Ketika Gagal Terbang Karena Force Majeure


photo 1 (1)

Menjelang lebaran bulan lalu mungkin beberapa dari kita ada membaca ada banyak sekali penerbangan ke Surabaya yang dicancel karena Gunung Raung meletus. Kalau gak salah saya denger di TV sekitar 100 penerbangan 1 hari menjelang lebaran di cancel. Bapak angkat saya juga terpaksa tidak bisa berangkat ke Jakarta dikarenakan kejadian ini.

Setelah berita ini, Β TL saya lumayan banyak berisi complain dari penumpang. Ada beberapa yang marah besar cenderung mengamuk, ada yang pasrah aja, ada yang ngerasa mau diapain lagi karena namanya aja bencana alam. Gak bisa juga dilawan, kan. Kalau maksain tetep terbang yang ada satu pesawat malah bahaya.

Saya cuman sempet baca dari IG salah seorang yang saya follow di IG kalau Garuda memberikan statement (yang saya baca di twitternya juga) seluruh penerbangannya ke Surabaya pada hari tersebut di cancel. Untuk penerbangan lain karena saya gak ngikutin bisa jadi memberikan pengumuman yang sama atau malah dikarenakan informasinya juga simpang siur tidak bisa memberikan statement apapun. Yang kayak gini emang bikin penumpang kesal karena bingung. Karena bingung biasanya kalau zaman sekarang complainnya gak cukup langsung ke petugas tapi juga di semua social media. 5 social media seseorang yang complain kita ikutin entar semua isinya sama.

Sewaktu kejadian itu saya langsung mikir, seandainya saya masih tinggal di Surabaya mungkin saya termasuk dalam ratusan penumpang yang gagal terbang hari tersebut. Kesal pastinya karena cuti udah diset, waktu lebaran gak bisa geser, oleh-oleh mungkin akan rusak/basi dalam satu hari dan belon lagi rempongnya nunggu ketidakpastian itu tapi………………………….. secara saya emang aviophobia, Β saya pikir, saya akan pasrah aja. Pasti kalaupun tetep terbang saya akan takut setengah mati. Untuk alasan cuaca jelek, pesawat rusak dan beberapa alasan lainnya dari pesawat yang akan saya tumpangi rasa-rasanya saya akan menerima saja daripada terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Ada banyak hal didunia ini yang gak bisa kita handle πŸ™‚ jadi percuma juga kalau ngamuk-ngamuk. Apalagi biasanya kalau satu pesawat delayed maka pesawat-pesawat berikutnya bakalan ngikutin. Kayak efek domino gitu kata temen saya yang pilot karena biasanya 1 pesawat bisa dipakai untuk 1 atau 2 rute.

Tapi….. jangan gara-gara bencana alam yang emang gak bisa kita lawan, semestinya ya airlines-airlines itu juga harus siaplah ya dengan posko darurat/informasi dan menyediakan media yang gampang diakses. Mulai dari telp sampai social media. Ini juga untuk menghindari complain dan ketidakpastian penumpang. Soalnya kayak saya aja setiap kali denger berita yang beginian yang ada stress aja apalagi menjelang pergi-pergi dengan pesawat. Selain ketakutan pastinya. Kalau ada informasi yang jelas dan akurat paling gak lebih enak untuk penumpang dan airlines juga. Masalahnya mungkin perusahaan2 tsb emang gak punya posko darurat kali ya, jadi sama panik kayak penumpangnya hehe.

Semoga gak bakalan ada kejadian-kejadian lagi ya, jadi kita juga bisa tenang untuk terbang.

Ada yang punya pengalaman gagal terbang?

http://www.altmedia.net.au/emirates-sues-passengers-after-flying-them-to-wrong-destination/107442

Advertisements

67 comments

  1. saya mbak, rencana terbang dari malang ke jakarta. Tapi karena cuaca buruk, dialihkan jadi surabaya-jakarta. pemberitahuannya setelah udah ada di bandara malang. Jadinya sama-sama penumpang lain naik bus menuju surabaya

  2. Saya alhamdulillah penerbangan pagi dari jkt-malang, kalau aja saya ambil maskapai yg terbangnya siang hari duh ga bisa lebaran sama keluarga. Dan ya kesel mungkin tp kalo maksa terbang dan resikonya besar? Cuma kompensasi/ pengembalian tiket penumpang itu kabarnya yg alot mbak satu maskapai ngasihnya voucher (blum baca info selanjutnya sih)

  3. Gagal terbang belum pernah, semoga ga pernah akan kejadian deh. Tapi dulu pernah karena cuaca buruk di Malang, akhirnya pesawat yang aku naiki terpaksa harus mendarat di Surabaya instead of Malang. Itu juga sebelumnya pesawat sempet muter2 dulu 30 menit di udara sambil nunggu kabar apakah cuaca di Malang membaik/tidak. 30 menit yg paling ga enak rasanya. Dan akhirnya diputuskan pesawat ga bisa mendarat di Malang. Mana waktu itu aku kondisi hamdun 4 bulan, bawa anak umur 3,5 tahun yang pake muntah2 karena kecapekan di jalan, plus bawa satu koper gede. Suami ga ikut karena dia ga dapet cuti waktu itu. Untungnya (masih ada untungnya nih), service dari Citilink waktu itu cepet dan sigap banget, jadi seturun dr pesawat, udah banyak ground staff yg mengarahkan penumpang ke tempat nunggu bus menuju Malang. Snack juga udah langsung dibagikan. Kru-nya siap sedia bantuin angkat2 koperku pula. Tapi pas udah naik bus, rasanya perjalanan Sby-Mlg feels like years soalnya udah kecapekan banget. Hari itu total perjalanan terhitung dari aku keluar rumah di Jakarta sampe tiba di rumah Malang udah 12 jam lebih. Tapi kalo dipikir2 ya tetep bersyukur sih bisa nyampe tujuan dengan selamat walopun capek banget…

  4. Pasti penumpang pada kecewa, kesal, marah, tapi mau bijimana lagi. Kasian kalo misalnya gagal terbang dan seharusnya kudu ngejar connecting flight ke kota/negara lain. Kebayang kalo mau ke nz melalui denpasar, 3 tiket pesawat bisa berantakan yg dari jakarta ke denpasar ke melbourne ke christchurh

    • MEmang….. yang kayak gitu ngeselin karena bayangin tiket yang disana gimana nasibnya tapi kalau dipaksain terbang dan akhirnya malah bahaya lebih serem lagi ya 😦

  5. Ini saya penerbangan terakhir dari Jakarta ke Surabaya. Setelah saya landing kalo ga salah Juanda ditutup. Pas mau landing itu di atasnya gelap banget. Saya pikir mendung tapi ga ada titik air. Hueeee. Ternyata. Alhamdulillaah masih dikasih keselamatan.

  6. Gagal terbang belum pernah, tp kmrn pas balik ke kalimantan dari makassar delay gila2an sm airlines li*n air. Hampir 5 jam, sampe connecting flight ke tarakan udh ga kebagian dan berakhir diinapkan di balikpapan..iya sih smw akomodasi ditanggung, tp ya gitu.. prosesnya lama. Penumpang komplain semua ga sigap crewnya ngejawab, sampe terlantar dan glosor2 nunggu pesawat. Zzz. dan msh misteri jg knp hari itu hmpir smw penerbangan li*n delay. Apa krn efek dr gunung raung jg..gatau.

      • Iya bener bgt mba, apalagi kalo alasannya udh pasti krn misal ada bencana atau kerusakan mesin.. alih2 nyampe malah jd bencana lain kan amit2.

      • bener banget walau akhirnya kita menderita juga sih mesti ngampar dimana2. Kalau airlinesnya cepet tanggap mungkin lebih ok ya karena bisa ngasih penginapan dan informasi yang akurat

      • Iya apalagi kl misal ngasih info cepet kan kita bs nyari alternatif penerbangan lain atau gmn.. ga digantungin gitu aja. Kmrn aja aku sampe agak maksa2 biar dpt pesawat ke tarakan pagi krn hrs ngejer speedboat ke nunukan, tp ttp aja gak didenger dan dptnya siang.. bikin menderita bgt krn hrs lari2 ke pelabuhan. Haha.

      • pengalaman ya 😦
        Aku pernah dapat pesawt yang batal terbang tapi gak ada informasi padahal kita semua udah di airport pagi2 buta. Akhirnya dipindahin ke pesawat lain setelah tamu2 yang lain ngamuk2.

  7. Alhamdulillah kmrn itu pas aku ke sby, udah dibuka lg bandaranya. Sempet ketar ketir juga takut msh ditutup krn ada reuni kel suami yg udah direncanakan πŸ™‚

  8. Tahun lalu aku pernah gagal terbang karena smog issue kiriman dari Riau dan asap Sinabung, Kak Non. Susi air Cessna gak bias terbang karena terlalu gelap diatas sana. Jadinya harus menempuh Medan dari Batangtoru via darat. Jalannya jelek banget mulai dari site terutama perbatasan tapanuli selatan menjelang daerah tapanuli tengah. Stres rasanya sambil mengutuk-ngutuk dalam hati. πŸ˜€ andaikan di Sumatera Utara ini jalur Kereta Api ditambah ya…

    • Itu jalur si Matt dulu haha. Dia benci banget kalau harus lewat jalur darat karena lama dan jalannya jelek ya. Cuman kalau maksain terbang pas cuaca jelek gitu kan bahaya

  9. Kalo ampe gagal sih belum pernah, paling delay aja. Tapi kalo saya semisal alasannya karena cuaca ato hal-hal yg emang membahayakan sih bakal pasrah aja. Ya kecewa sih, tapi bersyukur aja siapa tahu ini memang cara Tuhan menyelamatkan nyawa kita.
    Paling kalopun kesel karena maskapainya gak ngasih layanan yg mumpuni aja.

  10. Halo Mbak Noni salam kenal aku Indah dari Bandung.
    ini first komenku padahal sudah lama ikutin blognya mbak Noni.

    Aku belum pernah batal penerbangan karena force majuere tapi kalo batal karena telat nyampe bandara hampir pernah sih. untung gajadi, kalo jadi ngenes banget. hihihi

    mbak Noni phobia naik pesawat, aku mah malah excited banget pertama kali naek pesawat. Itu pun pengalaman pertamanya karena kerja ke luar Jawa, jadi dibayarin kantor. Kukira aku ga akan pernah naik pesawat kecuali kalo udah kayaaaa banget X))

  11. Suamiku pernah Non gagal terbang. Pertama kali ke Indonesia (dan ke Surabaya) tahun kemaren buat ngelamar aku (eh ciyee nostalgia). Pulangnya, sudah ke Juanda, eh ternyata ga ada pesawat terbang hari itu karena letusan Gunung Kelud dan Juanda ditutup untuk semua penerbangan. Whoaa! Sama pihak Garudapun ga ada kompensasi apa2. Hanya diundurkan jadwal penerbangan 2 hari kemudian. Itupun masih kira2, kalau memang cuaca sudah oke lagi. Akhirnya ya suami keluar duit lagi buat bayar hotel sendiri. Senengnya karena bisa dapat bonus waktu sama dia. Tapi dia sebel karena musti nambah cuti. Tapi ya gimana lagi ya, namanya bencana alam.

  12. Mbak Nonik aviophobia tp bisa jalan2 kesana-kemari yak πŸ˜„ aplg kalo engga πŸ™‚
    Aku blm pernah ada pengalaman batal terbang krn kesalahan sendiri maupun force majeure ini sih.. Jangan sampe deh mbak

  13. Noniii gw juga aviophobia hahahha berdoa kenceng2 sebelom terbang, apalagi sejak insiden AA kmrn sampe skrg gw trauma, ga berani naik AA. Gw pernah gagal terbang tapi karena kesiangan bukan karena bencana alam hehehehe. Udah gt kacaunya yang kesiangan semuanya ber7 gile hahhaja

  14. Gagal terbang krn cuaca sih belum pernah Non, semoga jangan deh πŸ˜€ . Gagalnya krn aku dan adikku telat nyampe bandaranya. Kita waktu itu mo ke Medan, trus ngurus ke jadwal berikutnya berangkatnya keesokan harinya. Kita ga bilang ortu kejadian sebenarnya ntar kena amuk mereka haha.

  15. Gagal terbang…? pernah sekali, pesawat hrs mendarat di Singapur krn banyak yg cedera gara2 kena turbulen yg parah, hrsnya 2 jam kemudian terbang, dibatalkan krn pesawat ngga dapat ijin terbang, hrs diperiksa total, akhirnya turun dan disediakan hotel …pdhl sudah pengen tidur di Bandung..

  16. Keponakanku di mataram sampe nginep di bandara mbak pas di delay itu. Akhirnya malah berangkatnya 2 hari kemudian. Dia kesel sih secara hari liburnya berkurang. Cuma ya ;karena aku pernah nih naik salah satu maskapai, terus mendadak di tengah jalan (apa di tengah langit ya?) tetiba telinga kami sepesawat sakit smua, masker oksigen keluar pula, dan sempet pramugarinya panik, untungnya bisa landing selamat di sby dan dikasi info sama pilot kalo pesawat aman cm ada perbedaan tekanan didalam dan luar pesawat; aku bilangin mending lambat asal selamat. Dipaksain juga ga akan berguna kalo nyampenya (ketok meja jangan sampe yaaa) dalam keadaan ga bernyawa toh.

  17. Saya, saya, saya… gegara Gunung Raung juga… :hehe. Yah karena sudah di-cancel jadi ya mau bagaimana lagi, terus dengan segenap pertimbangan akhirnya naik bus, pertamanya kesal juga soalnya waktu liburannya terbuang di jalan, tapi akhirnya pernyataan itu harus saya revisi, karena sebenarnya mudik dengan bus itu asyik juga… :hehe. Saya pikir, akan selalu ada hikmah di balik semua kejadian, bahkan di balik musibah :hehe.

  18. Aku pernah gagal terbang juga..
    Kejadianya Feb tahun ini. Mau ke Turki ceritanya, trus pas udah sampe bandara ternyata dapet info kalau di bandara Attartuk nya ada Badai Salju parah jadi semua penerbangan di cancel hari itu. Aku sih ga ngerasa sebel, karena ini kan kejadian diluar rencana Manusia. Sebagai aviophobia ak lebih tenang kalau cuaca cerah πŸ˜€

    Dan dapet kompenasi nginep di Hotel Sangrila klo ga salah, Lumayan banget laah hehhe.
    Tapi berhubung dihari berikutnya Turkish Airline belum terbang ke Jakarta akhirnya pesawat diganti pakai Malaysia Airlines, nahh.. sepanjang penerbangan banyak berdoa dehh secara kan tahun 2014 pesawat ini ada dua kejadian berturut turut yang bikin merinding.

    Ini sih pengalam pertama yang bikin deg-deg serrr… tapi Alhamdulillah kebayar sama cantiknya kota istanbul, Turki. πŸ™‚

    • Kalau kamu tenang dan emang nerima gitu sih enak Nov, yang ngeselin itu kalau dipaksa2 harus terbang. GImana coba
      mau terbang orang lagi cuaca buruk atau ada bencana alam. Duhhh

  19. Alhamdhulilah klo karena force major brlom pernah mbak.. paling delay2 ga jelas gitu deh. Pernah sampe 7 jam lebih dan akhirnya dapet ganti duit.. lumayan lah balik modal meskipun harus pake jengkel2 dulu hahaha

  20. Aku pernah mbak ngalamin..yg wktu gunung kelud meletus..aku ada flight balikpapan ke jogja..harusnya aku flight hari sabtu..akhirnya reschedule n reroute bpn-sub ke hari mggu yg mana harusnya pesawat pgi..tpi baru bisa terbang jam 18.30..bawa bayi 10 bulan,nunggu dri pagi sampe malem..udah nguras energi bnget..eh kmrn kejadian lgi suamiku..tggal 16,blikpapan-sub..eh otw bndara dkbrin klo juanda ditutup..cari penerbangan lain gk dpet krena kan pas lebaran..akhirnya dpet besoknya,reroute n reschedule..akhirnya ke jogja via jakarta..gpplah yg ptg selamat semua,ya namanya juga bencana alam..mudah2an gak kena lagi deh yg kaya gini ini….amiinnn

  21. Ada mbak, waktu gunung kelud erupsi dijogja. Ya mau gimana lagi mbak kan namanya juga bencana alam. Tapi wajar sih penumpang marah kalo pihak airlines nya gak susah dihubungi -__-

  22. Pernanahnya ketinggalan pesawat mba hehe. kalo gagal tuh kesel banget sih pasti. Delay aja udah bete. Cuma kalo karena bencana alam emang lain cerita sih

  23. Saya pernah banget mba,dari setahun yg lalu ngerencanain perjalanan ke Nepal Dan H-5 nepalnya gempa bumii huhuhuhu, siiyoookkkk bgt, udh malah tiket promo lagi, ga dikasih kepastian sampe H-2 berangkat jadi tiketnya masi on schedule, klo pun berangkat akhir april kemarin mau ngapain juga disana yg ada saya bisa nangis seharian lihat keadaan yg porak poranda 😦 trus H-1 tiket masi on schedule, cs airlines nya juga ga bs ngasih saran apa2, akhirnya dengan berat hati merelakan lah itu tiket angus dan saya ganti rute dan keluar uang lagi karena klo rescheduled kena finality dan blm tentu 6 bln kemudian nepal sudah cantik lagi 😦 setelah liburan dengan destinasi dadakan selesai sy dpt telp dr airline nya kalau tiket sy di refund dan masuk ke credit shell saya, bs saya gunakan untuk beli tiket lagi, iyeaaaaayyyy alhamdulillah ternyata masih dikasih rejeki hihihi

  24. Pernah bngtt.. Bbrp tahun lalu pas gunung merapi meletus.. Malem nya ada event 50 tahun pernikahan oma opa.. Semua pesawat dr singapore di cancel.. Duhh.. Ruweh bngt.. Kalo lewat batam juga udh ga keburu.. Tapi yah gt deh. Refund dr Maskapainya baru sampe 3 bulan setelahnyaa.. Huahua.. Tapi aku dnger2, ada 1 maskapai ga tanggung jawab gt loh. Gara2 si gunung raung ini.. Dia bs cancel seenak jidat dia gt.. Pdhl yg lain belom di cancel. Dia udh cancel duluan.. -.

  25. Mudah-mudahan sih jangan sampai ngalamin gagal terbang dengan alasan apapun, karena memang bisa bikin berantakan semua yang sudah di set. Tapi kalau penyebabnya karena alam, ya mau apa lagi . . .

  26. kemaren pas mudik jadi dialihin terbang ke jakarta. padahal harusnya terbang ke denpasar..tp kata temen enakan di jakarta kalo transfer di denpasar, koper bagasinya dikeluarin jg,,ngegeret sendiri pas ganti pesawat..males dot com hihi
    klo gagal terbang blm pernah..moga jangan sampe tp pernah muter2 gtu pesawatnya gara2 korea badai heu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s