Nasehat Ayah


www.marketwatch.com
http://www.marketwatch.com

Seperti hampir kebanyakan anak di dunia ini pasti kita pernah mendapatkan nasehat-nasehat bagus atau lucu dari orang tua. Saya termasuk yang banyak dicekokin banyak nasehat karena dulunya waktu masih berjaya lumayan bandel πŸ™‚ ternyata sampai hari ini ada beberapa nasehat dari ayah yang lengket dikepala. Terkadang tanpa sadar saya juga menasehatin orang lain persis seperti yang dilakukan ayah saya dulu hehe. Apa aja itu :

01. Jangan deket-deket mobil belajar

Sering ketemu kan, dijalanan mobil belajar. Dulu sewaktu saya belajar nyetir mobil, ayah saya selalu ngomong “kak, jangan deket-deket mobil yang kayak gitu soalnya yang nyetir kan, Β belon bisa plus jalanannya pelan banget. Jadi salip aja” huhaha. Sampai hari ini kalau liat mobil belajar pasti saya lebih milih menghindar deket-deket dan salip aja dong πŸ™‚

Sekarang kalau Matt yang nyetir dan lewat mobil belajar pasti saya cerewet “Matt, jangan deket-deket mobil itu, bahaya”

02. Kasih jalan mobil ambulan & pemadam kebakaran

Tiap kali ada bunyi tiung….tiung…. ambulan atau pemadam kebakaran saya lumayan panik pengen cepet-cepet kasih jalan karena khawatir mereka terhambat karena saya. Masalahnya kalau saya berada ditengah-tengah macet. Duh… antara deg-degan bunyi tiung-tiung sama stress mau minggir.

03. Jangan Ngutang

Kalau gak punya duit gak usah dipaksain beli-beli. Yang ada aja dipake. Gak usah ikut-ikutan temen trus jadi ngutang karena maksain pengen keliatan sama.

Emmm bener sih πŸ™‚ saya ngutang buat beli rumah aja dulu haha.

04. Keluar rumah pake baju yang sopan!

Saya inget banget dulu pernah diomelin ayah dan adek cowok gara-gara mau pergi pake rok mini. Kata bokap gak cocok. Saya sih manut tapi begitu nyampe ditempat ganti baju hahaha. Maaf Yah πŸ™‚

05. Nabung….

Dulu kita suka bersitegang karena saya lebih sering kesana sini daripada nabung. Makanya demi gak diomelin setiap kali pulang sayapun beli rumah haha. Paling enggak ayah saya itu lihat kalau ada yang bisa saya beli. Orang tua saya termasuk yang ngerasa jalan-jalan itu gak begitu penting. Yang penting itu nabung supaya pas udah tua gak nyusahin orang. Ok deh πŸ™‚

06. Nasi Padang yang enak itu Garuda!

Hidup Garuda hahaha. Jadi ada beberapa resto nasi Padang tapi sejak dulu kita selalunya kesini dan ini kayak nempel dikepala, pokoknya Garuda!

07. Senyum Kak!

Sedari kecil ayah saya suka banget nyuruh kita berdua (sama si adek) supaya senyum dan menyapa orang-orang. Kita lumayan ramah sih sampai kuliahan gitu tapi begitu mulai kerja dan tuek kayak sekarang ini makin susah ramah sama orang hahaha. Parah!

08. Jangan tinggal shalat, puasa, ngaji, sedekah….

Sampai hari ini masih kayak denger rekaman. Setiap ketemu yang ditanyain “udah shalat kamu?” ha………… belon

09. Pilih calon suami itu….

Jadi kan sejak dulu saya lumayan sering gonta ganti pacar. Yah lumayan lakulah dulu πŸ™‚ trus ayah saya itu kayaknya paling gerah tiap kali liat saya punya pacar baru. Semua-semua gak cocok. Manalah lagi kalau putus cinta nangisnya paling kenceng bikin susah semua orang dirumah. Antara nangis sama bengongnya itu bikin gak nahan kata ayah haha.

Trus saya paling inget beliau ngomong gini “Kak, nyari calon suami itu gak usah sempurna-sempurna. Gak bakalan ada. Capek kakak nanti nyarinya. Yang penting orangnya baik bisa bawa kamu ke surga, gak jelek-jelek banget. Paling gak, gak bakalan malu kakak bawa ke kondangan trus rajin kerja . Oya kalau 6-7Β Β kriteria calon suami yang kamu mau udah ada di satu cowok, kayaknya bolehlah dibawa kerumah”

Nah, saya kan suka bingung gitu kalau ada yang ngajakin kawin trus ayah saya suka ngomong gini “nah itu ada yang mau, mumpung loh kak, mumpung ada yang mau. Ambil aja” ya ampun………

10. Jangan berantem lama-lama

Ini buat saya dan Matt pas kita nikah “Kalau berantem jangan lama-lama. Selesaikan saat itu juga. Noni itu anaknya bebal tapi sebenarnya dia nurut koq. Kalau ngambek cuekin aja nanti dia blingsatan sendiri. O,ya kalau berantem jangan pulang ke rumah kita. Gak baik. Selesaikan dirumah kalian baik-baik” Eh… nulisnya koq jadi mewek haha.

l4

Lebih dari 10 pastinya nasehat dari ayah saya dari yang remeh temeh sampai yang serius banget πŸ™‚ kalian juga pasti punya kan? apa nasehat paling lengket di kepala?

 

 

 

Advertisements

93 comments

  1. DO NOT DEPEND YOURSELF ON OTHERS!

    Makanya saya jadi gila kemandirian begini, apa-apa kalau bisa dikerjain sendiri ya dikerjain sendiri. Tapi setelah punya suami mau ga mau kadar kemandirian pelan pelan mulai berkurang (ternyata punya shoulder to cry on and body to lean in itu enak ternyata hahahaha) tapi tetep kata ayah saya : DO NOT DEPEND YOURSELF ON OTHERS! πŸ˜€

      • Iya mbak Non sepertinya mau semandiri apapun kalau udah punya suami sifat manjanya jadi keluar ya Mba, hehe πŸ˜„ kalau sudah kodrat memang ga bisa diganggu gugat :p

  2. Iya, nasehat ayahku juga buanyak. Tapi kenapa yg paling nyantol “Jangan curhat (masalah keluarga/pasangan) ke lawan jenis soalnya itu potensi bgt buat selingkuh”, hahahaha…

  3. Nasihat ayah itu emang khas ya, Mbak. Kalau ayahku suka nasihatin soal bersih-bersih (yang kadang aku males banget melakukannya), trus naruh gelas jangan di pinggir meja, naruh gadget/remote TV jangan dekat minuman, naruh minuman jangan dekat listrik, udah matiin kompor, belum? jangan lupa matiin lampu, dan banyak lagi.
    Pas banget aku tinggal di rumah, nggak ke mana-mana, jadi ya ingat terus. Cuma kadang-kadang bandel juga. πŸ˜€

  4. Ayah Saya juga pernah berpesan salah satunya adalah jangan ngutang…
    Lebih baik kita “tahan” hasrat untuk membeli sesuatu dari pada kita ngutang.
    Oleh karena itu Ayah membelikan kami sepeda motor dengan satu kali bayar tanpa kredit. Meskipun memakan banyak waktu untuk menabung, tapi itu lebih baik daripada ngutang.

    Sekarang, Saya hanya bisa mengenang dan menjalani nasehat Ayah, dan berdoa agar Ayah diberi ketenangan dialam kuburnya πŸ™‚

    • amin…..

      Bener, itu nasehat yang bagus banget apalagi zaman sekarang ya. Apa2 bisa dibeli kredit tapi bayarnya entar kesusahan sendiri terutama kalau beli barang2 yang gak penting untuk kita.

  5. Huhuhu jadi ikutan melankolis nih. Hmm buatku yg ada 2 sih. Yg pertama apapun profesinya biar cuman jd tukang sapu selalu jadi yg terbaik trus yg kedua itu antar bersaudara gak boleh lupa, semua hrs sama jd hrs selalu tlg menolong, jgn jomplang. Klo dah gak punya apa2, nasi sebutir pun hrs selalu dibagi 4 ( kami 4 bersodara soalnya). Kok jd berkaca2 ya hahaha

    • Rie…. bagus banget nasehatnya. Ahh nasehat orang tua itu rata2 emang bagus ya. Yang bersaudara itu juga sama walaupun skr aku sama adek cowokku itu agak2 jauh karena lebih deket ama istrinya haha. Peluk….

  6. Ah Mbak Noni bikin aku jadi keingat almarhum Papa nih
    Iya memang banyak banget kalau diurutin berbagai nasehat yang pernah dikasih ke aku, bahkan beberapa jadi sampai melekat beneran karena nasehatinnya hampir tiap hari dulu

  7. yg masih nempel sampe sekarang, “Pekerjaan apa pun yg dipilih, harus cinta dulu sama kerjaannya..Kalo udah cinta sama kerjaannya, bakalan nyaman ngejalaninya”. Paham banget kalo anak e bosen an… πŸ˜€

  8. Eh itu ayahnya Mbak Noni? Wah… Baru pertama kali tahu saya Mbak.
    Btw nasehatnya kok sebagiam besar sama. Soal utang, bapak saya bilang utang gak papa asalkan buat beli barang yang gak bukan buat gaya-gayaan aja. Hihihi.

    • Iya Dan, itu ayahku πŸ™‚
      Kalau yang diSurabaya itu keluarga angkat gitu deh saking deketnya kita. Cuman tahun2 belakangan ini lebih sering jalan dengan mereka karena ortuku yang di Medan kan udah mulai sakit2an susah kalau jalan2 hehehe.

      Nasehat ortu itu sama semua kayaknya ya Dan, entar giliran kamu deh nasehatin anak lanang hehe

    • Hihihi.. kalau dibeliin yang laen dia suka protes mba, katanya “ayah aja selalu bela2in beliin garuda buat kamu, masa kamu males banget kesana beliin untuk ayah” duh……. jadi tetep Garuda deh.

  9. Baca ini pas bangun tidur jadi kerasa banget kangen sama Bapak. Nasehat beliau banyak, tapi yang paling nyantol “kalau mau umroh, lebih baik tunaikan naik haji dulu. Umroh itu sunnah, haji itu wajib bagi yang mampu.” Karena itu beliau ucapkan 5 hari sebelum meninggal.

    • Yang ku ingat jangan nakal, rajin sholat, baca buku, ga tau apa lagi *berkaca-kaca.
      Ah ya mungkin bapakku juga akan bilang “tahu campur yang enak itu di pak to” dulu kami biasa makan tahu campur pak to dekat tempat kerja bapak trus pindah ke pasar besar Malang.

    • Den…. aku jadi inget bokap aku juga ngomong gitu trus belakangan dia nyerah karena aku diem aja 😦

      Tapi itu emang bener sih ya, cuman kalau duitnya gak cukup utnuk haji boleh gak Umroh dulu?

      • Bapakku selalu menekankan, bahwa kalau uangnya ada untuk umroh, berarti kalau diusahakan semaksimal mungkin, ada juga buat haji.

      • Duh belom selesi keburu kepencet haha. Tapi balik lagi, Naik Haji itu wajib buat yang mampu. Dan mampu disini bukan hanya tentang finansial. Tapi kalau ga berusaha keras, kadang kita selalu merasa ga mampu2 juga πŸ™‚

  10. Pastiiiiiinyaaaa.. Banyakkk.. Tp yg paling melekat adalah Solat sama klo kemana2 suruh baca “Bismillah” selaluuuu itu. Alhamdulillah selalu inget πŸ˜€

  11. Baca ini aku pengen nangis Mbak, ingat Alm. Ayah. Nasehat seorang ayah mmg selalu nempel ya Mbak, apalagi aku dulu deket dan manja bgt sama ayah.

  12. jadi inget sama nasehat Bapak nih Mbak Non, aku jg kan suka nentang keinginan orang tua, disuruh sekolah di A, aku diem2 daftar seolah di B *ups* hahaha, dan mungkin krn capek ngomel2in aku, Bapak akhirnya bilang (kurang lebih) begini “terserah aja pilihan hidup kau mau apa atau gimana, yang penting kau tau konsekuensinya apa dan konsisten sama pilihan itu.”

  13. Ya ampuun….jd sedih…sebenernya. KLo alm bokap sih byk kasi nasihat dulu..tapi kok ya dah pd lupa…tapi yg pasti gw belajar akunting sama alm bokap…pokoknya jalur pemasukan harus balance sama pengeluaran, klo bisa lebih banyak pemasukan dan jgn put all your money in one basket.
    HAHAHA Anak kelas 2 SD dulu diajarin begitu yak tapi ya nempel sik ampe skrg

  14. Sama kayak kakakku pas awal-awal nikah dan berantem trus pulang ke rumah. Eh malah di usir sama ibuk hahaha, katanya kudu selesain sendiri. Kalo mau ke rumah pas hepi-hepi aja. Sejak itu kakak kalo berantem sama suaminya gak pernah minggat ke rumah lagi πŸ˜€

  15. ahhh jadi kangen alm. papa, ga beda ternyata yaaa 11 12 aturannya πŸ˜‰ peraturan emang buat dilanggar ya *asaljanganketahuananakku* πŸ˜›

  16. Aahhh ayahnya mbak noni sweet sekali. Bapakku nasihatnya jarang sih soalnya pendiam. Dia cuma nglarang satu hal, itupun setelah aku jatuh dari motor dan blio mewek2 di rumah sakit, “jangan naik motor lagi!!!” Hahahahahhaha . Sampe sekarang ga pernah naik motor kecuali dibonceng. Udah lupa juga keknya.

  17. Papa kita sama ya Non, sama2 suka ngasih nasihat πŸ™‚ Dari sekian banyak yg paling diulang2 du ini:

    1. Jangan hutang budi, kalau hutang duit masih bisa diganti. Kalau hutang budi selamanya kebawa. Gitu katanya. Makanya dari dulu selalu dibiasain apa2 sndiri.

    2. Jangan sering lihat kebawah nanti kamu sombong, jangan sering lihat ke atas nanti kamu minder. Tatap hidup lurus kedepan πŸ˜€

    Terus jadi pengen pulang rumah deh gelendotan ma Papa :’)

  18. Ayah jarang sekali berbicara, tetapi isi hati ayah sangatlah lemah lembut terhadap anaknya, ayah menyimpan rahasia yaitu berupa harapan agar anaknya kelak dapat menjadi orang yang berbakti kepada orang tua, ayah juga sering memikirkan sesuatu yang terbaik untuk anaknya. Jika menyia2kan kesempatan,maka akan sulit meraih hari esok yg lebih baik.

  19. bacanya ajah jadi kebawa terharu gt mbak hehehe, ampir sama sih, tp nasihat utama dari papahku itu jangan ngutang and hidup simple ajah, punya duit beli , beli yg kita mampu ajah, makanya sekarang ga punya credit card, ya namanya cewek pasti pengen ya mbak blanja blanji and kadang kalap mata juga liat tas branded atau gadget, tapi utamanya denger kata beliau ajah, karena utk kebaikan ku juga, salam utk ayah mbak πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s