Life Between Pagodas


Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar

Apa rasanya hidup diantara beribu candi dan pagoda?

Sebelum saya ke Bagan Myanmar, ini adalah pertanyaan yang selalu bermain-main di kepala. Apa ya rasanya? seperti apa ya rasanya melihat kanan kiri candi dan pagoda dimana-mana? Β Kepengen gak sih masyarakat di sekitar pagodas naik balon udara dan masih banyak pertanyaan lainnya.

Sesampainya di Bagan saya sempet kaget karena Bagan bersih banget. Saya gak mengharapkan kota yang bersih setelah melihat Yangon sehari sebelumnya. Bagan di bulan februari itu masih diselimuti udara dingin menggigit dipagi hari hingga pukul 9 atau 10 pagi. Dimana-mana saya lihat masyarakat lokal dan turis menggunakan jaket atau sweater untuk mengusir rasa dingin. Jalanan beraspal sepi, sesekali terdengar suara sepatu kuda beradu dengan aspal. Pagi buta saya tiba di Bagan. Wajar kalau keadaannya sepi tetapi setelah beberapa hari disana ternyata jalanan memang selalu sepi.

Sementara di antara pagoda-pagoda dan candi-candi kehidupan mulai berdenyut sejak pagi hari. Berduyun-duyun turis memenuhi beberapa candi untuk melihat sunrise, sebagian berkumpul di suatu tanah lapang untuk menaiki balon udara dan penduduk lokalnya selain bekerja dibidang pariwisata ternyata mereka adalah pengembala sapi atau kambing. Sapi dan kambing seolah-olah berlomba-lomba dengan para turis menikmati matahari pagi.

Salah satu kegemaran saya ketika bepergian adalah melihat kehidupan masyarakat lokal. Kalau di Bagan salah satunya adalah melihat iring-iringan sapi atau kambing dan pengembalanya. Jumlah mereka bisa ratusan. Bedanya disini kalau mereka lewat maka debu juga naik keatas. Jalanan disekitaran pagoda dan candi masih terbuat dari tanah. Saat saya datang keadaanya kering bukan main. Mereka lewat langsung abu naik. Sebenarnya bagus banget untuk Photography tapi gak bagus untuk hidung dan paru-paru.

Kalau ada yang bilang emmmm di Indonesia juga ada koq, yup….. di Indonesia juga ada. Salah satunya yang sempat saya rekam di kamera adalah pengembala sapi di Gumuk Pasir Yogyakarta.

Foto by Mr. L
Foto by Mr. L Gumuk Pasir Parangkusumo

Yang saya lihat di Yogyakarta adalah biri-biri. Lucunya pemandangan di Bagan sebenarnya hampir mirip dengan di Ratu Boko. Pertama kali saya ke Ratu Boko sekitara 2006. Awalnya saya datang kesini sempet kaget, diantara candi yang runtuh itu beberapa ekor kambing milik masyarakat bebas merumput. Beberapa kali saya ke Ratu Boko masih menemukan pemandangan serupa, gak tau sekarang hehe. Mirip kan dengan di Bagan, kambing dimana-mana didekat candi.

Tips memotret Pengembala Sapi

01. Candid…… iya saya selalu suka foto candid, makanya lensa yang panjang diperlukan. Semua foto yang saya ambil di postingan ini rata-rata diambil di atas candi.

02. Kalau punya kesempatan berinteraksi dengan pengembala ajakin mereka ngobrol. Dulu temen saya cowok suka ngajakin bapak-bapak model beginian ngerokokΒ bareng, setelah itu langsung “diabisin” maksutnya langsung difoto abis-abisan. Enaknya si bapak/ibu jadi lebih santai karena udah diajakin ngobrol.

03.Β Oya pengembala sapi/kambing di Bagan bisa ditemukan kapan aja tapi….. waktu paling pas menurut saya adalah dipagi hari ketika matahari terbit dan sore hari ketika semua binatang ternak itu pulang ke kandang. Iring-iringan mereka akan membuat debu naik ke atas dan membuat foto jadi lebih menarik.

04. Selalu siap sedia dengan kamera. Ini sebenarnya beribet banget. kadang-kadang saya udah nyimpen kamera dan berniat untuk santai-santai aja ehhh…… tiba-tiba didepan mata ada rombongan kambing, jadi ragu kan, mau diambil atau gimana hahaa. Jadi pastikan aja kameranya siap sedia selama di Bagan.

05. Ada tips yang lain? saya juga lagi belajar soalnya πŸ™‚

Enjoy

Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar. Local Transport kereta kuda di Bagan. Harga untuk naik kereta kuda ini sekitar 7000 bath per jam (kalau gak salah)
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar. Mobil-mobil kuno dengan bunyi berisik masih banyak banget beredar disela-sela candi. Seruuuuuuu
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar, Β Bullocks of Bagan
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar. Bullocks of Bagan
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Bagan - Myanmar
Bagan – Myanmar
Advertisements

86 comments

  1. Kereeen Mbak Nooon. gileee poto-poto yabg dipajang di blog ini selalu kuat banget. Baca ceritanya membayangkan kehidupan yang penuh aura kesederhanaan nan magis gitu Mbak.

  2. Sama mbak non, kapan hari diajakin teman2 kantor ngajakin ke satu tempat saya bilang tempat tujuan yg dipilih ada miripnya sama jakarta (saya pernah kesana) dan yakin banget mreka kesana tujuannya kemana aja. Saya kalau ke satu tempat musti ketemu sama warga lokal dan ngobrol sama mereka atau pokoknya saya musti ketemu orang baru aja meski jika mreka bukan lokal. Mungkin krn saya suka ngobrol ya πŸ™‚

  3. Mereka boleh tinggal gitu ya, Mbak.. Kalok Borobudur kan ngga boleh.. Hihihi..

    Iya ya. Gimana ya rasanya? Apa bosyen liat orang-orang yang bawa kamera dengan lensa super panjang motretin mereka, apa justru ngga peduli..

    • Kalau bawa lensa panjang menurut mba malah gak ganggu, kan gak didepan mukanya. Itu mba motret dari atas candi. Kalau pake lensa yang pendek trus pas di muka orangnya itu yang ganggu, kayak di acara waisak di Borobudur. Menurut mba loh…….

      Tinggal gimana? mereka gak tinggal di candi2 itu koq, tapi setiap hari yah ngerumput disekitaran candi karena masih banyak tanah dengan rumput2. Pulannya juga lewatin candi2 ke desanya. candi/pagoda2 itu ada 2200 Beb, disegala penjuru hehehehe. Beda ama Borobudur yang emang udah dipagerin.

      Kalau yang di Ratu Boko, dulu ya pas mba kesana, di sekitaran candi ada rumah2 penduduk, makanya kambingnya juga nyari makan dideket2 candi. Kalau gak salah candi Boko itu baru ditemukan dan udah jadi reruntuhan. Pas ditemukan pun didaerah sekitarnya udah jadi pemukiman penduduk. Kalau mau gak ada kambing2 lagi kayaknya mesti dipagar deh kompleks candinya.

      • Kan lebih enak zoomnya ya, Mbak.. Owalah.. Kalok yang kayak gitu berasa pengen digaplok aja.. Hahahah πŸ˜€

        Ooo.. Kirain tinggal di candi-candinya itu.. Rupanya cumak lewat sama ngangon.. Hihihi.. πŸ˜› Buset ada 2200.. Aku serem kalok runtuh..

        Ngga sempet ke Ratu Boko.. 😦 Tapi kata Aqied emang deket sama pemukiman gitu ya, Mbak.. Entar deh kalok uda pindah, aku maen ke sana.. Pengen liat sendiri.. πŸ™‚

    • Hahahaha….. ada temennya kan kamu. Toss
      Btw….entah kenapa juga, mba lebih seneng posting foto2 dari Bagan daripada yang di Jepang atau KL kemaren hahaha. Parah nih Bagan, udah dikasih pelet kayaknya.

      Amin….amin….kebeli deh itu lensa, makanya jangan makan2 dicafe aja hahaha *ngomong ama diri sendiri*

      • Aku klo nulis2 nge blog gitu musti ngungsi ke kafe e mbak *alesann* hahaha. Gpp deh kan biar bisa sklian ngreview. Abis klo di kosan molor mulu, klo g nontonin natgeo people, Hahaha

        Klo k bagan lg, mau stay yg agak lamaaa. Puas2in santay, ngliat khidupan org. Klo lg ngtrip itu kita kyk membekukan waktu g sih mb. Jdinya kita bs liat rutinitas shari2 org, sdgkan kitanya lg kluar dr rutinitas kita. Seru lah. *apasih- ya gitu deh mb* hahaha

    • HUhahaaha…..iya sih tapi mba malah kebalikan kalau di cafe malah gak bisa kerja, jadinya bengong ngeliatin orang.
      Kemaren ketemu orang yang jalan ke Myanmar 1 bulan, katanya dia puas banget karena hampir kesemua tempat. Apa perlu ngambil unpaid leave hahaha

  4. Seperti biasa ya, fotonya bagus banget ._.

    Eh, yang gurun pasir parangkusumo itu yang deketan sama parangtritis itu kan?

    Foto yang ada gembala kambing sama candi itu bener hampir kayak ratu bokonya Jogja ya πŸ˜€ kereeeeen πŸ˜€

    • Seperti biasa, makasih ya Feb πŸ™‚

      iya Parangkusumo itu :0 emang deket ke Parangtritis ya? mba cuman sekali ke Parangtritis loh hehe.
      Ehh….tuh kan sama kan kayak di Boko, kambingnya pun mirip2

      • Yohiiii Mbak :)) sama-sama ya πŸ˜€

        Iya kayaknya sih deket. Kan PARANGtritis sama PARANGkusumo nggak beda jauh. sama-sama ada PARANGnya :’

        Yah, ayo ke parangtritis lagi mbak :p

        brati, nggak perlu jauh-jauh ke Myanmar. Di Jogja juga ada Bagan πŸ˜€

  5. Foto-fotonya keren banget… sampai-sampai saya bingung harus berkata apa untuk mengekspresikan ketakjuban saya akan foto-foto ini :hihi.
    Jejak kehidupan manusia dalam pelukan budaya dan arsitektur tradisional itu satu paket lengkap, ditambah bumbu panorama yang tiada dua. Sungguh betapa besar kemahakuasaan Tuhan mengatur semua apa yang ada di dunia ini dengan begitu presisi ya Mbak :)).
    Keren! Jadi tambah semangat fotografi setelah membaca ini. Terima kasih!

  6. Favoritku adalah foto kereta kuda di padang luas yg jejaknya panjang itu… Dijepret dari atas candi ya?

    • Huhahaha…. waduh jangan dong πŸ™‚ beli aja belajar foto aja dulu dan kalau ada duit lagi beli lensa panjang. Gak ada lensa panjangpun tetep bisa koq motret beginian tapi kita berkorban dikit. Posisinya harus lebih deket ke objek foto. Ayoooo semangat!

  7. Foto2nya keren.. Ahh.. Fotomu emang selalu keren kok.. Cuma ada satu yg mengganjal. *tsahh mengganjal*. Kalo banyak hewan gitu, banyak itunya juga dong..bahaha.. Ga keinjek tah? *penting bgt keknya dibahas* :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s