Harta Bersama


www.nampost.com.na
http://www.nampost.com.na

Sebelum saya menikah dengan Matt, kami berdua memutuskan untuk membuat prenup. Awalnya Matt gak mau, dia ngerasa aneh saya minta pisah harta hehe. Tadinya sih saya mikirnya karena kita masih tinggal di Indonesia dan ada kemungkinan suatu hari memiliki property jadi emang sebaiknya saya memiliki prenup sebelum menikah dengan Matt. Setelah ini itu akhirnya kita berdua setuju plus bapaknya Matt yang ngebuatin prenup yang kita perlukan.

Sejatuh-jatuh cintanya saya dengan seseorang selama ini, entah kenapa saya gak pernah percaya 100% untuk memberikan harta (yang cuman dikit itu) ke orang yang lagi saya pacarin. Pokoknya saya gak percayaan. Entah kenapa tapi saya pikir terkadang harta itu bisa bikin hubungan berantakan. Ngomongin soal percaya, saya emang susah percaya kalau soal duit haha. Ini mungkin karena sering banget ngeliat ortu saya ketipu sama orang lain yang udah deket ama kita. Mulai dari drivernya sampai sodara sendiri. Itu belon lagi atok (kakek) saya yang ditipuin sama menantunya. Aduh capek deh πŸ™‚ kalau diinget-inget bisa bikin stroke. Ortu saya itu paling kenyang ditipuin orang ampe bokap sakit-sakit gara-gara kenyang ditipu.

Trus apa karena ini saya gak percaya Matt? untuk beberapa hal kami memang memilih untuk mengelola sendiri harta kami. Duit saya yah saya simpen dengan nama saya sendiri. Rumah dan semua yang saya miliki sebelum nikah juga gak diganggu gugat. Pokoknya apa-apa yang kita dapat sebelum menikah sampai saat ini belon kita recokin berdua. Entah kalau nanti ada keperluan yang emang penting banget, ya. Kalau kayak begitu kan kasusnya beda. Ini ngomongin dalam keadaan baik-baik aja πŸ™‚

Sebelum nikah sebenarnya ada beberapa temen kita yang kasih kita ide untuk beli beberapa aset bersama. Contohnya rumah. Mereka nyaranin untuk ngejual rumah saya dan beli yang baru tapi bareng. Entar dibayar sama-sama. Β Kita mikirnya lah iya kalau kita jadi kawin, kalau putus ditengah jalan apa gak repot. Pas cinta sih mikirnya kalau ada apa2 bisa dibagi 2 dengan adil dan bijaksana, trus kalau kita putusnya dengan cerita yang gak enak apa gak jadi beda ceritanya. Yang ada bunuh-bunuhan demi rumah yang mungkin harganya gak seberapa. Kasus kayak gini kan banyak banget kejadian terutama dengan pasangan-pasangan campur. Ada satu orang temen si Matt yang dendam kesumat gara-gara hartanya diambil pacarnyaΒ semua. Untung pacarnya πŸ™‚

PS : ini ngomongin sebelum ada hubungan pernikahan, ya πŸ™‚

Dulu ada kakaknya temen saya yang pacaran dengan satu cowok. Mereka udah beli rumah dan mobil bareng. Mungkin juga beli-beli yang lain, saya kurang tau juga sih. Hubungannya udah serius banget, hampir nikah sebenarnya. Keluarga udah pada tau. SUatu hari saya dan Loni, temen saya ketemu si cowok di Singapore lagi jalan2 ama cewek lain hahaha. Akhirnya kita laporin sih ke temen saya itu dan putuslah mereka. Walau katanya harta dibagi 2 dengan adil tapi tetep aja kan jadi gak enak ya.

Cerita lain, temen saya nih, masih pacaran juga. Udah beli tanah dan mobil bareng juga. Ehh….si cewek selingkuh. Bubar jalan dong niatan pengen tinggal bareng. SEkarang mereka kebingungan mesti diapain asset itu. Mau dijual ada yang gak mau, mau dibayarin ama yang laen, yang satunya kesel. Akhirnya terkatung-katung. Tunggu aja sampai salah satu butuh duit atau mangkir bayar cicilan kalau gak jadi perang bubat hehehe. koq doain ya saya πŸ™‚

Tapi……..emang gak semuanya sih, ada juga yang sukses beli-beli harta dan berakhir dengan menikah. Buat yang sukses yah bagus banget tapi buat yang belon atau masih berencana, pastikan untuk mikir berkali-kali dan pastikan juga semuanya jelas hitam dan putih plus dilindungi hukum πŸ™‚

Udah dibuat hitam dan putih aja bisa ditipu loh πŸ™‚ inget saya punya banyak banget cerita penipuan hahaha.

Ada yang punya cerita sama? sharing dong πŸ™‚

 

 

 

 

Advertisements

48 comments

  1. Saya juga ngeri mbak kalo harta di campur sama pacar, siapa dia ya, kan belon ada ikatan, apapun bisa terjadi kan
    banyak kasus disaat pacaran salah satu yg suka bayarin, sampe bayarin kuliahnya segala, lah akhirnya putus (apa gak nyesek itu yg ngebayarin)
    kalo punya aset mah masi bisa dibagi, la kalo udah bayarin2 gitu tinggal gigit jari kali ya mbak non πŸ˜† *eh kok kayak ngeledek sih saya

  2. Kejadian nih ditemenku, diminta utang ke kantor sama pacarnya buat nambahin invest tanah. Belasan juta lohh yg menurutku duit yang banyak banget buat dipinjemin ke orang
    Emang sih pacarannya udh lama bgt, 7 taun apa yaa
    Taun lalu pas putus, temen saya tinggal bayarin cicilan dong. Mau disukurin kasian tapi kok ya bisa mikir sesimple itu
    Akhirnya tanah itu dijual tapi yang dy dapet ga sebesar yg dy bayarin, sepertiga nya paling
    Poor her 😦

  3. Aku sedang menjalani nih.. Well blm sampe beli aset bersama sama pacar, tapi karena pacarku di amerika, di Indonesia aku buka rekening yg sumber dana nya dari kita berdua. Tiap bulan doi kirim uang kesitu dan aku nabung kesitu, tujuannya sihh masi jangka pendek, buat biaya kalau kita mau saling mengunjungi (maklum ldr dan jauh pula) hehehe. Tapi rekeningnya aku yg pegang sih.. Atas nama akupun, hehehe.

  4. hummmh, aku sih gak pernah ngalamin begitu kak, pacaran jg biasa2 aja, nikahnya ya bawa harta masing2, gak ada prenup. Aq jg menghindari pacaran yg serba dibayarin atau ngebayarin, ya saling tau diri ajalah hehehe.

  5. Karib saya ini mnikah dengan non-Indonesian tapi sayanya juga ikutan baca-baca soal prenup kadang kami ngobrol ttg ini, manalah tau jodoh saya siapa dg yg mana. Tapi bikin prenup juga ngluarin biaya ya, jd saya musti nabung buat ngurus biaya prenup atas kepemilikan yg gak seberapa itu dong ya hehehe

  6. Non, good choice. Mungkin juga karena nikah sama WNA di Indonesia memang butuh prenup karena masalah property ownership ya, tapi seriously, harta sama cinta itu sudah nggak seharusnya dicampur.

    Kebanyakan perempuan Asia itu sentimentalis, jadi klo udah ngomongin prenup bisa mencak2 dibilang nggak cinta, padahal kan nggak gitu, jaga2 klo di masa depan jadi jelek hubungannya. Lah almost 50% of all marriages end in divorce. Klo pas cinta2an ya jelas hepi, 10 tahun lagi who knows?

    Ada temen gw, perempuan, nggak pake prenup tapi setelah merit sama pacarnya dia jadi sukses bener, terus pas hubungan mereka jadi jelek, lakinya turned sour dan minta harta separo dari si perempuan, dapatlah dia. Daripada menghindari yang bikin sakit hati ekstra kaya gitu mending pake prenuplah.

  7. Yang orang kadang kurang mengerti perjanjian pra nikah itu selain mengurus aset harta benda juga mengurus utang piutang ya. Kalo menikah tanpa perjanjian pra nikah dan ternyata salah satu pihak punya banyak utang, ya pihak satunya juga wajib ikut bayar melunasi utang itu Non.

    • Iya mba, aku sempet dinasehatin temenku yang punya bisnis sendiri2 ama suaminya. mereka pisah harta juga karena takut kalau ada apa2 dengan hutang jangan sampe dua2nya keseret2. mestinya jangan diliat cuman pisah hartanya aja ya, tapi diliat juga kalau perjanjian ini bisa ngelindungin kita.

      • Aku dulu gak sempet prenup, krn emang beberapa asetku masih atas nama ortu, tp soal keuangan kita ketat bener, karena sama2 punya usaha sendiri, kl saling pinjem uang buat modal biasanya kita catat, dan ditagih gak saling sungkan, krn ini duit usaha. Orang yg aku ceritain mesti nganggep kita aneh ahahahaha….

    • Ini di Belanda atau di Indonesia yen? Klo di Denmark, hutang tetep milik pribadi (tidak di share) walaupun tanpa prenup. Orang disini banyak yang salah kaprah soal hutang2an ini, dipikir di share.

  8. Aku sama si Abang belum bikin prenup2 gitu mba noni waktu nikah. Sempat kepikiran sih untuk bikin, tapi belum pernah dibahas bener2 sama si Abang. Jadi sekarang ya masih jalani gini aja, hartaku ya hartaku, harta dia ya hartanya dia hehe.

  9. Aku sama mrcat beli tanah bareng sejak pacaran. Untungnya kita nikah hahaha. Ribet ngurusnya bagi dua segala kalo dulu putus.

  10. menurutku pisah harta malah bagus mbak, kalo salah satu kebelit utang, pasangannya nggak harus ikut nanggung. Jadi paling nggak masih punya ‘tempat berteduh’. Kalo aku n suami pas nikah sama-sama ngga bawa harta; istilanya kalo di pom bensin “mulai dari nol yaaa” πŸ˜€

  11. Aku sih blm pernah ya mba beli-beli begitu bareng pacar. Mantan dulu pernah ada yang ngajakin bikin tabungan bareng, karena dia bilangnya mau serius sama aku, tapi ntah kenapa saya ga mau bikin, eh bener aja ketauan dia selingkuh. Hahahaha.

  12. aku juga ga setuju dengan pacaran yg udah beli harta bareng2, menurutku lebih baik mereka nabung sndiri2, nanti beli aset barengnya pas udah mau merid or minimal udah dpt tanggal merid lah.. itu aja masi bahaya bisa batalkan, apalagi kl cm masih pacaran..
    kalo udah merid sih aku gatau yah akan butuh prenup gak, belom mikir kesana *merid ama siapa aja belom tau* πŸ˜›

  13. Non masalah harta tuh emang sensitif ya. Aku ga pernah sih yang pas pacaran tapi beli harta bareng. Serem bok, ga ada yg jamin bakal lanjut sampe nikah apa ngga. Hahahaha

  14. kalo sama pasangan sih ga pernah, sama sahabat sering.. tapi ya gimana lagi, ketimbang mikir jadi sakit mending cuek dan doakan yang terbaik, nantinya dia kalo udah kaya pasti ingat hutanghutangnya.. dan mogamoga berhati dan punya hati beneran mao bayarin hutangnya.. amin..

  15. saya juga dulu sebelum menikah sama suami kami punya tabungan bersama, tapi ya rekeningnya atas nama aku, tujuannya ya buat nyicil biaya nikah nantinya, walaupun dibilang tabungan bersama tapi saya gak pernah kontribusi tuh yang ada malah dia trus yang isi, maklum waktu itu kan saya masih kuliah,*ngeles*hihihi

  16. Gue juga paling ngga percaya sama cowok untuk urusan harta. Untungnya, suami kalau beli apapun diatasnamakan gue #Egois #Biarin :)))

  17. Kalo aq alhamdulillah blm smp bikin harta bersama sih sama mantan2 yang sebelumnya.
    Dulu smpt ada pikran nabung bareng eh tp ga jadi krn klo dpikir2 repot jg,blm tntu juga jodoh.ehehe
    Jadi ya masing2 aja mengelola keuangan masing2 sblm pacaran.
    Ya abs klo kta ortu jg pamali sblm nikah udh ini-itu.
    Kecuali udh nikah ya,mgkn beda lg ceritanya.
    Klo dikeluarga saya,aset2 smua atas nama mama dg persetujuan papa,alasannya krn mama lebih pandai mengatur keuangan drpd papa.jd smua diserahkan sm mama

  18. bukan aku sih non tapi temenku..
    mereka udah bikin rek bersama pas pacaran dan karena dua duanya tajir melintir jadi tuh rekening isinya banyak.. Nah pacarnya temenku ini orangnya emang tergolong cowok ga tegaan jadi pas ada sodara cowoknya butuh duit banyak, si cowoknya ini ngambil dari rekening bersama itu dengan alasan bantu sodara. dan duitnya ga balik dong sampe sekarang (mana minjemnya em-eman). temenku yang cewek jadi kesel dan gara gara perduitan hubungan mereka sbg pacar jadi renggang dan sekarang kayaknya putus.

    serem deh gara gara soal duit hubungan jadi kacau..

  19. Wah bagus pemikiran kamu non, emang harus begitu, harta di pegang masih masih aja. Cinta boleh tapi mending urusan duit sih masing masing ada pegangan deh. Bukannya apaapa yah buat jaga jaga aja :). Hari gini gitu πŸ˜€
    Aku sama Mbul sih masing masing kok. Memang gak pake prenup tapi kita punya pegangan uang dan harta atas nama masing masing. Hahaha kadang lucu juga sih secara kayak hartanya segudang aja πŸ˜†

  20. Yang namanya duit dan harta memang sangat sensitif ya Non. Harus berhati-hati banget. Apalagi kalau statusnya masih cuma pacaran gitu ya, haha πŸ˜› .

    Kalau cerita ada dong (lah jadi gosip gini, haha πŸ˜› ). Intinya sih pacarnya kakaknya temenku itu hutangnya gede banget tapi kakanya temenku ini tabungan/asetnya oke. Untung mereka masih pacaran jadi gak dicampur-campur deh. Solusinya pokoknya sebelum mereka lebih “serius”, si pacar ini harus melunasi hutang-hutangnya itu dulu, haha. Sakit hati banget kan kalau mereka serius trus tiba-tiba pacarnya dapet setengah tabungan/aset, sementara kakaknya temenku dapet setengah “hutang”-nya si pacar, haha πŸ˜› .

  21. Wah… ceritanya kok mirip sama di Drama ya πŸ™‚ Baru tahu kalo kejadian itu juga ada di dunia nyata, bukan cuma di TV aja, Mbak Noni… Serem dech…hihihihihi..
    Saya dan suami baru lulus waktu kita nikah, saya dulu belum pernah kerja dan suami nerusin ke S3, jadi kita sama2 nggak punya harta… Kita sekarang punya semua joint accounts dan juga kita tinggal di community property state, jadi semua otomatis kepunyaan berdua ….
    Sebelum pindah kesini, mungkin Mbak Noni mau cari info tentang harta untuk pasangan disini..

  22. Hahah.. Betul, Mbak Non..

    Bapake ngajarin sih supaya sebelom nikah jangan mau beli aset yang berdua-dua gitu, entar bakalan ribet urusannya.. Wkwkwk.. Parno beliau ya.. πŸ˜›

  23. Secinta-cintanya aku sama anak orang ga pernah tuh mbak Non sampe bikin rekening berdua. Sekarang sih belum ada tabungan untuk pemikiran ke depan ya tapi untuk masalah keuangan mendingan urus masing2 deh. Sama halnya spt passwords social media, walopun dikasih tau, aku ga ber-“nafsu” buat utak-atik juga :))) hehehe

  24. Aku dulu juga pas merit bikin prenup, karena Diaz kan punya usaha sendiri. Amit-amit nanti dia bangkrut dan harta disita bank, jadi nggak semua harta kita lenyap *amit-amit ketok-ketok meja*. Kalo menikah dengan WNA memang wajib hukumnya bikin prenup ya, supaya bisa punya properti di sini.

  25. Dulu sebelum nikah ada sih cousin gw yg nganjurin pisah harta tp gw piker gw dan hubby kan rencana nikah seumur hidup (aminnn deh) kita berdua memulai hidup bersama, bisnis bersama, pokoknya kalau ada kendala, we will have to work it out together gitu lho. Dan dia gga ada niat mo tinggal di Indo (kalau visit is OK kalau tinggal dia blg bias drives him crazy tinggal di Indo, krn dia gga demen banget ama yg namanya macet dan dia gga sabar ama birokrasi). Waktu gw sempet balik ke Indo, gw tinggalin mobil ama dia, temen2 gw pada nganjurin gw minta dia tandatangan gt kalau mobil gw dititip ama dia sampe terjual. Cuman bonyok bilang gga usah, jadinya rame tuh anak2 Indo disini pada bilang kalau ampe hubungan gw ama sang pacar amblas, pacar gw one car wealthier Ha ha ha ha

  26. gw nikahnya kecepatan sih yah, jadi belum mudeng sama istilah prenup gini waktu thn 99.

    jadi gak pake prenup2an deh.

    beberapa teman yang nikah setelah tahun 2005 sih pada pake prenup. Buat kenyamanan dan keamanan dua belah pihak.

  27. Saya sarankan sama istri waktu itu bikin prenup dia gak mau loh, padahalan kan assetnya lebih banyak dia. Huhuhuhuhu. Jadi gak enak sendiri. Setuju bener Mba ama apa yang dikau tulis di sini mah. kalo bisa soal harta jangan sampe jadi penghalang hubungan. Kalopun hubungannya rusak jangan sampe kesangkut-sangkut harta. Amit-amit banget kalo gara-gara harta jadi rusak.

  28. klo sekarang aku lagi ditipu sama pacarnya iparku, kuntilanak bgt tu orang
    gara2 ini jadi timbullah istilah harta istri dan harta suami, karena di kasus ini si suami ga enak ati karena make duit istrinya untuk nutupin yg ditipu si kuntilanak itu
    padahal dulu mah ga kepikiran ada istilah2 macam itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s