Sepotong Surga di Bukit Holbung Pulau Samosir + Vlog


Bukit Holbung Samosir

Pulau Samosir dan Danau Toba tidak pernah berhenti membuat saya terkejut. Selalu ada hal menyenangkan, lucu atau drama ketika berkunjung ke danau dan pulau ini. Mulai dari penduduknya, turis-turis yang datang berkunjung, restoran baru, dan tentu saja alamnya yang entah kenapa selalu berhasil menyihir kita untuk berpikir,  pindah aja yuk ke Samosir.

Setelah hampir 2 tahun tidak datang ke Samosir, akhirnya kita berkunjung juga di bulan Juli lalu. Rencananya sudah ada sejak sebelum puasa. Seperti biasa gagal. Lalu kita pikir oh mungkin kita datang aja pas libur Lebaran yang satu minggu itu. Ehhh, liat Instastory temen sampai ngantri hingga 8 jam aja nunggu Ferry. Belon lagi perjalanan dari Medan-Perapat yang juga macet parah. Gak kondusif lah haha. Akhirnya kita mundur-mundur sampai yah….sudah pesan kamar lewat Agoda. Jadi sudah bayar, gak mungkin ditunda lagi haha.

Ternyata untuk ke Samosir kali ini gak mudah. Kita punya masalah mulai dari hotel-hotel yang penuh karena sedang musim liburan (bule semua di pulau karena musim liburan di Eropa dan negara-negara lainnya). Lalu masalah lain lagi dari travel yang kita pesan (kita suka ke Toba pakai travel sehingga tidak perlu bawa mobil sendiri dan lebih murah daripada nyewa mobil), akhirnya kita putuskan mending sewa mobil aja pulang pergi. Untuk sewa mobil kalian bisa hubungi Pak Iwan di no 08126072172.

4 hari di Samosir kita sempat makan malam dan makan siang dengan teman blogger Rika. Kebetulan mereka juga sedang ada di Samosir. Lucu ya, bisa kebetulan gitu harinya pas banget sama-sama di Toba. Trus pas saya check in di hotel (Toba Village Inn) ketemu satu keluarga yang sedang check in juga dan ternyata mereka (dari Belanda) tahu saya dari blog. Pas ketemu, istrinya ngomong “Noni kan, makasih ya sudah sharing  di blog tentang Danau Toba dan Bukit Lawang. Tulisan kamu membantu banget. Seneng deh, ehh malah ketemu disini” huhahaha…….waduh…….saya jauh lebih seneng karena tulisan di blog ini kadang-kadang bisa membantu orang-orang. Happy Blogger 🙂

Dan yah, kita gak punya rencana ngapa-ngapain kecuali Matt bilang mungkin kita bisa ke Tele.

Flickr

Nah, masalahnya untuk ke Tele itu paling pas di pagi hari untuk melihat matahari terbit. Masalah terbesar saya adalah orang yang akan membawa ke Tele tidak akan sanggup bangun jam 4 pagi untuk mengejar matahari pagi haha. So yah, kita kayak layangan putus. Gak tau mau ngapain. Jadi mondar mandir gak jelas tapi tetep menuju Tele tengah hari bolong.

Ban motor pecah dan diperbaiki di bengkel kecil di Sianjur Mula Mula

Dari Tuktuk (tempat biasanya orang-orang nginep di Samosir) kita harus menuju Pangurururan. Lalu dari Pangurururan, kita menuju Tele. Sampai disini kita sempat bingung mending ke Tele atau tempat lain. Akhirnya kita pikir mending ke tempat lain saja. Namanya Bukit Holbung. Tempat ini masih belum didatangi banyak orang. Seharusnya masih sepi. Jadi kita pikir, ok kita kesana aja. Ehhhhh gak taunya ban motor yang kita sewa pecah. Kampret! mana jalannya naik naik ke puncak bukit. Muka Matt sama tangannya sudah terbakar matahari (hampir melentung-melentung gitu). Panasnya bukan main. Saya yang kulitnya kecoklatan aja sudah mulai pusing dan kulit bentol-bentol kepanasan. Gak bangetlah haha. Mata si Matt mulai berair karena dia kepanasan banget dan pusing.

Setelah perbaiki ban motor di desa Sianjur Mula-Mula kami melanjutkan perjalanan menuju desa Janji Martahan. Jalanannya sebagian bagus, sebagian rusak. Begitu aja terus berulang-ulang. Pantat dan pinggang saya rasanya mau patah. Trus ya kita dengan dongok-nya kan nyimpan semua minuman dan baju ganti itu didalam bagasi motor, pas mau minum kita gak bisa buka bagasinya huhaha, sementara gak ada warung sama sekali di tempat antah berantah kayak gitu.

Setibanya di kaki Bukit Holbung, ada beberapa motor dan pemuda yang berjaga di pos. Mereka menyimpan helm kami berdua. Biaya retribusi untuk motor dan kita berdua Rp 10.000. Ramah sih mereka. Trus kita naik ke atas bukit. Gak terlalu curam atau berat medannya, hanya ngos-ngos’an juga sih karena kan naik keatas plus panas banget.

Ketika sampai di atas saya pikir kita bakalan sendirian ternyata ada beberapa orang. Sebagian sepertinya hanya mau berfoto (kayak kita) trus ada juga yang camping. Di bukit yang sepi itu sudah banyak sampah aja loh. Ada bekas bakaran makanan, sampah rokok, jagung, dll. Sedih banget. Emang siapa coba yang mau bersiin bukit kosong kayak gini. Gila!

Kalau saya boleh jujur, pemandangannya sungguh-sungguh cantik. Bunga-bunga liar dan dan ilalang bergoyang ditiup angin yang cukup kencang, awan putih memantul dari air danau yang biru, pulau dan bukit barisan berjejer rapi dengan pohon-pohon pinus. Sumpah pemandangan ini tidak pernah saya bayangkan akan dilihat di Samosir. MENGEJUTKAN. Sayangnya kami sudah sangat kecapek’an dan kepanasan banget. Matt bahkan gak sanggup senyum karena kulitnya pedih kebakar matahari hehe. Kepala saya juga mulai nyut-nyut’an.

Bukit Holbung Samosir
Bukit Holbung Samosir
Bukit Holbung Samosir
Bukit Holbung Samosir
Bukit Holbung Samosir

Itu dia pemandangan dari atas bukit, sebenarnya kita bisa jalan lagi ke bukit-bukit yang lain tapi saya beneran gak sanggup. Panas gila! panasnya itu sudah mulai bikin mata susah buat dibuka karena pedih banget dan yang paling kasihan tentu Matt. Kulitnya merah banget padahal sudah pakai sunblock. Dia bilang kayaknya dia keracunan matahari karena mulai ngerasa mual dan pusing parah. Akhirnya kita cuma sekitar 1-1,5 jam diatas ini. Anginnya cukup kencang jadi lumayan bantu juga. Next time, pengen kesini lagi ketika matahari terbit, jadi mungkin mesti nginep di Pangurururan supaya lebih dekat :).

Bukit Holbung Samosir
Bukit Holbung Samosir
Bukit Holbung Samosir
Bukit Holbung Samosir
Bukit Holbung Samosir
Bukit Holbung Samosir
Bukit Holbung Samosir

 

Advertisements

33 comments

    • Bisa mas pake mobil tapi kemaren aku kan cuman berdua ama Matt jd kita pake motor. Next time kalau kesini lagi kayaknya aku pake mobil aja haha. Sungguh gak nyaman naik mototr

  1. Gilaaaa keren bangeeeeetttt.. apa aku ke sini aja sendiri yaa hahahaha *ketauan ga punya temen* kalo mau balik lagi, ajak aku ya nanti aku siapin kostum buat foto-foto ala selebgram gitu HAHHAHA

  2. Cakep bangeeettt, kayak di film-film!!!

    I do believe travel is a fate. Kita jadi atau batal ke suatu tempat itu ada waktunya yang sudah diatur Gusti, hehe. Seneng ya bisa ketemu pembaca secara nggak sengaja, aku belum pernah sih. Keren, kak!

  3. Been to Danau Toba, emang cakep banget yah mba. Ih, aku gak sempat naik-naik ke Bukit Holbung (namnya btw, macam-macam nama Korea). Jadi ingat gakpernah buat cerita ttg Danau Toba.
    Mendunia mba Non, blog-nya, kalo aku udh seharian senyum-senyuk kalo sempat ada yang begitu kasih komentar. Iyah yah, senang rasanya pasti kalo blog kita bisa bermanfaat. 🙂
    Happy blogging! ❤ 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s