Michi Cafe – Japan Restaurant In Medan


Michi Cafe - Tasbih Medan
Michi Cafe – Tasbih Medan

Sebenarnya kalau disebut restaurant kurang pas juga karena tempatnya lumayan kecil. Btw…kriteria resto apa ya hehe. Kita ketemu cafe kecil ini dari Ika dan Greg, soalnya deket banget dari rumah mereka. Rekomendasinya meyakinkan banget. Katanya semua-semua mirip Sushi Tei dan porsinya lebih gede, terutama edamame. Menarik dong dan yang paling penting deket dari rumah kita.

Percobaan pertama kita happy banget. Semua yang di order ada dan rasanya memuaskan. Pokoknya kita bakalan balik lagi….lagi dan lagi karena deket banget dari rumah, gak pake macet, tempatnya lumayan enak walaupun kecil plus servicenya asik. Oya makan disini dilarang pas lapar karena makanannya lumayan lama datangnya hehe. Mereka baru masak setelah kita order.

Pemiliknya sendiri adalah mba-mba Jepang yang menikah dengan cowok Indonesia. Setelah beberapa tahun tinggal di Jepang, akhirnya si owner balik lagi ke Medan, buka cafe kecil di depan rumah mereka.

Kemaren minggu kita dinner lagi disini. Ini yang ketiga kalinya kita ketempat ini. Sedari pagi Matt udah kepengen makan ramen. Pokoknya ramen. Ehhh begitu di order, ramennya kosong dong haha. Jadi ini adalah masalah klasik hampir seluruh restoran di Medan. Bahan-bahan makanan sering kali gak ada di pasar, kosong, terlambat datang dan mengakibatkan pengunjung kecewa. Gak cuman di restoran kecil loh, resto premium aja sering mengalami hal-hal menyebalkan seperti ini.

So kita kemaren hanya order udon dan beberapa makanan Jepang lainnya. So Far kita masih puas sih tapi karena kepengennya ramen koq jadinya gak klimaks hehehe.

Untuk yang pengen makan makanan Jepang di seputaran Tasbi (Taman SetiaBudi Indah, Medan) bolehlah langsung ke Michi Cafe, blok AA 🙂 . Persisnya di depan salon Ana Sui.

??????????????????????????????? ??????????????????????????????? ??????????????????????????????? IMG_1432 IMG_1433 IMG_1434 IMG_1435 IMG_1436

Advertisements

30 comments

  1. Serius enak, Mbak? Aku mau aaah ke sana.. Hahah.. Mbak kan jarang muji soalnya, jadi aku percaya kalok bakalan enak.. Buahahah.. 😀

    Mahal ngga sih? Semahal si Sushi Tei ngga?

  2. Hiyaaaah. Itu gimana ceritanya pasar bisa kosong Mba Non. Kzl juga ya kalo punya usaha resto di Medan dan menu andelannya bahannya rentan kosong…

  3. Walah, bisa kosong gt yah bahan2nya, repot jg klo pengunjung pas lg kepengen makanan yg bahan nya abis itu..

    Ahh noni, foto makanan nya bikin ngilerrr -,-

  4. Mbak… Daku ada benih edamame… Gampang ditanam, tumbuh, berbunga, dan berbuah menjadi kacang edamame. Udah pernah daku tanam di daerah dataran rendah Medan (tepatnya daerah Marelan, Pasar V), dan sukses. Cuma bingung gimana makannya. Akhirnya dijadikan benih kembali. Hahaha… Berminat?

  5. tampak enak makanannya 😀
    ah senangnya cafe di indo tuh ada makanan beratnyaa…di korea mentok2nya sandwich kebanyakan…ato cake..ga kenyang blas

  6. Cafe rumahan gitu yaaa, gw kadang suka ngak tega mau nongkrong lama2 kalo cafe di rumah gini. Demen nya beli bawa pulang aja 🙂
    Btw itu beneran sering meno kosong karna suplai kagak ada ??? Duch beruntung tinggal di jakarta #lope2

  7. Dulu sblm buka sih ownernya uda pernah dtg toko buat beli perabotan (agak kurus orgnya, very fluent in jap, dan bininya org jap asli pake kerudung hehehe) masuk list ah dulu buat kunjungan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s