Kawin Yuk!


manwifeanddog.com
manwifeanddog.com

Gara-gara komennya thepenguin49 tentang kebanyakan cowok bule yang dia kenal rada2 takut deket ama cewek Indonesia karena baru deket dikit langsung ditanyain soal serius atau enggak, saya jadi kepikiran nulis ini. 

Ok… saya melakukan itu 🙂 . Jadi awal-awal deket ama si Matt, saya udah pastikan ini bukan main-main. Pokoknya saya mau jelas walaupun kita baru nikah 3 tahun setelah itu. Waktu saya deket ama si Matt, umur saya udah lumayan tuek, saya udah males main-main terutama soal drama-drama LDR gak jelas. Kalau gak mau ya udah, gpp, saya gak maksa juga atau ngotot mesti sama dia. Kalau dia mau baru deh kita pacaran. Saya pun masih punya alternatif lain dan sebenarnya saat itu saya masih bingung mau nikah apa enggak. O,ya saya masih dapat tawaran pinangan dari cowok lain koq 🙂

Setelah 6 bulan pacaran dia minta putus karena susah mikirin serius sementara penelitiannya juga menghabiskan energi. Putus dong kita. Saya pacaran dengan orang lain. 7 bulan kemudian dia hubungi saya lagi minta balik. Waktu mau balik saya bilang kalau visi dan misi saya gak berubah hehe. Saya tetep mau hubungan yang serius dan jelas. Bukan main-main. Matt ok. 2 tahun kemudian kami nikah. 6 bulan setelah kita balik lagi, Matt ketemu ayah saya buat kasih tau kalau dia mau ngelamar. Bulan berikutnya dia propose. Gak pake drama atau pemaksaan dari kedua belah pihak. Saya masih nunggu penelitiannya selesai baru deh kita nikah.

Beberapa temen si Matt yang menikah dengan cewek-cewek Indonesia malahan kurang dari 1 tahun udah nikah. Kita dibilang terlalu lama pacaran malahan. Yang lebih lucu ada cowok yang dulunya asik gonta ganti pacar, begitu ketemu istrinya yang sekarang langsung dilamar setelah 6 bulan pacaran.

Tapi….. nah, ini dia. Gak semua orang seperti itu, kan. Ada banyak anak-anak muda bule yang datang ke Medan dan kebetulan kita juga kenal curhat ke saya dan Matt hal yang sama seperti prolog saya di awal tulisan ini. Cowok-cowok bule itu kadang-kadang khawatir karena baru aja deket eh…. udah diajak ketemu orang tua (well, si Matt hari pertama kami kenal langsung ke rumah saya padahal gak di undang. Alesannya kan lebaran sampai ayah dan temen-temen saya bingung) , trus ditanyain mau nikah/serius atau enggak? sementara si cowok-cowok ini rata-rata cuman 3 bulan sampai 1 tahun di Medan plus mereka muda-muda banget. Di kepala mereka kalau gak pengen segera nyelesain sekolahnya yah setelah ini mau traveling setahun atau 2 tahun. Ini alasan yang sama seperti yang ditulis dikomennya thepenguin49, makanya saya billang waktu itu emang bener sih. Saya liat sendiri beberapa dari mereka jadi males deketin cewek Indonesia karena alasan tersebut.

Saya mau cerita dulu nih ya, waktu saya masih awal-awal 20an. Saya punya satu pacar, namanya Mr. H. Nah setelah10 bulan pacaran ibu saya dengan “lancangnya” nanyain ke cowok itu soal keseriusan dia. Tau gak, seminggu kemudian kita putus huahaha. Dia baru curhat kesaya setelah saya nikah dan kasih tau kenapa dia ninggalin saya waktu itu. Untungnya pas putus saya gak sampai kesakitan. Jadi nih ya, saya pikir baik cowok bule atau cowok Indonesia sebenarnya sama aja. Kalau mereka udah siap pasti deh ngajak nikah. Selama dia masih ragu-ragu ama diri sendiri yah…. gitu deh, main rollercoaster aja tiap hari.

Cerita lain lagi saya punya temen bule yang dulu tinggal di Makasar. Taon lalu saya ketemu dia di KL sama si Matt. Saya sempet liat dia punya banyak foto dengan 1 orang cewek Indonesia di Fb-nya. Jadi saya tanyain, kemana itu cewek? dia bilang betapa ketakutannya dia karena si cewek itu nanya begini “Aku pengen punya anak dari kamu, urusan kamu bakalan nikahin aku atau enggak nantinya, aku gak perduli. Pokoknya aku mau punya anak dari kamu” langsung dia ngibrit pindah ke KL hahaha.

Sekarang di kantor saya juga liat beberapa anak-anak yang nikahnya muda banget. Rata-rata dibawah 25 tahun. Kalau dapat pacar baru mereka pasti juga pengen hubungannya yang jelas. Baru 2-3 bulan pacaran udah ngebahas nikahan dengan pacar-pacarnya. Selama mereka siap dan emang mau menikah saya pikir sih no problem.

Nah, masalahnya zaman sekarang selain makin banyak orang-orang yang nikah muda, banyak juga yang gak percaya dengan pernikahan. Saya punya 2 orang temen (Indonesia) yang males nikah. Pacaran dan serius sampai mereka tinggal bareng tapi gak nikah. Gak usah bahas agama disini ya hehe.

Jadi nih buat yang suka nanya-nanya ke saya “gimana ngeliat Mr. Bulenya serius apa enggak” mungkin tulisan ini bisa membantu. Karena sebenarnya cowok bule atau cowok Indonesia kalau mereka belon niat nikah yah gak bakalan deh kejadian.

 

 

 

Advertisements

135 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s