

  11. Aku jadi sedih ni bacanya mba.. Tapi aku salut karena mba tetap punya niat dan usaha tinggi untuk melawan semuanya. Plus salut dengan Matt karena bisa menjadi sahabat yang memahami kondisi mba, bukan sekadar suami. You’ll be okay mba. Hugs…

  12. yg bysa nyembuhin gitu, ada temen papa kak, ya namanya coba-coba cuma minum jamu gitu doang kan gapapa yak. yg kena kanker sampe stadium akhir jg pernah sma dy. matok harga jg g tinggi2, ilmu ikhlas sih kayaknya hehe

  13. Hi Non.. baru.baca postingan ini. Aku jg pny kista dan miom, ketauan.ada kista dan miom ketika hamil anak.kedua. sebelum hamil dah sering alami mens yg mendadak sedikit dan sebentar. Tapi body luar biasa aneh dan sakit. Waktu melahirkan, kista diangkat jg. Tapi miom gak, krn ada dipembuluh darah, takut pendarahan. Alhamdulillah skrg miom dah ilang. Syukurlah Matt sabar hadapi pms Nony yg hebat itu.. semoga segera membaik ya non.. sehat, dan pms nya ga skt bgt kyk gitu.

  14. Ak ada miom, sama bibit kista

    Sakit sih ga separah kamu mba..

    Tapi emosi nya… Luar biasa

    Aku mikirnya aku bipolar disorder. Soalnya suka emosi meletup meletup dan ga bisa ditahan. Aku jga bisa marah sama pager klo susah dibuka. Bisa banting pintu klo masukin kunci susah. Bisa ngomong kasar sekebon binatang kalau ada hal yg ga beres. Suami sampe pernah bilang, klo dia punya uang aku disuruh ke psikolog karena aku suka meledak ledak. Temen pun pernah ada yg bilang jangan-jangan aku bipolar kaya marshanda.

    Tapi, pas baca artiket ini.. Jangan-jangan penyebanya emosi mau menstruasi kali ya.. Emng semenjak ada miom kalo mau dapet suka nyeriiiiiiii. Lumayan pencerahan ni mba..

  15. Aq baru baca ini…dan sesak napas selama bacanya…aq takut. Aq ngerasa penyakit jenis ini tuh selalu lari2 dibelakangku ngejer aq. Gak sedikit orang sekitarku yg punya kista, mium, ataupun teman2nya. Dulu waktu pertama kali banget periksa ke dokter karena ngerasa gimana kaknon? Padahal selama mens ga ngerasa sakit2 banget kan dulu itu? Apa yg dirasa sampe akhirnya periksa ke dokter..?

  16. mbaknooon T_T sabar yaa.. Semoga Allah kasih kekuatan. Mbak, aku pernah 2x mens sakit buanget sampe suhu tubuh menghangat (ga sampe demam) dan 1x sampe dirawat di RS. Nah, sakit pas mens yang kedua kalinya itu trus keluar kayak gel bulet warna merah hati (ukuran ampela ayam). Tau nggak mbak itu gejala apa? Sakit biasakah? Duh, aku harus banyak belajar juga nih. Cewek emang kompleks banget

  17. Hallo mbk2 semua, dan terutama untuk Mbk Non yang cantik dan hebat, salam kenal buat semua. Mungkin hal ini sama persis dengan yang saya alami, tapi Alhamduillah kalau mens sakitnya ada banget + parah juga sampe gk bisa gerak cuma kepengen posisi nungging di tempat tidur bobo2 canciik,,,tapi marah2nya gk,,

    Baru aja nih ke dr SPOG di Surabaya tggl 4 Mei 2016 kemarin, dan dr langsung kasih tau saat USG Transvaginal bahwa saya punya endomitrosis, kista dan miom, wooow,,,subhanalloh, Kok kumplit gitu yah??

    Sekarang aku lagi drop dan gk tau musti ngapain, niatnya gk lanjutin ke dr, soale suami juga ikutan drop ketika beliau di rujuk ke Androlog, biaya yang harus dikeluarkan di luar dugaan Kami, alias muahaaalll e,,,hehehe….Kami belum siap dana,,,,

    Anyway,,,dr emg bilang kista dan miom ku belum perlu penanganan khusus, dr cuma bilang “kita lihat saja nanti, kita amati bersama” sama kan? persis dengan case nya, beberapa dr bilang gk apa2 dan kita lihat nanti..

    Mungkin mulai sekarang saya berusaha akan olahraga baik jalan pagi atw lari pagi (udah lupa keringetan, semenjak pindah ke sby semua serba naik motor dan kendaraan, beda bgt sama waktu di kampung jalan kaki masih ada) mmmmm,,mulai besok deh oleh raga-nya, insya Allah hehe,,, tapi masalah makan,,aduh,,saya susah bgt ninggalin garam dan gula, kalau gk pake garam dan gula pasti makanan hambar,,tapi mulai diusahakan…

    Oh iya, untuk susu, saya konsumsi susu prenagen esensis, karna katanya baik untuk promil. Ok,,,akan saya kurangi intensitasnya juga,,,ternyata drop saya gk seberapa dibanding yang lain,,masih banyak wanita senasib lainnya, dan toh sampe sekarang mereka masih semangat..lalu saya???

    Makasih banyak share2 infonya,,semoga saya kuat dan semangat terus..

  18. thank u udah share… selama ini q kira hanya aku saja yang tau betapa sakitnya si Endo… sekarangpun lagi nahan sakit gara2 dia… udah gk kehitung berapa banyak pain killer yang aq makan kalau dia datang.

    sakitnya itu gk cuma mules tapi juga nyeri dan kaya di tusuk2 gitu Ampe lemes dech… udah macem2 cara untuk ngilangin si Endo tapi tetep gk bisa.. udah 7 tahun lho tpi ukuranya gk berkembang terakhir USG 2,5 cm aja.. dan udah capek sekarang pasrah aja dech

  19. Hmm…senasib kita, kista n endo, aku namaiinnya c monster. Udh operasi tetep aja sakit. Dulu tiap mens sakit, gak ada pain killer yg mempan krn pake acara muntah2 saking sakitnya (ya gak guna jadi obatnya)tapi thn brp lupa aku di kenalin sama obat provenid/kaltroven/pronalgels pokoknya yg bukan di minum tp di masukin lwt dubur, cocok deh krn gak bakal di muntahin kan . Taulah efek sampingnya nanti gimana, abis drpd sakit bgt.
    Eh 3thn ini + lagi ada miom, di suruh operasi krn udh gede tp msh mikir2, abis operasi kista aja jadi nambah bnyk n nambah miom :(.
    Bingung deh, pengobatan alternatif gak ada yg berhasil, operasi juga takut krn bnyk nih kayanya tumor2 di perut ampe buncit :((
    Sakit bulanannya sih gak masalah sekarng krn provenid dkk itu.

  20. Salam kenal y mba….q mw curhat juga nih..q n g rasain mens sakit pas dari tahun 2009..itu luar biasa sakitnya…sampe harus selalu.dibawa tidur..paha dingin dan kaki dingin…selama 4 tahun q ngalamin gitu..luar biasa…akhirny q kenal produk ladyfem mba…haid jdi teratur..mens g pernah sakit lagi..bukan promosi lo mba
    .tp bisa dicoba kok..skrng q udh g prnh ngerasain sakit itu lagi…

  21. salam kenal y mbak. sekarang gimana kondisi mba…. saya pernah punya kista tahun 2000 di umur 11 tahun. saat itu kista saya mesti di angkat beserta ova sebelah kiri. sekarang sudah 16 tahun berlalu saya di diagnosis muncul kista di ova kanan tetapi masih kecil sekali. bbrp dokter yang saya datangi hanya menyarankan gaya hidup sehat saja dahulu tanpa saya diberikan terapi ataupun obat – obatan. saya rasa ini akan menjadi perjalanan yang panjang untuk kesembuhan kita semua. god bless us.

  22. Thank u for sharing mba…saya kira emosi tiap masa pms itu cuma gara2 bawaan bayi saja…dan iya memang dokter saya bilang, kista endo kamu yang buat kamu emosi terus…saya lagi di titik terendah saya…bingung mesti diapain. Baru tahu setahun lalu dan besar, once again thanks for sharing…and I know now, masih banyak perempuan di luar sana hadapin masalah yg sama 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s