Coffee Snob


www.khaleejtimes.com
http://www.khaleejtimes.com

Beberapa waktu lalu saya ngobrol-ngobrol dengan seorang kenalan yang bekerja di perusahaan kopi. Seperti yang kita tahu kopi kan lagi naik daun belakangan ini di Indonesia. Yang dulunya minum kopi dirumah kayaknya biasa aja tiba-tiba sekarang minum kopi menjadi gaya hidup dan seiring dengan banyaknya gerai-gerai kopi bermunculan. Mulai dari yang kelas warung kopi dengan tenda sampai cafe mahal yang secangkir kopi aja dihargai lebih dari Rp 50.000.

Saya minum kopi sejak SMA. Awalnya karena saya jalan ke Takengon. Takengon alias Gayo terkenal dengan kopinya. Saya kesana tahun 1997  dengan beberapa teman yang kebetulan om’nya memiliki kebun kopi sendiri. Begitu minum kopi Gayo kalau gak salah saya tepar beberapa hari. Maksutnya gak bisa tidur karena mata nyalang trus haha. Setelah ini minum kopi on and off.  Gak ikut-ikutan juga. Kalau ada minum kalau gak ada yah biasa aja. Sempet kecanduan sewaktu kerja di radio tapi akhirnya berhenti sendiri.

Segitu lamanya saya minum kopi tapi tentu saja gak pinter-pinter ngerasain kopi yang enak dan bagus. Rasanya kopi yang saya minum rasanya biasa-biasa aja. Maksutnya emang udah biasa minum kopi yang bagus (huekkkkkk silahkan muntah haha).

Setelah menikah dengan Matt, kebiasaan minum kopi saya gak berubah. Saya minum kalau lagi pengen-pengen aja dan itu jarang banget. Gosipnya untuk pengidap kista, kopi sebaiknya dihindari. Matt biasa minum kopi 4-6 cangkir perhari. Kita biasa beli dari beberapa brand yang ada di Medan. Mulai dari kopi keluaran rumahan,  Starbucks sampai kopi keluaran NGO tempat Matt kerja. Cek aja kopi OrangUtan yang berasal dari kopi organic. Saya ngapain dong, yah cuman seneng aja nyium wanginya. Sekarang kalau lagi kangen kopi, saya suka beli yang botol hehe.

Trus karena Sumut termasuk daerah yang cukup terkenal dengan kopinya seperti kopi Mandailing, Sidikalang tentu saja gerai-gerai kopi bermunculan kayak jamur di musim hujan. Banyak banget. Rata-rata kedai kopi di Medan selain jual kopi juga jualan makanan lain seperti nasi goreng. Jadi belon ada yang berani kayak Starbucks yang cuman jualan kopi dan beberapa kue-kue kecil. Yang sepengetahuan saya, yah, untuk di kota Medan.

Nah, balik ke coffee snob. Jadi menurut kenalan saya ini, sekarang bermunculan orang-orang yang ngakunya suka kopi trus suka kayak ngejek-ngejek orang yang mungkin kurang tau mengenai kopi. Semisal orang minum kopi yang dicampur-campur dengan cream atau apalah trus diejek-ejekin. Lucu juga ya 🙂 atau ada juga yang suka ngejekin orang yang minum kopi di gerai kopi Amrik padahal walaupun diejek-ejekin warung kopi itu ramenya minta ampun. Di Medan bahkan nyari tempat duduk aja susah, trus beli segelas kopi aja tetep di posting di semua socmed hehe.

Buat saya minum kopi kan soal selera. Ada yang seleranya minum kopi botolan, ada yang kalau gak minum espreso gak nendang, ada yang begini dan begitu. Pokoknya tiap orang beda-beda seleranya. Gak bisa disamain karena kalau semuanya sama pastilah gak seru. Trus kalau udah jago banget juga soal kopi kenapa mesti ngejekin orang lain yang mungkin seleranya berbeda. Mending kalau udah jago banget bikin warung kopi aja atau buat buku, ya gak 🙂

Satu yang saya yakin sekarang SELERA ORANG GAK ADA YANG SALAH! yang salah itu kalau milih kopi yang jelek karena bisa bikin sakit perut hehe.

www.aswesawit.com
http://www.aswesawit.com
Advertisements

74 comments

  1. Iya ya bener jg trend coffee snob ini, kek berasa plg tau pdahal rasa kopi itu tergantung selera masing2…males deh kl org komen ‘this is the best coffee ever!’ Haiyaaa:))
    Aku ndak suka kopi krn perut lgs berulah, suka wanginya aja dan paling ice coffee or frappe:))

  2. Hahahahahaha. Penting banget ya para coffee snob ini. Saya ngerasa temen kantor jadi coffee snob eh ternyata mereka gak ngenyekin orang lain sih. Suka cerita aja habis minum kopi enak. Eh itu sayanya yang sirik ya? Hahahaha

    • Daniiiii, kata temen aku itu harusnya minum kopi gak bikin sakit perut. Kamu masalahnya itu kan dulu? mba belon nyoba2 kopi keluaran kantor dia sih karena beberapa temen yang minum katanya emang gak kambuh maagnya.

      hihi.. iya coffee snob ini nyebelin kalo mulai kritik2 kita ya. Kayaknya gimana gitu. Kayak yang paling jago aja. Kamu gak sirik koq itu 🙂

      • Eh apa gitu ya? Berarti kopinya SB gak bagus dong? Hahahaha. Tiap minum kopi sana sakit perut. Pernah dibawain kopi aceh ama istri, mesti aseeem tapi gak sakit perut sih emang. Trus minum kopi bali ama kopi toraja juga gak sakit perut. Bersrti emang kopinya ya? Hahahahaha

      • Kata2nya sih begitu, gak berani bilang iya hahahaha.
        Asem itu biasanya Robusta kalau gak salah Dan, coba ganti ke Arabica. Sok tau juga nih mba huhahahhaa.

  3. kalau aku sama sekali nggak minum kopi botolan, Non… bukan apa-apa… ngeri gula-nya. Semua minuman botolan yang bergula, aku udah nggak minum. Kalau minum kopi di warung kan bisa minta gak pake gula, atau nyeduh sendiri, model tubruk aja.

    • Iya gulanya luar biasa tapi enak hahhaa. Aku minum sekali2 doang koq Ruth, belon tentu sebulan sekali. Paling aman emang bikin sendiri atau beli di warung 🙂

  4. Mbak Non, aku kalau sedang pameran gula aren, sering banget ketemu kopi-kopi bagus (maksudnya mahal) Nah biasanya dikasih mencicipi, mulai dari kopi luwak, organic, atau kopi daerah yang namanya sudah pada ngetop itu. Swear lidah saya tidak bisa membedakan mana yg enak dan mana yang tidak. Cuma perut saya yang lebih pintar, kalau ia sakit, artinya kopi yg saya minum mutunya pasti jelek sekali 🙂

    • Bener, perut kita yang paling pinter ya. Kata beberapa orang yang aku temuin dan lumayan pinter soal kopi, katanya kopi yang bagus harusnya gak bikin sakit perut dan maag koq.

  5. Aku sakit perut kl minum kopi, belum lagi jantung brasa deg degan, atau brasa kayak panik kl udah gitu tmanku nyuruh minum banyak air putih, aku suka aroma kopi sukka 🙂

  6. Setuju banget. Aku penggemar berat kopi instan sejak jaman smp sampai saat ini. Walopun udah tau itu ndak bagus. Tapi ndak bisa berhenti. Krn langsung kerasa depresi kalo ndak ngopi instan . Biarin deh dibilang ndak keren. Krn ndak doyan minum espresso or kopi yg dikeluarin dari perut hewan. Yg muaaahal banget. Selera ndak ada yg salah….setujuuuuuh💓💓💓💓💓

    • Udah kecanduan ya itu 🙂
      Si Matt juga gitu gak minum kopi langsung cranky, makanya pas awal puasa kemaren dia lemahnya karena gak kena kopi pagi2. Bawaannya mau pingsan sama ngamuk2 aja hahaha.

  7. hahaha jaman sekarang semua aja bisa dibikin snob ya mbak, kemaren ada travel snob….eh sekarang ada coffee snob. Suka-suka abang ajalah, adek lelah x))))))

  8. Klo dulu waktu di Indonesia, apapun makanannya minumnya teh botol sostro. Betulin loh candi banget. Sekarang krn di sini klo ke Cafe atau restoran ga ada teh botol (kecuali restoran Indonesia kadang ada teh kotak) jadinya setiap pesen minum pasti cappuccino terus, pokoknya bgitu pelayan dateng pasti awal nya minta cappuccino dulu, padahal orang orang minum kopi klo selese makan, hihihi

  9. Masih juga ada orang yang menertawakan orang lain karena ketidaktahuan orang lain itu :huhu. Agaknya mereka belum pernah mendapat pelajaran tentang “jangan meremehkan orang” dan, saya setuju, kalau sudah pintar kenapa tidak bikin buku saja? :haha. Padahal paling asyik hidup dengan berbagai macam orang tanpa harus ada yang jadi “paling pintar” dan mengejek semua orang lain :huhu.

    Ah, kopi! Saya bukan pecinta kopi banget sih Mbak, minum kopi juga baru sekalinya pas jalan ke Aceh dulu. Memang rasanya beda banget dengan kopi-kopi yang pernah saya cicipi sebelum ini, ada sesuatu yang berbeda, terutama after taste-nya. Daerah Mandailing dan Gayo memang terkenal banget sejak zaman kolonial dulu ya Mbak. Semoga terus bertahan sebagai salah satu kekayaan di daerah sana :hehe.

    • Itu versi idealnya Gara, masalahnya kita hidup didunia yang gak ideal skr hehe. Orang2 yang lebih tahu ngerasa lebih hebat 😦 sedih juga ya.

      Amin… semoga bertahan trus kayak gini tanpa ngerusak hutan juga. Semangkin banyak orang yang pengen berbisnis kopi semakin banyak hutan yang dirusak juga

      • Iya Mbak, kita mesti berusaha untuk jadi rendah hati Mbak :hehe.
        Amin, amin, alam yang terjaga pasti akan memberi hadiah yang sangat indah: kelangsungan hidup semua makhluk :)).

  10. itu coffee snob suruh ke korea aja pasti takjub bin pusing liat cafe banyak banget bertebaran 😀 tp kata temenku yg doyan kopi kopi yg di korea kopi banci yg kafeinnya dikit keknya
    temen korea kalo dikasih kopi kapal api aja udah lgsg deg2an abis minum
    orang korea doyan ngabisin waktu di cafe, ampe ada cafe street segala heuheu
    eh iya kopi mandailing, toraja, gayo banyak nih di cafe sini 😀 jadi bangga kadang2 hihi
    kalo kopi luwak suka liat cuma mahalll 😀
    jadi pas ngasih kopi luwak ke orang korea mereka pasti seneng bangettt

    klo gw biasa aja..cuma minumhya kayak cafe mocha..banci bangett

    • kopi Luwak disinipun udah mahal Nit. Sekitar 100 ribuanlah percangkirnya. Yang ada sakit perut deh bayarnya.
      Ahhh gak banci juga lah 🙂 yang penting kan emang enak dan bikin kita seneng. Masalah kopi2an aja koq

  11. hahahaha apa banget ya coffee snob ini, namanya jg selera kan pasti beda2 ya. aku termasuk yang mesti ngopi tiap hari kak non, 11 12 sama si mas, tapi sejak hamil stop ngopi jadi sekarang cuma sekali2 aja kalau kepengen banget 😀

  12. Aku gak addict tp kadang tergiur minum kopi instan.. Yg tentu saja selalu dipelototin suamik.. Ada untungnya sih jd msh bertahan ama air putih dan..

    Susu. (Sama juga boong yak)

  13. Jadi inget beberapa tahun lalu, minum kopi di starbucks eh ga lama gemeteran dan maag nya langsung kumat. Ga ngerti karena salah pilih kopi yang kelewat strong, atau karena belum makan. Sejak saat itu ga berani minum kopi lagi. Padahal pas jaman sma sering minum kopi good day lho, tapi ga pernah kumat .

  14. Hahaha, aku berusaha mengurangi kopi banget juga Non. Minumnya kalau memang butuh aja (misalnya harus bangun pagi untuk kerja, dll, haha 😆 ).

    Dan coffee snob gitu nyebelin bener memang ya, haha 😆

  15. syukurlah saya enggak begitu doyan sama kopi *item*, jadi enggak punya peluang buat ngejek-ngejek yg cream-cream itu, padahal aslinya hobi ngejekin :D,
    tetep suka yang botolan, entah kenapa. mungkin alasan originalnya bukan karena ‘kopi’ tapi karena rasanya. saya suka good dey yg botol, dingin dikocok trus minum, hmmm…

  16. Iya di jakarta lg banyak bgt org yg merasa paling ngerti kopi gini. Hehehe. Aku sih ngga ngerti, taunya ada kopi yg enak dan ngga enak. Hahaha selera aja 🙂

  17. Wah kalau aku ngak bisa minum kopi soalnya habis minum kopi pasti mual atau kepalanya puyeng..kata orang sih itu gejala orang punya maag….tapi aku kok ngak tahu ya punya maag?selama ini makan teraktur nd ngak pernah punya masalah dengan lambung… mmmh..kalau ngantuk aku sukanya Teh Oolong,cium wanginya aja sudah bikin segar..ha ha ha. Love your blog anyway! ❤

      • Panggil aku Ann saja Sis, iya mungkin harus coba kopi yang lain..dulu sih pas nyoba kepanyakan kopi giling gitu yang biasa di waruung warung kopi… :”).

  18. Aku juga ga ngerti kopi, dan cuma bisa minum kopi kalo ada tambahan susu ahhahahah #anakKopiSusuBanget , tapi suka banget ke coffee shop, mungkin karena ambiancenya enak kali yah kak, sama bau kopinya nenangin :3

    • tos untuk sesama #anakKopiSusuBanget wjkwkwkwkwk… emang ambiencenya coffee shop itu beda. maklum kalo di Surabaya, yang ke warkop kebanyakan laki2. para cewek2nya lari ke coffee shop semua haha

  19. Aku gak suka kopi, kalaupun minum kopi biasanya kopi instant yang efeknya bakalan masih kerasa sampai jam satu pagi. Sbux juga banyak dibilang orang sebagai toko sirup, bukan toko kopi. Musuh bersama para coffee snob nih tempat, tapi kalau aku suka sama sbux karena mereka menawarkan susu kedelai yang super friendly sama perutku.

    Aku setuju Non, kopi itu pilihan dan selera masing-masing.

  20. nah! bener tuh.. aku yang tergolong baru menggilai kopi inipun juga ngerasa di judge. sama orang kantorku “ih gaya pake ngopi di starbak! banyak duit lu?” padahal aku belinya pas diskon 50% atau pas bring your own tumbler. padahal sehari2nya minta dibikinin kopi ama pak bojo yang kesepagiannya jaga warkop 😛

    padahal.. semua yang masuk mulut kita, baik itu makanan dan minuman penilaiannya adalah SELERA..

    oh ya, perkara mules, bisa jadi karena jenis kopinya dan cara menyeduhnya. biasanya:
    1. ada beberapa jenis kopi yang tingkat keasamannya tinggi. beberapa diantaranya adalah kopi sachet dan kopi instant. untuk menurunkan kadar asamnya, dicampur ama susu (kopi susu) jadi terasa lebih mild.
    2. diseduh dengan air yang belum matang dan terburu2. jadi kopinya tidak sempet matang sempurna sehingga menimbulkan sebah, mulas maupun kembung setelah meminumnya.
    3. emang yang bersangkutan tidak bisa menerima kopi 😛 hehehehe

  21. Noni.. udah pernah nyoba Kopi Aroma made in bandung belum?? Ada yang arabica dan robusta.. Fave saya yang arabica karena wanginya enak banget.. 🙂

  22. Aku mulai ngopi dari SD, dulu sukanya kopi item, tapi semakin tua maagnya semakin gak kuat, akhirnya sekarang kopinya yang dicampur ini itu. Udah dicampur aja kadang masih suka sakit maagnya, sampai ke dokter karena sudah tergolong maag akut, tapi tetep gak kapok buat ngopi lagi. hihi.. Aku pernah nyoba kopi Toraja, duuh bikin mata nyalang semaleman..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s