Tentang Punya Bayi


http://www.gratisography.com/#people
http://www.gratisography.com/#people

Saya jarang banget ngomongin tentang anak karena memang belon punya. Rencana punya anak pun sebenarnya masih belon jelas juga. Ada dan tiada gitu statusnya hehe. Kadang-kadang pengen tapi terkadang ngerasa ya udah deh 🙂 dikasih ok gak dikasih usaha terus haha.

Saya tahu banget perjuangan untuk memiliki serang anak untuk beberapa orang itu bener-bener luar biasa. Saya denger cerita dari sana sini terutama kalau pas kebetulan saya kontrol ke Obgyn untuk cek kista dan endo. Perjuangan orang-orang ini terkadang gak cuman duit dan cucuran air mata loh.  Makanya kalau denger komen temen saya yang bisa kesel banget pas liat orang-orang terlihat “menyia-nyiakan” anaknya bisa judes banget, saya bisa mengerti.

Kemaren saya yoga seperti biasa. Entah kenapa hari ini banyak sekali gerakan-gerakan yoga untuk memperkuat rahim. Temen saya yang kebetulan bakalan program IVF dalam beberapa minggu ini tentu aja semangat 45. Setelah yoga seperti biasa kita ngobrol dengan asisten guru yoga. Masih muda banget dia. Sebelum kelar,  guru yoga kita mention kalau si cewek ini lagi pengen banget punya bayi makanya dia tetep agak gendut. Oh iya jadi sebelumnya ada yang komen gini “koq rajin yoga perutnya tetep buncit” huaa…. berdarah gak sih. Si cewek asisten guru yoga ini lagi minum obat hormon ternyata. Kalau dia jadi agak berisi yah udah deh, lagian koq mulutnya minta dijait banget sih komen kayak gitu. Gak sopan banget. Saya sama Ika (temen saya) sampe pandang-pandangan gitu karena yang ngomong-pun gendut gak kira-kira.

Oh iya balik lagi soal program bayi. Jadi dari yang tadinya kami ngobrol ber-3 akhirnya banyak yang ikutan join. Ternyata didalam kelas yang orangnya cuman 15 itu aja ada beberapa yang sekarang lagi pengen banget punya bayi. Serasa lagi kumpul-kumpul sesama pencari bayi deh hehe. Ada yang udah 14 tahun usaha sampai hari ini masih belon sukses, ada yang udah 5 tahun, ada yang udah 7 tahun, ada yang baru 1,5 tahun dan semuanya langsung komen “ahhhh… masih baru, santai aja, gak boleh stress”

Dan yang paling lucu nih ya, saya baru tahu mungkin karena kami sama-sama di Medan, tanpa pake janjian ternyata rata-rata pernah ke dokter yang sama haha dan rata-rata semuanya keok sama mulut lancipnya si dokter “ajaib” itu. Dokter ini katanya jago banget. Rata-rata yang pengen program pasti ke prakteknya dia tapi…. masalahnya mulutnya itu “jahat banget”. Kata beberapa kenalan saya itu si dokter pernah komen gini ke mereka

“Sperma suami kamu nih gak bagus, jadi harus diobatin gak boleh males” hah… pedih suaminya. Pulang-pulang berantem

“Kalau mau hamil ya sabar, kalau gak sabar ganti aja suaminya” haduh… pedih hati dengernya dan komen yang ini paling sering didenger terutama kalau si suami malas diperiksa juga.

“Yang mau hamil itu kan bukan kamu aja, suami juga harus dibawa dan diperiksa. Jangan-jangan dia yang bermasalah kan?” bener sih tapi begitu diomongin ama suami langsung perang bubat

“Hamil itu bukan sihir, harus rajin check up dan suami sama istri harus diperiksa”

Dan masih banyak lagilah komen si dokter. Jadi…..banyak suami-suami yang belon datang aja udah mundur teratur.

Soal yang begini-beginian kan sensi ya bow 🙂

Trus terang setiap kali denger cerita-cerita kayak gini saya salut, angkat topi untuk semua yang sedang berusaha untuk punya anak. Perjuangannya luar biasa. Seperti yang saya sebutkan diatas bukan cuman tenaga, duit, nahan sakit harus dites ini itu plus ditiup2 (hiiii) tapi juga perasaan kita kan? kata si asisten yoga “Yah….. aku kan pedih mba tiap kali telat ehhh ternyata gak hamil huhu. Padahal begitu telat aku udah gak “liar” lagi alias dirumah aja”

Tau gak apa yang selalu bikin saya santai banget sampai hari ini *yah paling gak begitu deh menurut saya* saya selalu yakin kalau emang sudah waktunya pasti bakalan dikasih dan tetep usaha. Dan punya temen-temen yang ceritanya sama dengan kita asli bener-bener bikin kita gak sendirian. Makanya saya stop baca tulisan-tulisan tentang program yang gagal atau denger cerita yang gagal. Saya lebih suka mengangap  itu semuanya hanya tertunda aja.

Yang paling penting untuk saat  ini sehat, bahagia, rajin sedekah dan berguna untuk orang lain 🙂  dan jangan lupa minta doanya supaya semua yang sedang berusaha memiliki anak berhasil (amin) . Apalagi ada beberapa temen baik saya bakalan IVF beberapa bulan ini. Semoga mereka berhasil karena saya tahu banget kayak apa mereka berjuang untuk itu.

Punya cerita yang lain tentang perjuangan memiliki anak, share yuk.

Advertisements

145 comments

  1. percaya gak percaya, katanya sih kalo pengen punya anak tuh gak boleh dipikirin. kalo semakin dipikirin semakin gak dapet2. hehehe.

    pas kita udah plan mau anak kedua kejadian tuh. tadinya udah pede aja bakal cepet jadi. ternyata gak jadi2. sampe akhirnya udah gak dipikirin lagi malah trus jadi. hehehe.

  2. temen kantor juga ada tuh mbak yang udah 5 tahun belum2 juga alhamdulillah pas tahun kelima hamil dan pas 6 tahun menikah punya anak.. tapi emang bener ya mbak, itukan rejeki jadi ya ditunggu sambil usaha aja 🙂

  3. I think I know the doctor 😆 yg di medan laris manis, sampe kliniknya dibikin bilik2 gitu bukan ya?? Aku usaha 8 tahunan, dari semangat, putus asa, ngambek, semangat lagi, dan putus asa lagi trus mogok ketemu dokter sampe akhirnya sebagai usaha terakhir kita ivf di penang. Thank God we didn’t give up. Now we have 2 beautiful daughters 😊

  4. Aku banget ini, Mbak Non. Udah 5 tahun usaha, tapi namanya belum rezeki ya. Kemaren pas di Medan aku sampe jabanin kusuk ke stabat, dan kata tukang kusuknya peranakan bagus cuma kurang sehat, entah ada kista atau miom, mbuh gak ngerti 🙂
    Baru-baru ini aja mau coba ke dokter cek cek. Semoga kita semua suatu saat bisa dikasi kesempatan gendong bayi kita sendiri ya mbak 🙂

  5. Banyak bgt dokter yg tipenya kayak gitu. Tapi bisa dipastikan mereka emang bagus jadi bisa deh jual mahal. Pemeriksaan kandungan, apapun itu esp program punya anak emang wajib bgt pasangan suami istri dateng bersama untuk periksa. Hari gini pasangan udah lebih terbuka dan fair utk itu. Kalo ada cowok yg gak gitu berarti salah pilih suami. LOL

  6. Sebenarnya saya belum bisa kasih comment apa-apa soal ini karena belum married and belum punya anak. Tapi IMHO, saya lumayan sering dengar/baca cerita seputar kehamilan yang intinya lebih baik hamil secara normal daripada suntik hormon atau sebangsanya. Suntik hormon belum tentu cocok dengan semua wanita bahkan bisa berdampak buruk untuk kesehatan wanita itu.
    Saya mau share satu hal ni mba. Saya punya kenalan yg baru bisa hamil setelah 10 tahun pernikahan. Selama 10 tahun kenalan saya itu hanya menjalankan doa, puasa, dan hidup sehat. Ternyata dalam waktu yg engga singkat itu, Tuhan memberinya dua anak hebat. Keduanya lahir dengan normal dan keduanya memiliki IQ EQ yang sangat baik.
    Semoga sharing ini berguna yah 😉

  7. Aku yg belum nikah aja sampai termehek-mehek kalo dgr atau baca perjuangan orgtua yg ingin dpt anak. Sempet baca tuh yg cerita blogger kondang alodita soal perjuangannya sampai dapet momongan. Semoga sgr diberi kepercayaan ya mbaknon…

    Dan itu dokternyaa.. mulutnya begitu tp tetep laku yaa hahaah. *jait mulut sidokter

  8. Eh tapi benar lho mbak Noni…suami mesti diperiksa juga, bukan cuma istri. Gak fair banget sih kalau gak bisa punya anak hanya menyalahkan istri. Emang gitu sih ya menurut ilmu kedokteran.

  9. Ga cuma dokter di medan itu aja kayanya yang mulutnya “berasa pengen dilempar mercon”, mba. Kebetulan aku pernah ke obgyn Jakarta yang baru baca hasil lab suami komennya adalah “Wahhh ini bapaknya yang gila nih! Makanya jangan suka nyalahin istri.” Padahal ga pernah juga disalahin sama suami soal blom punya anak :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s