Kisah Cinta LDR (Long Distance Relationship)


Pic source : www.theatlantic.com
Pic source : http://www.theatlantic.com

Kisah Cinta LDR (Long Distance Relationship)

Siapa yang sampai hari ini masih menjadi pejuang LDR? Hayooo ngacungg :). Di postingan ini kita bacanya Letih Dirundung Rindu!

Di katnor saya sekarang ada banyak sekali pejuang-pejuang LDR. Mula dari yang masih pacaran sampai yang sudah menikah tahun-tahun. Apalagi saya liat-liat kebanyakan anak hlote itu menikahnnya dengan anak hotel juga. Mungkin karena keesseringai ketemu di kantor lama-lama jadi cinnnta. Masalahnya orang hotel itu gampang banget pindah-pindah. Belon setahun kerja udah pindah entah kemana-mana. Susah dipegang ekornya.

Kalau zaman sekarang LDR mah gak terlalu susah. Paling susahnya menghindari godaan hehe. Zaman dulu LDR pasti jauh lebih susah dan gak jarang gagal. Saya pengen cerita LDR zaman dulu. Ketika nunggu-nunggu pak polisi bakso jauh lebih deg-deg’an daripada ujian sekolah.

LDR saya pertama kali adalah Medan perang – Bandung. Pacar saya ketika itu sekolah di UNPAD. Saya masih SMA. Kalau ketemu satuu tahn hanya bisa 3-4 kali. Trus kalau mau plang pun perjuangan banget karena tiket pesawat kan mahal. Naik bis dan kapa bisa, tapi kelamaaan. Selama gakk ketemu otomatis kebanyakan kita surat-suratan dan tep-telp’an.

Nah…. Serunya adalahh surat-suratan. Biasanyaa semingu sekilapasti kita balan bales-balesan surat. Menyenangkan sekali kalau pulang sekolah, di atas mejja ada suratnya doi. Huray….. nunggunya seminggu-2 minggu baca suratnya cuman 5 menit tapi diulang-ulang sampai kapal. Kalau perlu per kalimatt dibahas rame-rem dengan temen-temen cewk atau ibu saya. Doi ngomong rindu aja saya udah kayak mengelepar-ggelepar kesenangan, haha. Norak ya 🙂

Dengan cowok pertama ini saya dan dia kebetulan kurang romantis, jadi jarang-jarang suratnya pakai kertas surat yang wanggi-wangi dan warnna warni. Bisanya tetep nulisnya di kertas putih rapih dan amplopnya yang standard kantor pos itu, loh. Makanya sekarang tidak kalau kondangan dan beli amplop kantor pos saya bisa senyum-senyum sendiri menggingat tua masa-masa muda.

Ehh… tapi walaupun kurang romantis kita tapi kebanyakan surat diselipin dari dia biasanya suatu kelas. Misalnya cincin perak yang dia beli pas pergi liburan ke Yogya dengan temen-temennya, potongan tiket nonton (iya mungkin dia nontonnya ama cewek lain hehe), soal-soal ujian hidup yang dia kirim (supaya saya belajar biar bisa masuk ke UNPAD juga haha), foto-foto barang-barang yang dia baru beli, keset rekaman lagu-lagu yang lagi dia suka dengerin (huhaha…. Pas disini saya koq ngakak, ya) dan masih banyak lagi. Sementara teduhlah hatiku saya sih jarang-jarang nyelipin sesuatu karena…… gak modal !

Selain surat perjalanan dinas tentu yang paling ditunggu-tunggu adalah telp di malam mingu atau akhir mingggu. Cihuy banget karenaa kitta mesti nunggu ampesisasi jam 11 malam. Jadi ceritanyaa nih kalau nelp mesti dari wartel dan Telkom ngasih disc telp murah diatas jam 11 malam. Ortu saya kesell banget karena jam segitu pasti saya mulai geret-geret telp ke kamar haha.

Yang diomongin di telp biasanya juga banyak anget karena nelp-nya paling dingin 2 kilo semingguu. Biasanya saya nelp selagi dari rumah dan dia sekali juga dari wartel. Tinggal bapak saya aja yang bete harus biarin tagihanya.

Difikir-fikir zaman dulu itu LDR-nya jadi bikin dislipin ya. Disiplin nungguin telp dan balesin surat. Saya sampai kenal baik sama bapak pos. Udah gitu karena biasanya telp-telp murah itu dimulai dari jam 7an malam, saya iadi males keluar rumah. Mendingaan nungguin telp aja. Kalau aman sekarang ngapain ditunggguin secara nelp ke hape. Jadi kalau zaman sekaranng yang penting adalah HP harus dalam keadaan full baterenya. Gak boleh sekarat apalagi rusak. Oya pastikan paket internet juga tersedia supaya lebih hemat chat pake app gratisan kayak WA atau Line.

Walaupun dengan si cowok ini yasa gagal dan akhirnya putus tapi teetep aja gak kapok. Zaman dulu sih sering dibilangin orang-orang atau temen saya “ngapain LDR, capek aja dan blankon tentu jadian” ahhh… ternyata saya malah jadian ama si Matt ampe nikah. Padahal kita susah banget ngobrol secara dia tinggal dihutan.

Ngobrolin soal LDR, ada yang masih berjuang atau sudah berhasil?

*Disclaimer: Artikel ini sengaja dibuat dengan banyak kekeliruan untuk mengetes fokus dan konsentrasi kamu. Banyak-banyaklah minum air putih agar tidak hilang fokus. #AdaAQUA

AdaAQUA-Logo

Advertisements

137 comments

  1. Wuahahahaaha,seru juga. Suratnya mesti masih disimpen ya. Kayaknya seru juga pacaran gaya lama. Ada romantika, masa menanti, ada perjuangan. Kalau sekarang udah real time.

  2. Saya ngacung!!! hahaha kerja di Bank juga riskan pindah daerah Mbak. Pas pacaran saya LDR Bandung-Makassar setelah nilah Alhamdulillah suami injak tanah Jawa walau masih di Surabaya. Tapi sepertinya saya mau resign saja ikut suami hihihi.

  3. whaaa.. nyebelin banget ternyata sengaja di bikin typo! pas baca ini dalem hati udah ngomong “pasti ngetiknya di HP deh makanya kaya gini” eeeh ternyata…
    Lagi salut banget sama iklan #AdaAqua ini..
    maaf out of topic, maklum anak ahensii :p

  4. gak akan pernah lelah jadi pejuang LDR hahahaa , yaa meskipun cuman Malang-Gresik tapi komunikasi nya jarang banged karna saya sibuk kuliah cowok saya sibuk kerjaa , mangatsssss 🙂 buat masa depannn hahahaaa

  5. Lagi baper terus baca ini jadi bersyukur. Sekarang sih yang LDR kalo dibandingin dulu gak ada apa-apanya banget ya. Surat-suratan aja gak mungkin kan tiap hari? Tapi kalo yang sekarang whatsa** brp menit gak dibales aja ngambeknya…

    Sebenernya yang paling malesin kalo LDR tuh omongan orang-orang yang gak ngenakin. Kadang bikin kesel sendiri. Tapi ya balik lagi sih ke kitanya, apakah mau dibaper atau santai. Kalo aku sih paduan keduanya. Kadang kalo mood lagi bagus bawa santai tapi kalo nggak ya bete sendiri. Hahaha

    Baru 2 taun pacaran dan hampir 1 taun LDR. Tapi alhamdulillah dalam setaun LDR itu dikasih waktu ketemu sekali selama 2 minggu. Kalau dibilang cukup ya… nggak. hahaha tapi kalo mau bilang gak cukup pun gak mau deh, takut dikira kurang bersyukur. Komunikasi pun lancar so far ya walaupun adalah sesekali mandet tapi bukan masalah besar.

    Jalanin aja tapi dengan tujuan yang jelas dan SAMA dan selalu tegasin itu setiap ada kesempatan. Jadi intinya saling mengingatkan kalo hubungan LDR itu dijalani bukan untuk buang-buang waktu tapi berusaha membuktikan segimana dalamnya kita thd satu sama lain.

    Pokoknya memang kejujuran, komunikasi, dan kepercayaan, apalagi kesetiaan itu penting. Tapi jujur, kalo aku sendiri sering banget lirik sana-sini. Karena Subhanallah ciptaan Allah itu terlalu dahsyat untuk tidak dilihat. (Baca: contohnya cowok ganteng). Hehehe

    Tapi… lirik aja lho ya… Jangan dibawa hati. Ingat, selingkuh itu cuma perbuatan yang akan disesali dikemudian hari. Kalau memang sudah goyah dan mau yang baru, ya jangan selingkuh. Putuskanlah yang ada baru jalani sama yang lain.

    Jadi sok bijak gini. Maaf ya… Sekali lagi… Lagi baper.

    Pokoknya minta doanya ya semoga diberi yang terbaik. Kalau diizinkan Allah ya semoga jodoh dengan yang ini. YA pokoknya yang terbaik.

    Cheers

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s