Rocker Tapi……


IMG_2084

Kalau lagi jalan-jalan sering gak ketemu orang-orang yang lucu banget. Lucu-lucu norak maksutnya. Ini nih, ya, saya emang suka nyinyir hahaha. Jadi kalau jalan-jalan liat yang lucu-lucu norak gini langsung terotak dan keinget trus. Padahal sendirinya juga pasti dinyinyirin orang (udah hukum alam itu). Sewaktu ke Myanmar dan Cambodia kemaren ada 2 pasang orang yang bikin saya plus temen traveling waktu itu inget trus.

Cerita pertama sewaktu naik bis dari Yangon ke Bagan. Kita duduk di bangku no 1 dan 2. Jadi didepan gitu. Nah dideretan kita ada juga 2 bangku lainnya. Sewaktu siap-siap mau berangkat naiklah 2 orang pemuda lokal dengan dandanan roker. Roker bangetlah. Pake celana dan jaket kulit hitam, tali pinggang paku-paku, rambut gondrong pake bandana, muka keras (baca sangar) dan tentu aja sepatu runcing-runcing. Pokoknya persis banget roker yang mau konser. Saya dan Loni udah pandang-pandangan tapi pengen ngakak karena salah satu dari mereka pakai KOYOK di dahi! Iya koyok yang biasa dipake nenek-nenek (paling enggak nenek saya paling suka pake koyok yang putih itu)

Setelah bis mau jalan salah seorang dari mereka minta plastik kresek ke kondektur bis. Saya dan Loni hampir pucat pasi membayangkan sepanjang perjalanan bakalan dengerin mereka hoek-hoek muntah. Aduh mampus deh, saya sih gak masalah naik bis berapa jam pun tapi masalah banget dengan bau muntahan orang. Bisa-bisa ikutan mual-mual kejijikan.

Eh… ternyata plastik kreseknya buat “meludah” sirik hehehe. Jadi sepanjang jalan mereka megangin plastik kresek buat buang “sampah” sirih yang dikunyah. Wadow !

Ps : Kalau di Sumut biasanya ompung-ompung nyirih sambil bawa kaleng susu bekas yang kecil itu. Ditenteng kesana sini buat meludah sirih ๐Ÿ™‚

Cerita kedua baru minggu lalu nih kejadiannya. Saya dan Matt pergi makan ke restoran Mexico di Siem Reap sore jam 3’an gitu. Restoran rada sepi waktu itu karena bukan jam makan siang dan masih panas banget. Kita duduk berdua berhadap-hadapan dengan sepasang pria bule (yang saya curiga dari Boston karena pake t’shirt dan topi bertuliskan Boston) dan cewek lokal kecil lokalย yang rambutnya dikuncir kecil. Ini cewek senyum malu-malu kalau pas bersirobok mata dengan saya. Mungkin dia mikir “hallo….. temen senasib” kan saya datangnya sama si Matt hahaha.

Karena kita duduknya gak terlalu jauh plus kita juga berhadapan jadilah sepanjang makan saya kayak nonton tv. Si cowok ini asli norak banget (dia juga pasti mikir saya dan Matt juga norak banget). Pertama mereka sharing makanan trus sambil suap-suapan gitu dan itu siang bolong yang panasnya terik banget. Saya mau duduk deket si Matt aja harus gak boleh senggol-senggolan sangking lengketnya kulit kami haha. Mereka dempet-dempetan trus (ini nulis karena sirik atau apa ya) sambil suap-suapan. ย Pelayan restoran sampe komen ke mereka “kalian mesra banget, ya” trus si cowok bilang “iya…. aku suka banget dia. Lucu kan dia, malu-malu gitu” sambil cubit pipi. Aw…….

Setelah selesai makan yang berbagi itu eh…. mereka foto-foto dengan semua property restoran. Agak lebay sih saya haha. Mereka foto dengan beberapa property resto kayak topi sombrero yang dia pakein di kepala si cewek. Cewek itu keliatan banget sungkan dan malu tapi tak berdaya. Koq saya tau ya? yaaa…. abisnya dia ngeliatin kita trus sambil nunduk-nunduk. Gak cukup 1 atau 2 kali foto tapi mereka berfoto berkali-kali. Berkali-kali! dia foto disemua sudut restoran.

Setelah mereka puas berfoto dengan kamera HP dengan korban satu orang pelayan (untung sepi) trus si cowok mulai deh berfoto dengan semua pelayan restoran. Ada yang lagi hamil pelayannya trus dia minta foto dengan si cewek itu sambil sama-sama busungin perut yang semestinya gak harus karena perut si bule buncit dan perut si pelayan kan hamil. Udah gitu gak puas satu foto, ehhh dia juga makein topi yang bertuliskan Boston ke si pelayan dan dia minta foto berdua. Gak cukup juga, dia juga makein sombrero ke cewek itu. Cewek itu udah sampe ngomong gak mau tapi dia tetep insist foto.

Saya dan Matt akhirnya langsung minta bill dan keluar karena gak tahan pengen ketawa plus kasian ๐Ÿ™‚

Sambil nulis ini saya sambil mikir nih, jangan-jangan pas saya keluar rumah sebenarnya kelakuan saya lumayan norak juga dan jadi bahan ketawaan orang, hehehe. Kan hukum alam ya, kita ngomongin orang pasti kita juga diomongin juga. So, sebelum ketauan kita diomongin apa, mari kita omongin dulu yang lucu-lucu ๐Ÿ™‚

Ada yang punya pengalaman yang kocak juga? share………dong, lagi butuh ngakak-ngakak nih

Bonus, nonton deh Video ini tentang Indonesia yang dibuat oleh Joao Cajuda

Advertisements

68 comments

  1. Ahahaah, emang bisa jadi tingkah laku kita sendiri waktu traveling juga norak~ tapi enggak sadar saking cueknya :p Misal selfie sana sini mungkin bisa dibilang norak juga~ Tapi kalau traveling serunya gini, bisa ketemu hal – hal aneh and lucu XD

  2. Sorry mbak non nggak bs kadih bahan ketawaan, justru sayanya yg baca sambik.ngebsyangin udahannya senyum2 ada yaaa orang turis kayak mereka gitu , hadduhh padahal saya jg pasti sering norak hehehe

  3. beberapa minggu yang lalu saat dari surabaya, naik bis kota. Kebetulan saya bersama suami dan dua orang teman. Jam 2 an gitu, cuaca panas. Bis penuh, ada beberapa penumpang yang berdiri. Alhamdulillah saya masih dapat tempat duduk jejer suami, tapi saling jaga jarak. Soalnya panas banget, keringetan, bis tak ber ac. Dua bangku di depan kami, sepasang insan asyik aja duduk dempet-dempetan. Perempuan muda dengan lelaki paruh baya. Si perempuan menyandarkan kepalanya di pundak si lelaki, sementara satu tangan si lelaki memeluk perempuan itu dari samping. Kadang tangannya mengelus kepala si perempuan. Kadang gantian perempuannya yang mengusap peluh di muka lelaki. Endingnya si perempuan tiduran di bangku bis, dengan berbantal pangkuan lelaki.

    Pikiran saya dan suami udah sama “mereka pasti ini selingkuhan”. Hehehe… jadi berprasangka buruk aja kan. Eh, tapi dua teman seperjalanan kami juga berpikiran yang sama lho.

  4. Pernah ketemu bule gila di kareta ngaku ngaku professor, terus kita di kasih kopi birth certificate nya dia sama artikel kegilaannya di koran. And he smelled like piss. ๐Ÿ˜ฅ๐Ÿ˜ฅ

  5. Aku paling tengsin kalok jalan sama Febri tapi dia ngekep-ngekepin mulu.. Berasa takut aku hilang.. -_- Belom lagi kalok dia uda mulai mainin rambut. Entah dijalin-jalin, dipegang-pegang, dibelai-belai, pokoknya adaaaa ajah.

    Kadang minta disuapin pas makan, padahal di tempat makannya lagi rame banget, Mbak Non.. Kalok aku nolak, pasti merajuk dia. Hih.

  6. Rockernya anti mainstream banget ya Mbak, nyirih dan pakai koyo :hehe.
    Saya suka traveling karena bisa banyak mengamati orang dan kegiatan mereka. Kayaknya semua orang itu punya cerita sendiri, setiap orang yang saya temui, yang saya lihat di perjalanan, pasti punya cerita yang tidak sama :hehe.

  7. Ih mbak ini aku postingan aku bangeeeet. Nyinyirnya, dan nular ke anakku. Dia ga bisa liat orang agak aneh dikit.
    Pernah spontan minta fanta merah dingin pas liat orang (maaf) giginya depannya maju. Dia bilang mau nitip buka botol disitu. Untung ngomongnya pelan, kalo ga bisa dirajam masa kami berdua.

    • biasanya nyinyir itu emang nular kayaknya hahaha. Ada anak temen aku yang ibunya juga mulutnya silet banget dan anaknya itu juga gak nangung2 kalau komen hahaha. kadang2 kita terhibur banget dengerin dia ngomong walau tetep takjub

  8. Tuh resto Mexico yang di Siem Reap namanya Viva, bukan? Makanannya enak khan ya Mba? Sayang yah harus nonton siaran langsung orang narsis *jadiikutanngominginorangdeh*

  9. Hahaha, yang pertama itu kan rocker juga manusia ya Non, hahahahaha ๐Ÿ˜†

    Yang kedua itu memang lucu banget dah ๐Ÿ˜› . Tapi di sisi lain agak nyebelin juga ya masa semuanya difoto gitu sih, haha. Eh, tapi mungkin dia lagi liburan ya jadi mau happy-happy aja, haha

  10. Mbak Non, komen dulu ah: kece banget sih hihihi, gak keliatan gendut kok.. seger malah. Btw aku jd tau kalo rata2 orang Myanmar nyirih nih hahahaha. Btw aku pernah wkt msh jd barista, ada pasangan suami istri (atau pacaran), mau mesen kopi tapi pake ciuman dl di depan aku.. mana kenceng banget, pleeess.. gak slese2 huahahaha. Lakinya wna, perempuannya orang indonesia.. aku cm ngebatin: omg, get a room! :’))

    • Hihi.. emang agak gendutan koq DIla ๐Ÿ™‚ tapi tetep aja kalau denger dari orang lain rasanya pedihhhhh kayak di siram air garem diatas luka haha.
      Eh kamu pernah jadi barista ya, keren ih.Aku pengen banget loh dulu jadi barista kayaknya ok banget bisa bikin kopi macem2 haha. Itu ciuman pipi atau bibir?
      Aku pernah di Bank ya ada cewek lokal (temen kerja sebenarnya hahaha) ama suaminya orang Maroco trus pangku2an di lobby bank sambil cipokan gitu dan di lehernya banyak love bite pula…. adow

      • Cium bibir dong mbak Non, rame banget :”’)))).
        Iya mbak, nyasar sih sebenernya jadi barista… kadang kalo lg ngopi di kedai almamater pengennya masuk ke bar bikin sendiri n customize sesuka hati lol.

        Omg, itu temen mbak Non sama suaminya aku mbayanginnya geli sendiriiiiii :)))

  11. haha yakin dah kalau lagi jalan bareng temen2 pasti di rasanin (jadi omongan orang lain) ya gitu mba kalau lagi jalan bareng suka norak haha selfi2 foto2 rame2 ya tapi itu salah satu bagian yang asiknya.

  12. ahahahha … gak tahan ama si rocker itu ya nooon … sirih?! itu dia semacam ber evolusi dari manusia paruh baya menjadi rocker gitu hahahhaa … kalo yang kejadian kedua lebih ke … hmmm apa ya, norak?! agak gak tega sebenernya ngomong norak hihihii

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s