Perlakuan Istimewa Wanita Single vs Wanita Berkeluarga


10398458_57325883201_658831_n

Ini sebenarnya “perang” yang mirip antara ibu bekerja dengan ibu tidak bekerja. Gak ada abis-abisnya. Yang nonton lebih seru lagi karena dramanya banyak banget.

Hari ini temen saya (single) kesal sekali, katanya dia udah nahan-nahan perasaan lama banget dengan perlakuan tidak seimbang antara wanita pekerja single dengan yang sudah berkeluarga. Saya cuman jadi pendengar tapi pengen nulisnya di blog. Menurut temen saya kenapa sih karena dia masih single seolah-olah kerjaan selalu dikasiin kedia dengan alasan rekan kerjanya baru punya bayi atau keluarga sehingga gak bisa melakukan pekerjaan tersebut. Biasanya pekerjaan itu setelah jam kerja kayak menghadiri undangan atau meeting dan lembur. Pas giliran begini selalu dia kebagian jatah dengan alasan rekannya itu punya bayi dan harus segera disusui. Siapa dong yang salah? saya pun bingung πŸ™‚

Trus kalau misalnya karir dia menjulang tinggi eh… ada aja yang komen “yaiyalah dia bisa naik trus posisinya, abis gak ada yang dipikirin selain karir dan karir” lah… emang salahnya dia? kan gak salahnya dia kalau bos promosiin dia karena emang dia kerja lebih banyak daripada rekannya. Ini kita ngeliat kasusnya dari temen saya, ya. Untuk kasus-kasus lain boleh dishare dikolom komen aja. Jadi si temen saya ini sangking keki’nya curhatnya pun berapi-api.

Menurut si temen saya ini hari ini dia bener-bener gak bisa pergi ke satu undangan dari kantor setelah jam kantor karena sudah janjian dengan keluarganya untuk makan malam. Keliatannya gak penting ya makan malam keluar dibandingkan rekannya yang berkali-kali ngomong gak bisa pulang lambat karena dia sudah punya bayi yang harus disusui. Makan malam kali ini udah dia rencanain jauh-jauh hari karena mamanya datang ke Medan. Saya yang dulu pernah jadi anak kos, yah, ngerasain juga sih kalau pas ibu saya sowan pasti maunya nemenin dia trus. Cuman…. em….. gimana dengan bayi ya? aduh.. koq saya jadi ikutan bingung.

Temen saya ini bilang “yah aku bukannya gak bertoleransi ama keluarganya ya tapi yah cobalah pikir juga, kan aku juga punya kepentingan. Jangan apa-apa aku dengan alasan aku kan masih single jadi gpplah pulang malam. Lah… emangnya aku gak punya kehidupan lain juga? trus gaji kita kan sama. Aku juga mau dong ngedapetin hak yang sama. Mana kalau aku dapet promosi langsung digunjingkan. Dibilanglah perawan tua jadi panteslah karirnya lebih tinggi karena kan fokusnya kan kerjaan doang. Huh, koq double standard gitu ya”

Dulu ada temen saya ngomong gini pas koleganya hamil yang ke-3 kalinya “gila ya, kita ini gak pernah dapat cuti 3 bulan. Masa harus hamil dulu sih. Gimana kalau aku single trus sampai pensiun, alamat gak pernah dapat cuti 3 bulan deh, Β huhuhu” saya ketawa cekikikan pas denger dia ngomong gitu, secara hampir 3 tahun berturut-turut dia kebagian ngerapel tugas haha. Cuman cuti 3 bulan kan emang cuti melahirkan jadi kalau mau cuti emang harus melahirkan dulu dong. Pas saya ngomong gitu temen saya bilang “oh iya ya itu cuti melahirkan huahhaah”. Buat yang single mikirnya cuti 3 bulan seru-seru aja karena mikirnya bisa liburan dll padahal buat yang melahirkan cuti 3 bulan kan “kerja keras” juga ngurus bayinya.

Kalau cerita saya selama kerja gak pernah sampe kesel banget gini sih. Saya selalu punya kolega yang masih single juga soalnya, haha. Udah gitu setelah nikahpun kalau ada kerjaan diluar jam kerja ya udah saya kerjain aja karena mungkin belon punya anak dan Matt biasanya juga pulangnya malem-malem. Team saya selalu kecil dan biasanya kalau dibilang “kamu aja yang kerjain atau pergi ya Non, kita gak bisa soalnya harus nyampe rumah nih jam segini” biasanya saya tetep kerjain karena emang gak terlalu sering. Kalau sering-sering mungkin mangkel juga.

Jadi gimana dong? sayapun bingung, jadinya cuman dengerin aja, toh dia tetep ngerjain tugasnya dan ngebatalin janjinya dengan ibunya dengan alasan yang sama seperti sebelum-sebelumnya “ada kerjaan jadi harus lembur, mama makan sendiri aja,ya. Gak usah tungguin aku”

Kalau dipikir-pikir kan emang gak ada yang salah ya, tinggal kita beruntung atau enggak aja nemu partner kerja yang baik hehe. So apakah kamu beruntung?

Advertisements

105 comments

  1. Belom tau. Hahah.. πŸ˜€ Bisa jadi aku bakalan bernasib sama kayak kawannya Mbak, atau kebetulan punya rekan kerja yang pengertian.. πŸ˜›

    Karena Mama ku kerja sampek sekarang sih beliau lumayan sering jugak ngerjain kerjaan kawan beliau yang cuti melahirkan.. Apalagi pas masih single.. Nikahnya umur 28 tahun pulak.. Tapi percaya ngga percaya pas Mama cuti melahirkan jadinya banyak yang bantuin deh.. πŸ˜€

  2. Setuju aama temennya. Paling gak enak emang denger yang kayak gitu. Pernah kejadian giliran saya ambil cuti karena anak sakit eh bos bilang kalo dia gak adil sama yang masih singl padahal saya cuti loh bukan ijin pake alesan anak. Kejadian gitu langsung aja kubales omongan bos, “pak saya cuti loh pake hak saya bukan ijin. Toh kalo temen yg single cuti saya juga cover kerjaan. Kecuali saya ijin pake alesan anak terus”. Hahaha. Dari sisi yang berbeda sih ya.

  3. Kejadiannya ga di aku mbak. Tapi seorang kolega baru punya baby setelah cuti melahirkan balik kantor dia lbih sering nglimpahin kerjaannya ke teman2 nya, tmannya cuma nafas panjang tapi ga brani negor bisanya cuma saling curhat dg yg lain…

  4. Sebenarnya yang penting seimbang. Yang single istimewanya pertama, kerja lebih tenang karna biasanya gak ada yang nungguin di rumah, kedua bisa dinas2 keluar kota dgn lebih leluasa. Sementara yang udah punya anak, udah wajar banget kalo gak bisa lembur apalagi sampe sering-sering dan gak bisa keluar kota krn repot hrs ninggalin anak atau malah bawa-bawa anak. Tapi bukan berarti yang punya anak bisa lebih santai untuk urusan kerjaan. Tau diri juga lah ya, mengingat gak bisa lembur2 lagi jadi ya pas jam kerja itu kerjaan dikerjain seoptimal mungkin lah.

    Kalo pengalaman aku, justru setelah punya anak (apalagi krn skrg anak udah sekolah jadi setiap hari harus antar jemput dia), justru malah lebih repot, krn waktu kerja otomatis berkurang banyak. Tapi itu gak jadi alasan buat nolak-nolak kerjaan. Malah jadi motivasi buat nunjukin ke diri sendiri bahwa dengan jam kerja yang tidak seperti dulu lagi serta tanggung jawab yang tidak sesederhana dulu lagi, aku masih bisa tetap nyelesaikan kerjaan bahkan lebih cepat dari deadline yang dikasih. Puji Tuhan dengan gitu, baik atasan, rekan kerja, maupun bawahan gak pernah ada yang komplain dgn ‘keistimewaan’ yang aku dapatin (terutama yang bisa nolak2 disuruh dinas luar itu) krn toh mereka bisa lihat sendiri hasil kerjaku gimana.

    Kalo soal beruntung ato gak, kayaknya sih beruntung banget yaaa… Aku punya dua staf cewek yang sama2 belom punya anak, jadi setiap kali aku disuruh dinas luar, aku tinggal minta mereka aja yang dinas dan mereka biasanya menyambut dengan sukacita..hehehehe…

    • Kamu beruntung Al kalau dapat kondisi kerja seperti itu, kalau dari cerita temen aku emang kayaknya gak enak banget karena apa2 dia trus yg harus kerjain kalau kerjaan itu datangnya selepas jam kerja atau meeting2 ampe malam gitu. Temen2nya yang udah berkeluarga begitu jam 5 teng langsung pulang aja. Gak mau pulang lebih lama lagi.

  5. colleague aku juga ada yg hamil mba, 2 orang.. trus pas bngt beda 4 bulan.. jadi sehabis si A kelar cuti hamil. si B masuk maternity leave.. udah heboh bngt department aku buat handover kerjaan sana sinii.. untung aku udah decide buat quit.. kalo nggak ga enak bngt dpt kerja tambahan selama 8 bulan.. ~.~` huahuahua. emang manusia,pasti selfish yaa.. hahaha

  6. Ada beberapa ibu bekerja yg cenderung merasa jadi orang paling repot sedunia begitu dia hamil dan punya anak, jadi maunya dimaklumi terus sama seisi kantor, tanpa ada komunikasi terbuka antara pihak yg melimpahkan pekerjaan dengan yg dilimpahi pekerjaan. Jadinya saling ngedumel.. Harusnya ada komunikasi yg baik agar yg melimpahkan pekerjaan paham bahwa pekerja harus tetap menjalankan kewajibannya sebagai pekerja, sesekali minta keistimewaan masih dimaklumi, sehingga yg dilimpahi pekerjaan juga ikhlas mengerjakan limpahannya itu. Kan sama-sama pekerja toh.. Intinya saling tau diri dan jaga komunikasi..

  7. Untung nya di kantorku, dari awal masuk, udah diberitahu. Tidak ada perbedaan yg single dan punya anak. Tidak ada alasan anak sakit. Urusan keluarga dll. Jadi kalo udah jadwal jaga apapun yg terjadi harus jaga. Kalo anak sakit. Harus ditukar. Kedengaran nya sadis banget ya. Dan yg ndak kuat dengan kondisi ini. Atau yg suami nya marah marah. Krn ditinggal jaga. Dipersilahkan angkat kaki..hehehe

  8. diriku sebagai orang yang sudah pernah merasakan keduanya aja sebel dengan perlakuan temenmu yang mengatasnamakan bayinya. ya kenapa gak dirapel sendiri waktu dia di kantor. emang kerjaan dia apaan? jangan mentang2 punya bayi trus seenaknya ngelimpahin kerjaan.. haha kok jadi emosi?

    ya mungkin karena kerjaanku gak ada yang bisa handle, jadi mau gak mau kalo waktunya kerja ya segera selesaikan. akhir2 ini aku kebagian jatah desain. dan aku ngerti banget anak2 promosi itu molornya seperti apa. jadi biasanya 5 menit sebelum pulang tiba2 ada revisi. males banget. jadi dari awal, didepan bosku, aku langsung bilang “saya tidak mau ngerjakan kalau materinya belum fix. saya tidak mau last minute design. karena waktu saya sekarang tidak seperti dulu. sudah ada yang nunggu dirumah. deadline saya jam 4 harus sudah selesai sekaligus revisinya. kalau ternyata jam pulang ada revisi, saya tidak mau memperbaikinya. bagaimana?”

    hahaha.. keras ya?

    • Harusnya sih iya, aku kan dibagian promosi jadi kami sering pulang malam yah karena itu materinya gak mateng. Udah beres dikerjain dan kita mau pulang ehhh mereka datang minta diperbaikin ini dan itu. GD aku yang kesel tapi karena gak enak kadang2 aku temenin haha

  9. Banget ini!! Sempet dibahas di artikel mana gitu soal klo wanita single suka dibebani kerjaan lebih banyak karena argumennya kan ngga ngapa2in.

    Aku kadang suka sirik sm temenku yang pny anak karena mereka cutinya 1 tahun bok (bagi dua bapak / ibu) trus klo anak sakit bisa libur juga, lah gw? Bawa peliharaan gw check up ke vet harus ijin / cuti sendiri deh. Itu kan anak2 gw juga.

    Terlepas dari itu semua, bener gw lega udah ga hidup di Indonesia pasti di komentarin segala macem klo single dan punya pekerjaan bagus.

    • Hahaha akuuu korbaaan ini dl krn sementara semua plg jam 5-6, aku sering lembur kejar nyelesaiin proyek sendiri (target individu) akibatnya bos lebih srg melimpahkan proyek krn lebih pasti dan cpt beresnya. Berimbas positif, aku jd srg promosi dan tentunya org2 sirik dah mulai komen kiri kanan deh dgn khayalan dan asumsi masing2 ini trmsk cowo nyiyir lhoo. Ampe aku digosipin pacaran ama bos, anak emas dll. Aku sih gak ambil pusing, I enjoyed my job dan gaji naik mulu hahaha..others can kiss my a$@ wkwkwkw

      • Hi Riemikan, salam kenal dan permisi nimbrung..πŸ˜€ Dulu jaman jaya-jayanya jadi “kuli” saya juga ngalamin persis semua yg kamu sebutin di komentarmu. Dan saya juga bilang kiss my a** pada semua yg iri..😝

      • Hallo Em, salam kenal juga! Aku srg liat komennya di si koper biru 😊 Banyak ya yg suka sirik hahaha btw aku setuju bgt lho bhw semuanya bisa disikapi. Di kntr lamaku dl klo dah cuti hamil pasti dah gak promote thn itu dan Jkt kyknya lebih less forgiving krn byk juga working mothers yg perform just like single ones apalg di kerjaan yg bertarget.

      • Hahaha iya aku suka mampir juga ke blognya Eva.. Idealnya pekerja memang dievaluasi berdasarkan kompetensi dan kinerjanya terlepas dari kondisi umum/khusus yg melekat pada dirinya. Fair evaluation gitu deh ceritanya.. Tapi ya namanya juga kehidupan.., gak selalu ideal kenyataannya..πŸ˜‰

    • Wuidih… cutinya puanjang banget ya. Harusnya UU kerja kayaknya harus diperbaharui kali ya supaya gak banyak drama lagi atau bosnya lebih bijaksana lagi supaya suasana kerja juga enak. kalau trus2an si single yang ngerjain yah muntap juga dia hehe.
      Untungnya tinggal disana itu kayak gitu ya, orang gak nyinyir hehe

  10. Mba,kebetulan saya baru aja selesai riset ttg perempuan single utk keperluan tesis. Jd memang,salah satu masalah yg dihapi perempuan single ya diskriminasi tgs kerja di kantor. Mereka dianggap ‘gk pnya beban lebih’ krn blm berkeluarga,jd bs dikasi beban kerja lebih drpd yg sdh menikah

    • Ohh…. emang banyak berarti yang ngerasa kayak gitu ya, mungkin HRD mesti mengkaji ulang peraturan kantor kalau ceritanya kayak gini. EHhh tapi manalah mereka perduli juga ya, semuanya diselesaikan dengan jalan kekeluargaan aja.

  11. karena aku kerjanya di sekolah jadi ada kemakluman kalau misalnya ijin nggak masuk karena anak sakit. Cuma kalau kerjaan karena kita guru jadinya ya tetep tanggung jawab masing-masing, kan nggak baik juga kalau yang ngisi rapot bukan gurunya hehehe

  12. Hmm, ya ya. Ini menurutku sensitifitas kultural juga ya yang bisa dibilang nggak fair. Kayaknya malah jadi kok yang single di ‘hukum’ kerja lebih, karena tidak punya anak. Yang berkeluarga di ‘sayang-sayang’ persis karena dia punya anak. Menurutku sih ini harusnya ada tanggung jawab yang dipegang negara atau perusahaan tempat kerja untuk bikin situasi kerja ibu dan non-ibu kondusif dan fair. I mean someone has to take care of the child, right? Untuk ibu bekerja ya disediain dong fasilitas penitipan anak selama kerja. Untuk yang non-ibu perlu take over kerja ibu ya kasih kompensasi yang pantas. Fairness isn’t magic – oi negara, oi perusahaan. πŸ˜›

    • Nah masalahnya yang punya anak ini kan ampe yang udah gede2 juga gak mau kerja lembur, jadilah si temen aku ini gantiin teamnya trus. Dia single sendirian soalnya hehe. Kasian juga.

  13. Gw ogah banget kerja diatas jam 6 sore, mau lw bilang ngak loyal atau ninggalin kerjaan. Gw tetep kabur kalo dah jam 6, kecuali mmg itu kerjaan gw yg belum kelar.
    Kalo mau pecat yaa silahkan, cari kerja lumayan gampang dan itu yg ada di otak gw dulu. Jadi meskipun single dan lajang, maka jam 6 gw kabur. Eh iya jam kantor gw sampai jam 5, biasanya gw pulang jam 6 karna nunggu macet atau nunggu janjian mau ngemall ama temen hehehe

    • Dulu waktu di Sby aku lumayan sering lembur mas soalnya males juga pulang cepet2 ke kos, sekarang karena team aku cuman dikit kita emang jarang lembur. Lumayanlah. Tapi kerja diatas jam kerja itu emang males ya sebenarnya

  14. yaah.. jangan gitu dong, sedih nih kalo dianggep ga tanggung jawab,
    kalo aku prinsipnya aku kerja buat keluarga, jadi keluargalah yang nomer satu πŸ˜€

  15. Sebaiknya sih diomongin ke partner kerja dulu kalo deadlock baru deh ngomong ke atasan. Toh nolaknya jg pas moment tertentu aja. Orang bergunjing di kantor mana pun pasti ada, karena aku tipenya cuek jd masa bodo mau diomongin apa yg penting kerjaan beres πŸ™‚

    • Tergantung seberapa kuatnya orang diomongin kali ya Frany πŸ™‚ Aku lumayan beruntung gak pernah ngalamin kayak gini karena teamnya kecil dan single semua.

  16. Hahaha, temanku ada yang hamil trus cutinya setahun loh Non. Delapan bulan gajinya dibayar full dan empat bulan dibayar sesuai standar minimal negaranya, hahaha πŸ˜† . Tapi memang sih setahun itu juga bukannya happy-happy tapi kan ngurus anak ya, haha πŸ˜€ .

    Anyway, memang susah ya untuk kasus yang single/non-single itu. Menurutku sih dalam kasus begini bosnya harus pengertian juga deh. Yaa, yang minimal banget seharusnya ada upah ekstra lah kalau dikasih kerjaan tambahan gitu, haha πŸ˜† .

    Kalau masalah digosipin kalau dapat promosi mah cuek-cuek aja deh πŸ˜€ .

    • Sebenarnya aku bingung pas dicurhatin gitu Zi, belon pernah ngalamin sih sampe aku kesel setengah mati gitu. Kalau gantiin temen yg hamil dulu pernah berkali2 malahan dan bos aku yang ampe sebel karena dia bolak balik gak masuk haha. Udah gitu mau memposisikan suatu hari aku bakalan punya anak juga susah haha, soalnya umur segini aja aku belon hamil2. Akhirnya dengerin aja sambil berharap dia mau lapor ke bosnya soal complain-nya ini karena hubungan dengan temen kantornya kan jadi gak enak.

  17. Klo double standart dan diskriminasi dg alasan single dan berkeluarga itu big no no..
    Kerjaan lo bagus ya rewardnya pasti ada, kerjaan lo keteteran (krn alesan apapun) ya gak boleh iri ama yg dpt reward krn bisa menghandle gawean. Kantorku sering lembur dan dinas luar kota, tp digilir dan dikomunikasikan jatahnya. Ada temenku yg emng udah “pengumuman” klo dia gak bisa lembur atau DL tapi dia bersedia menghandle pekerjaan admin di kantor ampe tuntas, itu baru adil.

    • Kalau gitu sih lumayan ya adil jadi gak bikin kesel Di temenku itu katanya sih setiap jam pulang kantor semua yang berkeluarga langsung pulang cepet2 sehingga dialah yang kebagian kerjaan dengan alasan gak ada yang ditunggu dirumah. Mungkin juga karena dia tipenya diem aja sih hehe

      • Semoga temenmu cepet dapet reward yang sesuai Non. Andalan sih andalan, tp jangan dijadiin (s)andal jepit dong, adanya diinjek2πŸ˜–.

  18. Mestinya cuti ibu selesai melahirkan itu emang diperpanjang sih supaya gak ngerepotin org lain..disini bs cuti sampe 6 bulan dan ayah nya jg bs cuti lama..jd di kantor pun ga ada drama:)

    • Dulu pas masih di Bank kalau cuti melahirkan itu gak ada hire orang baru yang gantiin Feb. Aku sempet gantiin berkali2 dalam setahun. Kerjaan double gitu trus2an, cuman dulu gak kepikiran sih mau nyebelin yang melahirkan hehe, temen baik soalnya di kantor.

  19. Ini kejadian di kantorku yang dulu. Pernah ada senior yang sengaja bilang ke aku bahwa aku bakal diminta kerja agak keras karena si “mbak yang satu lagi” udah punya anak. Aneh benar alasannya.

  20. ini situasinya sama kaya situasi aku sekarang deh non hehehe…Tp berhubung aku kerja sendiri jd bos aku mau gak mau harus hire 1 orang lagi buat jd replacement aku pas aku cuti dan abis cuti balik balik nanti aku kerja part-time. Jd emang butuh orang buat nutupin semua kerjaan. Untungnya disini gak ada lembur, jd kerjaan pun seimbang, dibagi nya sama. Kalo aku ada perlu nanti ttg anak, harus ambil parents leave. Dan kerjaan harus selesai gimana pun cara nya jd ga nyusahin kolega. Kayaknya udah jd common knowledge, punya keluarga ga berarti harus ngebebanin kolega yg ga punya keluarga karena hak nya sama. Dan aku pun gak pernah dengar ada issue/problem berbau diskiriminasi karyawan berkeluarga dan karyawan single di kantor, untungnya πŸ™‚ Gak enak bgt kalo terjadi diskiriminasi kayak temen kamu yah….itu nyebabin suasana kerja jd gak harmonis.

    • Pop, ada kejadian kayak gt di salah satu temen aku, pas dia masuk ehhh udah ada yang gantiin dia untuk permanent trus dia dipindahin ke departemen lain. Keselnya bukan main kata dia. Kalau disana kamu langsung diganti jadi part-time gitu ya. Di Medan masih susah kerja2 part time di kantoran huhu.

  21. soal kerjaan bagus karena sigle terus yg udah punya anak itu wajar keteteran rasanya emang rada double standard..lah kalo emang masih mau kerja pas jam kerja nya harus maksimal kali ya biar ga usah lembu2..sotoy abis..mungkin karena masih single dan blm pernah melahirkan πŸ˜€
    mungkin gak akan ada masalah kalo tiap orang empatinya sama2 gede, satu pihak ga merasa harus selalu dingertiin melulu…mungkin masalahnya gak akan ada

    • makanya balik2nya lagi soal toleransi sama komunikasi kali ya. Kalau beruntung dapat kolega yang baik dan pengertian sih enak tapi kalau dapet yang gak mau ngerti yah apes hehe.

  22. Kayanya dulu wakti aku masih kerja sama aja deh Non.. Malah bosku yg dah berkeluarga dan punya anak lebih gila lagi kerjanya.. Bener si tergantung dari rekam kerja atau bosnya hehe

    • Bos cewek aku selalu single semua Nis hahaha, aku belon pernah kebagian bos yang udah berkeluarga nih. Cuman kayaknya emang tergantung orangnya sih ya kayak kata kamu. Kalau beruntung kita dapet yang pengertian dan baik

  23. Sama banget dengan ceritaku dulu pas masih kerja di Jakarta Non. Satu team riset isinya 4 orang. Yang lainnya sudah senior gitu dan cuman aku yang belum menikah. Dikit2 kalau ada kerjaan keluar kota atau meeting sama agency aku yang dikirim. Walhasil sebulan isinya cuman gonta ganti pesawat dan stay sebentar dikantor. Seneng sih awal2nya keluar kota/negeri mulu. Tapi lama-lama kok kayak aku dibebani kerjaan yang lebih dari kapasitas ya. Apalagi mereka bilangnya ga bisa keluar kota karena alasan ga bisa ninggalin keluarga lama-lama. Ihh siyal banget. Dan tiap tahun selama 6 tahun aku disana pasti aku dapat promosi. Trus departemen lainnya suka gunjingin aku katanya ada main sama bosku. Sinting banget. Tapi aku sih ga ambil pusing, aku naik jabatan karena prestasiku, bodo amat sama omongan nyinyir. Pas aku resign mau sekolah lagi, dipikirnya aku disekolahin kantor. Duh belum berakhir juga gunjingan. Nasib :p

    • soalnya pergi2nya untuk kerja hehe, jadi gak seru. Ada temen aku sampe mati bosan pergi2 dan dia rindu rumahnya gitu. Sangking seringnya gantiin temennya yang punya anak. Sama kayak kamu katanya awal2nya dia seneng banget karena pergi2 trus keliling Indonesia, setelah berkali2 dan urusannya pun kerja dia bosen setengah metong sampe ampun2 ke bosnya hahha. KEsian. Yah lagi2 sih pilihan kali ya, mungkin untuk yang berkeluarga kan prioritas mereka keluarga, sedangkan yang single lebih bebas jadi kalau pilihannya karir kayaknya ini waktu yang tepat hehe

  24. Fotonya bagus,, #salahfocus.
    Saya banget tuh mba, mentang – mentang belum ada yang diurusin saya juga suka ketiban kerjaan temen yang udah punya anak 2,,
    Saya bisa banget ngerasain dongkolnya temen mba…

  25. Kalau gw waktu masih single gak pernah protes masalah pembagian kerja yg lebih dominan dibanding dengan yg udh berkeluarga bahkan punya bayi, karena gw ngerasa tar suatu saat gw jg akan ngalamin hal yg sama dimana ngurus keluarga n ngurus bayi itu segitu repotnya dan skrg gw udh ngalamin itu dimana kalau udah jam pulang kerja tenggo udh caooo pulang karna kalau bisa sampe rumah maunya bisa mandiin anak dulu hihihi..

  26. Temennya itu kayak aku, aku juga keseeeel, kenapa yang masih single harus ngelembur sedangkan yang sudah berkeluarga bisa pulang tepat waktu. Emangnya kita yang single gak punya kehidupan, ibukku di rumah juga kan nungguin tiap malem. Gaji kita sama tapi, eh malah gedean gaji mereka yang udah berkeluarga dink hehe…
    Kalo alasannya keluarga, mendingan aku cepet-cepet berkeluarga juga dehh, #ehhh πŸ˜€

  27. Mbk noni, di kerjaanku skrg ini dua kali melahirkan, dua kali cuti masing2 dua bulan dan jadinya kerjaan dihandle temen. Tp selama cuti pun sy gak lepas gitu aja, ttp ikut kontrol kerjaan walo cuma by phone. itu artinya kan gak lepas tanggung jawab sekarepe dewe hehehe…gimanapun tiap org punya kehidupan mereka sendiri, jangan saling memberatkan lah intinya…Semoga temennya nemu jalan keluar ya, kalo gk…bisa dapat kerjaan lebih ideal gitu πŸ˜€

  28. Salam kenal mba Noni. Saya (untungnya?) belum merasakan kedua2nya baik yang menerima kerjaan org atau yg melimpahkan kerjaan ke org lain . Sebenarnya itu tanggung jawab si bos yang membagi kerjaan. Dan sudah sewajarnya yang mendapat kerjaan lebih, dikasih reward seperti tambahan duit lembur dan promosi lebih cepat. Tapi bukan berarti si bos keenakan ‘memanfaatkan’ yang masih single sehingga mereka juga jadi kehilangan waktu untuk rehat sejenak dari pekerjaannya. Bisa2 dia ‘meledak’ dan lebih ekstrim lagi resign dan pindah ke tempat lain saking ga tahannya..

  29. gak bs komen apa2 jg,masing2 ada kelebihan dan kekurangan. buat wanita single mgkn merasa wanita yg pny baby dikasih keistimewaan, dpt.cuti 3 bulan, dan kyk diberi toleran lbh besar dibandingkan wanita single. Tapi.. wanita yg msh urus baby jg liat wanita single ini enak bener.. bebas pergi2, travelling kemana2, kyknya gak bosan gtu, penuh warna. eh tapi pny baby jg penuh warna. Nah kan..bingung jawabnya gmn haha..

  30. Kasihan ya mbak yang single. Kalau dalam sisi saya sih berasanya dulu pas di bank. Pas Natal.
    Berhubung rata2 pada Natalan. Saya Buddhist sendiri. Akhirnya ya ngalah. Gak cuti pas Natal n Tahun Baru. Cuti pasti pas lebaran.

  31. Pernah ngalamin dua2nya. Pas aku posisi single, aku ga merasa keberatan, karena emang kerjaan yang dilimpahin ga terlalu berat. Pas aku di posisi berkeluarga sebisa mungkin tugasnya diselesaikan semaksimal mungkin, kalo mau ninggalin kantor. Misal kalo mau pulang tango banget ya maksimalin waktu di kantor, misalnya balik cepat pas istirahat. Jadi temen sebisa mungkin ga kelimpahan kerjaan aku. Trus kalo tugas yang pergi2 atau lembur, aku masih mau kok asal sesuai dengan kondisi aku. Yang penting ASIP (dulu waktu aku menyusui) atau anak dipastikan aman di rumah .Namanya juga kerja, itu emang resiko pilihanku.

  32. Hm, saya mencoba lihat dari sisi yang sudah berkeluarga sih, mereka punya momongan tentu punya beban juga di rumah, saya lihat rekan-rekan saya yang baru punya anak, mereka langsung jadi laskar pumping, yang sibuk bawa alat ke sana-sini untuk pumping ASI, belum lagi pekerjaan rumah mengurus anak bayi yang tak jarang sampai tengah malam, tapi besoknya sudah harus ngantor lagi dengan waktu masuk yang sama. Pekerjaan jelas kena dampaknya, jadi pak bos yang mau semua beres ya melimpahkan ke yang single, atau yang cowok (kayak saya :haha).

    Intinya lebih ke saling mengertinya atasan saja sih, kalau menurut saya, Mbak. Kalau dikomunikasikan baik-baik ke bosnya dengan alasan yang masuk akal (orang tua datang, dan lain-lain), saya pikir atasan tentu mau mengerti. Apalagi mereka (para atasan) mestinya melihat juga kan, kalau si pegawai yang masih lajang ini sudah sering lembur, jadi mestinya ada dispensasi untuk hal mendesak. Sembari, yang ibu pumping ini juga diarahkan sedikit-sedikit untuk mengefisienkan waktu.

    Cuma kalau masih ada yang nyinyir kalau si lajang dapat promosi, uuuh si lajang harus bilang “Talk to my hand. Lo gak liat gue kerja jadi lo gak usah banyak bacot. Mind your own business.”

  33. Jadi kerjaan saya kan audit yes, nah itu ngauditnye seringnye ke luar kota. Bisa sampe sebulan gitu ke luar kotanya. Mending kalo keluar kotanye ke depok, bekasi atau bandung gitu, masih bisa sering2 pulang. Ini keluar pulau. Manyun aje sebulan.
    Dulu sebelum saya menikah, selalu dapat ransum luar pulau. Alasannya : kamu kan masih muda, belum nikah, udah jauh2 gapapa.
    Terus udah nikah tetep aja dapet jatah luar pulau, karena yg deket (terutama jakarta) udah di kekep sama emak2 (yang saya juluki nyonyah) dengan alasan ga ada pembantu, anak masih kecil dsb dsb. Sampe ya itu deh saya mikir, apa musti hamil dulu baru bisa gitu ga keluar pulau mulu? Ya gimana mau hamil juga kalo suaminya ditinggalin mulu. Saya sih bukannya ga paham ya kebutuhan emak2. Tapi paling ga, gantian lah. Sesekali gantian sama yg selalu keluar pulau gitu. Gitu aja udah seneng kok kita2nya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s