Ohh Jetlag


Pixbay
Pixbay

Karena sudah mulai normal lagi kehidupan di Medan jadi sekarang pengen cerita tentang Jetlag. Menurut wikipedia Jet lag adalah

Penat terbang atau Mabuk pascaterbang (Inggris: Jet lag), secara medis disebut desinkronosis, adalah sebuah kondisi fisiologis yang terjadi akibat gangguan terhadap ritme sirkadian tubuh; hal ini dikelompokkan sebagai salah satu gangguan tidur ritme sirkadian. Mabuk pascaterbang muncul akibat perjalanan cepat lintas meridian (timur-barat atau barat-timur) jarak jauh, sebagaimana yang dilakukan menggunakan pesawat jet.

Kondisi mabuk pascaterbang mungkin berlangsung selama beberapa hari, dan tingkat kesembuhan satu hari per zona waktu yang dilintasi adalah pedoman yang diketahui umum.[1]

Jet lag terparah yang saya alami itu ketika terbang pertama kali ke US. Padahal kita udah usahakan untuk transit di Hongkong sehari sehingga bisa tidur dan istirahat seperti biasanya. Selanjutnya terbang 15 jam ke Chicago non stop. Yang ada begitu nyampe Chi jam 10 pagi saya ngantuk banget. Awalnya kita sih mikirnya emang karena gak bisa tidur di pesawat aja.

Karena nyampenya pagi, saya dan Matt masih berusaha beraktifitas kayak biasa padahal udah hampir 24 jam kita gak tidur. Jam 8 malam saya sukses tidur dan jam 4 pagi kelaparan hehe. Selama 5 hari kami mengalami hal yang sama. Jam 4 pagi bangun trus cari sarapan, jam 10 pagi tidur lagi dan jam 8 malam saya udah tidur haha. Parah banget. Saking dodolnya dalam minggu pertama kami datang itu ibunya Matt udah beli tiket untuk ballet dan theatre, yang ada selama pertunjukan saya on off bangun dan tidur.

Lucunya sewaktu ke Jepang kami gak mengalami Jet Lag mungkin karena perbedaan waktunya juga gak terlalu banyak dan setiap harinya emang harus pergi-pergi terus. Pagi harus bangun untuk pergi ketempat baru dan malam tidur kayak biasanya jam 10 atau 11.

Berikutnya ke US tahun lalu. Saya dan Matt udah ngomong ini kayaknya kita bakalan parah juga nih soalnya jam pesawatnya terbang itu gak enak banget hehe. Yang terjadi adalah gak separah yang pertama kali ke US. Mungkin karena kita sempet tinggal di Belanda seminggu.

Di Belanda seminggu juga hampir normal seingat saya. Kita nyampe sekitar jam 11.30 an malam di hotel. Saya dan Matt masih bersih-bersih, kirim kabar sana sini trus tidur sekitar jam 1 pagi. Selama di pesawat udah pasti kami gak tidur termasuk sewaktu transit di Turki. Bangunnya seperti biasa jam 8 pagi dan buru-buru ke Leiden karena Matt harus ke museum. Seingat saya waktu itu kita cuman males bergerak aja haha. Mungkin juga karena Matt emang semangat banget pengen liat tengkorak dan saya semangat karena Belanda kan negara baru untuk kita.

Hari kedua dan selanjutnya, kita bangun jam 7an, Matt malah jam 6 pagi karena biasanya dia kerja sampai jam 11 siang dulu baru mulai jalan. Kalau dia kerja biasanya saya pun ikutan bangun dan ngeblog, baca, nonton, bengong, gosip dengan mba Yoyen karena jam kami buka mata sekarang sama jadi dimanfaatkan untuk ngobrol. Biasanya kita nyampe ke hotel sekitar jam 7 atau 8 malam, pergi makan dan tidur. Saya emang selalu tidur antara jam 9 atau 10 malam. Jadi saya pikir kemaren lumayan normal plus emang capek karena jalan trus jadi rasanya wajar kalau tidur lebih awal. Tapi…….kalau saya dan Matt diem aja alias gak jalan atau gak beraktivitas saya emang ngantuk haha. Mungkin juga karena selama di Belanda kita langsung beraktivitas mengikuti waktu setempat dan saya lumayan banyak kena sinar matahari.

Nah, perjalanan selanjutnya ke US. Jadi dari Belanda kita berangkat tengah malam. Artinya dari pagi kita udah gak tidur. Di pesawat 3 jam’an (gak tidur juga), transit di Turki 9 jam (gak tidur juga karena harga kamarnya hampir 2 juta, gilaaa itu airportnya) trus terbang sekitar 13 jam dengan stress parah (baca ceritanya minggu lalu) nyampe di Chi sore hari.

Malamnya setelah dinner jam 8 saya langsung pamit tidur haha. Besoknya bangun jam 7 pagi. Hore….

Keesokan harinya saya bangun jam 5 pagi sampai seminggu. Kayaknya jet lag yang kali ini gak terlalu parah karena sempet beradaptasi dengan perbedaan waktu di Belanda. Mungkin loh ya. Udah gitu kalau malam saya tidur kayak biasa antara jam 9 atau 10 malam. Kadang-kadang lebih malam kalau kebetulan kami main games.

Pulang ke Medan kita berangkat jam 10 malam dari Chicago ke Turki. Penerbangan hampir 12 jam. Selanjutnya transit 9 jam yang mana selama waktu itu kita gak tidur-tidur. Lalu 12 jam’an ke KL yang gak tidur juga. Ini beneran saya dan Matt parah banget. Kita udah kayak zombi banget. Makanya di KL kita nginep di Tune satu malam dan itu beneran begitu nyampe hotel, mandi langsung tidur gak pake bangun-bangun sampe besok paginya buat berangkat ke Medan. Nyampe Medan pun abis lunch kita tidur lagi dan pergi makan malam dengan Ika dan Greg ke Mall. Makan itu rasanya maleeeees banget haha.

Paling malesnya lagi karena kita harus mulai packing. Matt kerja pula sampai tengah malam setiap harinya. Jadilah saya packing sendirian dibantuin mba yang kerja dirumah. Setiap hari selama seminggu saya bangun jam 3 pagi dan baru tidur lagi jam 9 malam. Badan rasanya remuk redam karena kita juga mulai pindahan dan bersih-bersih rumah yang baru. Gak enakk banget 😦

Katanya sih penyebab jet lag adalah (dari wikipedia)

Mabuk pascaterbang adalah masalah kronobiologis[2], sama seperti masalah yang muncul akibat kerja giliran. Ketika bepergian melintasi beberapa zona waktu, jam tubuh mulai tidak mengalami sinkronisasi dengan waktu kota tujuan, karena tubuh mengalami terang dan gelap yang berbeda dengan ritme yang ditetapkan secara alamiah: pola alamiah tubuh terganggu, karena ritme yang menentukan waktu makan, tidur, pengaturan hormon dan variasi suhu tubuh tidak lagi sesuai dengan lingkungan satu sama lain. Sampai ketika tubuh tidak dapat menyesuaikan kembali ritme ini, tubuh mengalami mabuk pascaterbang.

Kecepatan yang disesuaikan tubuh dengan jadwal baru tergantung masing-masing orang; beberapa orang membutuhkan beberapa hari untuk menyesuaikan dengan zona waktu baru, sementara beberapa lainnya mengalami sedikit gangguan saja. Melintasi satu atau dua zona waktu tidak selalu mengakibatkan mabuk pascaterbang.

Kondisi ini tidak berhubungan dengan panjang penerbangan, namun berhubungan dengan jarak lintas meridian (barat-timur) yang ditempuh. Penerbangan sepuluh jam dari Eropa ke Afrika Selatan tidak mengakibatkan mabuk pascaterbang, karena penerbangan dilakukan utara-selatan. Penerbangan lima jam dari pesisir timur ke pesisir barat Amerika Serikat akan mengakibatkan mabuk pascaterbang.

Melintasi Garis Tanggal Internasional tidak mendorong terjadinya mabuk pascaterbang, karena panduan menghitung mabuk pascaterbang adalah jumlah zona waktu yang dilintasi, dan kemungkinan gangguan maksimumnya adalah ditambah atau dikurangi 12 jam. Jika perbedaan waktu antara dua lokasi lebih besar dari 12 jam, kurangi jumlah tersebut dari 24. Misalnya, zona waktu GMT+14 akan menghasilkan GMT-10, meski GMT+14 satu hari lebih maju dari GMT-10.

Gejala

Gejala mabuk pascaterbang bermacam-macam, tergantung jumlah zona waktu yang dilintasi, masa pada hari (pagi-malam) dan perbedaan pribadi. Gejala-gejalanya meliputi:[3]

Gak enak banget ya. Saya sih sebenarnya udah usahain banget gak kena jetlag tapi kayaknya susah terutama karena selama di pesawat saya gak bisa tidur huhuhu. Jadi mau digimain tetep aja deh ngantuk. Kalau cuman ngantuk sih enak tapi yang kemaren saya sempet juga sembelit dan depresi kecil. Eh depresinya karena harus terbang aja deng hahaha.

Jadi…untuk sementara emang saya harus terima deh kalau pergi-pergi mengalami jet lag. Lucu juga sih jam 3 atau 4 pagi udah kelaperan πŸ™‚

Bagaimana dengan kamu ada tips? (jangan suruh tidur di pesawat ya, karena gak akan mungkin kayaknya)

 

Advertisements

93 comments

  1. Belum pernah ngerasain jetlag *semoga suatu hari nanti hehe* kemarin denger cerita temen yang habis pulang dari Kamerun. Tiap jam 1 malem dia Whatsapp aku ngisengin cari temen ngobrol hahaha, wong di sana masih sore.

  2. Belum pernah ngalamin jetlag Mbak, jadi ga bisa ngasih tips juga.
    Aku ga kebayang gimana kalau aku ngalamin, kalau dipaksa supaya jangan tidur tapi rasanya itu ngangtuk berat pasti bakal uring-uringan banget ya Mbak.

  3. Mba, dulu pernah dikasi tahu temenku yang orang US, katanya kalau ke US baiknya memang via Middle East atau Eropa. Mungkin ini penjelasannya yang di postingan Mba Noni kalau jetlag berhubungan dengan jarak lintas meridian..aku baru tahu haha.

    So far menurutku Singapore Airline yang direct Sin-Moscow-Houston paling ngga bikin jetlag, Emirates juga ok.

    Jetlag itu bikin laper, pengen makan terus

  4. Saya ga enak sama teman mba, karena kan nginep ditempatnya dan saya sering teler ngantuk karena jetlag saya parah kayaknya, mereka dah nyiapin saya makanan kecil dikulkas kalo2 saya ga bisa tidur tapi kalo kebangun ya melek aja diatas kasur padahal lampu dimatiin gelap.

  5. Ini karena ada phobia terbangnya itu ya Mbak gak bisa tidurnya? Bisa membayangkan capeknya badan Mbak. Huhuhu. Semoga kalo jalan jauh gak ngerasain ini Mbak Non.

  6. dua kali balik dari Belanda, jetlag terus Mba, gak enak banget. Disini nya yg parah, klo di Belanda nya seh, tidur tetep normal jam 10an gitu, bangun emang lbh pagi seh, tp mungkin berasa lbh capek pas balik ke Jakarta krn jam tidurnya yg geser jd jam kerja huhuhu…

  7. belum pernah ngerasain jetlag sih, non. secara ya naik pesawat aja lom tentu setahun sekali πŸ˜›

    kalo kecapean sih pernah. beberapa tahun lalu berangkat jam 8 pagi dari juanda ke jakarta, jam 4 sore kudu balik ke soetta nunggu pesawat jam 8 malem. ampoon! tapi seru πŸ˜›

  8. Belom pernah jetlag, soalnya kalo di pesawat pasti tidur. Kalo bangun takut soalnya :’)))) makanya biar gak ketakutan aku alihkan ke tidur Mba Non. *gak membantu ya hehe

  9. Jam tidurku lagi kacau parah nih Mbak,,, masa tidurnya dr jam 4 pagi sampe 11 siang.. Grrrr… Gara2nya skrg PP Cikarang-Bekasi, mungkin walau jaraknya deket melintasnya Barat-Timur,, mungkin Bekasi beneran planet lain Mbak, entahlah… 😐

  10. Dulu karena belum pengalaman sukanya nonton di pesawat. Big mistake. Harusnya tidur. Begitu hajar tidur terus jetlag sudah ga terlalu mengganggu. Namun pernah pakai maskapai yang hobinya setiap kali ngebangunin kita untuk dikasih makan (padahal ingatnya baru aja makan), selama naik itu berasa seperti kambing yg hendak digemukkan, tidur dicolek suruh makan tidur dicolek, makan lagi…enak sih..tapi tidurnya jadi ga enak, mimpinya kurang sip…:)

  11. Katanya buat mengurangi jetlag, beberapa hari sebelum pergi mulai menyesuaikan waktu tidur mendekati waktu tempat tujuan. Tapi kalau perginya ke US, gimana menyesuaikannya ya, bedanya 12 jam :p

    Pernah coba minum obat tidur buat bantu tidur di pesawat?
    Sekali, waktu mesti travel malem2 naik mobil, saya dikasih obat anti mabuk darat, katanya bisa buat bantu tidur. Cuma, buat saya gak efek tuh. Biasanya saya gampang tidur lho di mobil, tapi gak tau kenapa waktu itu malah gak bisa tidur sama sekali.

  12. Bahasa Indonesianya lucu banget ya Non. Masa “Penat terbang” sih? Huahahahaha πŸ˜†

    Iyaa, yg dari Belanda ke Amerika mah enak jetlagnya, bikin bangun pagi, haha. Sewaktu berangkat ke Boston kemarin juga gitu. Bangun jam 5 pagi trus, trus bingung mau ngapain kan belum buka semuanya. Ya udah IGan aja trus akhirnya bosan dan ketiduran lagi sampe jam 8, hahaha πŸ˜† . Tapi pas baliknya ke Belanda, aduh itu nggak enak banget πŸ˜› .

    Yang pertama kali dulu itu mungkin karena langsung ya dari Asia ke Amerika, perbedaan waktunya ekstrim banget πŸ˜› .

    • jarang banget yaaa kita pakai kata penat hehe. sama zi, trus karena aku main gadget trus malah jadi capek banget juga.

      aku sih curiganya karena sempet 7 hari di Belanda, jadi tubuh menyesuaikan dengan baik

  13. Kalau aku malah ngebayangin terbang berjam-jam nya itu yang bikin stress, soalnya meskipun frequent flyer tetap aja gak begitu suka terbang. Rasanya pengen buru-buru sampai, kalau perlu pakai mesin “teleportasi” aja. Tapi kalau dirasa-rasa jetlag ini memang bikin capek ya. Kalau udah sampai rumah sih mendingan lah memang tempatnya istirahat, lah kalau di tempat tujuan wisata trus jetlag khan lumayan nyebelin ya πŸ˜€

  14. Kalo baca buku atau nonton tv selama penetbangan ga bikin ngantuk juga Non? Mungkin krn stress juga jadi ga bisa relax ga bisa tidur pun. Aku si ga yg bisa tidur pules lama gitu, tapi kmarin terbang dari Sing ke Ldn sempat bisa tidur 2 jam-an. Baliknya Ldn -Sing sama sekali ga bisa tidur pun krn jam terbang pagi hari menurut waktu UK. ALhasil sampe Aust jam 8an juga uda tepar. Sempat jetlag sekitar 2 hari mungkin, ga bisa tidur sampe pagi! Jet-lag sptnya emang uda satu paket dengan travelling (long-haul) ya.

      • Kl dulu si kan kl abis terbang long haul biasanya kita rest day for 2 days sebelum terbang lagi. Dan kita juga ngebiasain ngikutin waktu di negara kita landed. Yah jet lag itu susah2 gampang deh Non😜

  15. jarang jetlag sebab kalo di pesawat seringnya tiduuuuurrrr.. bangunbangun eh udah sampe dan seger deh.. dan iya mending terbangnya ke jam mundur jangan jam maju.. kalo ke usa lewat eropa aja..

  16. pernah juga Non…,
    obatnya sih cuma tidur aja he..he.., apalagi samaan nggak bisa tidur sambil duduk di pesawat pengennya sih baring golek2 peluk guling

  17. mau dr Indonesia ke kiri atau ke kanan, pokoknya dah beda lebih dr 4 jam , dah jetlag banget, paling betenya, contoh ke USA, baru aja jetlag nya sembuh, kudu balik lagi ke Indo, itu yang bikin bete ya.. Hehehe.. So far setiap balik dari NZ, bawaan nya jam 5 sore dah ngantuk, krn disana jam 9/10 malam dah tidur, seminggu deh sembuhnya. Sama juga pas nyampe NZ, disuruh tidur jam 10, di Jakarta masih jam 5, hahaha.. 3 hari sih lumayan hilang jetlag nya.

  18. aku waktu sampe Sydney ngatur waktu makan sama tidur juga agak berantakan kak hahaha, tapi kayaknya 3hari udah mulai terbiasa, btw kak Noni ga bisa tidur yah kalo di pesawat? astagaaah aku bangeett, selama ini sih baru pernah terbang 7jam aja, ga tau kalo lebih dari itu nyiasatin biar tidurnya gimana 😦

  19. Aku kayaknya si juara jet lag deh, Non.. Lah rute Jakarta-Balikpapan yg cuma 2 jam aja pening.., apalagi lintas benua.. Padahal sebelum punya anak aku tuh naik pesawat bisa sampe 30x penerbangan dalam setahun.. Tapi tetep aja jet lag, gak ada istilah ‘kan udah biasa naik pesawat’ Dan jet lag yg paling top yg pernah aku alami tentu saja perjalanan Australia-New Zealand-Chile-Colombia via Samudera Pasifik selatan (dan perjalanan pulangnya).. Bener-bener tepar deh..😁

  20. Belom pernah ngerasain jet lag hahaha abisan perginya paling jauh ke Singapore doang πŸ˜†
    Tapi kalo baca ceritaan orang2 kayaknya gak enak ya, waktu udah kayak jungkir balik gitu. Temenku dulu sampe minum obat loh biar ga menderita banget πŸ˜€

  21. perjalanan terjauhku utk saat ini baru ke Ambon (singapur kan deket yak),
    dan memang badan rasanya rada2 aneh. kyk oleng gitu, padahal kaki masih nempel ke tanah.

    gimana klo saya kesampean ke Arab Saudi ya?

  22. Jaman2 aku masih ngebabu dulu (eks-babugari di sini :D) instrukturku bilang untuk hindarin jet lag, misalkan mendarat pagi/siang di tempat tujuan jangan langsung tidur, paksain diri untuk tetep melek sampe malem tiba. Tapi gak ngaruh karena semangat jalan2 mengalahkan kantuk dan capek yang luar biasa, dan pas balik ke hotel siang/sore langsung tepar dan bangun tengah malem kelaperan hehehe.

  23. Jet lag krn terbang lama belum pernah ngerasain..haha :p Tapi pengen sih nanti ikut merasakan πŸ˜€ Paling jet lag abis libur panjang biasanya, jam 10 pagi bawaan ngantuk berat krn kalau libur biasany diturutin tidur..haha :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s