Alangkah Sedihnya


nginepmana.com
nginepmana.com

Sewaktu saya pindah ke Surabaya di tahun 2006, seorang teman terus-terusan membicarakan sebuah laguna cantik di Malang Selatan. Pulau Sempu namanya sementara lagunanya bernama Segara Anakan. Pulau cantik yang tidak didiami siapapun. Sayapun ngiler bukan kepalang. Beberapa bulan setelah kepindahan saya ke Surabaya akhirnya kami (saya dan beberapa temen) mengunjungi Sempu untuk pertama kalinya.

Saya masih ingat betapa capeknya berjalan dari bibir pantai menuju ke laguna. Jatuh bangun karena jalur yang becek parah sehabis hujan besar sebelumnya. Sepanjang jalan sepi hanya terdengar bunyi-bunyi binatang. Temen saya yang kebetulan sudah berkali-kali ke Sempu yang menjadi guide kami kali itu.

Akhirnya setelah 2 jam berjalan di jalur yang tidak manis sama sekali, tibalah kami di bibir laguna. Jalanan sempit hanya cukup satu orang. Kalau terpeleset dipastikan masuk kedalam laguna yang berair jernih. Saya sempat curiga kalau airnya terbuat dari Evian. Cantik sekali. Begitu sampai di pinggir pantai yang berwarna putih kekuningan kami berlompatan nyebur ke dalam airnya. Sepi hanya kami ber6 saat itu.

Saya ingat setelah pulang dari sana, teman saya yang guide itu menyuruh kami semua mengantongi semua sampah. Yah mengantongi semua sampah yang kami punya dan dibawa kembali ke Pantai Sendang Biru untuk dibuang kesana karena di pulau ini tidak ada orang yang bakalan ngurusin sampah kita. Jika dibiarkan di pinggir pantai maka sampah-sampah laknat itu akan disapu air laut dan kemungkinan akan dibawa sampai ke samudra. Ngotor-ngotorin pantai juga.

Beberapa tahun setelah kunjungan saya itu, seorang temen akhirnya pergi ke Sempu karena sekarang pulau kecil itu sangat-sangatlah terkenal. Di akhir kunjungannya dia bilang ke saya pantai ramainya bukan main, banyak yang kemping, nyanyi-nyanyi berisik, buang sampah sembarangan, teriak-teriak pokoknya jauh dari pulau yang dulu sempat saya ceritakan.

Saya nulis tentang Sempu hari ini karena http://goo.gl/aTVmWWΒ barusan baca tulisan dari Wira. Ih rasanya sedih banget ngeliat tempat yang dulunya bener-bener bagus akhirnya jadi kotor kayak gitu. Saya sama sekali gak melarang orang menikmati keindahan alam tapi koq rasanya menyedihkan ya ngeliat sebuah tempat yang saya tahu beneran cantik akhirnya jadi seperti itu. Penuh sampah dan saya rasa juga menggangu binatang-binatang yang tinggal di sana. Β  Kita menikmati pemandangan tapi ingatlah ada yang lain tinggal disana. Mungkin bukan manusia tapi binatang dan tumbuhan juga perlu hidup sama seperti kita. Foto-foto yang kece dan menuai banyak likes itu gak sebanding rasanya jika kita merusak tempat tersebut.

www.tanpakendali.com baca catatannya di http://www.tanpakendali.com/2012/11/lebih-baik-jangan-ke-pulau-sempu.html
http://www.tanpakendali.com
baca catatannya di http://www.tanpakendali.com/2012/11/lebih-baik-jangan-ke-pulau-sempu.html

Saya ingat dulu ada temen saya yang suka banget surfing dan dia selalu surfing di Nias. Bisa berbulan-bulan dia tinggal di Nias cuman buat surfing dan jalan-jalan. Gak pernah bosen. Ketika zamannya socmed saya suka nanyain ke dia kenapa gak mau posting foto-foto dia surfing di Nias karena tempatnya kan keren. Dia bilang males banget. Entar kalau udah di posting, orang-orang berdatangan trus semua-semua berubah. Sampah juga jadi dimana-mana. Sedih banget ya. Kita pengen orang-orang tau betapa Indonesia ini memiliki banyak sekali tempat-tempat bagus tapi kenapa sih kita susah banget menjaga tempat-tempat tersebut supaya tetep bagus?

Sempu bukan satu-satunya yang seperti ini. Saya pernah ke pulau Kakaban untuk berenang bersama ubur-ubur. Sepanjang jalan dari pinggir pantai ke arah danau dipenuhi oleh sampah-sampah bekas makanan dan minuman. Itu pulau kosong yang tidak didiami manusia jadi menurut kalian siapa coba yang buang sampah disana? iya masa ubur-ubur minum aqua atau ngemil kacang?

Lain lagi cerita di Bukit Lawang. Ini jelas-jelas hutan dan kalau kesana kebanyakan orang pengen melihat Orang Utan. Saya pernah nyobain jalan di hari kerja. Hutannya bersih banget dan saya perhatikan guide-guide itu juga kalau ngeliat sampah sekecil apapun dikutipin masukin tas buat dibuang didesa. Kalau mereka bawa buah-buahan atau daun pisang begitu selesai dimakan langsung ditanam ditanah jadi beneran gak keliatan kotor. Waktu saya komen pantesan bisa bersih, dia langsung ketawa-ketawa dan bilang “coba mba Noni datangnya weekend atau senin. Duh kotornya minta ampun. Kita sebel banget mesti ngutipin sampah-sampah tapi mau gimana lagi daripada kotor” dia mention tentunya pelakunya siapa.

Sedih? hmm ya, saya sedih banget. Cuman baca tulisan Wira aja saya kayak ngerasa gimana gitu. Kalau bukan kita yang perduli dengan negara ini siapa lagi? masa kita mau nungguin orang-orang dari luar yang ngutipin sampah kita?

Semoga gak ada lagi tempat-tempat indah di Indonesia ini yang “dihancurkan” anak bangsanya sendiri!

Ps : Hari ini satu orang temen saya yang emang kerjanya keliling Indonesia untuk motret cerita gak cuman Sempu dan Kakaban aja tapi emang masih banyak tempat lain lagi yang rusak. Udah waktunya kita mengganti gaya traveling kita πŸ™‚

Advertisements

105 comments

  1. ini dilema pariwisata kita ya mbak Noni, di satu sisi seneng karena dunia pariwisata sudah makin berkembang tapi di sisi lain ya minimnya kesadaran masyarakat akan membuang sampah ini yang bikin miris 😦

    • iya Dit, padahal masyarakat kan juga “terbantu” ya karena ekonomi jadi berkembang. Masalahnya kalau gak dirawat padahal cuman buang sampah aja ya jadinya ngerusak tempat itu sendiri. Entar kalau udah jelek dan jorok akhirnya gak ada lagi orang mau datang.

  2. bener banget deh ya mba, kadang kaya buah simalakama, kita pengen ngenalin potensi alam indonesia, sayangnya setelah dikenal rame pengunjung, ujung2nya alamnya rusak, sampah berserakan, disini juga banyak yg kaya gitu, pantai2nya penuh sampah yg berserakan.. sedih banget jadinya 😦

    • Sebenarnya semua orang terganggu sama sampah ya, cuman herannya koq ada aja yang tega buang sampah sembarangan padahal tempatnya udah bagus. Kayak di pinggir pantai atau di hutan, gunung gitu. Ngeselin banget

  3. Sedih mbak, aku sedih. Dulu jaman awal tahun 2000-an, untuk pertama dan terakhir kali aku pernah ke Sempu bareng temen2 kampus. Setuju, jalan ke sama susah tapi pas udah nyampe rasanya surga banget. Sempet denger juga kabar kalo sekarang kondisinya udah ga ngenakin, banyak sampah, rame dll. Tapi paling KZL sama yg buang sampah sembarangan, bagaikan alam ini tempat sampah raksasa :'(. Apa sih susahnya kantongin sebentar sampahnya.

    • kamu lebih lama lagi ya pasti pas masih sepi2nya. Beruntung kita 😦
      Kalau kayak gini jadi menjengkelkan. Gak mau diposting atau diceritain koq kayaknya egois banget, diceritain dan banyak yang tahu malah jadinya kayak gini. Sedihhhh

  4. bener kak, nggak abis pikir kadang ngeliat ada ya orang abis makan minum sampahnya main buang gitu aja kayak dimana2 tanah nenek moyang dia. aku sendiri ampe bungkus permen pun disuruk2 ke kantong dulu, sampah sgala macam masuk dulu ke tas, endingnya emang kadang jadi kayak tmpat smpah juga tas aku. Mungkin karena dari TK slalu diajarin sampah harus masuk ke tong sampah jadi ke mindset terus asal nyampah rasanya kayak ditempeleng. dan ngeliat adek2 aku kadang nyampah dengan tenangnya dari kaca mobil rasanya udah muncul tanduk hellboy, mama, kawan2 yg deket juga kalo nyampah gitu pasti kuomelin. Tapi kadang terlalu show off juga rasanya sendiri kayak gimana gitu ‘lu sok2 an jadi pastur aja lu’ , jadi ada waktunya juga ngeliat orang nyampah campur perasaan risih dan gak bisa ngomong akhirnya cuma pasang muka bengong bloon aja.

    • Hahaha… aku dulu juga suka berantem ama adek iparku. Masalahnya sepele. Dia gak tahan aja liat sampah trus kalau di mobil main buang keluar aja. Walau kecil2 kayak bungkus permen tapi kan ganggu banget buang diluar. 2 juta orang kayak gitu yang ada Medan penuh sampah.

  5. sedih banget ya mbak Noni…
    dilema banget kalau mau cerita tempat2 keren di Indonesia. Di satu sisi pengen berbagi supaya orang lain kenal daerah cantik di Indonesia, di sisi lain begitu udah banyak yg ke sana jadi kotor, penuh sampah 😦

    semoga orang2 yang berwisata semakin sadar diri buat ngejaga kelestarian sekitar tempat wisata dan ga ngotor-ngotorin tempatnya, aamiin

    • amin…

      Beneran ya udah harus berubah kita semuanya. Buang sampah kan gak susah, kalaupun gak ada tong sampahnya yah kantongin aja trus buang di rumah atau pas ngeliat tong sampahnya. GItu aja susah kayaknya ya 😦

  6. Kayaknya nasehat atau ajaran disekolah tentang ” buang sampah pada trmpatnya” harus dirubah menjadi ” bawalah/ kantongin sampah anda, sampai anda menemukan tempat sampah” . Rasanya pengen nimpuk make sampah koment di sos med, yg nulis,… ” ndak disediain tempat sampah sih, jd kita buang sja disitu” ..atau ” khan ada tukang sapu yg akan membersihkan” atau…ini yg paling serem… ” lho..kita khan udah bayar tanda masuk, ya…itu khan untuk bayar tukang sampah”…ngurut dada..semoga ndak makin sesek…

    • masalahnya itu tukang sapu juga buangnya di parit. AKu udah liat berkali2 yang di Medan. BEner2 ganggu banget karena sama aja bikin paritnya penuh sampah. Duh…. perlu didenda kayaknya yang buang sampah sembarangan ya

  7. Nggak dimana nggak dimana kenapa ya malas banget buat ngantongin sampah sendiri, sering saya liat orang buang sampah sembarangan dari yg dandan biasa sampe gaya esmod enteng aja buang tisu dijalan. Habit buruk parah banget mbak 😦

    • yupe. Ini pengalaman aku ya. Pas bandara Kuala Namu baru jadi, kita lagi ngantri check in sama si Matt. Trus ada bapak2 mentereng buang aja sampah gitu aja pas lg ngantri itu. Gila banget ya

  8. aku jadi kesel mbak habis baca tulisan ini. Emang kayaknya khusus buat indonesia, perlu dibikin itu pemerintahan baru macam film equillibrium, divergent, the giver, dimana manusia harus dikendalikan hidupnya supaya seragam! biarin aja nggak bisa bebas. Heuuuh. Btw, aku suka kalimat terakhir; sudah saatnya kita ganti gaya traveling kita. Sambil mungutin sampah atau jadi duta lingkungan gitu kali ya mbak

    • Hahaha.. iya ya πŸ™‚
      Kayaknya kalau kita liat yah udahlah pungutin aja satu dua sampah. Pelan2 kan mudah2an bisa nular.

      Emang ngeselin banget, akupun setuju kalau misalnya kejadian kayak di film itu

    • Sekarang udah biasa2 aja gak complain kayak dulu karena udah capek. Kan Matt kerja di konservasi πŸ™‚
      Yang lebih jelek2 dari ini udah banyak yang dia liat dan gak berubah juga.

    • hahaha.. bener banget πŸ™‚
      Udah buang aja disana nanti juga ada yang ngutip. entah siapa yang ngutip nantinya. Trus karena liat ada sampah orang lain juga buang ditempat yang sama2. Dikirain emang tempatnya.

  9. dan di indonesia kalo satu tempat wisata lagi ngehits pasti kurang dari 1minggu bakalan rame kaya pasar dan berujung sampah membludak. seperti kejadian bule yang mengumpulkan sampah di rinjani kemaren. orang lain saja rela membersihkan tp kita yang punya indonesia malah mengotori. miris banget.

    entah kenapa saya selalu menghindari sempu mba.

    • Bener, pokoknya kalau udah rame dan banyak yang datang pasti jadi jorok. Ini udah kayak penyakit gitu ya. Gak bisa dikelola bener2.

      Sempu kayaknya sekarang emang udah jorok banget ya? aku udah lama sekali sejak datang yang tahun 2006 itu

  10. Aku ke Sempu pas liburan kuliah rame2 sama teman kuliah tahun 2000. Masih sepi bangeet waktu itu. Bisa bermalam ditenda (bawa sendiri) Segara Anakan juga. Beberapa tahun kemudian baru baca berita ternyata Sempu itu merupakan cagar alam. Jadi sempat menyesal juga kenapa musti pakai nginep segala ditempat yang dijadikan penelitian. Takutnya malah bikin ekosistem jadi terganggu. Kalau jaman dulu traveling memang untuk menikmati alam dengan penuh tanggungjawab. Kalau sekarang nampaknya sudah bergeser tujuannya, untuk mendapatkan sebanyak2nya foto yang bisa diupload di Socmed tanpa peduli “jejak” yg ditinggalkan.

  11. Dilema pariwisata indonesia tuh mbak, selain turisnya banyak yang nggak siap, pengelolanya juga gimana gitu. Coba kalau turisnya pada sadar, tetap menjaga lingkungan, nggak ada yang jaga atau bersihin juga pasti tetep bersih dah πŸ™‚

  12. Bener banget mbak Noni. Kayaknya budaya buang sampah sembarangan ini harus bener2 diubah. Gak cuma di tempat wisata aja. Tadi pagi, saya barusan liat ada anak SD buang sampah bekas plastik minuman di selokan kering deket sekolahnya. Duh.

    • Masih kecil aja udah gitu ya 😦 pasti dirumahnya itu gak ditanamkan harus buang sampah di tempat sampah, jangan sembarangan dan kalau gak liat tempat sampah dikantongin aja dulu. Toh bukan ikan busuk sampahnya.

  13. PR besar buat para orang tua, buat ngajarin anak-anaknya sedari dini untuk buang sampah pada tempatnya, dan menanamkan cinta kebersihan.

    Iihhh gemes pisaaaaan sama yg suka buang sampah sembarangan…!!

  14. Bener bangett..sedih kalo mulai banyak sampah gtu hiks hiks
    gara2 1 orang yg mungkin mikir alah ga ada tempat sampah gini trs gpp kali ya buang sampah dikiittt…tp lama2 jadi numpuk jg sampahnya 😦

  15. jadi inget kapan hari kakakku cerita abis dari hidden beach, masih bersih dan masih sepi pengunjung…moga aja nanti nasibnya ga kaya pantai2 yg lain di Bali…makin banyak pengunjung makin banyak juga sampah yg bertebaran… 😦

  16. yah pulau Sempu jadi kotor gitu ya mbak, saya dulu tahun 1999 hunting foto kesana masih sepi cuma kita2 aja yang disana dan pulaunya masih bener2 bersih

  17. Di Raja Ampat juga begitu, padahal yang kita kunjungi waktu itu daerah terpencil yg gak ada penduduknya sama sekali dan jauh dari pemukiman. Cuman ada kapal penyelam saja. Kalau sampah sudah masuk laut atau sungai, biasanya ya akan beredar terus dan susah untuk dibersihkan.
    Ini sepertinya masalah mentalitas manusia-manusia yang tidak memiliki rasa “ownership” atau sense of belonging atas ruang publik dan lingkungan sekitar. Udah gemes banget deh…dan gak cuman di Indonesia aja kok, di beberapa negara yang saya kunjungi juga gitu 😦
    Oh ya, websitenya Wira gak bisa aku akses di sini. Nama blog-nya apa ya?

    • wiranurmansyah.com mba Indah. COba deh liat. Ada beberapa tempat lagi yang dimention Wira 😦

      emang menyedihkan ya mba. Kadang2 aku pikir biarin aja deh dibiarin mahal atau susah2 kesananya daripada semakin gampang ehhh jadi gak bertanggung jawab gitu pengunjungnya. Ngeselin banget.

      Raja Ampat juga udah ada sampah ya hiks. Menyedihkan

      • Terimakasih..aku segera cek website-nya..Iya, Raja Ampat sampai di daerah Wayag dan ujung utaranya udah ditemui sampah juga. Yah, namanya lautan ya..sampahnya produk Indonesia banget, jadi jelas kita-kita sendiri yang buang… 😦

    • Dulu aku setuju banget kalau ke sana itu mahal supaya emang susah aksesnya dan tempatnya terjaga cuman akhirnya kan bermunculan juga tour2 yang lebih murah dan mungkin yang datang juga lebih ramai ya mba. Dan dari yang datang itu mungkin ada yang sembarangan aja buang sampahnya sembarangan 😦

    • bener Nov, ngasih tau orang lain itu bikin kita stress sendiri. Makanya aku salut sama orang2 konservasi hehe. Aku selalu bilang ke Matt, ini kerjaan sia2 deh kayaknya. Abis gak ada yang dengerin sih

  18. Semakin ke sini, saya semakin setuju sih Mbak. Kadang komersialisasi pariwisata itu membawa dua sisi, seperti yang dikatakan Mbak Dita di atas. Kesal sekali melihat tempat wisata yang indah tapi mesti ada botol-botol atau bungkus-bungkus yang tidak pada tempatnya. Tapi ya sudahlah, saya tak bisa langsung mengubah perilaku orang lain kecuali perilaku saya sendiri, jadi saya berusaha saja tidak buang sampah sembarangan dan memungut sampah kalau saya bisa :hehe. Dan mungkin saya bisa mengajak orang lain untuk mengubah perilakunya supaya tidak membuang sampah sembarangan :hehe.

  19. Walaupun orang Malang, aku gak mau pergi ke Sempu. Dulu sempet diajak untuk birdwatching. Kawasan itu kan mestinya jadi cagar alam, tapi akhirnya jadi seenaknya dikunjungi dan dikotori.

    Yang juga jadi pertanyaan, apakah emang cagar alam itu boleh dijadikan tempat pariwisata? Kalau misalnya tidak boleh, oknum2 yang memperbolehkan hal tersebut mesti ditindak.

  20. Iya banget mba.. Dilema yaa.. Satu sisi ya pamorin pariwisata kita juga kan, tapi sisi lain manusianya juga seenak dewek. Suka sedih bgt, bahkan kalo negur yg buang sampah di tenpat wisata gitu malah merekanya yang nyolot. Lah yg salah siapa kan. Sedih.. πŸ˜₯

  21. Wah kalau udah sesak pengunjung dan banyak sampah gitu apalagi yang bisa dinikmatin ya?
    Aku pernah baca, ada satu pantai di malang yang kalau kita mau masuk ke pantainya, tas kita diperiksa dan dicatet bawa apa aja, begitu pulang diperiksa lagi. Kalo ketauan nyampah bakal disuruh bersihin pantai atau bayar denda. Menurutku bagus bgt peraturan kayak gitu. Ini linknya kak non kalo mau baca 😁 http://amrazing.com/ini-salah-kita/

  22. Hai mba. Aduh, jujur… aku jarang banget traveling, tapi baca cerita ini, dan link rekomen yang mba tulis, ikutan sedih juga. Jangan2 bentaran lagi semodel Raja Ampat pun bisa mengalami hal serupa. ih, semoga enggak deh. Makasih ya, mba, sudah berkunjung. ijin follow juga πŸ™‚

  23. Iya, suka sebel liat org yg buang sampah sembarangan ditempat2 wisata gt, sedih nya klo tmp wisata nya itu jd kotor. Org jd mikir 2x klo mau balik lg ksana.

  24. aku jadi iri sama newzealand. disana liat danau liat gunung semua free tapi bisa bersih sebersih-bersihnya.
    barusan ini saya ke pantai di makassar. cantik sekali kalau dipajang di FB saya, orang kira itu maldives. hanya sayang dia ga liat betapa banyak sampah popmie disana.. *sedih

  25. Soal sampah di sini memang selalu bikin kesel dan jengkel. Terakhir aku ke Ijen juga mata jadi sepet lihat sampah bertebaran di bibir kawah. Nggak tahu tuh kapan sadarnya orang-orang itu dan nggak anggap alam sebagai tempat sampah raksasa lagi 😦

  26. Sesekali orang2 yang ngakunya cinta alam itu kudu dapet hukuman yang serius. Di suruh kerja bakti di kampung seminggu sampe semua bersih atau apalah. Sedih liatnya.

  27. Nggg, saya mencoba memilah masalah ini dari 2 sisi mbak Noni.

    Pertama, sikap pengunjung yang membuang sampah sembarangan.
    Kedua, jumlah pengunjung yang membeludak di suatu obyek wisata.

    Kalau dua masalah di atas terselesaikan, maka promosi obyek wisata segencar apapun kan tidak masalah. Bukankah begitu?

    Sayangnya penyelesaian dua masalah tersebut yang lumayan repot.

    Masalah yang pertama kembali kepada pendidikan moral dan perilaku sehari-hari masyarakat kita. Ini butuh proses panjang untuk menuntaskannya.

    Masalah yang kedua selain bergantung kepada kesadaran pengunjung juga pada manajemen pengelola. Semestinya pengelola membatasi kunjungan agar sesuai dengan daya dukung lingkungan wisata.

    Jadi gitu mbak Noni, berhubung saya bukan ahli di bidang pariwisata, saya cuma bisa sedikit urun pikiran masalah ini. Yah, semoga saja ada pihak yang lebih berkompeten yang punya langkah2 yang lebih rigid untuk menuntaskan masalah pariwisata ini.

    Eh, komentarku panjang banget yah πŸ˜€

  28. Kemaren waktu di Sumatera Barat juga gitu mbak, setiap tempat wisatanya pasti kotor banget. Pedagang makanan juga buang sampah makanannya sembarangan aja. Kayaknya kondisi kyk begini hampir merata dimana-mana ya. Nggak ngerti deh, harus gimana ngatasin hal kayak gini, emang harus dari diri sendiri sih.

  29. Kakaban dan sampah…? Ya ampun nangis πŸ˜₯ saya udah ngerencanain pengen ke daerah sana mulai saya sekolah, mulai belum dikenal orang, sampe sekarang kayaknya sekitar saya berlomba-lomba pengen kesana. Tiga tahun lalu niat saya buat ke Sempu gagal, dua hari kemudian saya baru tau itu kawasan konservasi dan saya gak berniat balik lagi :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s