Belanja Paling Seru Di Medan


Ulos
Ulos

Tau gak, saya kadang-kadang suka ditanyain belanja paling seru di Medan dimana ya? jujur aja selama ini saya suka ngasih rekomendasi beberapa mall-mall di Medan, pasar ikan atau pusat pasar yang biasa disebut di Medan Pajak Sentral. Inget, di Medan, pasar disebut pajak. Saya selalu memberikan pajak sentral sebagai tempat terakhir padahal dipikir-pikir pasar inilah yang paling seru.

Pusat pasar sendiri sebenarnya mulai beroperasi sejak tahun 1933. Gila, udah lama banget ya. Kita aja baru merdeka tahun 1945. Sewaktu saya kecil setiap kali mau kerumah nenek dari pihak ibu, biasanya kita bakalan stop disini karena harus ganti angkutan umum. Ibu saya cerita, sewaktu masih kecil, pasar ini bersih banget. Parit-paritnya gak ada sampah dan airnya bening. Rumput-rumput ditanam teratur tapi sekarang Masya Allah kotornya dan berantakan banget, belon lagi serem karena banyak copet.

Tahun 90an di PP (pusat pasar) dibangun sebuah mall bernama Medan Mall. Jadi kebayang, ya, ada mall dan juga pasar bersanding mesra gitu. Yang satu full ac dan wangi, yang lainnya becek dan berbau macem-macem. Eh, disebelahnya lagi ada satu plaza lagi, sih, namanya Olympia. Zaman dulu termasuk yang hip, sekarang sih udah jadi toko-toko biasa doang. Udah lama banget saya gak pernah kesana.

Setelah masa kecil dan era Medan Mall selesai, lama banget saya gak pernah ke PP lagi. Awalnya saya balik lagi ke PP ini gara-gara nganterin Matt nyari sepatu boots plastik untuk ke hutan. Kita keliling PP itu. IShh kalau gak cinta, gak mungkin saya mau kesana. Parkirnya susah, panasnya minta ampun, disuit-suitin haha.

Setelah nikah malah beberapa kali kesini. Gak bareng Matt, sih, tapi sama nyokap atau pernah juga ama Beby nyari kebaya. Kalau nyokap kesini seneng bagnet, soalnya semua-semua ada dan murah. Segala ikan teri sampai entah apa-apa yang gak terbayangkan. Lebih sering kita kesini buat beli ulos atau nyari piring (nyokap sih) . Kalau dibilang sering, yah, gak juga sih soalnya jauh dari rumah. Kalau kesini mesti pagi-pagi supaya saya gak ngamuk2 nyari parkirnya haha. Mungkin dalam 2 tahun sejak balik dari Surabaya ada 3-4 kali saya ke PP ini. Kalau gak penting banget, ogah kesana hehehe. Ogah karena jauh dan susah parkir. Mungkin next time kesini naik taxi atau bentor aja.

Kalau diajak kesini sebenarnya saya suka meratiin dagangan2 disana. Yang paling istimewa untuk saya adalah Ulos dan tentu aja pasar dibelakang yang isinya keranjang-keranjang rotan, kayu2 dan jualan rempah/bumbu. Selebihnya gak terlalu menarik. Oya, pajak kainnya juga asik sih hehe. Kelebihan lain berbelanja dipasar ini adalah harganya yang menurut banyak orang lebih murah, makanya banyak sekali pedagang disini yang jualan model grosiran gitu terutama untuk produk garmen (sayang gak difoto).

Nah buat yang lagi ke Medan trus pengen belanja, pasar ini saya rekomendasiin deh asal hati-hati aja. Kekep baik2 dompet kamu hehe.

Kapulaga atau bunga lawang, ya?
Kapulaga atau bunga lawang, ya?
Ini di bagian pecah belah
Ini di bagian pecah belah
:)
🙂
Jalanan disini sebenarnya udah gak beraspal lagi keliatannya
Jalanan disini sebenarnya udah gak beraspal lagi keliatannya
:( sedih gak ngeliat kayak begini ini
😦 sedih gak ngeliat kayak begini ini
di luar pasar yang jorsek banget
di luar pasar yang jorsek banget

IMG_1638

Berbagai macam ulos, ada yang setuju, gak ya, kalau saya bisnis online jual beli ulos hehe
Berbagai macam ulos, ada yang setuju, gak ya, kalau saya bisnis online jual beli ulos hehe
Beli ikan teri nasi paling pas di tempat ini
Beli ikan teri nasi paling pas di tempat ini
Kayu manis
Kayu manis
Segala macem ulekan dan alu
Segala macem ulekan dan alu
Jeruk purut yang mulai layu :(
Jeruk purut yang mulai layu 😦
Sebagian bumbu dapur
Sebagian bumbu dapur
Topi.....topi.....
Topi…..topi…..
Mereka selalu bilang kalau talenan itu dari kayu jati
Mereka selalu bilang kalau talenan itu dari kayu jati
Ada yang masih memakai kelom?
Ada yang masih memakai kelom?
Bunga palsu pastinya
Bunga palsu pastinya
Andaliman, my favorite
Andaliman, my favorite
Cengkeh
Cengkeh
Disini favoritenya ibu saya. Bisa 1 jam dia muterin bagian pecah belah tapi gak beli. Cuci mata doang
Disini favoritenya ibu saya. Bisa 1 jam dia muterin bagian pecah belah tapi gak beli. Cuci mata doang
Acek ini pas saya foto langsung bilang "masuk tv one kan?" padahal kamera saya kecil hehe
Acek ini pas saya foto langsung bilang “masuk tv one kan?” padahal kamera saya kecil hehe
Bagian daging yang biasanya saya hindari karena gak tegaan tapi suka makannya.
Bagian daging yang biasanya saya hindari karena gak tegaan tapi suka makannya.
Ikan saleh? setahu saya ikan ini diasap gitu. Matt suka beli sewaktu tinggal di hutan karena lumayan tahan lama disimpan di box
Ikan saleh? setahu saya ikan ini diasap gitu. Matt suka beli sewaktu tinggal di hutan karena lumayan tahan lama disimpan di box
Ikan asap
Ikan asap
Advertisements

98 comments

      • Termasuk mahal ya Teri medan ini, tp memang sesuai lah sama rasanya… 🙂

        Rasanya kaya merica kah..?? Buat masak apa andaliman..??

      • Hahahah kalau yang kualitasnya bagus pasti mahal banget teh. Beberapa taon lalu aku dipesenin bos dikantor tiap ke Medan beli teri. Aku beliin 1/2 KG aja harganya udah 70an ribu. Pas dikasih tau harganya segitu dia kaget. Halah.

        Rasanya bikin lidah kelu gitu hehe. Kalau makan andaliman mesti digiling bareng cabe

    • Harganya macem2, yang bagus bisa seratusan ribu lebih kayaknya tapi gak nanya juga sih hehehe.
      barang pecah belahnya lumayan ok disini dan biasanya lebih murah daripada yang dipasar

  1. wooow terinyaaaaa hahaha.. kalau mamaku kesini pasti dia ke bagian pecah belah itu juga kak non, seneng bgt dia liat guci2 piring2 dan barang pecah belah lainnya 😀

    • Ibu2 seneng pastinya, kita aja (eh udah ibu2 juga ya hehe) seneng. Aku seneng kalau liat2 piring tapi sejauh ini belon ada yang sekece jualan online itu, RE 😦 dipasar majestik kan ya katanya

  2. aku pernah dapet 1 ulos.. baguss.. tapi ga pernah di pake.. abis bingung pake.nya gimana. soalnya agak kaku2 gt kan yah? aku jadiin pajangan aja deh di rumah skrng. haha.

    • Kita di rumah juga dijadiin pajangan semua sama taplak meja. Gonta ganti taplak mejanya dari ulos. Ibunya Matt di pigurain sama di tarok di sofa tempat dia baca. Bagus juga

  3. Kalo mbak noni jual ulos secara online…aku mau beli pastinya :)))
    sayang banget ya mbak depan pasarnya jorok…kalau engga pasti seru ngubek ngubek pasarnya liat ulos dan barang pecah belah

  4. kk inget pernah diajak ke sini, sama ke Kesawan ..(masih rame di sana Non?)
    kl di pajak sentral, selain beli bahan makanan suka beli mukena murah2.., tapi awet lho dan sulamannya juga bagus2,

    jadi nglier liat banyak ikan sale, ikan sale limbay paling enak digule.., itu pedasnya berasa sampai ke kuping

  5. iihh pengen ke Medan lg jadinya, jaman dulu sering dinas ke Medan tuh sbnrnya ga cocok sama udaranya, begitu keluar pesawat langsung muka gatel, bruntusan pd keluar semua, sampe hrs minum incidal loh tiap kali di Medan.
    Tapi itu ulos, cakep bingit, yuk mbak kita bikinin bisnisnya, hahaha otak dagang bgt deh kalo gw mah, etapi serius ini mah..tangan gw tangan dagang segala bisa kejual deh *promosi

  6. Itu jalanan yang udah dibenerin berkali-kali dan berkali-kali rusak paling nyebelin kalau hujan, beceknya ujan, plus sisa-sisa sayur yang dijual pagi2 bikin jalannya makin sesuatu aja… Kalau gak salah namanya pajak ular deh

  7. Kapulaga dan ikan terinya bikin ngiri deh…… Also kayu manis. Itu buah fave kamua buah apa sih? Gmn rasanya and bgmana makannya? Itu tampak luar pasarnya ya? Gw paling benci deh ama yg namanya lumpur becek gitu palagi kalau udah keciprat ke kaki, pengen ngamuk rasanya. Bbrp thn yg lalu kita ke tractor show, gga tau kalau lokasinya becek banget and Jake krn masih kecil, Gw suruh pake sepatu sendal, I think he was 10 back then. Aduh kesiman deh liat kaki dia penuh dengan lumpur, rasanya pengen marah ama diri sendiri kok gga suruh dia pake tennis shoes gitu lho. Ikan fave nya Matt mesti digoreng dulu kah sebelum dimakan?

    • Hahahah….gpplah pengalaman 🙂
      Disana beceknya masih mendinglah daripada disini.

      Ikan fave-nya si Matt biasanya digoreng trus disambel masaknya. Masakan lain yang pernah aku coba dibuat mangut ikan sale.

      Buah itu sebenarnya kayak bumbu gitu sih, bukan buah hehe

  8. Mbak Ulos nya cantik-cantik banget! Aku kira Ulos itu rata-rata warna merah saga dan hitam atau coklat, tapi ternyata ada warna-warni juga ya..

  9. wah ulosnya cantik…pecah belahnya jg cantik2 dan bersih lantainya 😀
    iya jual beli ulos aja aja Non hihi 😀
    teri nasi nya dan ikan asap nya bikin laper 😀

  10. #Muter2 di bagian pecah belah, tapi gak beli, cuma cuci mata..hihi, gw sama kaya nyokap lo!
    #issh, kalo gak cinta gak mo nemenin, haha..jempol, pengorbanan ya Non..
    Btw, bnyak calon pelanggan online tuh Non, jadiin ajah..
    Kompor deh gw

  11. Kakk…ihh postingannya pas bnr krn aq mau ke Medan tgl 15-16 januari 😄
    Pengen ktmu ka noni,tp ragu tkt engga smpt krn ke medan lg ada kerjaan visit ke 3 cabang.
    Huhuhu next time klo pas aq liburan ke medan,qt ktmu yah

  12. Tulisan2nya bikin aku tambah kangen pengen pulang Medan deh… Kalo ada kesempatan dan rezeki boleh lah kapan2 kita kopdar ya kak Noni…hehe, anggap aja pertemuan bloger dan fansnya ^^

  13. Tempat favorit mama saya kalau mau beli teri ya di pusat pasar ini.. hahhaa…dulu waktu mall belum banyak, yang paling nge-hits waktu saya kecil ya Medan Plaza, Thamrin Plaza dan Medan Mall…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s