Drones


Saya mulai kenal istilah Drones sejak tahun lalu. Matt dan beberapa temennya punya project untuk melakukan penelitian/survey dengan menggunakan pesawat “mainan’ berharga mahal ini hehe. Sebenarnya Drones ini adalah pesawat robot yang terbang menggunakan kekuatan baterai dan di monitor dengan menggunakan remote control dan sebuah sistem yang saya gak mengerti, Β Sangking banyaknya kabel, tv monitor, komputer dll hanya untuk menerbangkan satu biji pesawat kecil.

Untuk pesawat yang biasa digunakan oleh Matt dan temen-temennya bisa terbang sekitar 15-30 menit bolak balik. Lumayan lama untuk bisa terbang di atas hutan. Pesawat ini kalau tidak salah bisa terbang hingga 300 meter diatas permukaan tanah. Pesawat yang dilengkapi oleh Go Pro ini biasanya akan pulang dengan membawa banyak sekali foto dan video. Seru sih. Kita bisa ngeliat hutan-hutan gundul yang buanyak banget itu, penebangan hutan liar bahkan pertambangan yang nakal hehe.

Untuk proses terbangnya sih, tergantung jam terbang kayaknya. Kata si Matt beberapa temennya dari Malaysia yang emang mainannya drones dalam satu hari bisa terbang 4-5 kali bolak balik. Kalau masih baru seringkali pesawat jungkir balik, nyungsruk atau hilang di hutan. Kemaren saya ngintilin Matt dan teamnya ke hutan untuk nyari pesawat yang 2 minggu lalu hilang di hutan.

Tempat survey mereka kemaren di hutan Aras Napal Sumatera Utara. Hutan ini termasuk dalam Taman Nasional Gunung Leuser. Kata si Matt beberapa tahun lalu hutan ini sempet habis dan akhirnya ditanami kembali. Waktu saya datang kemaren hutan udah lumayan lebat dengan pohon-pohon yang mulai tinggi. Saya bisa masuk ke areal hutan yang bukan termasuk taman nasional karena untuk masuk ke hutan harus dengan permit yang harus kita urus terlebih dahulu.

Hutan ini adalah satu-satunya hutan tempat penelitian si Matt yang paling ramah untuk traveler cemen kayak saya haha. Pertama untuk masuk ke hutan kecil saya gak perlu permit, kedua kontur tanahnya gak terlalu sulit untuk saya yang jarang olah raga, ketiga ada mess kecil lengkap dengan kamar mandi dan tempat tidur sehingga gak perlu kemping hehe. Walaupun keadannya sangat sederhana tapi masih mendinglah plus ada ibu yang bisa masak. Listrik ada di tempat ini tetapi signal telp hilang dong πŸ™‚ sekali-kali dapat, Β pas saya diatas punggung gajah haha. Yang paling seru adalah gajah patroli. Ini adalah pemandangan yang paling bisa Matt iming-imingin ke saya buat ngintilin dia.

Di dalam hutannya sendiri masih banyak banget binatang besar seperti gajah liar (serius gajah liar, Matt pernah di camp dan di malam hari ada 10 gajah muter-muterin campnya haha) , harimau (huaa seru ya, ini sih serem tapi mereka malah nunggu-nunggu kapan ketemunya. Selama ini selalu ketangkep fotonya lewat camera trap), berbagai macam primata mulai dari Orang Utan, Gibbon, Thomas Leaf Monkey yang ganteng parah, Beruk, Monyet ekor panjang, babi hutan, berbagai macam burung, dan masih banyak lagi. Saya cuman ketemu Thomas Leaf Monkey, Beruk, Monyet, burung dan tentu aja Gajah.

Ok back to Drones πŸ™‚ dalam satu hari kemaren, kita (yeee kita, padahal saya cuman bertugas motret doang haha) hanya bisa menerbangkan drones 2 kali. Yang suksespun hanya 1 kali. Sukses banget sih walau hanya 1 kali terbang, karena nemu drones yang hilang di atas pohon setinggi 25 km. Buat ngambil drones yang hilang itu kita harus jalan 3 jam bolak balik plus manjat pohon. Saya sih gak ikutan karena gak punya permit haha. Jadi selama nunggu saya baca buku (yang langsung selesai) pergi mancing di sungai dengan beberapa mahasiswa si Matt dan digigitin pacet.

Pokoknya seru deh. Ini beberapa foto yang saya ambil dengan kamera James.

Enjoy πŸ™‚

Persiapan untuk terbang
Persiapan untuk terbang
Monitor
Monitor
James in Action :)
James in Action πŸ™‚
Matt in action
Matt in action
Mr G , ngambil pesawat yang nyungsruk berkali-kali. Setelah 4 kali gagal terbang akhirnya harus masuk bengkel lagi deh.
Mr G , ngambil pesawat yang nyungsruk berkali-kali. Setelah 4 kali gagal terbang akhirnya harus masuk bengkel lagi deh.
Proses awal penerbangan. Drones harus dipegang dan dilempar sambil berlari cepat. Mirip main layangan hehe
Proses awal penerbangan. Drones harus dipegang dan dilempar sambil berlari cepat. Mirip main layangan hehe
James and Mr G
James and Mr G
Foto iseng sambil nungguin pesawat nyungsruk
Foto iseng sambil nungguin pesawat nyungsruk
batang kayu kering di hutan
batang kayu kering di hutan
Bunga liar
Bunga liar
Bapak penjaga mess
Bapak penjaga mess
Sahabat disemua cuaca. Digigit pacet, digigit lebah langsung olesin minyak kayu putih haha
Sahabat disemua cuaca. Digigit pacet, digigit lebah langsung olesin minyak kayu putih haha
Matt in action (again)
Matt in action (again)
:)
πŸ™‚
Wushhhhh
Wushhhhh
So stress
So stress
Run....Mat....run
Run….Mat….run
:)
πŸ™‚
Gini loh megangnya....
Gini loh megangnya….
Run James.....run.....
Run James…..run…..
:)
πŸ™‚

 

Tempat Landing
Tempat Landing

Processed with VSCOcam with f2 preset

 

Advertisements

117 comments

    • Mungkin karena untuk satu drones ini aja mahal banget harganya, kalau gak salah sekitar USD 15.000. Kalau gak salah, ya 😦
      Udah gitu orang Indonesia, kebanyakan gak begitu betah untuk tinggal di dalam hutan buat penelitian. Matt perlu 3 tahun lebih tinggal di dalam hutan.
      Pasti ada orang Indonesia tapi aku gak kenal aja sih hehe.

  1. Mba Non, aku baru tau nerbangin drone itu ternyata susah ya. Aku pikir mirip sama helikopter remote itu πŸ˜€ dari tanah langsung bisa terbang hanya dengan pake remote πŸ˜€

  2. Kereeennn Non, Ini disertasi nya Matt kah? bidang apa Non kalau boleh tau? yang mahasiswa Indonesia ada yang terlibat dengan project ini ga? mungkin bisa dibikin tulisan dari pengalaman Matt tentang keterlibatan orang Indonesia atau passion orang Indonesia tentang project-project semacam ini. Jadi kami-kami yang awam gini bisa dapat gambaran apakah memang hal semacam ini ga menarki atau menarik buat orang Indonesia untuk ikut serta

    • Untuk Drones kayaknya belon ada yang aku liat Den, mungkin terbentur biaya juga kali ya. Ada orang Indonesia main drones tapi bukan untuk keperluan hutan, mungkin loh hehe. Soalnya selama di Medan, belon pernah liat. Kalau untuk penelitian primata biasanya mereka ada sih tapi gak pernah lama di hutan. Palingan 2-6 bulan. Mungkin lebih seneng ke Kalimantan.

      Mungkin kalo disertasi dia udah kelar, bisa jadi. Dia punya catatan koq tentang “tingkah laku” orang Indonesia. Untuk sekarang nulis hal lain selain disertasi, penelitian, kerjaan di kantor kayaknya belon memungkinkan haha.

      • Ah itu maksudku, penelitian primata. Karena kalau aku amati kayaknya yang concern dengan primata organisasi2 dari luar. Correct me if i’m wrong. Orang kita hanya pada tataran fasilitator saja. Padahal jika benar-benar melibatkan sumber daya dari Indonesia, bakalan jadi kolaborasi penelitian yang hebat. Tapi balik lagi, aku ga punya data tentang apakah bidang ini menarik atau tidak di Indonesia, jadi ga bisa menyimpulkan dan bidang ini segmented

      • Ada koq Den, orang Indonesia yang tertarik tapi sedihnya yang terkenal itu malah orang2 dari luar, ya kan. COba aja liat yang di Kalimantan, yang megang semua stasiun riset kayaknya bule semua deh. Begitu pula di Sumatera, rata2 bule2 itu datang ke Indonesia, penelitian 6-tak terbatas berapa tahun. memutuskan tinggal di Indonesia buat nerusin penelitiannya dll. Eh tapi ada deng orang Indonesia yang aku kenal di Medan πŸ™‚ dia lumayan terkenal juga di dunia “orang utan” dan sekarang jadi salah satu bosnya NGO.

        Cuman kita juga gak bisa nyalahin kalau mereka yang lebih menonjol hehe. Semua biaya untuk penelitian, konservasi dll kebanyakan dari luar, yang nyari dana juga mereka, mereka yang bakalan ngeributin kalau orang kita melihara binatang2 ini.

        Soalnya kerja di hutan itu kayaknya kurang keren untuk orang kita hehe. Menurut aku yaa. Mungkin emang harus dibuat penelitian kenapa bidang ini kurang “populer” di kalangan orang kita.

      • Iya, makanya aku bilang bidang ini segmented. Jadi memang orang-orang yang berpassion yang terjun karena penelitiannya ga main-main. Biaya, waktu yang harus dilibatkan ga sedikit. Akhirnya balik lagi, serahkan pada ahlinya πŸ™‚ ga ada maksud menyalahkan. Cuman seringkali aku penasaran dengan data keterlibatan orang Indonesia yang terlibat dengan project yang bidangnya segmented ^^

      • Kaya pengalaman, tapi belum tentu kaya materi. Itu yang aku suka salut dengan orang luar. Dedikasi mereka tinggi, ga melulu mikir materi. Salute buat Matt dan teman-temannya πŸ™‚

      • Yang ngerih itu denger komentar satu temen si Matt pas aku ngobrolin duit, secara mantan orang bank ya haha. Dia bilang gini “berapa duit kamu perlu Noni, untuk bikin happy?” huaa….langsung berasa ditampar hauhaha karena akupun gak tau jumlahnya harus berapa. Kata si Matt itu artinya duit gak perlu dikejar tapi…..kalau gak ada duit kan stress

      • Tuuhh kan. dititik tertentu, ada orang2 yang memang ga melulu ngejar materi, tapi kekayaan pengalaman dan kekayaan jiwa lebih berarti buat mereka. Iya, aku kalo ga ada duit masih stress hahaha… Masih ditaraf itu Non perjalanan kita hihihi. atau memang kita diciptakan untuk melengkapi pasangan yang ga melulu mikir materi πŸ˜€

  3. Aku cuma pernah pegang drone-nya, ga pernah nerbangin drone-nya, takur kenapa2 πŸ˜†

    Duuuhhh Noniiiiii, mataku ga mau kedip nih, gara2 ada yg pake kaus Mzungu. Salam yaaa *mulai centil*

    • Hahaha…aku malah gak tertarik nerbanginnya, takut nyungsruk trus rusak. Mahal soalnya.

      HUhahah James ya πŸ™‚ back to market loh dia, cuman sayangnya april udah balik ke US dia hehe

  4. kok jadi pengenjadi peneliti ya, kayaknya kerjanya seru (rumput tetangga memang lebih hijau). ngomong2 soal drone kmrn kantor beli satu untuk survei jalur pipa, tapi pas trial jatoh dan harus ganti spare part. hiksss seru2, ngeri2 sedep nerbangin drone…

    tapi lihat hasil foto dan video dari drone itu amazing banget, berasa burung

  5. Baru kmarin saya dengerin cerita adiknya teman yg kuliah bidang kelautan dan masukin alat apa gitu kelaut bisa ngerekam dasar laut, sempat hilang dan bikin tman saya stress karena harganya mahhal banget seharga mobil merek A**** terbaru ngebayangin gantiinnya, dilaut darat dan udara ada aja alatnya… hutannya ijo banget itu keren ihh monkey leaf lucu imut2

  6. Salahsatu kado Natalnya Jake tuh Drone. Anak2 makin gede makin bingung deh cari kadonya. Dia udah gga demen lah ke Target cari2 mainan makanya hy dapet mainan di hobby store, Jadi mainannya terrmasuk mainan serius he he he. Dia kita beliin Quadcopter with HD camera.

  7. Kak, temenku #Makjo titip salam buat james … kecup basah dan nanya “Masih Single kah ??” hahahaha.
    Btw drone lagi musim banget, gw liat pertama kali punya barry kusuma dan jatuh hati tp tidah dengan harga nya yg muahal itu ihik ihik ihik

    • Single haha. Entar aku kasih tau ya kalau dia udah balik.

      Drones emang musim banget. Matt pakai drones ini untuk penelitian sejak 2012. Berguna banget soalnya tapi harganya bikin menjret haha.

  8. Kapan lagi balik ke hutan Mbak… Pengen ikut… Udah sumpek setahunan ini gak ada jalan-jalan. Sesatkanlah daku ke hutan belantara nan magis di pelosok Leuser sana. Kenalkanlah daku pada pekik liar siamang, gergasi, dan raja hutan. Hanyutkanlah daku dalam jeram-jeram tak bertuan nan deras seraya hujan memecah riak sungai. Daku pun akan sangat berterima kasih. Asikk…. Ya ya ya…

  9. Ooo.. Itu toh drones yang sebenarnya.. Temen ku punya drones mainan seharga 800ribuan cumak buat selfie. Hihihi.. πŸ˜›

    Lumayan bikin keringetan ya Mbak, pakek lari-lari segala. πŸ˜€

  10. Kebanyakan passion orang Indonesia masih sekitaran jadi PNS ya, sedih deh..
    Poto2 dronesnya pasti lebih spesifik dari gugel map ya Non?bisa dipake buat ngintip orang jg nih..
    Btw, kacamata kuda gw barusan nyala..*liat James Franco

  11. Maafkan fokus cuma ke James doang :p Gak deng.. Kebayang ganteng2 gitu dipanggilnya James bukan jeims :p

    Asik bgt nih “mainan” nya.. Drones.. Jadi kayak dipilem2 yah Non πŸ˜€

    • ada yang manggil Jims haha. Di hutan namanya mereka bisa berubah2 ehh gak dihutan deng, di starbucks aja sering ganti nama2nya haha.

      Asik sih mainnya tapi nunggunya lama Py, aku keburu bosen. Senengnya kalau udah mau terbang.

      • Hahaha.. Kalo ketemu aku juga namanya jadi beda.. “Nama kamu Will yah?”.. “Huh, Will”.. “Iya.. Will you marry me?” muahahhaa.. ngetiknya sambil geli2..hahaha :p

        Lama ngerakitnya gitu apa persiapan terbang Non?

  12. Aku kok juga jadi pengen ikutan maen ke hutan yaaaak. Mbak Noni ikuuut.. Naik gajah Huwaaaaw mauu..

    Eeh aku baru tau drone bisa sampe setinggi itu terbangnya. Harganya ampooooon.. 1 mobil yaak itu.. Aku pikir drone ini nggak perlu diterbangin kyk layangan gitu. Waah mayan itu buat lari sambil nerbangin.
    Btw, si James ni ganteng yaaaaak (Maapkeuuuun istrimu ya Carlo, abis emang ganteng Hwehehehe) 28 lagi S3? Huhuhu liat umur di ktp, S3 belom dan mikir2 mau sekolah lagi.

    • Kesini dong Anggi πŸ™‚
      kalaupun gak kesini bisa ke BUkit Lawang yang emang udah jadi hutan wisata tapi tetep aja seru karena banyak binatang liarnya.

      Iya 1 mobil ANgi, plus gampang jatoh juga haha.

      Hua…..James kayaknya jadi ngetop nih πŸ™‚ Mungkin sekitar 30anlah dia bakalan dapet S3-nya kata dia. Doain aja cepet beres

  13. itu si james franconya boleh tuh hihi..(lgsg sigap liat yg bening2 πŸ˜€ )
    drone emang susah yak ngendaliinnya..itu temen proyek s3 nya soal bikin beginian dan belajarnya dari anatomi capung, burung dkk ampe belajar laen2 jg hihi
    minyak kayu putih emang andelan, dari serangga, kembung perut, buat mijit2 klo pegel atau keseleo pun bisa πŸ˜€

  14. Sabtu kemarin lihat acara my trip my adventure, mereka pakai drone juga buat ngambil gambar di udara. Sayang dronenya kesangkut pohon dan kemudian jatuh ke air.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s