Kampung Ampel – Surabaya Jawa Timur


Foto was taken by Ellen
Foto was taken by Ellen

Selama tinggal di Surabaya saya hampir tidak pernah tertarik dengan wisata religi. Nyambangin makam-makam wali songo juga tidak pernah terbersit di kepala padahal kalau udah tinggal di Surabaya lumayan deket untuk ziarah ke makam-makam mereka.  Gara-gara buku wisata 99 tempat wisata di Jawa Madura, jadilah kita berempat ke Kampung Ampel yang sebenarnya gak jauh dari tempat saya tinggal. 

KULINER

Ke Ampel tanpa mencoba kulinernya adalah kesalahan besar, singkirkan rasa geli bau kambing ,karena rata-rata makanan disini disajikan dalam bentuk kambing-kambingan. Mulai dari nasi briyani dgn daging kambing, kambing oven yang so…yummy,nasi kebuli, sop kambing, sate kambing, roti maryam kare / gule kambing, pokoknya segala macam kambing ada disini. Ada banyak depot yang menyediakan masakan khas Arab di ampel. Warung pojokan warna biru yang katanya enak banget tetapi belum buka pagi hari , depot Yaser disebelah hotel Kemajuan, depot Mutlik disebelah hotel Mesir, masuk gang dikit, Kita sih kemaren nyoba makan di depot Yaser, yang didepannya ada baleho segala macam stasiun tv hihi.

Makanan khas Arab memang terkenal dengan bumbu-bumbu yang kuat, warna yang menarik dan kaya rasa. Kambing ovennya juga lembut sekali dan sama sekali tidak berbau . roti maryam dan gule kare-nya kata temen saya bener-bener Lezat Ada banyak makanan khas lainnya lagi seperti samosa dll.

Jus Kurma yang manisnya gak karu-karuan.
Jus Kurma yang manisnya gak karu-karuan.
Martabak
Roti Maryam
Nasi Briyani
Nasi Briyani
Kambing Oven kalau gak salah
Kambing Oven kalau gak salah
Kare
Kare

Shopping

Kampung Ampel Jawa Timur
Kampung Ampel Jawa Timur

Ini juga merupakan daya tarik di Ampel. Tau gak saya bahkan sudah berkali-kali ngajak seorang temen ke Ampel hanya untuk belanja scarf hehe. Bagitu memasuki daerah Ampel kita seperti diseret ke dunia lain. Bangunan-bangunan bekas peninggalan Belanda masih berdiri kokoh diantara adalah hotel Kemajoen, rumah sakit, beberapa gedung yang masih berfungsi dengan baik. Di lorong-lorong jalan akan kita temui rumah-rumah dengan warna krem, putih dan kecoklatan dengan anak-anak berwajah Arab. Kenapa saya merasa terlempar kedunia lain ?. ok mari saya jelaskan….

01. terlalu banyak manusia berwajah sangat ganteng yang sangat Arab hahaha. Oya kalo datang kesini gak perlu dandan juga rasanya, karena semua perempuan disini udah cakep-cakep.

Kampung Ampel
Kampung Ampel
Kampung Ampel
Kampung Ampel

02. saya terbiasa dengan wangi dupa, tetapi masuk ke daerah Ampel, wangi rempah-rempah menguar sangat keras di udara. Sungguh berbeda . 03. suara ngaji, azan rasanya akrab sekali. Ellen sempat bertanya ke saya waktu azan, kamu gak shalat aja sekalian Non hihi. Dan fyi katanya nih setelah kita nyekar di makam Sunan Ampel, dan dilanjutkan dgn shalat di mesjid atau musholla di daerah ampel, Insya Allah akan gampang jodoh. 

Mesjid Ampel
Mesjid Ampel

04. banyak dagangan yang gak biasa disini. Entah karena kita keseringan masuk mall dan bukan pasar traditional, rasanya yang dijual disini demikian menariknya. Mulai dari minyak samin, jinten hitam, minyak zaitun sampai penumbuh kumis.

Kampung Ampel Jawa Timur
Kampung Ampel Jawa Timur

05. bangunan-bangunan kuno yang merupakan kegemaran saya juga masih berdiri kokoh disini. Masyarakat sekitar jg asik sekali. Berwajah tampan dengan kopiah ke mesjid, hmmmmm pemandangan yang mengasyikkan bukan ?? SUNAN AMPEL Sunan Ampel adalah anak tertua dari Maulana Malik Ibrahim. Dia lahir di Campa pada 1401 masehi, dilahirkan dengan nama Raden Rahmat . nama Ampel sendiri diidentikkan dengan tempat tinggalnya di wilayah ampel atau ampel denta . Sunan Ampel menikah dengan putri seorang adipati di TUban. Dari perkawinannya dia dikaruniai beberapa Putra dan putri, yang terkenal adalah Sunan Bonang dan SUnan Drajat. Didaerah Ampel , tempat tinggalnya yang merupakan hadiah dari raja Majapahit, dia membangun pondok pesantren . mula2 hanya untuk warga sekitar tempat tinggalnya  Tadi sudah saya katakana ya, kalo begitu nyampe di ampel,mata kita cukup terpuaskan dengan pemandangan-pemandangan bagus, tak terkucuali anak-anak kecil disini, yang ternyata sangat banci kamera. Awalnya sih malu-malu tapi setelah 1 orang dijepret beramai-ramai mereka mengelilingi saya minta difoto. Wajahnya tentu saja cantik sekali dengan mata bundar besar, bulu mata lentik, hidung bangir , pipi memerah dan rambut keriting-keriting lucu…….

Waktu Terbaik Ke AMPEL

Kampung Ampel Jawa Timur
Kampung Ampel Jawa Timur
Kampung Ampel Jawa Timur
Kampung Ampel Jawa Timur

Waktu terbaik untuk datang ke Ampel menurut saya adalah pagi hari, pada saat matahari belum terlalu panas, karena sebagian toko yang terletak di lorong menuju ke mesjid itu tertutup , sehingga panas terasa begitu menyengat. Atau pada saat malam hari ketika lampu-lampu di toko kecil mulai menyala, lalu denyut kota semangkin terasa, hilir mudik pria dan wanita yang menuju ke masjid atau berbelanja. Pria Arab tua yang menawarkan minyak wangi aneka rupa, lalu kotak-kotak dagangan penumbuh kumis dan rambut memenuhi gerobak-gerobak dagangan mereka. Jangan lupa juga untuk mencicipi masakan-masakan khas Timur Tengah. Samosa, roti pukis yang bentuknya seperti roti tertawa dalam bentuk yang besar, berbagai macam makanan madura  (saya baru ngeh…banyak orang Madura dgn wajah campuran).

Selain itu waktu terbaik lainnya adalah saat berbuka puasa. Sewaktu di Surabaya ada beberapa kali bulan puasa saya selalu main ke kampung ini. Hanya buat merasakan suasana yang berbeda. Seru 🙂

Kampung Ampel
Kampung Ampel

Buatlah kaki anda bahagia dengan berjalan-jalan di lorong-lorong perkampungan ini. Tegur sapa sesekali akan terdengar dari warga yang menghabiskan hari sambil duduk-duduk malas didepan rumah, atau anak-anak yang tertawa nyaring sambil berlari-lari Melangkahkan kaki di sekitar Ampel akan membuat kita merasa sedikit bernostalgia. Entah apa , tapi saya merasa betapa indahnya tempat ini pada zaman Sultan Demak pastinya. Rumah-rumah khas Arab dan Madura juga merupakan daya tarik tersendiri. Biasanya di tiap rumah memiliki ukiran-ukiran. Coba cek aja .

Kampung Ampel
Kampung Ampel
Henna
Henna
Henna
Henna
Pedagang Parfum di Kampung Ampel
Pedagang Parfum di Kampung Ampel
Pasar Ampel
Pasar Ampel

Catatan tahun 2009

Advertisements

76 comments

  1. Kangen Surabaya sudah lamaa sekali. Rumah bulek saya dekat daerah ampel situ, dikampungnya juga banyak warga keturunan Arab.mbak nonii fotonya bagus2…

  2. Aku dulu sering ke Ampel. Per 2 minggu kayaknya. Seringnya sih ke mesjidnya. Jadi kesana selalu pas waktu dhuhur sampai ashar. Meskipun sering ke Ampel, aku kayaknya baru 2 kali ziarah. Aku ga suka bagian ziarahnya haha. Dan biasanya setelah sholat ashar, pulangnya mampir ke pasar yang sebelah mesjid persis buat sekedar lihat2 atau memang ada yang dibeli. Kalau makanan aku memang ga pernah berwisata, ga makan kambing. Secara sejak umur 15 tahun dah ngekos di Surabaya, jadi sudah akrab dengan Ampel. Ah Noni, jadi kangen Surabaya kalo gini 🙂

    • Waduh sering bener Den hehe. Aku juga sebenarnya gak suka makan kambing tapi demi mencoba kambing oven yang ternyata emang enak, makan dong hehehe. Lagian kalau rame2 gitu seruuuuu

  3. Jadi inget pernah ke daerah Ampel pas Minggu pagi selesai jogging buat cari sarapan. Awalnya muter-muter cari sarapan eh akhirnya nyampenya ke Ampel. Pas makan diliatin sama orang-orang disana hanya karena aku nggak pake penutup kepala, jadi malu sendiri deh akhirnya.

  4. Aku klo kambing oven belum pernah. Tanteku rumahnya juga didaerah situ mbak non. Tanteku pembuat gule maryam lho.. tiap lebaran selalu makan itu..

  5. baru 2 kali ke ampel tp belum pernah nyobain makanannya dan rencananya mudik lebaran ini ke ampel dulu dengan tekad bulat pengen buka puasa disana

  6. Ah saya belum pernah ke Surabaya dan belum pernah tandang ke sini jadi ini reportase yang sangat membuat mupeng supaya bisa ke sana, Mbak :haha. Selalu ada ciri khas dalam setiap kampung etnik di Indonesia ya Mbak :haha, kalau di kampung Arab yang saya suka itu makanannya! Zamosa, roti maryam, dan semua yang berasanya membuat saya seperti di Timur Tengah asli :hehe. Yuk kapan-kapan ke sana lagi Mbak :hehe.

  7. Kangen Ampel saya jadinya mbaaak…. Eh tapi ke Ampel ga wiskul. Belanja2 sih iya. Mama saya beli teko kuning di sana, masih dipakai sampai sekarang. Baru 5 tahun sih. Ntar kalau ke sana lagi mau wiskull…..

  8. kemaren baru buka puasa disana. makan nasi kebuli didepan hotel kemadjuan. takjilnya puding manis rasanya ada kayak rempah rempahnya gitu enak banget. sholat magribnya di mushola di gang sempit, dan berasa lagi di Arab. pulangnya beli kebab. entah kenapa makanan arab kl makan di daerah ampel jadi berasa enak banget.
    yuuuk kalo kesurabaya berkabar yaaa kita berjumpa

  9. i feel it too klo masuk wilayah ampel..
    blm pnh masuk ke masjidnya samsek, paling2 cuma shoping, wiskul kalo kesana ato silaturahim ke rumah temen disana.. 🙂

  10. aku orang surabaya dari lahir gak pernah masuk ampel, ya mungkin gak ikut ziarah kali ya jadi gak ada pengalaman kesana tapi ngomongin makanan kog jadi kepengen nyobain kare kambingnya…

  11. Aku tuh mulai SMA sampai lulus FK di surabaya. Tapi belon pernah sekalipun ke daerah ini. Hmmmmmkudu masuk yo do lisy di next kunjungan ke sby. Semoga ah..🙆🙆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s