Packing


 

www.dreamstime.com gara-gara liat koper-koper ini jadi pengen punya :)
http://www.dreamstime.com
gara-gara liat koper-koper ini jadi pengen punya 🙂

Siapa bilang packing itu masalah kecil. Buat saya packing itu urusan penting apalagi kalau ngirit beli tiket pesawat tanpa bagasi atau kalaupun beli bagasi tapi bawaannya banyak banget. Kalau kayak begitu keadaannya bisa pusing tujuh keliling. Saya juga bukan orang yang bisa pakai baju berkali-kali (kecuali tempatnya dingin) karena sebenarnya baju juga mempengaruhi penampakan di foto hahha.

Ada beberapa orang yang saya kenal contohnya Matt. Pindah ke Medan cuman bawa tas 1 koper doang. Itupun koper kecil. Koper yang gede isinya barang-barang untuk penelitian. Dengan tas 1 koper itu dia bertahan hidup selama 3 tahun (ada sih dia beli baju baru pas kita dating tapi palingan 3 biji doang) . Selain Matt, orang yang kita kenal lainnya adalah beberapa orang mahasiswa yang datang dari Eropa cuman bermodal 1 buah tas backpack 60 L untuk tinggal di Sumut selama 6 bulan-1 tahun 🙂 keren ya. Selain itu emm mungkin orang-orang yang saya baca dari blognya. Pergi travelling dengan bermodalkan 1 tas backpack doang dan tinggal nomaden. Keren, ya 🙂

Ok, saya gak bakalan ngomongin orang yang travelling lama kayak gitu dengan bawaan dikit karena ampe sekarang saya masih bingung.

Kita ngobrolin yang pergi travelling kurang dari 1 bulan aja deh. Untuk saya setiap kali saya travelling jika lebih dari 4 hari biasanya saya bawa 2-3 sepatu/sandal. Mulai dari sepatu flat sampai high heels untuk jaga-jaga jika tiba-tiba kita memutuskan untuk pergi fine dining atau diundang pesta. Ini udah kejadian beberapa kali soalnya, makanya saya biasakan bawa high heels. Kenapa harus 3? emmm karena kalau 4 terlalu banyak dan kalau 2 kayaknya kurang, jadinya 3 aja deh.

Packing juga mesti liat musim. Dulu gak kepikiran karena biasanya saya travelling, yah, masih di negara yang iklimnya gak jauh-jauh dari Indonesia atau di Indonesia. Ujan ama kemarau doang. Bawaanya juga lebih dikit. Paling sering cuman bawa t’shirt tipis yang digulung-gulung kayak kue dadar, celana pendek yang digulung-gulung juga, saya jarang banget bawa jeans. Kalaupun pake jeans biasanya udah dipake sejak pergi. Prinsipnya semua yang berat-berat langsung dipake, contohnya jaket. Paling konyol kalau perginya itu pas lagi terang menderang super panas, pake jaket udah kayak orang sakit hehe. Celana dalam dan beha bawa secukupnya dan kalau ada waktu di hotel biasanya cuci kering hihi.

Perlengkapan mandi dan make up biasanya beli yang kecil-kecil atau kalau gak beli di tempat. Pokoknya sebisa mungkin pasti saya gak bawa banyak barang. Kalaupun bawa biasanya bawa yang bisa dibuang ditempat haha. Temen saya dulu selalu beli disposal undies, masalahnya menurut saya, kan, itu nambah2in sampah aja 🙂 makanya saya gak pernah mau ikutan beli.

O,ya sewaktu masih sering ke Bali, saya suka beli kaos-kaos tipis bambu dan summer dress murah meriah. Fungsinya kalau saya lagi bepergian dan barang bawaannya terlalu berat, ya udah ditinggalin aja. Harganya murah dan biasanya kaos-kaos bambu itu juga gampang melar. Btw….makin melar makin enak sebenarnya, sih.

Sewaktu berangkat ke US kemaren selama 1 1/2 bulan saya hanya bawa beberapa baju doang dan beli coat disana termasuk thermal. Soalnya berangkatnya pas winter. Selebihnya bajunya gonta ganti itu itu melulu karena gak mau rugi beli dan sewaktu pulang, semua baju saya tinggal di rumah mertua. Makanya kalau ada yang nanya koq bisa kita berdua cuman bawa 1 koper doang plus 1 backpack, yah bisalah haha. Selebihnya saya dikasih banyak baju dari mertua juga, sih hehe.

Kemaren seminggu di Jepang, kebetulan autum yang cukup dingin juga tapi saya dan Matt kan setiap hari jalan kaki dan bergerak lari-lari dari satu tempat ke tempat lain, ternyata dengan menggunakan 1 kaos tangan panjang dengan pashmina saya gak kedinginan. Agak nyesel saya ampe bawa2 coat haha. Berat-beratin doang.

Trus oleh-oleh juga mempengaruhi, kan, ya. Saya sebenarnya males beli oleh-oleh. Pertama dana untuk jalan-jalannya aja terbatas, tas saya terbatas, trus kalau nenteng-nenteng barang gitu juga berat2in banget, belon lagi kalau naik budget airlines, bagasi kan mesti beli, jadi biasanya oleh-oleh ini tergantung kondisi banget.

Yang wajib saya bawa ketika travelling adalah buku, hape/ipad (didalamnya udah didonlot peta, buku, dan semua keperluan travelling sehingga gak repot-repot bawa-bawa peta dll) , pashmina yang lebar sehingga bisa berfungsi jadi selimut, kamera dan perlengkapannya, t’shirt, jaket, celana kain/jeans/jegging, underwear yang nyaman, minyak kayu putih, tolak angin, obat diare dan bioplasenton. Selebihnya, yah, mengikuti selera. Saya juga biasa packing last minute hehe. Mau berangkat disitu juga packing.

Ini ada beberapa link dari youtube gimana caranya packing, saya nonton dari kemaren sambil cengar cengir, yah, lumayanlah kalau pergi-pergi lagi bisa dicobain. Nah, kalau kamu gimana cara packing yang efisien? share dong 🙂

http://www.nbcnews.com/watch/nbcnews-com/carry-on-how-to-pack-like-a-pro-274083907748

http://www.budgetdirect.com.au/packinglist/

Advertisements

48 comments

  1. Aku juga pusing kalo disuruh packing dadakan, kayak 2 minggu yg lalu tiba-tiba si bos nyuruh aku berangkat ke luar kota, udah pulang sampe rumah jam 10 malem ditambah packing dadakan dan pesawatnya berangkat paling pagi, jadinya 2 jam diabisin buat packing doang.
    Kalo traveling pake pesawat tanpa bagasi biasanya aku bawa ransel doang.

  2. Aku belom pernah traveling ke tempat yang cuacanya lagi ekstrem Mbak, makanya ngga ngerti ngadepin autumn atau winter itu kek mana. Ngga tau lah semisal jadi sekolah ke Jepang gimana nasib ku. Wkwkwk.. 😀

    Biasanya ya kek kemaren 3 minggu di Palembang cuman bawa pakaian di ransel jingga ku yang biasa itu loh, Mbak. Digulung trus diiket pakek karet gelang. Ngga taunya beli baju jugak di sana. Hahah..

    Trus jarang jugak bawak make up-make up an.. Paling esketu, pelembab sama bedak bayi. Uda gitu doank sik.

  3. Videonya bagus! Aku ke Korea pas musim gugur selama 8 hari cukup bawa 1 travel bag ukuran cabin dan hand bag sih. Baju hangat? Ditumpuk2 aja…

  4. kalo cowok pergi sendirian pasti dikit lah barangnya. gua pas ke vegas sendirian selama 4 hari juga cuma bawa backpack tas laptop. itu isinya udah laptop, baju ganti buat 3 hari, toilettries, kumplit dah. 😀

    kalo cewek biasa banyak nya karena kosmetik. dan paling ribet kalo pergi ama anak kecil, udah berasa pindahan dah 😀

      • Man, dia itu kayak Shinta, mau travelling berapa lama barang bawaannya tetep sama haha. Lucu, kan. Kalau pas pindah itu kayaknya emang dia milih bawa barang penelitian daripada baju karena lebih penting plus lebih banyak tinggal di hutan. gak tau kalau dia akhirnya tinggal disini, kan awalnya cuman mau 2 taon di Indonesia 🙂

  5. Aku jago packing last minute :D. Misalkan pesawat jam 6 pagi, aku baru packing satu jam menjelang berangkat ke Bandara. Memicu adrenalin itu seruu hehehe. Tapi karena sudah biasa travelling juga mempengaruhi. Jadi sudah hapal luar kepala apa yang mau dibawa.

    Pengalamanku jalan-jalan sama suami selama sebulan kemaren dari Bali dan seluruh Jawa, aku pakai backpack 40L, suami 45L. Cukup banget. Lebih malah. tapi aku bawa daypack juga buat bawa laptop ngerjain tugas kuliah (iyuuhh ga banget jalan2 masih ngurusin tugas). Biasanya, kalau pergi lama gitu, ngitung bajunya seminggu aja + 2baju buat cadangan (karena perminggu pasti cuci baju) satu sepatu lari (karena kami pasti seminggu 2 kali lari), satu sendal/sepatu sendal, segala macam charger, kamera, toiletris, plus bawa 1 baju formal. Cara ngelipet baju juga berpengaruh. Digulung2 itu bikin hemat tempat. Taraa, sebulan deh jalan. Pas ke vietnam seminggu, malah cuman bawa 1 backpack kecil hehehe

  6. aku termasuk yg jago packing. kalau dinas luar kota seminggu aja bawaanku cuma tas backpack pdhl isinya baju kerja plus jilbab etc. paling ditambah tas laptop yang biasanya males aku bawa. tapi sejak punya anak. ga bisa irit. semua harus dibawa. huhu..

  7. aku termasuk yang packingnya ribet. segala macem dibawa, padahal nginep cuma dua malam. hahaha.. tapi tergantung perginya naek apa sih.
    kalo naek pesawat yang bagasi dikit bawaan pun berusaha dikurangi, kebanyakan bawa koper kosong, trus beli ditempat aja. supaya ada alasan beli baju baru. hahaha.. 😀

  8. Klo aku ngikutin tips dua ransel sama pergi dulu. Jadi pake tas khusus pakaian gitu, Mbak. Baju digulung terus dikaretin sehingga gak lecek pas dipake. Jadi rapi isi tas. Klo gak pake organizer gitu, isinya berantakan terus yg ada gak kedetect isinya apaan aja.

  9. Gw kalau packing kudu jauh2 hari sb kalau udah deket, malah banyak yg kelupaan. Maklum udah emak2. Perlu persiapan dari skrg nih untuk acara RS vacation di Florida, acaranya bakalan 4 hari cuman gw dan temen gw janjian kita berangkat sehari sebelumnya. Udah pasti deh koper neh bakalan perlu yg gede untuk berbagai macem baju, sepatu, kosmetik, etc etc.

  10. Aku pindah ke Bali hanya bawa satu koper kecil dan satu back pack kecil yang muatnya laptop dan agenda sama cardigan doang. Sampai sekarang , hitungan setahunlah, punya baju/dress baru cuma 4 aja dan semuanya cuma dipake ngantor hehe

  11. Tips yg plg awal bener banget tuh, aku baru kepikiran mbak Noni: masukkin underwear/socks ke dalam sepatu, hemat tempat. Buat tanktop ato baju tipis jg bisa kali ya, digulung2 gt asal ga lecek aja.

  12. Packing masih mending, karena artinya mau jalan2. Yang malesin itu unpack setelah pulang :p

    Dan sebagai cewek, mau nginep sehari juga tetep aja bawaan banyak, gara2 skincare dan makeup >.< Kadang mikir, udahlah sehari aja gak pake macem2 gak apa2. Tapi akhirnya tetep gak bisa :p

  13. Aku termasuk orang2 yang bisa packing (light). Sebagian besar karena aku paling malas nunggu bagasi di airport jadi sebisa mungkin masuk di koper kabin, apalagi untuk keperluan trip2 kantor yang harus langsung kejar kereta setelah turun dari pesawat.

    Jujur sejujur2nya Non, light packing is possible, makanya suka heran sama temen2 yang bawaannya segambreng ketika pergi. Satu lemari mau dibawa semua…

  14. setuju banget buat gak bawa jeans atau jaket di tas. haha. aku jg kalo jeans ya di pake sama jaket juga yg banyak sakunya. hihihi.
    trus aku suka jilbab n baju celana yang kainnya tipis2 jd kalo dilipet bisa jadi kecil biar bisa muat banyak tapi gak menuh2in n gak berat2in. celana, kaos harus yg panjang semua soalnya,,, belom nambah krudung.

    tapi kalo yg beda musim belom pernah sih. belom tau jg gimana ntar kalo ngalamin

  15. Bulan depan mau pergi aku bertekad untuk traveling light. Rencana maksimum mau bawa 1 koper besar, 1 kabin sama 1 backpack untuk bertiga (sebenernya kalo dipikir-pikir ini banyak juga ya). Bawa toddler nih jadi bajunya nggak bisa minimalis-minimalis banget. Rencananya sih mau nyuci baju pas di sana, jadi nggak perlu bawa banyak-banyak sih benernya.

  16. packing yoook….

    Biasanya packing sehari sebelumnya, kecuali trip-nya penting banget biasanya pakai koper beda, siapin jauh hari, jogrokin di pojokan trus tinggal tarik pas mau berangkat.

    Business trip, 2 hari – 10 hari – pakai koper yang sama yang beda cuma jumlah T-shirt, kerudung dan underwear

    Wajib di tote: working tools minus kabel
    Wajib di koper (selain bebajuan): segala kabel + adaptor, simple toiletries (cuma pakai yang no animal testing products jadi toiletries hotel gak pakai),

    Personal trip: semua diatas + camera++

  17. Hahaha, aku suka travelling tp biasanya gak mau ribet urusan packing Non. Yang penting mah semuanya yg penting dibawa cukup masuk tas yang sudah ditentukan yang mana yang mau dibawa, hahaha. Eh, kecuali kalo perginya ada urusan kerjaan sih yg mesti bawa suit segala. Ini kan mesti hati-hati juga packing-nya gak bisa asal, huahaha 😆 .

  18. packing emang nyebelin..dan aku ga jago packing, pengennya bawaannya sesedikit mungkin dan maunya dimasukin ke vacuum bag biar ringkes hehe
    kalo di rumah ada nyokap yg ngepackingin, pas di bandung temen kos jago banget nge packingin,,,pas di korea ada temen yg jago tapi ga tinggal bareng hihi

  19. Non, mba sih cukup 30 menit packing sblm berangkat , soalnya udah punya list baku. bawaan 2 minggu atau 6 minggu ya sama, tinggal beda di coat aja sesuai musim. Pergi 2 minggu cukup duffel, kalo 6 minggu duffelnya dimasukin kedalam koper..biasanya kalo pulang duffel penuh, koper juga penuh dengan souvenir dan belanjaan di kota terakhir. Cara lipatnya sih jelas ga perlu model buntel2 gitu, kalo mau ngambil satu kan harus bongkar semua..pake aja kantong plastik yg bisa di vacum..irit tempat bisa padat. bawaan mba termasuk kopi tubruk dan gula pasir, lengkap dgn kompor listrik+panci mini buat nyeduh kopi lhooo…

  20. Sayah bukan yang packing kalo mau liburan. Yang packing istri karena kalo saya yang packing dari satu koper bisa jadi 2 koper. Hahahaha. Selalu kagum sama yang bisa masukin semua barang di satu koper/tas.

  21. Packing yg efisien adalah packing dari jauh2 hari..hahaha 😀 Jadi bener2 nyantai dan kepikiran dgn bener mana yg mau dibawa mana yg enggak 😀 Keseringan saban ngetrip temen2 baru riweuh semalam sebelum brkt.. Yg ada besoknya dah cape sndiri krn kemaleman kelar packingnya.. :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s