Ya Udah Kawin Aja……


https://stocksnap.io
https://stocksnap.io

Di circle saya dan Matt lagi ada cerita seru soal pertemuan satu orang bule dan cewek Indonesia. Baru seminggu ketemu katanya sudah langsung mau menikah. Kaget dong. Kita sempet bingung juga kalau dalam waktu satu minggu sudah memutuskan untuk menikah. Beneran deh, menikah itu kan gak gampang juga. Well…. menikahnya sih gampang tapi kehidupan setelah menikah, hua….. saya dan Matt aja masih setengah mati berjuang buat bisa jalan bareng-bareng trus. Apa emang cuman buat kita aja susah, Β haha.

Saya punya temen cowok yang sekarang umurnya udah 30an. Karirnya udah ok banget dan ini orang baik sekali. Jadi kalau dia galaw-galaw (pake W) gak jelas orang-orang suka komen “makanya kawin aja, ngapain lama-lama gak nikah!” tau gak setiap kali dikomenin seperti itu dia bakalan meringis dan komen “enak aja nyuruh kawin, emang gampang ketemu orang yang mau diajakin nikah” walaupun akhirnya mulai goyah juga pendiriannya dan menerima dicomblangin sana sini. GPp sih.

Setelah itu mulai deh segala mak comblang beraksi. Segala cewek di tawarin sampai-sampai ada temen saya yang nawarin mba-mba single yang jaga kantin buat dikawinin ama ini cowok huhaha. Puk….puk…..

Jadi nih ya sewaktu umur saya 30an awal dan masih belum menikah plus kelayapan melulu, hampir semua orang khawatir. Iya saya tau kalau mereka khawatir saya masih sendirian dan kesannya buat orang lain saya “menyedihkan” sekali padahal sejujurnya Β saya happy aja. Ada sih sedihnya sekali-kali tapi wajar kan. Saya punya pacar (kasian emang kalau umur 30an gak punya pacar dan temen hehe) , punya beberapa temen deket yang selalu ada kapanpun, punya keluarga, alhamdullilah saya sehat jadi seharusnya gak masalah kan? cuman entah kenapa persoalan harus kawin saat itu juga kayaknya URGENT banget πŸ™‚

Setelah menikah-pun ternyata saya sama aja ngerasa happy dan sedih-sedih juga. Memang menikah memberikan petualangan baru. Kalau bisa dibilang petualangan hehe. Jadi sebenarnya single dan menikah sama aja koq. Tetep ngerasain sedih, seneng dan berbagai macam emosi juga. Yang ngebedain cuman s3x-nya jadi halal haha. Itu bonus yang menarik kan πŸ™‚

Jadi si temen saya ini dan temennya si Matt akhirnya emang memutuskan akan menikah dengan cewek yang mereka temuin. Katanya capek aja dikomentarin ini itu dan yang satunya lagi ngerasa capek udah umur 30an masih sendiri. Hah? hayooo siapa yang sempet ngerasa kayak gitu? saya sempet juga sih tapi untungnya saya mikirnya gila aja hidup bareng seseorang seumur hidup tapi hanya diputuskan cuman gegara udah capek sendirian. Percayalah pas udah menikah terkadang kita rindu pengen sendirian juga (sehari 2 hari aja sih hahhaa) selebihnya gak mauuuuuuuuuuuu.

Kita tentu seneng temen baik kita memutuskan untuk menikah πŸ™‚ pasti dan bakalan pesen kebaya secepatnya juga buat ngalahin si pengantin cewek huhahaha. Cuman kayaknya kalau mutusin menikah cuman karena capek sendirian, emmm kayaknya harus dipikirin lagi deh. Coba ya jalan-jalannya diperbanyak biar ketemu lebih banyak orang lagi hehe. Jahat.

Tapi seperti yang pagi ini saya pikirkan pas lagi nulis ini, siapa yang tahu perasaan seseorang yang sebenar2nya ya. Mungkin dia memang bahagia dan kita cuman sok tau aja bilang dia konyol banget setelah memutuskan itu hehe. Cinta kan katanya datang bisa kapan aja. Kita ini cuman jadi penonton sama seperti hidup kita pun ditonton orang lain. Hidup kita pun dianalisa orang lain, so nikmatin aja “filmnya”.

Kalau kata temen-temen saya dulu setiap kali mereka mengingatkan saya “kita support apapun keputusan yang bikin kamu bahagia. Tugas kita mengingatkan aja kalau emang keliatannya salah. Orang yang lagi jatuh cinta emang gak bisa lihat karena lagi buta” dan dari yang mereka ingatkan itu ada beberapa kali saya nangis-nangis pada akhirnya tapi ada juga yang berakhir dengan baik seperti cerita saya dan Matt. Semoga begitu juga dengan cerita temen saya. Berakhir dengan kebahagiaan seperti keinginan kita semua. Amin.

Advertisements

115 comments

  1. aamiiin. πŸ™‚ jodoh memang misteri hehehhee kaya kata temen deket aq…dia selalu bilang “nda… kalo mau kerjaan bagus IPK bagus itu masih bisa diusahain tapi klo masalah jodoh dan kapan nikah itu kan gabisa ya ,harus usaha gimana coba , mau usaha gimana juga kalo bukan jodoh n takdirnya ya gak jadi ” hhuhuuuuh jadi mellowww hihiihi

  2. amiin..

    menikah itu emang sebuah petualangan ya mba.. banyak hal baru, menantang (menantang emosi buat ngalah, kompromi dll) πŸ˜€
    tetapi menikah juga bikin kita tenang, dan bahagia… tetapi kalo niat nikahnya cuma karena capek sendirian, kok kayanya gimana yah mba.. soalnya menikah itu kan butuh komitmen yg kuat yah mba.. kalo ga kuat takutnya hanyut ntar.. *sok iye banget nih komen akunya*

  3. Emaaang mbaaaa orang2 tuh enak aja bilang “cepet nikah, punya anak blah blaaahh” – lah gw yg jalanin hidup kenapa lo yg nyuruh2 gw *kesel*. Trus selalu aja klo liat gw single kayaknya kesiaaaan banget pdhl gw-nya mah biasa2 aja (tp gw ga menolak di mak comblangin mba noni bahahahaha)

  4. iaa mbak.. jodoh itu sensitif, apalage kalo untuk kita perempuan dan udah lewat umur nikah.. recok dari kanan kiri atas bawah ndak tahan.. hihi.. setelah nikah pun, ada ajaaaa pertanyaan yang muncul toh, so ndak habis-habis mbak.. haha..

  5. Amiiinn.. Menikah itu menyenangkan kok ya (kalo kita mikirnya bahagia), heuheuuu… Sukur2 dapat pasangan yang bisa saling ngerti dan saling dukung. Kalopun enggak, yaa itu pilihan kita πŸ˜€

  6. Ya ampun… pagi-pagi di kolom Reader langsung muncul tulisan mbak Noni yang begini ituuuuuu menyenangkan hati sekali *clap hand*…
    Aku belum 30 aja mbak udah direcokin segenap keluarga besar cuma karena undangan belom muncul2…
    Sempat udah kesel trus minta dijodohin ajaa.. tapi untungnya orang tua saya masih gak mau ngejodoh-jodohin… πŸ˜€
    Akhirnya till today still single, walopun suka nyelekit kalo disindir-sindir belom nikah juga sementara teman geng yang lain udah pada punya anak hahaha

    • Kenapa seneng Riska hehehe..

      Ahh… percayalah abis kamu nikahpun tetep ditanya2in, jadi gak pernah ada abis2nya. Tau gitu santai2 aja kan. SElama yang menjalaninya happy harusnya orang2 disekitar gak ribut πŸ™‚

  7. aku lupa judul novel yg udah di filim-in ini tapi nih covernya masih keingat ada One nya gitu, ni cewe bilang “im alone but not lonely” kalo ga salah namanya emma di novel ini

  8. Wakwawwww kenal seminggu mau nikah, semogaaaa awet sampe kakek nenek. Bener non kata mu perbanyak jalan2 buka mata. Saya nikah umur 24, abis wisuda bulan depannya married. Tapi sama Tuhan disuruh pacaran dulu jadi umur 27/28 baru dikasih momongan.

    Pacaran 3 ttahun , temenan 6 tahun ternyata pas nikah juga masih banyak penyesuaian ckcckc… enjoy non, pacaran terus hehhehee

  9. Haduhhh hidup ini penuh perjuangan. Ngumpulin duit buat resepsi = perjuangan. Mempertahankan pernikahan setelah resepsi = perjuangan….. #curcol hahaha

  10. Setuju mbak Noni soal konyol memutuskan menikah cuma karena alasan yang itu, tapi ya memang balik lagi ya, meskipun awalnya karena alesan itu doang, tapi dalam hatinya pasti dia merasa bahagia. It’s a good thing anyway right?

  11. Noni, exactly my thought. Ada aku kenal anak au pair dari Indonesia yang pacaran sama tetangga sebelah atau apalah disini di Denmark lalu mereka memutuskan nikah. Usia pun baru 20-21 tahun kayaknya. Entah kenapa aku skeptis banget urusan nikah begini, karena mungkin I’ve been thru that.

    Klo sekarang gampang aja bilang cinta2, terus kawin, stay marriednya itu loh yang susah, it takes so much energy and effort to make two different persons with two different set of personalities and two different cultures (and how they were brought up) – in a mixed marriage to work.

    Been there done that, didn’t work. Makanya gw skeptis sama beginian, dan gw skeptis sama kedepan gw juga, klopun jadi bener kayaknya pacaran serumah aja udah cukup, ga usah pake nikah2an. Ribet urusannya panjang klo mau pisah (eh jadi curcol).

    • hihi aku ngerti Ev apa yang kamu rasain. Rasanya emang ide menikah itu cemerlang banget ya tapi kehidupan setelah pernikahan asli berat banget. Nyatuin 2 kepala dan 2 keluarga belon lagi kalau mix married. Soal tinggal dimana, agama, kebiasaan, kebudayaan, kangen rumah, ngomong pake bahasa asing trus. Aduh pusing deh. cuman mungkin yang ini gak dipikirin yang penting kawin aja dulu karena sama2 lagi jatuh cintrong :0

      Jadi sama mas2 bule janggutan masih sama nih hehe. Cie… cie……

      • Ahahahaha, sama yang janggutan? Udah dicukur Non, sekarang cuman stubble aja tipis, sesuai request.

        Ember, atau mungkin karena kita sama2 udah usia 30? Eh itu yang kamu omongin umur berapa? Soalnya yang aku omongin au pair itu in their early twenties, yang laki2 aja baru selesai SMA; bayangin. Belum kalau tinggal disini persyaratannya berat kalau mau ngurus ijin tinggal dst, udah kepikiran kah?

        Secara kalo kita kan udah dewasa pertimbangannya mungkin lebih mateng daripada yang udah langsung kawin aja.

    • Baik banget di Ev, mau nyukur janggut sesuai req hehe πŸ™‚ aku ketawa2 bagian yang ini.

      Ih.. cerita kamu itu lumayan ya, anak baru tamat SMA. itu ngasih makannya gimana? gak dipikirin semuanya. Pasti karena masih jatuh cinta parah deh, semua gelap

  12. Nikah oh nikah, pertanyaan yang bikin langsung ngejlebb ini mah. Apalagi kalo kita sebagai anak pertama dan dilangkahi sama adek, langsung deh jadi sasaran empuk *malah curcol hahahaaa

  13. seminggu udah mau nikah? Wah salut. Dulu wkt diajakin nikah sm suami aja, aku minta tunangan dlu saking ga pengen buru2nya hahaha

  14. saya Mba, aduh Mba, kuping sama hati mah udah gak tau modelnya gimana, dari jawebin, kesel sampe kebal mba, soalnya sekeliling aku yg umur 25 aja udh pny anak, udh nikah semua. Semua bisa kasih saran “nikah aja, ngapain gak nikah2, mana enak sendiri dan blablabal” tp emang segampang itu yaa, narik org dijalan trus ajakin nikah hahaha *dan jd curcol*. Kata orang hidup itu kita yang jalanin, orang lain yg komentar ya Mba hahaha…

      • Benerrr Mba, emg klo kt nikah tau nya byk masalah yg nyuruh mau ikutan tanggung jawab hahaha. Ehhh bener mba yg diujung kalimat, belum tentu pacarnya emang mau nikah hahahha..

      • Sama banget Mba, ada mamanya temen aku malah nanya serius gk, klo ia kapan, km hrs ksh kepastian kapan km mau nikahin anak saya, eh cowonya ngilang loh mba >.<. Gak tau emg cowonya yg gak bener atau krn didesek2 jg ya..

  15. kalo soal pertanyaan-pertanyaan dari orang sekitar, emang ga bakalan berhenti kok. ntar udah nikah, ditanyain soal anak. terus aja ga abis-abis. Musti belajar ga bawa perasaan aja dah sama orang-orang itu.
    aku juga ada mbak, beberapa teman yang belum menikah, bahkan belum punya pasangan di umur 30an. Ada yang ga keliatan kalo kesepian, ada yang keliatan banget. Saya sih cuma bisa doain supaya mereka segera menemukan seseorang. Tiap kali ngobrol emang dia suka komen “kamu mah enak, udah nikah, ngadepin segala sesuatu berdua”, dan selalu aku jawab “ya mungkin kamu liat yang enaknya, tapi nikah itu banyak juga ga enaknya” hahahahaah. tapi aku ga terusin sih ngomongin ga enaknya, ntar dia ga mau nikah #halah.

    • huhahaha yang single pengne nikah, yang nikah pengen punya waktu sendirian, serba salah aja ya hehe.
      Tapi emagn sih mungkin buat beberapa orang waktu2 single itu menyenangkan sekali makanya dinikmatin abis2an sebelum akhirnya ada pasangan

  16. Hahaha, kalo dari luar sih kita cuma bisa mengomentari berdasarkan pengalaman dan pemikiran kita ya *trus bisa jadi ngegosipin, hahaha πŸ˜† *. Tapi yang penting kan mereka bahagia ya. Itu kan keputusannya mereka juga jadi ya terserah2 aja, hahaha πŸ˜†

  17. sebenarnya gak usah denger omongan orang sih ya….yang mau jalanin hidup juga kan siapa…aku paham rasanya sudah berumur dan diminta2 nikah, aku punya adik perempuan yang masih belum married usia udah matang, masih belum ketemu jodoh ..kalau ada teman coyg mau dikenalin bolehlah mba *malah curhat nih

  18. Iya ya, rezeki ketemu jodoh itu beda-beda. Ada yang dikasih cepet, ada yang lama. Saya juga punya temen yang udah menuju 30 thn belum nikah, padahal udah punya pasangan. Katanya sih pengen, siapa juga yang gak pengen, cuma si cowonya masih nyiapin dana. Yaaah entahlah kita gak pernah tau kapan akan menikaaaaaaaaaah~~~ *nunjuk diri sendiri* πŸ˜›

  19. well, gak bisa komentar banyak sih Mbak kalau saya untuk hal ini. πŸ™‚ just can say: hope they will be okay and long last.
    kata orang, menikah harus dengan alasan yang tepat. Apa sih alasan paling tepat buat nikah? *serius nanya*

  20. Wah selalu ya topik nikah bikin rame. Aku dulu sempet ngerasa kayak gitu, udahlah nikah aja biar beres, ga ditanya-tanya lagi. Tapi terus malah nangis saking belum siap kayaknya ya.. Hehe. Terus kabur ke negri seberang dimana nikah ga nikah ga masalah, yang penting mah hepi πŸ™‚

  21. Social pressure untuk menikah di Indonesia gede banget, nah karena teror2 ini orang bisa settle for less, kawin sama orang yang belum tentu dia madly in love. Bener kata Eva, butuh banyak tenaga dan perang melawan keegoisan untuk stay dalam perkawinan. Masalahnya sudah cukup matangkah anak-anak muda yang memutuskan kawin muda? *ya itu mah masalah mereka, bukan gw*

  22. Pernah nih kejadian begini waktu gw kerja di Aceh dan jaman banyak expat di sana. Salah satu direktur NGO asing curhat ke gw menyatakan kegalauannya karena salah satu stafnya (WNA) ada yang mau merit dengan orang Indonesia. Bukan apa2x sih, masalahnya mereka baru kenal 3 bulan, si cowok ngga bisa bahasa Indonesia dan si cewek ngga bisa bahasa inggris. Dari segi pendidikan dan pekerjaan lumayan jomplang juga. Si direktur diminta buat jadi saksi pernikahannya di salah satu pedalaman Indonesia. Buat orang sini itu luar biasa banget secara orang sudah living together bertahun2x aja belum tentu merit….ini yang baru kenal 3 bulan langsung berikrar sehidup-semati, ngeri kan? πŸ˜€ Meski skeptis dan berusaha menasehati, si direktur akhirnya merestui juga. Terakhir gw denger dua-tiga tahun kemudian mereka masih awet2x aja tuh, si cewek sudah ikut pindah ikut ke negara cowoknya. Yah, namanya cinta kadang aneh dan nggak logis…. real life kadang lebih ajaib daripada film Hollywood dan film India… πŸ™‚

    • Bener Fel, itu gimana ngomongnya ya gak bisa bahasa masing2? yang bisa aja masih rempong banget. Aku ngomong ama si Matt pake b. Inggriss + Indonesia yang sama aja masih suka salah faham terutama kalau lagi berantem hehe. Cinta emang mengalahkan segala2nya ya

  23. Mungkin memutuskan nikah cepet, menghindari zinah. Mungkiinnn. Hehehe. Aku juga loh, Mba. Jomblo abadi trus ya udahlah nyantai. Diajak nikah sama bapaknya Teona justru karena dia lelah pacaran2 ga jelas. Alhamdulillah, rezeki anak solehah. LOL

    • Hahaha…. rejeki kalian berdua ya πŸ™‚
      Alasannya si cewek sih supaya mereka bisa ML, karena kalau gak nikah dia gak bisa ML. INi kali keberapa dia macarin cowok bule hehe. CUman gak taulah ya, kita kan cuman nonton dari luar doang

  24. Emang liatnya beruntung banget sih yang udah pada nikah muda. Sekarang meski aku masih agak jauh dari 30 tapi kerasa banget social pressurenya. Mentang2 udah punya penghasilan yang tetap dan sudah punya pacar jadi kayak disalah-salahin gitu belum nikah. Huhu curcool.. Ya emang kadang ada sedih2nya seperti kata Mba Noni, tapi bener banget masa iya kita sembarangan milih temen seumur hidup kita. Aku mikirnya emang belum rejeki aja sih, belum waktunya untuk aku. Hihi. Bahagia emang relatif banget ya Mba. Aku lagi muas2in free nih. Kalau seminggu kenal langsung nikah emang kita liatnya wabiyasaak banget, kayak doanya Mas Ryan, semoga mereka baik2 saja dan long lasting.

    Aku minim temen yang nikahnya di atas 25 nih, klo Mba Noni di Jakarta udah aku samperin aku mintai sharing tentang being a strong and fun single girl , hahaha XD

    • Hi Nia πŸ™‚

      Dulu aku galaw2 juga koq apalagi ada temen baik aku cowok ya, pas dia nikah dan udah punya beberapa anak. trus kita ketemuan dan aku baru putus. Kayak biasa dia ini dengerin aku curhat hehe. Trus dia komen gini “kamu nih umur segini urusannya masih putus cinta aja, orang lain udah ngurusin sekolahan anak. Ayoo naik tingkat haha” aduh itu kalau gak deket banget hubungannya udah aku giles kali ya hahahaha.

      Cuman dulu temen2 aku banyak yang single jadi hampir setiap hari keluar bareng, wiken pun masih liburan bareng makanya gak berasa sedih. Berasa sedihnya kalau pulang ke Medan karena ditanyain ortu πŸ™‚

      Yang pasti single atau menikah sama aja koq. Ada seneng ada sedihnya. Namanya pun hidup πŸ™‚ nikmatin aja waktu2 yang free sekarang ini.

  25. Mau sharing ah… Waktu ade ku (cowo) minta ijin duluan nikah, aku ga keberatan. Yang aneh keluarga besar yang ga ngerti kehidupan sehari-hari kami komennya: aduuuhhh, kasian kamu dilangkahi ade mu, bla…bla…bla…

    Apa mereka ga kasihan ya kalau aku “asal-asalan” nikah trus ternyata ga bahagia?

    Thanks, Kak Noni udah nulis post ini πŸ™‚

  26. Capek sendirian kemudian memutuskan nikah? Kedengaran cheap banget hahahahaha

    Menurut gw sih getting married itu part of following life path by the book. By the book can be boring and too religious buat gw ya, Non…. Mending go by the flow – like river to the sea.

    Jangan2 gw udah males. Alamak hahahaha

  27. Mungkin mereka pengen cepet2 halal kali mba..hehe.
    Tapi kalo cuma seminggu ya agak serem juga siihh..
    Boleh ngajuin kandidat buat dicomblangin jg ga nih mba? tmnku cewe domisili jkt, umur 29 jg lagi nyari jodoh *lah..beneran buka biro jodoh.
    Aku jadi seneng kalo nyomblangin org. Hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s