Nyetir


5JFB8N1XI1

Salah satu pekerjaan yang saya kurang suka adalah menyetir mobil!

Beneran gak suka banget. Dulu itu ceritanya saya diajarin mobil dengan harapan jika ayah gak bisa nyetir maka saya atau adek bisa menggantikan. Kami pun mulai belajar mobil begitu SMA. Saya mulai bawa sendiri mobil (setelah belajar 2 hari) setelah mendapatkan SIM di umur 17 tahun. Waktu itu seneng banget dong. Saking senengnya nubruk taxi hehe. Setelah bisa bawa mobil sendiri ternyata saya udah tau kalau kegiatan ini sebenarnya kurang menyenangkan. Saya gak suka harus fokus dengan setir dan jalan sementara temen jalan saya sibuk sendiri. Kalau sekarang lebih parah lagi temen jalan saya suka sibuk dengan hapenya termasuk MATT. Makanya Matt udah tau begitu masuk mobil, hape harus disembunyikan sampai ada aba-aba boleh dimainkan lagi. Saya bisa ngamuk-ngamuk kalau tau dia main hape sementara saya nyetir. Serasa disetirin ama supir gitu kan jadinya.

Dulu pernah pas masih ngantor di kantor pertama ( di Medan) temen saya kebetulan kerjanya di Bank tetangga, jadilah dia suka nebeng. Trus selama nebeng doi kalau gak sarapan pasti tidur. Saya mangkel banget. Bukannya apa-apa ya, bau sarapan di mobil itu gak enak banget. Trus udahlah nebeng koq yah enak-enak aja. Ajakin ngobrol dong sayanya. Akhirnya kebiasaan ini berhenti sendiri setelah tanpa sengaja ayah saya ngomong di dapur “kalau kamu males ditebengin ngomong dong, ini ngomelnya koq dirumah. Itukan temenmu” trus besok-besoknya dia gak pernah nebeng lagi. Palingan nebeng kalau pas kebetulan kita pulang sore barengan aja. Tetep aja nebeng sih ya hehe.

2 bulan lalu saya pergi jalan dengan seorang kenalan. Awalnya saya pikir ini orang bakalan seru. Dia baru saya kenal juga. Kita ketemu di satu tempat (iya saya males jemput-jemput) trus sepanjang jalan (hampir 4 jam saya nyetir yaaa) dia ini asik sendiri. Mulai dari mainin tabletnya, balesin sms, sibuk motret-motret dan duduknya ongkang-ongkang kaki. Langsung besok-besoknya saya gak mau keluar lagi. Capek ah… emang saya supir.

Saking malasnya nyetir juga (tapi tiap hari harus nyetir kesana sini) Matt itu gak pernah loh saya jemput dari bandara. Jauh soalnya jadi naik taxi aja hehe. Bosnya malahan yang sering jemputin dia atau nebeng istri temennya haha. Udah gitu kalau dia pulang kantor kemaleman pasti dia juga milih naik taxi aja daripada saya ngamuk kayak orang kesetanan haha. Dipikir-pikir kasian juga. Kalau lagi baik hati saya masih nawarin sih tapi Matt kayaknya tau juga kalau nyetir (di Medan) itu gak enak akhirnya dia tau diri aja.

Sewaktu di Surabaya saya sih gak segini-gininya nyetir mobil. Maksutnya gak seemosi atau se gak suka ini. Biasa aja. Selama di Medan kayaknya tegangannya jadi tinggi trus. Rasanya gak bisa santai bawa mobil itu. Denger lagu yah tetep aja harus konsen dijalanan. Jalanan sepi aja harus tetep hati-hati. Belon segala lubang-lubang gak jelas, tukang becak yang berhenti tiba-tiba. Pokoknya kalau abis nyetir itu rasanya lega banget. Ini belon masalah parkir. Aduh… kalau aja ada angkutan umum yang nyaman saya mungkin gak bawa mobil lagi deh. Pernah pas ngantor kemaren mobil rusak dan harus masuk bengkel. Tadinya cuman 3 hari sih tapi saya keterusan sampe 2 minggu tetep naik taxi hehe. Abis enak gak usah mikirin parkir, lampu merah, polisi dimana tapi pusing bayarnya aja hihihi.

Bawa kendaraan di sini kan penuh tantangan banget ya.

Pertama kita harus bisa baca pikiran semua supir kendaraan umum. Angkot, becak, odong-odong dan taxi. Nah mereka mau berhenti dimana, belok dimana, ngerem kapan? beneran harus bisa dibaca karena suka gak pake tanda-tanda. Ini aja udah stress mikirinnya. Lucunya waktu baru-baru pindah ke Surabaya kan ada pasar besar di dekat jalan Sudirman (apa sih nama pasarnya koq lupa) trus setiap pagi ada kambing di tengah jalan depan kantor Indosat (yang kartunya Mentari/Matrix). Kambing-kambing itu tanpa tuan di tengah jalan sambil makanin sayur yang udah rusak-rusak gitu. Ampun……….untung pas tahun 2012an gitu gak ada lagi. Gak tau sekarang.

Kedua kita harus mikirin polisi ada di lampu merah mana karena suka-sukanya aja mereka nyemprit orang.

Ketiga kalau ada mobil belajar nah ini harus dihindarin. Masalahnya orang yang lagi belajar itu jalannya juga gak tau gimana. Ini mau kekiri apa kekanan sih? jalannya ditengah-tengah. Doh…… Mana lambat juga kan. Kemaren pas saya nyetir di depan saya ada satu mobil berhenti aja tiba-tiba. Kayaknya dia bingung mau ke kiri atau kekanan. Saya biarin koq malah diem tambah lama. Jadinya saya klakson barulah dia pindah ke jalur kanan.

Keempat Sepeda motor  dan mobil yang suka se enaknya aja. Contoh muter di tempat yang bukan U Turn. Trus bikin macet yang panjang banget. Belon lagi di Medan ya, lampu merah pun orang tetep jalan. Kalau kita berhenti kita bakalan di klaksonin sampe pusing dengernya. Kalau saya sih cuek aja. Biarin yang klakson berdarah, lampu merah yah harus berhenti!

Kelima parkir sembarangan di pinggir jalan atau dimanapun. Kalau di mall parkirnya suka ngangkang. Ini yang nyetir gak tau belajar dimana tapi beneran kayaknya sorry ” egois” banget. Paling ngeselin kalau ditempat ramai. Udah gitu ada juga orang yang suka parkir di depan rumah orang. Ini korbannya ortu saya. Rumah mereka kan dipinggir jalan trus disebelah rumahnya ada rumah makan ayam penyet yang rame banget. Itu ya orang yang makan ayam penyet koq yah bisa-bisanya parkir didepan pintu gerbang ortu saya. Udah gila kan. Ada 2-3 kali saya marah-marah karena buru-buru trus gak bisa masuk karena harus tunggu yang makan mindahin mobilnya. Kalau dibilangin jawabnya gampang banget “gak tau” atau “gak liat” entah rumah ortu saya kayak invisible kali ya. Udah dipesenin ke tukang parkir bahkan ayah saya sampai bikin kertas larangan parkir depan gerbang rumah mereka tetep aja parkir. Besok-besoknya saya mau bilang ke ayah yang parkir disana dikenakan goceng aja.

Dulu sebelum nikah Matt pernah janji ke saya “pokoknya kalau kita udah sama-sama aku bakalan bawa mobil trus deh, kamu santai-santai aja” yang terjadi adalah saya trus bawa mobil kemana-mana dan dia santai-santai aja. Kenapa bisa seperti itu? karena setiap dia bawa mobil maka yang ada kita berdua emosi dan mau pukul-pukulan. Saya ketakutan dengan gaya bawa mobilnya dan sejuta caci makinya yang denger jadi ikutan marah dan saya gak suka denger orang ngomong tinggi atau maki-maki. So… demi ketenangan jiwa saya tetep nyetir dan membiarkan kepala mendidih minimal 2 jam 🙂

Kata si Matt karena saya jago banget nyetir (iya demi saya tetep mau nyetir jadi harus dipuji-puji) kayaknya saya pasti lolos nyetir dimanapun yang tempatnya berantakan haha. Kalau di US katanya saya bakalan ketangkep entah berapa juta kali. Ishhh…….

Paling lucu nih kalau saya nyetir dan bawa anak-anak bule itu trus kita dapat parkir yang kecil banget (mobil kami lumayan gede) trus saya sukses masukin mobil dengan mulus ke parkiran yang kecil itu (tepat didalam garis, saya haram parkir ngangkang karena suka kesel liat orang yang parkir ngangkang. Semoga gak pernah deh)  semua tepuk tangan dan bilang thank you Noni. Horeeee…………

Trus kenapa tiba-tiba nulis soal nyetir? karena mobil saya baru peot di belakang hihihi. Gak tau itu gimana kejadiannya. Setelah 2 kaca spion di colong orang, sekarang mobil penyot.

Ada yang hobby nyetir disini?

Advertisements

127 comments

  1. Mbak Non.. I feel youu hiks. I Feel you…. *nangis sesunggukan di bahunya mbak Noni* terpujilah orang-orang yang menciptakan asuransi mobil kalo ndak mungkin aku udah lama dipecat jadi istri sama suamiku hahahaha 😀

      • Yaaa soalnya dari belajar mobil sampe sekarang itu ada aja yg lecet lah, spion lepas lah, yang nabrak lah hahahaha. Masuk keluar bengkel terus, tapi semuanya selamat berkat Asuransi mobil. suamiku sik di depan act biasa aja mbak, cuma makan ati aja sama bininya hihi

      • Huahhaha… emang kalau belajar mobilnya pake mobil sendiri pasti tuh bakalan baret2 lah ya 🙂
        Mobil aku gak pernah mulus, ada aja entah apa2. Apalagi pas masih single dulu. Entah baret kenapa aja.

  2. Kalo nyetir di kota Medan harus punya skill khusus, soalnya ada yang namanya angkot dengan gaya tersendiri menaikkan dan menurunkan penumpang, sampai temen saya yg berasal dari luar kota berkata hanya dia dan Tuhan yang tau kapan harus belok, lampu merah..??? harus lebih berhati2 lagi karena kalo lampu kuning menyala malah semakin ngebut, “nanti keburu merah” heheheehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s