Istri Bule Harus Minum?


Ditemukan di shops4more.com
Ditemukan di shops4more.com

Kalau lagi kumpul-kumpul dengan beberapa kenalan saya suka banget ditanyain “loh, kamu gak minum ya?” Minum disini tentu aja alkohol, semacam beer atau yang lainnya. Pertanyaan itu muncul karena Matt kan biasanya kalau kumpul-kumpul pasti pesan beer atau minuman lainnya. Saya jarang banget minum karena…………………………. emang gak suka. Jadi bukan karena yang lain-lainnya.

Minum beer, saya gak suka jadi males juga nyobain palingan kalau pas kita liburan saya suka icip2 doang untuk sekedar tau, minum alkohol yang lainnya juga sama aja,  kalau emang ada kadang-kadang mau nyoba tapi seringkali enggak mau kecuali emang saya kedinginan atau kita emang ada di pesta. Selain itu biasanya saya yang nyetir mobil jadi lebih baik gak minum.

Dulu sebelum menikah dengan Matt hampir gak ada yang nanyain saya kayak gitu sih,  karena rata-rata mantan pacar saya gak ada yang ngebeer. Kalaupun jalan ama temen mereka juga biasanya gak minum alkohol. Begitu menikah ngeliat kebiasaan si Matt dan temen-temennya jadinya  suka ditanyain.

Lucunya beberapa kenalan saya kalau pas kebetulan keluar dengan Matt  pasti deh minuman yang dipesan pada berubah. Rata-rata jadi pesen beer atau minuman lainnya, sementara kalau cuman saya doang yah gak minum.

Terakhir kali baru-baru ini saya keluar dengan kenalan baru bareng Matt dan temen lainnya. Ketika mereka order trus saya ditanyain dong sama si kenalan baru ini

“Noni, kamu gak pesan minuman?”

“Udah, lime juice”

“Hah lime juice, Matt loh itu minum beernya kayak ngokop air putih kamu cuman minum juice hehehe”

Trus kemaren, baru aja nih. Saya ketemu sama satu klien. Kita ngobrol-ngobrol trus dia akhirnya cerita kalau sering pergi ke bar yang kebetulan ada di tempat saya kerja. Mulai dari minuman yang biasa dia order sampai akhirnya nanyain saya.

“Mba Noni minum gak?”

“Emm enggak, jarang banget sih” jawabannya koq gak jelas gitu ya hehe.

“Hah, istri bule gak suka minum ya?” “minum sih tapi air putih haha” “Aduh, aku pikir semua istri bule kayak mba gitu pasti suka minum minimal beerlah. Kalau gitu kapan2 aku traktir minum chai tea aja ya mba,  hahaha”

Saya dan Matt emang menikah dan tinggal satu rumah. Berbagi macem-macem tapi bukan berarti kita berdua menjadi orang lain. Kalau saya gak suka minum, yah udah, gak ada masalah. Matt juga kalau mau minum terserah dia. Kita kan udah gede…..(baca tuek). Menikah bukan menjadikan kita orang yang berbeda atau menjadikan kita jadi sepasang manusia yang sama, ya kan 🙂

Advertisements

118 comments

  1. Pengalaman saya dulu juga gitu mbak, tman saya ijin mo minum beer asal ga kebanyakan saya sih ga masalah krn dia musti antar saya pulang (meski naik taxi) dia juga ga nawarin saya krn saya ga minum alcohol tapi kami asik asik aja, udah pada dewasa (tuwek hahaha)

  2. Stereorypenya kenceng sekali ya Non, padahal kenyataan nya jauh.. Tapi btw aku suka terheran2 orang itu pada nosy bgt sampe nanya ke kamu kayak gitu hehe

    • Hahaha… ini baru2 aja sih sejak 2 apa 3 orang gitu kenalan aku nanyain pas kita lagi ketemuan dan ngobrol2. Gak ngerti juga, kalau yang ini nanya karena mungkin mereka ngerasa gpp aja nanya.

  3. Aku paling ngga suka istilah “istri bule”. Seolah2 semua kompleksitas seorang perempuan direduksi jadi status seorang WNA. Sama dengan perempuan2 yang pasang nama di Fesbuk sebagai “istri si A” atau “mamanya si X”. Girl, where’s your real identity?

    Sorry, ngelantur. Whatever it is, semua berhak punya peraturan sendiri2 that she / he lives by on. Kalau emang ngga suka minum ya why not, kok diribetin ya Non?

    • Hahahaha…….

      Aku sih ngeliatnya cuman karena mereka penasaran aja. Biasanya kan kalau udah bareng gitu, mungkin (mungkin loh ya) kebiasaan2 atau kesukaan jadi nular. Karena penasaran trus ngerasa “deket” jadi iseng deh nanya. Lucu juga sih kadang2 Ev.

      Oya kalau yang namanya jadi berubah2 itu, aku juga kadang2 bingung. Bingung pas nyari namanya soalnya nama + foto berubah.

    • *nimbrung dan ikutan ngelantur*
      Tos, Va..✋🏼 Aku juga lebih sreg ngenalin diri ke orang lain dengan nama sendiri aja, lisan maupun tulisan.. Yg ngenalin diri pake embel-embel itu gak cuma di medsos, tapi secara lisan pun banyak. Belum lama ini aku kenalan sama seorang tetangga di Indonesia, dia nyebut dirinya “ibu Joko (nama suami)”. Pas aku tanya nama aslinya, ibu ini cuma bilang malu-malu: ah sebut aja “mamanya si X”.. Loh..???😏
      Dan soal kebiasaan minum alkohol ini (dan kebiasaan lainnya stereotype orang kulit putih), aku pernah nemu beberapa istri expats yg beranggapan bahwa kalo udah jadi istri orang asing maka dia pun harus bertingkah laku seperti orang asing itu (suaminya) sebagai tanda cinta..😏 Bahkan suamiku suka merhatiin katanya beberapa istri expats (perempuan Indonesia) kadang suka gak lihat sikon soal baju, apa pun acaranya di mana pun itu, pasti pake baju a la clubbing yg cenderung skanky daripada sexy, hanya supaya dianggap “menghayati” perannya sebagai istri orang asing..😐 *ngik ngok..kan😱*

      • Aiyoooo pake baju sexy gara2 istri bule? Tapi emang banyak banget yang begini, terutama disini klo pas ada acara kumpul2 di KBRI.

        Sorry to say yak, I’m all for feminism, for womens’ rights to wear whatever they want, tapi klo liat perempuan2 yg berbaju minim (udah bukan sexy lagi kategorinya kayaknya) terus tingkahnya ala2 jadi facepalm duluan

      • Ya itu dia maksudnya..😉 Kalo tampilannya seronok (mungkin maksud awalnya sexy) trus muncul di acara resmi gitu.., duh! Pasti kelihatan kan bedanya sexy dan seronok.. Eh udah gitu aku dibilangin pula kalo tampilanku terlalu “biasa” sebagai “istri bule”.. Gubrakkkk..😱

      • Eva dan Emmy, ada satu pesta yg baru aja kita datangi. Ada satu pasangan bule yang seronok banget dansa2 semangat bukan main. Saking semangatnya dansi-dansi plus baju tipis kebuka diakhir pesta muntah loh si cewek di lantainya hehehe. Gak tau masuk angin apa gimana. Kasian sebenarnya

      • Iya pastinya kasihan, muntah itu gak nyaman apalagi di depan umum kayak gitu.. Oh ya soal istri bule dan alkohol, aku dan M gak doyan bir, dan gara-gara ini aku malah suka disangka penyebab kenapa M gak doyan bir, pasti karena aku larang katanya..😝 Padahal emang suamiku mah gak doyan aja dari sebelum ketemu aku..

      • Hahaha…. dituduh 🙂
        Matt emang suka minum beer sih dari dulu atau alkohol lainnya tapi karena mahal kalau di Medan jadinya jarang2. Pilih beer aja. Beruntung deh kita, biarpun udah menikah tetep jadi diri sendiri ya 🙂

    • Non, numpang komen ke Eva *ada ya istilah numpang komen haha* sejak aku nikah, buanyaakk yang nanya kenapa namaku ga berubah, ini berkaitan dengan pemasangan nama suami atau menjadi “istri X” atau “Nyonya Y” aku jawab : lah ya kenapa musti berubah, aku dari dulu bangga dengan namaku kenapa musti dirubah sekarang? Maksudnya karena aku ga kepikiran buat ngerubah nama. Kenapa juga kalo setelah nikah musti disama2in, seperti kata Noni. Lagian pertanyaan kayak gitu “want to know” banget.

  4. Wow slow non,,
    Tapi mang pemikiran orang kaya gitu non jadi itu dah jadi stikma malam masyarakat. Kaya aku kalau kumpul ma beberapa kawan yang pada ngrokok terus akunya ngak ya cuek aja la wong ngak suka masak demi pergaulan ane ikutan, ya ngak kan…

  5. whoa, malah baru tau ada orang yang berpikir ‘istri bule’ pasti minum bir. *kurang gaul*

    tapi sama deh sama mba Noni, nyoba nyoba yang dipesen temen tapi gak ada yang cocok rasanya, emang jodohnya sama es teh aja, ehe

  6. Aku gak suka minum bir, rasanya pahit banget. Heran itu mereka yg suka bir apa ga ngerasa pahit ya 😀 . Klo wine sewaktu belum ada anak ya sesekali minum klo ada perayaan ultah atau hari raya. Buat aku “apapaun makanannnya yang penting air putih teman sejati” 😆 .

  7. Tergantung asal si bule dari mana, ada yang suka bir, ada yang suka wine, ada yang suka vodka. Terus juga ngga semua bir & wine pahit, ada yang manis juga. Tapi stereotype bahwa menikah dengan orang ras Kaukasia harus ikut kebiasaan dia ya ngga bener itu, nyebelin banget ya Non.

    • Iya mba nyebelin karena disamaratakan gitu tapi lama2 aku berusaha mikirnya ini ditanyain karena penasaran aja kayaknya apalagi kalau emang kenal gitu.
      Kalau wine yang manis aku agak suka mba Yo tapi sama aja gak pernah minum banyak. cuman suka icip2, sekedar tau. belon bisa jadi wine lover *huhahaha…. ketawa ngakak sendiri pas nulis*

  8. Beneran tuh si matt mesti kemari kita hopping on off ke pabrik bir yg sarat sejarah dan kenapa akhirnya ada di bir di dunia ini hahahaa serius sejarah bir itu bikin ngangga krn gak nyangka knp org dulu lbh prefer bikin bir drpd minum air putih. Org di Indonesia itu taunya bir itu bikin mabok aja sih:|

    Btw si meneer bkn peminum bir walaupun negaranya penghasil bir terbesar 🙂

  9. Wah bagus itu mbak, nggak minum alkohol, banyak lho orang punya problem dengan alkohol. Aku saja sudah mengurangi sebisa mungkin.. eh tapi dari sekian jenis bir yang ada, pilihanku selalu saja jatuh pada Weizen, rasanya unik banget, ndak terlalu pahit dan menjurus ke rasa pisang, sampai teman-temanku meledek dengan ‘Banane-bier’… Cobalah.. eh jangan ding…

    • Hahaha… lah rasanya pisang 🙂
      Aku pernah nonton tentang pembuatan beer dari pisang, kalau gak salah dari satu negara di Afrika. Si hostnya pas nyobain langsung ngeleh2 gitu hahaha.

  10. Emang paling sebel klo ada komentar yg bilang kok istri bule ga minum? Atau apalah kebiasaan kita yg dianggap ga sepaham dgn istilah istri bule. Lagian istilah istri bule hanya di kita aja yg heboh, apa bedanya dgn suami dari negara yg sama, mereka aja boleh beda nah kita yg budaya nya banyak beda tentu aja akan lebih banyak beda kebiasaan, masa untuk urusan minum aja mesti sama? Ya engga lah. Lho kok jadi nepsong begini? Hahahaha.

  11. Er… kok saya lihat itu istilah “istri bule” agak kurang tepat ya kalau dipakai dalam situasi seperti itu. Kesannya agak rasis. Ya terserah dong mau jadi istri siapa saja, kalau memang tidak minum minuman keras, ya sudah, kan tidak bisa selalu disamakan :hehe. Duh, masih ada masyarakat kita yang men-judge seperti itu. Semoga saja kita bisa jadi orang yang berpikiran lebih terbuka daripada mereka ya :amin.

  12. Kebanyakan bule minum2 itu buat sosialisasi sih ya, bagian dari budaya. Sebenernya ada hukum tak tertulis, haram hukumnya kalo temen kita minum dan kita ga minum 😛 Ga sopan sadar sendirian, kecuali emang sepakat jadi supir. Tapi ya jaman sekarang budaya juga udah campur2, sangatlah dihormati kalo emang ga minum 🙂

      • Baiklah ditekankan minum itu istilah buat minuman beralkohol #serius
        Emang cocktail juga ga demen ya Non? Kan cocktail ga pait 😉

      • Masih mau tapi gak sering2 juga. Sebenarnya kalo coctail ada yg aku suka sih tp masalahnya pertama selalu kebagian nyetir, kedua akunya juga males minum. Kalau pas pesta atau diundang dinner biasanya minum walo dikit utk seneng2 aha

  13. Tabah ya..Ini sepertinya ada persepsi yang salah tentang bule. Di Belanda, temen-temen Eropa saya malah ada aja yang gak suka minum alkohol. Kayaknya gak adil banget kalau bule dianggap identik dengan peminum, padahal enggak semua bule itu minum alkohol. Tambah parah lagi nuduh isterinya juga peminum. Susah gemesin sama pemahaman kayak gini.. 😦

  14. Pada umumnya dan emang jadi stereotype kalo istri bule tentu aja bakal western banget semua-mua nya. Yang kayak Mba Noni segelintir aja kayaknya, hehehe. Tapi setuju dengan quote nya.

  15. Suamiku doyan banget minum beer padahal rasanya udah kek minum air pare hahaha… saya lebih suka minum wine. ya, setidaknya segelas sehari pas pulang kerja 🙂

  16. Biasa… pada doyan generalisasi. Lebih parah kalo sampe diceramahin, minum beer gak baik tralalala trilili… tinggal aja deh kalo gitu. Aku sendiri social drinker, minum kalo ada temen2 aja. Kalo sendirian mendingan minum Coca Cola atau es teh manis buatan sendiri xD (tapi kadang masih suka nyetok beer juga di rumah).

    Untuk yg pengen coba beer tapi keburu takut rasanya pait atau ‘lengket’, bisa coba bir radler yang kandungan alkoholnya cuma 2% dan ada beragam rasa… atau hefebier yang nggak terlalu keras rasanya. Aku paling engga suka pilsener karena bau dan rasanya kentara beer banget. Untuk bir favorit aku suka dunkel/donker bier karena rasanya gimanaaaa gitu, aneka rasa xD

    • Matt yang pernah diceramahin kayak gitu sama temen baik aku, trus dia kalau ketemu skr jadi takut gitu kalau mau minum hhhahaha.

      Beer itu aku gak pernah suka, entah kenapa walaupun ada yang rasa2 lain selain pahit

  17. Beer nggak enak…kecuali flavor beer hehehe. Aku cuma minum wine…itupun frekuensinya bisa diitung dengan jari….biasanya sih ditraktir 😀 ….mahal soalnya

  18. Di jerman ada beer yang non alkohol ( pernah nyoba juga karena ga doyan yang beralkohol ), kayak pipis deh rasanya.. hahaha.. bukan berarti pernah nyoba pipis ya.. wkwkwk,, Tapi dikasih sama yang pernah terapi urine..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s