Mencari Birunya Langit


Somewhere in Berastagi
Somewhere in Berastagi

Belakangan ini beberapa kota di Indonesia rasanya semakin sulit menemukan langit yang biru. Kalau gak pergi ke tempat-tempat yang sepi rasanya langit koq putih melulu. Mending putih bersih ini pun putih yang kotor gitu. Beneran gak enak.

Di Medan belakangan langit birunya selain ketutup debu dari Sinabung (kalau lagi batuk), mendung gelap karena hampir setiap hari hujan dan beberapa minggu belakangan tentunya kena imbas asap dari propinsi tetangga. Soal asap saya gak bisa complain karena Riau, Palembang dan Sumbar kayaknya malah lebih parah lagi. Hidup dengan berbagai polusi kayak gini rasanya sakit banget. Hak kita buat bernafas dengan baik koq dirampas 😦

Hari Jum’at lalu saya keluar rumah seperti biasa. Langitnya putih. Saya pikir yaudahlah saya keluar aja ke toko tanaman. Saya kebetulan lagi nyari #AIRPLANT buat di rumah. Agak-agak penasaran masa sih gak ada yang jual di Medan. Setelah kebeberapa toko tanaman gak ada akhirnya saya pikir kayaknya langsung aja nih ke Berastagi. Mumpung saya masih semangat nyetir. Biasanya sih males hehe.

Sepanjang jalan ke Berastagi langitnya beneran bagus banget. Biru dengan awan-awan putih. Percayalah kalau naik pesawat saya tetep takut liat awan-awan sebagus apapun. Saking cerahnya langit sampai temen jalan saya komen “mba baru kali ini aku ke Berastagi cerah, ternyata ada banyak hutan juga ya dan jurangΒ di kiri kanan” ya ampun….. hahaha. Namanya pun jalan ke gunung hehe. Si temen saya ini baru pindah ke Medan setahun belakangan ini jadi setiap kali ke Berastagi katanya selalu hujan dan berkabut gelap.

Mendekati kota Berastagi saya sempet lihat ke langit karena warnanya beneran beda. Ada sebagian yang gelap kotor tetapi disekitarnya bersih banget. Sempet kepikiran jangan-jangan Sinabung meletus lagi. Soalnya Sinabung kan masih batuk-batuk. Cuman setelah didekati bahkan saya pergi ke desanya kayaknya sih Sinabungnya anteng aja. Ada asap dari kepundannya tapi gak gelap. Cuman putih seperti di foto dibawah ini.

GUnung Sinabung - Berastagi - North Sumatera
GUnung Sinabung – Berastagi – North Sumatera

Makanya kita santai-santai aja, setelah ladang bunga yang kita cari gak ketemu saya masih sempet foto-foto di ladang sayur orang. Masih sempet jalan lumayan jauh banget menuju desa Suka Meriah saking senengnya liat langit yang biru cerah gitu.

Di Perjalanan pulang sempet liat gunung Sinabung ngeluarin asap kecoklat-coklatan seperti foto dibawah ini

GUnung Sinabung - North Sumatera
GUnung Sinabung – North Sumatera

Saya lihat sih warga setempat kayak biasa aja. Yang bertani masih makan siang di ladangnya, pokoknya kayak gak ada kejadian. Persis kayak perjalanan saya tahun lalu padahal 1 jam pas saya sampai disana baru aja gunung erupsi dan ada beberapa korban tapi penduduk sekitar kayak yang gak ada masalah. Ada masalah pastinya tapi mungkin gak keliatan aja kali ya. Udah gitu jalanan menuju Sinabung pun pas tahun lalu gak ditutup. Gak mau terulang seprti tahun lalu saya langsung turun aja. Takut lah hehe. Udah 2 kali saya liat gunung meletus soalnya.

Setelah sampai di Pasar Buah, liat bunga, cek tanaman di beberapa tempat, ehhh ada ibu tukang jeruk bilang “waduh… meletus lagi deh” dan pas kita liat dibelakang pasar kayak gini nih

Pasar Buah Berastagi
Pasar Buah Berastagi

Saya masih sempet kepikiran balik lagi ke desa buat motret atau pulang aja hehe. Cuman daripada konyol saya pulang aja deh walau semua orang bilang “udah biasa itu kayak gitu, gpp kalau kam mau balik ke desa” – kam = kamu dalam bahasa Karo. Kalau tadi saya jalan ama si Matt kayaknya saya pasti balik lagi. Serius saya masih penasaran banget tapi kalau cuman sendirian plus temen yang sebenarnya juga gak terlalu deket saya gak mau ah hehe.

Dari beberapa kali saya melihat gunung berapi yang sedang aktif, saya menyadari kalau perubahan mereka cepat banget. Contohnya hari Jum’at itu. Dari yang santai banget dengan asap putihnya tiba-tiba jadi gelap hanya dalam selang waktu 30 menitan. Tahun lalu sewaktu saya menginap di Berastagi, pagi-pagi jam 9 gunung meletus dan saya sampai di tempat kejadian jam 11 dengan beberapa warga yang meninggal kena awan panas, lalu sore harinya hujan debu sudah berhenti. Beneran gak bisa dibaca orang awam. Yang paling serem karena gak ada pemberitahuan aja sih.

Beberapa tahun lalu sewaktu saya mengunjungi Bromo yang lagi batuk-batuk juga sama. 1 harian saya di desa, Β perubahan yang saya rasain banyak banget. Mulai dari tanah yang bergetar setiap kali dia batuk, suara-suara mengerikan dari gunung setiap kali tenggorokannya gatal, batu api yang dikeluarkan dari kepundannya dan masih banyak lagi. Dalam 1 hari aja. Dan dalam 1 hari itu saya pelajari kalau penduduk setempat beneran bisa santai banget. Tiap kali saya “hah… apa itu” mereka jawabnya “ahh udah biasa, santai aja. Mau kopi?” hihihi… haduh….

Semoga gak ada lagi kejadian yang jelek-jelek ya sehingga kita bisa menikmati langit bersih, udara yang gak kotor dan tentu saja kita masih bisa bernafas dengan lega dan mata ini tercuci dengan baik. Sungguh saya rindu langit biru seperti didesa Berastagi setiap kali bangun tidur di Medan.

Kalau kamu?

1

Gunung Sinabung _ North Sumatera
Gunung Sinabung _ North Sumatera
Jalanan menuju Desa Suka Meriah
Jalanan menuju Desa Suka Meriah
Ladang yang siap di tanamin
Ladang yang siap di tanamin
Ladang sayur
Ladang sayur
Buah kopi yang diselimuti debu
Buah kopi yang diselimuti debu
Ladang sayur
Ladang sayur

12

Kuburan di tengah ladang.
Kuburan di tengah ladang.
Kuburan di tengah ladang. Jadi kalau di Sumatera Utara, biasanya suku Batak atau Karo selalu memiliki kuburan di ladang mereka dan ukurannya besar-besar
Kuburan di tengah ladang. Jadi kalau di Sumatera Utara, biasanya suku Batak atau Karo selalu memiliki kuburan di ladang mereka dan ukurannya besar-besar

16 17 18 19 20 21

Seorang ibu yang baru pulang dari pasar
Seorang ibu yang baru pulang dari pasar

24

Dalam perjalanan pulang, lihat langitnya berubah banget karena gunung Sinabung batuk
Dalam perjalanan pulang, lihat langitnya berubah banget karena gunung Sinabung batuk

unnamed (3) unnamed (2)

Gelap di Bukit Kubu
Gelap di Bukit Kubu
Advertisements

117 comments

  1. Widiw, birunya! Dan Sinabung tampak dengan sangat jelas banget. Rasanya perkasa dan besar sekali gunung itu ya, batuk-batuk mengeluarkan asap, kadang batu, kalau dahaknya terlalu menggumpal bisa keluar dan jadi lahar :hehe. Soal langit biru, saya bersyukur sekali sekarang lagi ada di Lombok tempat saya bisa lihat banyak biru kobalt di langit. Adem memandanginya :hehe. Tapi balik ke gunung meletus, bagaimanapun polahnya alam kita sebagai manusia yang menumpang tinggal memang mesti mengeri banget ya Mbak. Dan bahkan meski letusan gunung kadang menghancurkan, manfaat gunung meletus sebenarnya banyak banget. Siklus sulfur, dataran vulkanik yang subur, etc…

    Foto-fotonya cantik!

    • Makasih Gara,

      Sinabung emang keliatan banget kemaren. Jelas gitu sampe guratan2nya juga keliatan plus karena langit cerah jadi bersih banget.
      Iya kalau gunung meletus, gempa itu serba susah juga ya, kita kan gak tau kapan bakalan kejadian. Tiba2 aja boom… serem ah bayanginnya walalu nanti pada akhirnya tanah jadi subur

  2. Kalo aku justru kangen hujan mba Non 😦 huhu
    Udah berapa bulan ini Semarang terik banget. Panasnya gak nguatin banget deh. Jalan ke warung yang cuman beberapa ratus meter aja, pulang ke rumah bajunya basah kuyup keringetan πŸ˜₯
    Btw itu foto-fotonya cantik banget! Pengen ke Medan jadinya πŸ˜€

  3. 4 bulan di Jakarta, aku ngga pernah merhatiin warna langit disini, nyah. Apakah abu2 muda, putih atau biru keruh ataukah biru cerah luar biasa? Mulai hari ini akan aku perhatikan πŸ™‚

  4. Bersyukur bgt ya Mba masih ada hujan di sana. Di Jawa sini sampe banyak banget gelaran sholat istisqo di beberapa daerah biar turun hujan, heu.
    Cakep-cakep mba fotonya. Ini cakepnya plus karena kameranya juga oke ya mba?

      • Iya ni :(. Sedih juga jadinya sma petani dan profesi lain yg bergantung sma hujan..

        Nah, maksudnya itu mba Non. Udah mah tempatnya bagus, didukung kamera yg bagus juga. Jadi plus plus. Hehe

      • Iyah Mba.. Tapi alhamdulillah ini udah masuk akhir Sept sih. Beberapa kota sudah mulai turun hujan kalo dari cerita laporan beberapa teman by WA. Malah kemarin malam Jakarta area saya tinggal sudah mulai gerimis πŸ™‚

      • Nah ini dia.. Siap2 banjir kalo masuk Nov-Jan nanti.. Duh, masalahnya silih berganti ya mba.. 😐

      • Kalo sampah siiihhh… Udah no comment bgt ini :(. Sampe ada org dan komunitas inisiatif adain bank sampah. Niatnya edukasi biar minimalisir sampah eh malah ada yg otaknya justru ‘ayo banyakin sampah biar dapet duit pas kasih sampah ke bank sampah’, errr… Balik ke individu emang..

      • Kalo ‘hidup’ ma sampah maknanya ambigu ya mba, hehe.. Kalo hidup aka tinggal beneran kayanya mungking ga ada pilihan lain buat orang2 marjinal begitu. Tapi hidup ma sampah dalam artian suka banget nyampah errr.. Nganu bgt ya..

  5. Itu langitnya biru banget mbaak.. duh, bener2 kangen sama warnanya. Di sumbar langit biru udah bener2 langka, terakhir pernah liat lagi seiring asap menghilang, tapi tiba2 belakangan asap datang lagi.. 😦

    Eh, tapi saya heran juga ya. Sinabung kok suka meletus ya akhir2 ini..?

    • Udah 3 hari gak hujan San, mulai kelabu lagi deh di Medan. langitnya putih gak bersih sekarang Sedih.

      Gunung Sinabung emang lagi aktif banget sekarang, udah 3 tahunan kayaknya batuk2 trus

  6. Salah satu hal yg paling bikin saya rindu kembali ke kalimantan adalah langitnya yg biru. Super biru.. meskipun panasnya menyengat, tp kalo liat langitnya bikin hati seneng krn ga pernah nemu di jakarta. Bahkan di karawang pun skrg langitnya udh penuh debu dan asap pabrik2. Kmrn katanya asap sempet masuk ke tarakan dan menuju desa ku di sudut nunukan, tp alhamdulillah gak lama turun hujan ga berhenti2.. jd asapnya ilang. Terkutuklah itu org2 yg jahat bakarin hutan. :((

    • setuju.. terkutuklah mereka karena kasian banget orang2 yang tinggal deket2 hutan yang asapnya harus dihirup. Gak sehat juga.

      Kalimantan aku masih inget banget langitnya biru bersih banget

  7. daerah rumahku masih keliatan langit biru, kalau cuaca lagi cerah pas pagi bisa beruntung liat gunung dari jauh πŸ™‚
    btw, itu yang pake baju ijo mbak noni kah ? *akukepo* haha πŸ˜€
    mbak noni, ngeri ah deket ama gunung batuk. kalo ada apa apa wuss kita larinya kalah cepet 😦

  8. Ah itu nggak degdegan deket2 gunung batuk Kak? Foto2nya bagus banget, jadi pengen ke Medan!
    Di tempatku langitnya warna putih doang 😦

    • Hari yang ini gak deg2an karena udah beberapa kali aku ke desa tapi begitu liat gelap aku langsung turun ke Medan lagi, Orang2 sih santai2 aja. Cuman serem ya kan kita gak tau kapan beneran batuk

  9. Terakhir Merhatiin langit biru ya pas ke pulau kemarin mba,kayanya langit luaaaaaaaaasss banget,aku suka foto sinabungnya mba non,tjantik!apa kabarnya aku kalo ke sana dan gunungnya lagi batuk uhuk-uhuk?kayanya langsung bubaarr jalan deh πŸ˜€

  10. Iya, yah saya juga baru nyadar kalo langit biru bersih itu udah jarang dilihat. Cantik banget loh foto-fotonya mbak Noni. Kalo disini di Pekanbaru udah hampir sebulanan kita ga bisa ngeliat langit dan matahari, ketutup kabut asap tebal muluk. Sedih.

  11. katanya brunya langit di pengaruhi oleh asap dan polusi yang ada di bawahnya ya mbak, seperti asap pabrik juga. Semoga Indoensia langitnya bisa membiru semua

  12. Yang sedih itu kalau langit menjadi tidak biru lagi karena ulah manusia ya Non. Kalau karena alam ya apa boleh buat kan, kan kita juga tidak bisa kontrol, hehehe πŸ™‚ .

  13. Bersyukurlah dan berbahagialah yg masih bisa menikmati indah nya langit cerah, berwarna biru. Menikmati langit senja berwarna jingga. Aku sendiri ndak pernah sempat. Menikmati langit yg bersih kalo kebetulan naik travel duduk depan. Menuju jakarta. Ditol bisa dipuas puas in menikmati langit biru atau langit jingga

  14. adem banget liat foto foto nya :’) kalo ke daerah dan liat pemandangan kayak gini rasanya happy banget, kadang sibuk cengengesan atau ambil foto. biarin deh dibilang norak, abisnya mana bisa liat beginian di Jakarta πŸ˜₯

    *pengen jadi orang desa*

  15. Gambar-gambarnya bagus-bagus mbak… Nice trip, disini (batam) langit juga putih terus, kasihan anak-anak jadi rawan batuk, mudah-mudahan kabut asap cepat pergi… dan satu lagi yang dinanti, hujan… beberapa danau yang jadi sumber air disini jadi surut karena lama kemarau

      • aamiin… kabarnya sih gitu, efek elnino mbak…
        forecast nya malah sampe februari bakal panas terus,
        kemaren sempet hujan 2 hari, seneng banget…
        alhamdulillah gitu… sekarang panas lagi, kabut asep nih, dateng lagi, pas banyak-banyak nya…

        double deh… stok air danau kata ATB (semacam PDAM disini) itu cuma sampe desember coba, kebayang… dulu tetangga kita, tanjung pinang malah sempet ga ada air di rumah-rumah warga nya…

        mestinya belajar dari singapura kali ya, jadi ga tergantung sama hujan kaya gini… secara ilmiahnya nya gitu mbak, tapi kalo soal rahasia di balik ini… entahlah^^

      • Haduh sampai Feb ya. Kapan itu aku sama Matt baca sampai Sept atau Okt. INi kalau sampai Feb gak hujan bakalan kekeringan ya 😦

        Iya kita harus belajar banyak dari negara tetangga ya. Kecil2 gitu mereka mandiri banget.

  16. Di planet Bekasi lagi panas terik tiap hari, dan gak pernah pula aku merhatiin warna langitnya. kayaknya mulai bsk mau merhatiin deh hehe.. Eh tp nih td ujan bentar lhoo.. deras, lumayan agak adem. Iyaya.. smoga kasus asap dimana2 ini segera selesai. Kasian yg kena asap 😦

  17. Gunung sinabung berubahnya cepat banget ya, jadi sedikit merasa takut… karena sebenernya jaman ini berubah juga cepat tanpa peringatan… ( dolar yang tiba2 meroket, financial yang ga pasti )

    Kayaknya hari ini baik2 aja besok kita gak tau gimana ya non…

    Langit di brastagi itu cantikk banget, jakarta aja rasanya putih aja langitnya.
    Waktu ke bangka kmrn ke pantai pasir padi langitnya biruuuu banget, sampai ke ujung laut..

    • alhamdullilah semoga nyusul yang lainnya ya πŸ™‚
      Gak takut sih kecuali pas taon lalu yang ke desa suka Meriah, haduh itu goblok banget deh. Soalnya gak ada peringatan dan kita liat orang masih berkeliaran jadi kirain aman gak taunya udah ada yang meninggal

  18. kemarin saya berangkat ke offshore di natuna, putiiiih banget, asap dan naek heli lagi.. fyuuuh bener2 ngrasa dedg2an kak..

    btw itu gunung dekeeet banget ya.. gag kebayang kalo malam ngeluarin lahar. kayaknya jadi ngeri 😦

  19. Sekarang lagi susah liat langit biru memang mbak, gegara asap. Tapi weekend lalu mampir ke Pulau Banyak di Aceh Singkil, masih bisa terobati lah melihat langit birunya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s