Aura Negative


rapidlikes.com
rapidlikes.com

2 minggu lalu salah satu kenalan saya pindah dari kantor saya saat ini. Sebelum pindah kita ngobrol-ngobrol trus gak sengaja akhirnya dia cerita kalau dari seluruh penghuni kantor ternyata ada 2 orang yang menurut dia negative banget. Saking negative-nya dia males berhubungan dengan orang-orang tersebut. Nah, masalahnya saya sering berhubungan dengan orang-orang ini cuman mungkin karena gak deket jadi gak tau. Gara-gara cerita si kenalan ini saya jadi perhatian deh.

Kenapa si kenalan ini bilang mereka negative banget? begini, menurut dia nih ya selama dia berhubungan dengan orang-orang ini selalu isinya mengeluh. Yang salah inilah, itulah, makanan gak pernah enak padahal gratisan di kantor, trus gak pernah puas sama hal-hal yang dikerjakan orang lain. Pokoknya semua serba salah. Ngeselin banget menurut dia kalau harus denger itu setiap hari. Hii… saya langsung pengen berkaca karena setiap hari juga ngeluh haha.

Jadilah 3 minggu ini saya jadi lumayan perhatian dengan mereka. Suka liat-liat gitu dan kadang-kadang ngobrol diluar jam kerja. Emm ternyata emang bener. Apapun salah dimata mereka, bahkan untuk beberapa hal yang menurut saya gak penting. Contohnya kenapa makan siang dikantin gak pernah enak? kenapa sambalnya gak seenak kemaren, kenapa rujak ini gak enak, mendingan makan rujak ditempat lain, kenapa sih sepatu ini sakit dan masih banyak lagi. Hanya beberapa hari aja deket saya kayak ngerasa apapun rasanya gak bisa menyenangkan mereka.

Ini belon lagi kalau semisalnya nih ada beberapa kali saya muji temen-temen kerja kita yang emang kerjanya bagus. Menurut mereka enggak loh. Ahh, kerjaannya cuman kayak gitu doang koq 😦 selalu begitu komennya. Jadi memuji orang itu kayaknya susahnya minta ampun padahal emang punya prestasi sih. Trus nanti larinya jadi gosipin orang tersebut. Jadi segala yang positive dari seseorang tetep aja nantinya larinya ngobrolin yang negative.

Trus.. trus.. saya jadi mikir diri saya sendiri. Saya termasuk orang yang susah disenangkan walaupun gak semuanya salah ya. Untuk buat saya ketawa-ketawa sampai ngerasa terpesona itu susah banget dibandingkan dengan Matt atau ibu saya. Matt dan ibu saya itu termasuk orang yang gampang banget ketawa dan seneng. Pergi makan ke restoran pasti ngomongnya enak atau enak banget, diajak makan bakso walaupun gak enak palingan dia komennya “besok-besok kita makan bakso tempat lain ya”. Pokoknya beda bangetlah sama saya. Udah gitu saya sok-sok’an gitu hehe.

Terkadang kalau semisalnya kita pergi traveling pasti ada aja yang salah. Bukan tempatnya tapi pokoknya ada aja yang kurang. Kayak misalnya kita ke Jepang itu cuman ke Kyoto dan Osaka, trus saya ngerasa kesel koq kita gak pergi ke Tokyo juga ya, padahal kan udah di Jepang. Idih… pas nulis ini koq saya jadi ngerasa gak bersukur sih haha.

Sementara itu saya bersyukur karena dikelilingi oleh orang-orang yang positive. Temen baik saya di kantor yang emang auranya positive banget, keluarga bahkan Matt. Begitu juga temen-temen ngobrol saya di dunia maya. Jadinya aura negative saya ketutup dikit deh karena malu hati kalau trus-trusan berpikiran jelek. Dan saya pikir punya orang-orang deket yang selalu positive itu selalu lebih baik karena kita jadinya ketularan. Paling gak ketularan karena tiap hari yang diomongin begituan trus. Β Cuman tinggal auratnya saya aja nih yang belon ketutup semua haha.

Bagaimana dengan kamu?

 

Advertisements

84 comments

  1. hehehe..seperti kata pepatah ya mba non, berteman ama yg jual minyak wangi pasti tertular deh wanginya.. berteman ama yg orang yg positive sedikit banyak kita juga jadi ikutan positive, minimal jadi malu buat ngeluh.. πŸ˜€
    aku..juga mungkin susah buat disenengin, sama ama mba non, kalo ditanya ttg rasa suatu makanan gt, jawaban pastinya lempeng banget, jarang banget yg blg enak banget.. πŸ˜€

    aku sih berusaha menghindari org2 yg negative gt, alhamdulillah temen deketku org nya positive setidaknya kalo kita ngumpul atao tlp2an kita ga ngerumpiin orang πŸ˜€

    • Negative sama kritis kan beda ya FIt ? . Ada orang yang emang kritis jadi kita yang denger juga ngerasa masuk akal apa yang diomonginya. Tpai kalau negative mulu ini kayaknya emang capek aja dengernya. Semua2 salah. Apapun itu.

      Aku mungkin kayak kamu, senengnya main aman aja hahaha

  2. Bener banget emang Mbak Noni. Punya juga temen seperti itu dan rasanya emang capeeeek banget. Tapi saya sendirinya juga masih suka ngeluh. Hihihi. Makasih postingannya Mbak.

  3. Aku juga punya temen kayak gitu mbak Non. Ga semua hal dia kasih komen negative sih. Seringnya masalah di kantor. Kalo udah gitu saya biasanya diem aja, gak ngasih komentar atau tanggapan. Biasanya kan kalo ga ada komen dia jadi malu hati sendiri buat ngeluh2 sama saya. Hehehe

  4. Ha ha ha . Koooooooooooook ada ya orang-orang yang kayak gitu. Whyyyyy.
    Serasa idup nggak ada benernya.
    Ato mungkin mereka gatau caranya berpikir dan bersikap positif. ><
    Ato biar keliatan asik semua-semua dikritik. Cieeee salah semua, cieee ga bener semua. Cuma mereka yang paling bener. Curiga mereka aslinya malaikat -,-

  5. huuuu ada banget mba noni dikantorku udah 50an umurnya,cwe masi single kayaknya ngomong apa aja berbuat apa aja diterimanya negatif hahha aq pernah ampe yg nangis nahan marah abisan biasanya didiemin krna orang2 pun malas ribet 😦 eh tapi aq juga masih suka ngeluh ini ituh huhuhhuhuh

  6. kalo aku masih belajar untuk jadi orang yang positive mbak non… hahaha. abis bawaannya masih suka curigaan sama orang. tapi yg aku rasa ya kalo kita berpikir positive itu kebawa ke seluruh badan dan perasaan kita, jadi enteng… hihihi.

    • Sama.. mba juga koq masih belajar. Semangat πŸ™‚

      SEbenarnya dari beberapa artikel yang aku baca, gara2 aku bawaannya suka ngeluh dan stress emang bener banget ngaruh ke kesehatan tubuh

  7. Hihihihi aku lagi kejadian nih, ada satu orang kantor yg ngomongin orang negatifnya terus… dia ngomongin kesemua orang & ngomongin semua orang, kayak dirinya sendiri paling sempurna aja πŸ˜€
    Tapi aku mikir kayaknya ini orang ngga hepi banget sama hidupnya, sampe harus hepi kalau ngomongin hal2 negatif mulu, jadi kasian hehehe… dia juga ngga punya temen, karena semua temen dia juga diomongin jelek… so sorry for her (tapi aku jg ga mau deket2 sama dia, secara udah jadi korban diomongin yg jelek2 XD)

    • Kasian juga ya San 😦
      Mantan bos aku dulu juga gitu. Negative mulu tapi karena dia bos jadinya orang deket2 dia karena sungkan aja. padahal males banget karena kerjanya gosip sama ngeluh

  8. Emang iya mba kalo kita deket sama orang yg negative thinking terus lama2 bisa ketularan juga hahaha… Namanya juga manusia ga mngkin kita berpikiran positive terus, ya paling gak harus lebih banyak positif.nya dibanding negatifnya πŸ™‚

  9. Aku rasa hidup harus balance juga. Kalau harus senyum tiap hari dan act positif capek juga kali ya, yang penting kita membatasi keluhan yang ga penting, yang kita ga bisa ngapa2in juga karenanya. Kalau makan di suatu tempat terus nggak enak, ya jangan makan disitu lagi, or something like that.

    Aku dulu sempet dilabeli negatif sama orang2 Indonesia di sekitarku di sini di negara baru ini, tapi itu karena gw berani protes soal peraturan2 gak wajar menyangkut hukum ke imigrasian kesini. Bukannya nyombong ya, “keluhan2″ku ini sempet masuk kolom opini koran nasional disini, juga sempat di undang jadi peserta panel diskusi di suatu media nasional juga, sementara orang2 Indonesia disini menuduh aku banyak komplen karena menurut mereka udah kita suruh diem aja secara tinggal di negara orang sebagai tamu, lho kok? Jawa banget, mendem njero banget…. Gw bayar pajak dong disini, gw punya hak suara untuk mengungkapkan yang menurut gw gak fair atau gak wajar dst dst.

    Jadi menurut gw sah2 aja untuk mengeluh dan negatif kalau memang perlu.

    • Aku juga masih complain Ev, sering malahan tapi kalau dengerin yang ini hampir setiap saat males juga haha.

      Bayangin aja makan gratis aja dia ngeluh trus. Setiap hari gak enak. Capek kan dengernya. Kalau cuman complain yang seperti kamu tulis aku ngerti sih , karena kan tiap orang sebenarnya berhak bersuara.

      lagian aku gampang banget terpengaruh 😦 entar orang ngomong gini, pasti deh ngikut. Payah nih

  10. Gw punya tuh tmn model begitu, duh smuanya dibikin negatif, sampe pusing juga deket dia. Makanya jd agak males klo ktm an sm dia hehehe

  11. Saya dulu negatif banget orangnya :haha. Dan terlalu negatif tidak baik bagi orang itu juga, soalnya kesehatan bisa terganggu. Agaknya benar sih kalau perasaan itu berpengaruh sekali dengan organ-organ tubuh, soalnya karena saya terlalu sensitif, terlalu baper, terlalu negatif akhirnya saya sakit hati, betul-betul sakit di hati.
    Sekarang-sekarang sih ya enjoy sajalah :hehe. Biasanya saya akan kesal atau mengeluh tentang sesuatu itu kalau apa yang terjadi berada di luar (di bawah, biasanya) ekspektasi/harapan saya akan sesuatu, jadi supaya tidak kecewa dan mengeluh… saya membatasi diri untuk berharap, Mbak :haha. Jangan terlalu berharap, bahkan kalau bisa jangan berharap deh, lakukan yang terbaik saja. Hasil mah menyusul, yang penting proses :hehe.

    • Aku masih Gara. Ngeluh sih paling banyak walaupun yah gak semuanya salah. Masalahnya kebanyakan ngeluh ini kebawa juga deh ke badan karena rasanya jadi sakit2 gitu. Plus kalau punya kista dan endo stress dan negative ini bisa kebawa2 karena ngaruh ke hormon. Ribet jadinya. Emang paling enak kalau hati seneng trus.

      SEmoga kita bisa jadi orang yang positive ya Gara

  12. Berpikiran jelek saya pasti juga masih iya, paling saya cerita ke suami aja. Tapi kayak tipe yg Mba cerita di post lebih pas kalo dibilang mereka kurang bersyukur ya. Lingkungan sekitar sekarang saya pilih yang sreg di saya aja. Saya tipe pemilih kalo bertemen, hehehe.

  13. Aduh Non, aku ada pengalaman ama orang kayak gitu, cuma dulu aku masih naif tetep aja ditemenin cuma lama lama sadar kok banyak ga puasnya ama orang ujung ujungnya nya ngomongin, tadi dia orang nya emang perfectionis banget, semua harus sempurna, jadi wajar klo dia banyak ngeluh tentang orang lain, untung lah sekarang aku bener bener bisa lepas dari dia, gara garanya dia ngomongin sahabat nya sendiri ke aku, sadar deh klo temen dekatnya aja sampe diomongin abis abisan, apalagi aku hehehe

  14. Aku juga berusaha untuk selalu berada dalam suasana positif Non. Karena suasananya jadi enak dan buat kerja juga jadi lebih produktif. Dan benar, untuk kolega kita juga harus menyortir mereka. Kolega yang negatif melulu tentunya bikin suasana jadi kurang enak, hehehe πŸ˜€ .

    Salah satu mantan housemate-ku kmrn jg orangnya agak negatif gitu Non. Apa-apa dilihat nggak enaknya, haha πŸ˜† . Misalnya profesornya (bosnya) ngasih dia duit buat balik kampung untuk liburan. Nggak full sih, cuma setengah harga tiketnya doang. Eh dia protes dong bilang ngga enak banget cuma setengah doang dikasinya. Padahal itu udah baik kan ya bosnya dia. Aku kalau pergi-pergi untuk keperluan pribadi kaga pernah deh bosku ngasi aku duit, hahaha πŸ˜† .

    Tapi kritis itu tidak sama dengan berpikir negatif lho Non πŸ˜€ . Menurutku sih. Misalnya, kalau pas nemu makanan yang nggak enak ya aku bilang aja nggak enak, hahaha. *pembelaan diri*

    • Baik banget bosnya ya sampai ngasih duit jajan buat pulang kampung. Eh tapi sebenarnya pasti semua orang ngeluh ya, kan kita susah dipuaskan hahaha.

      Aku setuju Zi, krits itu beda ama tukang ngeluh aja

  15. Lingkungan itu emang pengaruh bgt yaa.. kebahagiaan, aura positive, negative.. itu smua bs nular, makanya deh katany sebaiknya tularkan yg positif2 aja, karena dampaknya juga ke kita jg, ikutan positive, bener apa betul?? πŸ˜€

  16. Jadi inget film Inside Out (padahal aku belum nonton), ada satu karakter internal namanya ‘Disgust’. Dia punya standar tinggi atas berbagai hal. Mulai dari makanan, fashion, sampai prestasi sosial. Ketika realita menunjukkan hal yang nggak sesuai, dia langsung menyuarakan penolakan. Mungkin ini yang banyak keluar dari beberapa temen Mbak Noni. Standarnya nggak masuk akal, bikin orang geleng-geleng sambil mikir, “ini orang maunya apa sih?”

    Aku juga punya level Disgust yang tinggi, tapi diusahakan nggak diumbar. Toh buat diri sendiri. Orang lain juga punya standar sendiri. Membandingkan berdasarkan pengalaman itu nggak relevan, karena perspektifnya beda.

    • Masalahnya dia gak ngomong juga, cuman ngeluh ke kita2 yang sebenarnya juga gak ngapa2in haha. Kalau dia bertindak mungkin lebih ok lkali ya. Tersalurkan.

      Jadi pengen nonton filmnya Yogi

  17. Aku paling anti deh ama org2 beraura negatif. Klo udh ketemu yg kayak gini pasti lgsg aku jauhin dan pasti keliatan sikapku bahahaha..di sini ada tuh 2 org yg kyk gitu. Duuhh kerjaannya ngeluuuhh terus plus super moody plus suka minta pdpt org lain tp sbnrnya gak mau denger habis itu ngamuk trus musuhin org2. Aku kagum sih sama suamiku yg bisa biasa aja soalnya aku pribadi lgsg males bgt buat ngajak ngomong after strike 1. Org2 kayak gini beneran deh bikin mood rusak dan gak pernah membangun. Ditambah lagi mrk kok suka merasa sebagai org yg plg malang sedunia dan org lain gak bs ngerti keadaan mereka. Kenal ama org kayak gini itu beneran cobaan Tuhan hahahhaa

  18. masalah negatif positif orang juga lagi jadi issue aku nih mba, yang kebetulan sekarang ini aku berada di dekat yang aromanya negatif2, rasanya mau menjauh gak bisa, takut kayak gak punya temen. tapi klo deket aku lama2 capek juga. pengen deketin yang positif, kok ya jauh dan malah gak bebas2 amat klo mau cerita-cerita (sedikit nyampah) gitu. Jadi ceritanya seputar hal2 normatif yg lempeng2, karena yg positif2 itu kebanyakan ibu2 pengajian…

  19. Ya, temen beraura negatif itu emang lebih baik dihindari. Karena yg negatif itu cepet banget nularnya..

    Aq di kerjaan dulu ampe shut myself karena lingkungan yg negatif banget. Satu dama lain pake topeng, baik didepan ngegosipin di belakang. Ya aku gak mau digosipin dong! Jadi gak mau lama2 ama mereka haha..

    Justru temen2 positifku itu malah rekanan luar kantor. Ampe deket diluar masalah kerjaan. Ya mungkin mereka bisa bersikap profesional juga sih ya..

  20. Kalau mendekat ke beberapa orang sekitar (terutama tempat kerja) sih, emang gitu ya. Cuaca lagi panaslah, apalah, apalah, semua dibahas sambil ngeluh. Makanya males saya. Mendingan tetep di depan komputer, hahaha. (Walaupun mentengin medsos di layar komputer kadang isinya juga banyak sampah HAHAHA)

  21. Hidup udah makin susah, mending jauh-jauh aja deh dari orang yang selalu negative thinking. Bikin hari makin suram aja. Mending deket-deket sama yang suka senyum, nggak pernah ngeluh, dan selalu see the best in people.

  22. Aku pernah ketemu temen kayak gitu. Pernah denger cerita tentang orang kayak gt juga. Salah satu ciri orang negatif itu juga kan ga bisa/ga mau mengakui kesuksesan orang lain. Masih nemu aja ada kurangnya. Trus kalo dikasih masukan atau semangat dihibur biar ga terlalu berlarut dalam negativity-nya biasanya juga ga mau Mbak.

    Ada temenku yg blaming herself when her father passed away. Katanya nyesel kenapa dulu ga buru2 nikah, biar bapaknya sempet nimang cucu sebelum meninggal. Lah urusan jodoh, kematian, kelahiran, kan di luar kendali kita? Tapi dihibur disemangatin biar ga nyalahin diri sendiri terus2an dia juga ga mau terima lho Mbak. Tetep aja dia menggalau menyesal karena bapaknya meninggal sebelum liat cucunya lahir -__-“. Ya udahlah. Mungkin dia juga mau nyalahin Tuhan atas semua yg terjadi dalam hidupnya yg ga sesuai keinginannya. Capek bener dah ngadepin orang macem gini.

    • hihi iya mungkin ya 😦 susah juga kalau kayak gitu. Orang sukses aja yang dia liat negativenya trus. Padahal gak ada salahnya juga memuji orang yang beneran bagus dalam kerjanya atau emang punya prestasi

  23. ibarat kata, kita berniat baik aja orang belum tentu menilai kita baik..apalagi kalo kita niatnya ga baik…emang lbh mudah menemukan kekurangan orang ya mbk drpd mencari kebaikannya… baca ini jd ikutan sensi aq mbk non, gara2 kmrn ada tmn yg cerita kl ada seseorang yg ngmngin ga baik tentang aq..pdhl aq ngerasanya sih ga pernah ada masalah sama dia…yaah mgkn ini alarm buat aq utk instropeksi diri, baiklaaah… πŸ™‚

  24. Komennya udah ramai banget, gatau deh yang aku tulis udah ditulis orang lain duluan apa belum. Hihi. Tulisan ini jadi reminder banget buat aku Mba, aku juga gitu, rasanya aku kok susah disenengin, ga enak banget ya kalau ada orang lain yang menjauhi kita karena negativity kita. Huhu, perlu banget reminder halus yang ngena begini. Aku share link ke twitter ya Mba πŸ™‚

  25. Model gini sih memang ada di semua kantor, Mbak. Di kantorku juga ada. Tinggal gimana kitanya menyikapi aja. Syukur-syukur bisa kasih aura positif ke dia supaya negatif-nya menurun. Dalam kasus yang di kantorku, syukur juga sih krn sekarang aura negatif-nya dah banyak turun πŸ™‚

  26. Selalu ada orang yang seperti itu. Malah pernah satu ruangan sama yang seperti itu. Duh, pernah nih saking gak tahan lagi denger keluhan dan menjelekkan kolega lain ya aku blak-blakan aja bilang dia terlalu negatif dan situasi gak sejelek yg dia bicarakan. Baru diem setelah itu dan dia lebih positif..tapi cuman beberapa hari seperti itu, abis gitu ya balik lagi….

  27. Ihhh adaaa temen kayak gitu… udah dibilangin juga mbok bersyukur ngapaaa tetep ngeyel wkwkwk ya uwis. Tapi dipikir-pikir kalau nggak denger keluhan orang, kayak kurang seru, tapi kalau ngeluhnya terus terusan yiaaaa bye ajyaaaa… kayak paling menderita di dunia aja hahahaha…

  28. kayaknya sih masa2 dimana aura paling negatif bagi saya itu jaman kuliah deh :)). Banci curhat banget dan drama queen. Sekarang kadang masih gitu sih, tapi diusahain banget supaya gak banyak ngeluh ke orang (meskipun di dalam ati masih nyalahin ini-itu). Lumayan sih, awalnya menipu diri lama2 ya kerasa juga dampak positifnya πŸ˜€
    Nice post! Semoga dua temen kantor itu jadi lebih positif ya πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s