Duty Free


en.aegeanair.com
en.aegeanair.com

Saya punya beberapa temen yang getol banget belanja. Rasanya kalau keluar toko tanpa membeli apapun pasti rasanya gak lengkap. Pernah temen saya ini nemenin saya ke Ace. Saya mau beli colokan listrik. Biasanya saya belanja cepet banget karena udah tau apa yang saya mau dan perlu. Dia ikutan ngekorin  aja, pas lagi bayaran ehhh bisa-bisanya dia juga ngeluarin belanjaan. Padahal tadinya gak niat belanja, loh, dia. Mulai dari lilin sampe colokan listrik yang sama kayak saya beli, aduh.

Trus saya juga punya temen yang gayanya tomboy abis. Dulu saya suka ditemenin dia belanja karena biasanya kita gak perlu window shopping dan barang-barang yang saya anggap lucu, dia bilang aneh. Untungnya saya gak jadi belanja dong,  hehe. Masalahnya terkadang saya yang niat belanja, ehhh pulang-pulang yang bawa belanjaan paling banyak dan paling mahal itu doi. Ck….ck…..

Yang lebih seru lagi adalah temen-temen saya yang suka banget belanja di duty free 🙂 biasanya udah belanja abis-abisan eh masih aja ada dana buat belanja di duty free. Belanjaanya mulai dari yang standard kayak coklat, bantal tidur, sampe barang-barang yang terkadang gak terpikirkan sama saya. Makanya kalau dulu saya sama si Matt pernah ngomong kalau sampai saya pulang tanpa tambahan paper bag (maksutnya diluar koper dan backpack) kita bakalan makan enak begitu landing.

Kalau kita biasanya sekarang ini paling ke duty free buat beli minuman untuk temen Matt. Ada temen si Matt yang gak bisa liat orang keluar negri pasti nitip minuman. Biasanya pas datang kita beli 2 botol yang nantinya dipindahkan ke botol biasa (tupperware atau lock and lock) trus dimasukin bagasi lalu pas pulang beli 2 botol lagi. Total 4 botol buat mereka bertahan hidup di Medan hahaha.

Belakangan kalau lagi keluar negeri dan kita nunggu pesawatnya lumayan lama, saya mulai rajin keliling-keliling buat liat-liat. Matt sih yang suka, saya ngintilin doang kalau kebetulan kita udah kelar makan/minum. Ternyata, ya, setelah saya perhatikan di beberapa bandara duty free-nya seru banget. Contohnya Jepang. Karena baru dari Jepang, tepatnya Kansai Airport, jadi saya cerita tentang bandara ini aja ya. Toko-toko yang ada di bandara ini seru-seru banget. Kita paling suka ke MUJI TO GO. Barang-barangnya asik-asik banget dan bagus. Matt seneng banget di toko ini. Semua dipegangin, semua dicobain tapi yang dibeli 1 biji huhaha.

Untuk orang yang pas traveling gak sempet belanja, sebenarnya duty free bisa jadi penyelamat, sih, walau harganya tentu jauh lebih mahal. Ada juga, sih, yang sama tapi sebagian besar pasti lebih mahal.

Ini kejadian ke saya kemaren. Sampai hari terakhir mau pulang, kita sama sekali gak sempet belanja. Saya sebenarnya gak panik-panik banget karena memang kita gak punya tempat juga seandainya belanja. Masalahnya saya paling males ditanya-tanyain mana oleh-olehnya di kantor. Akhirnya kebelilah beberapa snack kecil yang sebenarnya setelah saya pikir-pikir bisa dibeli online hahaha. Gara-gara nyari snack ini, akhirnya saya dan Matt malah ketemu toko-toko lucu dengan barang-barang keren yang selama travelling kita gak nemu. Walaupun beberapa diluar budget kita sehingga gak bisa dibeli tapi menghabiskan waktu sambil jalan-jalan ngeliat barang-barang lucu ternayta seru juga. Yang gak seru, setelah itu kebayang-bayang sambil mikir “ahhhh kenapa gak dibeli aja sih, duit kan bisa dicari….tapi kapan lagi ke sana” haha.

Eh iya kalau biasanya duty free dibandara, saya baru tau kalau diJakarta, ada duty free di tengah kota 🙂 http://goo.gl/Xf80n7

Ada yang seneng belanja di Duty Free juga?

Advertisements

72 comments

  1. Suka liat2 aja disitu sambil nunggu boarding, penyelamat emang kalo kelupaan beliin oleh2 buat siapa meski harga mahhal, beli kopi bubuk diluar harganya bisa berlipat2 kalo di duty free. Tapi betah situ krn tokonya rapi dan lampunya terang benderang

  2. Di Tokyo kemaren aku belanja di duty free di salah satu mall di Tokyo. Jadi pas di narita kemaren nggak belanja di airport sama sekali mbak, cuma window shopping aja.. Berasa menang melawan hawa napsu liat barang lucu2 tapi nggak dibeli 🙂 Tapi pas transit di changi aku belanja sedikit, dan jadi apes dompet ketinggalan di airport 😦

  3. ya kalo nemu barang yang ga pernah lihat di pasaran, beli dong..tapi mba jarang punya waktu lowong di bandara,kebanyakanharus lari2 ke gate krn mepet waktunya. airport domestic bali yg baru juga bagus lho konsep shopping gallerynya..kayak masuk dept store..

    • aku belon ke Bali lagi nih mba Fe, terakhir feb 2013. kangen juga sih huhuhu.
      aku di airport juga biasanya gak punya waktu lama tapi biasanya juga kita sering transit hehe. jadinya ada waktulah

  4. Pernah jalan ke duty free yang ditengah kota karena samping kantor. Hahaha. Dah pilih-pilih barang dan yakin banget mau beli tapi ternyata harus nunjukin paspor ama tiket jalan ke luar negri. Ambilnya pun harus nanti waktu di bandara pas mau jalan. Lebih murah sih barangnya dari counter di luar. Bahahahahaha. Kecelw abis waktu itu. Sotoy banget sih ga nanyananya.

  5. Ngga pernah keknya, Mbak Non.

    Jangankan di Duty Free, di tempat biasa kita sering belanja aja aku uda ngga pernah ke sana lagi. Ngga ada kawaaaan 😥

  6. paling males bawa tentengan oleh2 yg berat2 pas traveling. dan untungnya orang kantor sudah memaklumi, jd mereka juga nga bakalan pada nanyain oleh2 tuch. serius bawa barang sendiri aja nga nahan ditambah lagi oleh2. makanya kl mau pergi aku jarang ngomong ke orang2 klpn tau pasti sdh mepet atau pas nyampe jakarta wkwkwk.

  7. “pas datang kita beli 2 botol yang nantinya dipindahkan ke botol biasa (tupperware atau lock and lock)”
    Baek banget 🙂 Kalo saya sih cuma beliin 1x aja pas return flight nya :p

    Sebelum kenal makeup, jarang belanja di airport. Tapi sejak kenal makeup, rasanya mesti deh mampir ke DFS buat lihat2 (lalu shopping) makeup dan parfum, soalnya 2 ini berasa banget savingnya. Kebetulan kadang ada kesempatan buat sering travel, jadi suka mikir kalo mau beli makeup yg tersedia di DFS, beli nya di DFS aja biar gak usah bayar full price 😀

    • itu kalau terbangnya cuman ke Malaysia/Penang. Deket soalnya dan biasanya kita juga gak bawa apa2. so, gpplah beliin minuman hahaha.

      Kata beberapa temen aku kalau make up/parfum emang lebih murah, ya, di airport, cuman aku koq gak sempet liat2 sih hihi

  8. Di negara yang pphnya 25% kaya di sini aku jadi rajin beli kosmetik / perawatan di duty free karena beda harganya sama di luar.

    Kalau yang lain2 aku ngga terlalu sih soalnya perginya kebanyakan ke Norway / pulang dari Norway yg harga2 (terutama alkohol) jauh lebih mahal.

  9. Itu yg duty free ditengah kota ngga bisa belanja apapun kalo ngga ada paspor dan tiket/boarding pass kalo kita mau pergi keluar negri sih sbnrnya..tapi seru aja ngintip banyak merk korea nya…

  10. Duty free sih bahaya banget ya Mba buat aku hahahaha. Pasti adaaaa aja yang dibeli. Nanti snack lah, majalah, buku, bantal pesawat, suvenir, minuman, parfum dsb. Apalagi kalo stopnya di airport Singapore… ada Watsons sama Charles and Keith! Tidaaaaak

  11. Aku paling beli parfum & minuman, itu juga misalnya harga promo karena harganya lebih mahal sih Non menurutku. Jadi duty free kadang sama aja bohong. Butik dan department stores yang lokasinya ditengah kota banyak yang jual barang Duty Free loh di beberapa kota di Eropa anggota EU.

    Bahkan di Paris di Layafette & Printemps beli barang disitu dibasementnya ada counter untuk duty free, declarenya nanti lewat airport. Rame banget isinya orang Asia beli barang bermerk ha…ha…

  12. Aku paling seneng beli coklattt kalau di duty free! Setiap pergi selalu menyisihkan dana khusus untuk beli coklat di duty free, seneng aja ngeliat coklat2 itu dijembrengin di banyak toko 🙂

  13. Cuma liat-liat doang sambil nunggu pesawat tapi belom pernah belanja di duty free, nanti transit 8 jam mau keluar bandara aja liat-liat yang lebih lucu di luar sana haha

  14. Bbrp kali beli kosmetik yg travel kit di duty free bandara & di atas pesawat. Krn jarang pake kosmetik jd kalo beli satu2 biasanya expired duluan sblum habis dipakai. Yg di travel kit itu sedikit2 isinya tapi lengkap.

  15. biasanya sih beli minuman. seringnya dari SG ke Jakarta. Yang duty free di lotte shopping avenue itu cuma beli aja. tapi nanti ambilnya kudu di airport. padahal kemarenan pengen banget beli vodka cuma sayang harus pake pasport dan ambil di bandara. hhihihihihi *jauh amet*

    • rata2 emang lebih mahal sih 🙂
      cuman kemaren pas ke Jepang di duty free-nya ada daiso dan toko 300 yen gitu dan harganya ternyata sama aja. Mungkin kalau yang lainnya baru beda, ya. kalau minuman alkohol biasanya lebih murah, sih, ini juga taunya karena sering dititipin

  16. Liat liat sih sering cuma beli enggak abisan rame tar declare nya males banget. Tapi pas ke Yunani summer ini ada duty free gitu lumayan kecantol sama produk kecantikan merek Korres (ini kalo di Belanda harganya lebih mahal). Eh disana cuma di bandrol setengah harga dr di Belanda…kalaaapp! Walopun cuma shower gel dan body lotion aja tapi seneng banget dapet lebih murah,,,hahaha :p

  17. Suka banget liat2 barang bagus tapi jarang beli kecuali titipan kosmetik n minuman, Mbak. Pernah sih “terpaksa” beli oleh2 karena berangkat mudik habis jam kantor n gak siap oleh2.

    Yang sengaja beli di DFS ada jam tangan soalnya harganya terpaut lumayan jauh dari authorized store-nya.

  18. iya… kalo belanja di duty free kok jatuhnya malah lebih mahal ya.. hehe… Kita (aku n Matthias) juga suka liat2 barang di MUJI, tapi sampe sekarang nggak pernah beli apa. Haha… abis mahal sihhh… 😀

  19. paling beli minum ato titipan kosmetik gtu di duty free,ato coklat itupun kalo ada waktu, kebiasaan datang ke bandara lari2 jadi ngider duty free nya bentar 😀

    eh di korea jg ada duty free tengah kota dari shilla ama lotte, isinya kebanyakan orang asia terutama china 😛

  20. Nggak enaknya belanja di bandara adalah nambah tentengan! hehehe… aku menghindari banget kalau nggak kepepet nggak belanja di bandara deh

  21. Di Jakarta ada beberapa Duty Free yang nggak di airport. Tapi biasanya berlaku untuk orang yang nggak tinggal di Indonesia, jadi lagi berkunjung gitu, ekspat yang punya KITAS, atau orang Indonesia yang mau ke luar negeri, jadi pas beli harus nunjukkin tiket keberangkatan gitu.

    Yang lucu pas dulu di Korea kita beli tas gitu di Downtown Duty Free, asumsi kita ya bakalan langsung dibawa pulang lah tasnya, wong kita emang turis. Tapi ternyata sistemnya bayarnya di sana, terus ambilnya di airport pas kita mau berangkat. Sampe terbengong-bengong, karena seumur-umur baru pertama kali belanja Duty Free model begini. Tapi emang nggak pernah belanja di Downtown Duty Free juga sih hehehe…

  22. Aku aku aku *angkat tangan tinggi2*. Awalnya karena aku ini suka parfum & kosmetik smp hafal hrga di pasaran luar & sllu ngebandingin sm duty free. Kalo ke eropa wajib keliling duty free BCN mb. Sejauh ini murah2 :p

    Mb aku jg penasaran sm duty free yg di Jkrta deh. Br tahu kalo ada yg engga di dlm bndra.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s