Pengalaman Berobat Ke Penang


jugorum.wordpress.com
jugorum.wordpress.com

Saya sebenarnya lumayan sering jumpa dokter di Indonesia. Mulai dari sakit yang ringan sampe akhirnya harus di operasi. Memutuskan untuk operasi kista juga saya sudah menjumpai 6 dokter yang berbeda sampai akhirnya saya punya keputusan bulat. Saya kurang tau, harus berapa banyak dokter saya jumpai di sini sampai saya bisa bener-bener pasti dengan solusi dari mereka.

Berobat/check up ke Penang baru saya lakukan 1 kali aja. Sebelum ini temen-temen saya lumayan bolak balik ke Penang bahkan hanya sekedar untuk medical check up.  Menurut beberapa temen saya biaya berobat/check up ke Penang sama aja dengan di Indonesia. Pembandingnya rumah sakit swasta ya.  Menurut 1 dokter di Medan dan Penang  sebenarnya ovary saya yang sebelah kanan itu  masih bisa diselamatkan. Denger mereka memberitahukan kalau ovary saya itu masih bisa di selamatkan daripada dibuang kayak membelah bekas operasi lama. Nyeriiiiiii………….sampai ke ulu hati.

Untuk kasus saya saat ini adalah : Ovary kanan saya sudah dibuang dengan dianosa kista endometriosis sebesar 7-8 cm didalam ovary dan 1 buah miom yang sudah di bersihkan di uterus (rahim). Ovary kiri saya 3 bulan lalu ditemukan 1 buah kista endometriosis atau biasa disebut kista coklat (kalau gak salah) sebesar 5 cm (lumayan gede) dan 1 buah miom lagi di rahim. Kista ini udah kayak rambut uban. Muncul aja lagi walaupun udah dicabut.

Setelah ketemu 2 dokter di Medan tapi akhirnya setelah 3 bulan ketemu dokter2 itu,  akhirnya kita memutuskan ke Penang. Di Penang saya ke rumah sakit Pulau Hospital. Dokter yang menangani saya masih cukup muda.

Kita masuk keruangananya. Ada musik jazz. Santai banget. Dokternya rapi dan langsung salaman dengan saya dan Matt. Saya jelasin semua riwayat kesehatan saya termasuk memberikan semua hasil operasi dari dokter Patologi di Surabaya, 2 hasil pemeriksaan dari dokter di Medan juga. Setelah melihat semua data dan sisa obat yang ada. Dokter langsung melakukan pemeriksaan. Btw….2 kali saya ditangani oleh dokter yang berasal dari Malaysia, kedua dokter ini gak pernah melakukan USG lewat Vagina, jadi mereka USG biasa aja lewat perut. Kalau dokter2 yang pernah saya temui biasanya selalu cek keadaan jeroan saya lewat Vagina kecuali Dokter Agus A . Saya gak tau bedanya apa tapi hasilnya kayaknya sih sama-sama aja, kecuali saya sebenarnya tentu saja lebih nyaman hanya melewati USG lewat perut.

Setelah semua pemeriksaan selesai dan memang ditemukan kista dan miom seperti hasil pemeriksaan di Medan. Dokter ini menjelaskan semua tentang penyakit, solusi yang harus saya ambil jika kami memang masih ingin punya anak atau tidak. Yang saya paling seneng walau dia terlihat kesal karena ovary kanan itu dibuang sehingga gak ada pilihan lain untuk kami (seandainya tetep ingin punya anak) tapi dokter ini gak menyalahkan siapapun, gak membuat saya dan Matt tambah jengkel (walau Matt jengkel setengah mati) dan selalu ngomong “hei…..kita benerin aja yang ada sekarang. Yang udah lewat gak usah disesalin. Saya juga yakin koq, dokter kamu kemaren udah melakukan yang paling baik” Saya tau dia cuman membesarkan hati kami aja hehe.

Nah dari hasil ngobrol-ngobrol kemaren, jadi kesimpulannya kira-kira ya. Jika kita punya kista diatas 5 cm memang sebaiknya dioperasi karena takutnya kista tersebut melintir dan menyebabkan kesakitan yang luar biasa. Kista di atas 7 cm seperti punya saya kemarin sebaiknya dioperasi dengan sistem Laparoscopic  jadi bukan operasi besar banget kayak saya kemaren yang menyayat perut segitu lebar. Laparoscopic itu operasi yang memasukkan beberapa benda kecil lewat perut gitu. Bisa di baca di Internet deh prosedurnya. Saya lumayan takut soalnya ngeliat benda2 dimasukin ke badan hehe. Operasi Laparoscopic itu sebenarnya cuman ngebersihin/ngebuang kista/miom aja, jadi gak usah membuang ovary. Ovary bisa dibuang jika kista yang kita miliki udah diatas 15 cm karena biasanya kondisinya udah rusak. Saya disini kayak mau di tujes gitu denger kata si dokter. Dia lagi-lagi ngomong “waktu kejadian itu kan kita gak tau kondisi kamu persisnya gimana, pasti dokternya mutusin yang terbaik. Gak usah kecewa ya” huaaa…………….

Sebenarnya kemaren kenapa kita akhirnya positive mau dioperasi. Koq kita ya hehe. Maksutnya saya karena dokter bilang tumor maker saya naik sampai sekitar 84. Dia khawatir kalau dibiarkan akan menjadi cancer atau tumor. Siapa coba yang gak takut. Apalagi setelah saya ketemu dokter yang lain juga tetep disarankan yang sama. Ternyata setelah saya jelaskan dengan dokter yang di penang ini kenapa saya operasi, dia bilang “untuk tumor maker 84 itu masih rendah dan normal kalau kamu punya kista. Bahaya itu kalau tumor maker kamu sudah diatas angka 200. Kalau di angka 200an kita emang harus kasih perawatan lebih atau emang harus di operasi.” gimana dong itu dengernya? saya sama Matt cuman pandang-pandangan aja. Matt lebih kesel,  saya udah di status mewek dot com.

Biasanya setelah operasi baik itu laparoscopic atau yang lainnya (untuk kista ya) dokter akan memberikan suntikan sebanyak 6 kali selama 6 bulan (1 kali 1 bulan) untuk membuat kita gak mens. Setelah itu memang dianjurkan untuk hamil (kalau sukses ) atau mengikuti program baby dengan harapan selama 9 bulan gak akan mens dan juga sewaktu menyusui. Ini yang biasanya dokter-dokter sarankan dan gak saya dapatkan kemaren ditambah kita emang gak berencana punya bayi dalam waktu 1 tahun pertama menikah. Tuh…..buat bayi gak segampang buat kue loh hahaha.

Sekarang karena ovary saya hanya 1, dokter emang menyarankan untuk laparoscopic lagi supaya ovary saya tetep bersih dan satu-satunya jalan untuk memiliki bayi adalah dengan program bayi tabung. Dengernya langsung tiung-tiung haha. Saya tiung-tiung karena tetep aja ngerasa gak siap untuk mencoba semua itu, Matt tiung-tiung denger biaya puluhan ribu ringgit itu hahaha.

So far….kunjungan saya ke Penang kemaren cukup mengesankan. Dokter yang saya temui sabar banget. Gak pernah kita konsultasi sampai hampir 1 jam di ruangannya. Bisa ngobrol dari mulai rumah sakit sampai restoran India paling enak di Penang.

Next time…..jika ada kesempatan (gak ada kayaknya haha) kalau memang memiliki masalah kesehatan pergilah ke beberapa dokter yang random. Maksutnya Dokter Tua, dokter Muda, dokter di Indonesia atau kalau ada dana pergilah ke PEnang untuk mendapatkan solusi paling baik. Sungguh menyesal di belakang hari sangat tidak menyenangkan 🙂

 

 

 

130 comments

  1. Laparoscopy ga sakit kan ya Non, duluu aku juga perna laparoscopy, jadi perut aku dibikin very little hole utk kemudian dimasukin camera utk ngeliat keadaan di dalam, biasanya prosedurnya ga lama. Hang on there Non, yg penting badan kamu harus kuat dan sehat dulu, baru ntar dipikirin satu2 pasti ada jalan keluarnya. Take care.

  2. Yang penting masih ada kesempatan memiliki baby kan mbak nonik? semangat yaa semua pasti ada jalanny dan semua pasti akan indah pada waktunya

  3. :(:(:(
    kok aku ikutan kesel ya mbaaak
    tanpa bermaksud mendiskreditkan siapapun, tapi emang aku ngerasa kalo ada dana lebih mending ke LN deh

    kemarin aja mas bebeb MCU di salah satu klinik di Bekasi. Semua staff dari dokter, perawat, sampe kasir nanganin pasien dengan ogah-ogahan. Bekasi memang daerah industri, jadi yang datang kesana rata-rata buruh pabrik. Tapi kan harusnya gak gitu juga ya. Beneran deh ih KZL banget 😦

    • dipikir rumah sakitnya suami kamu gak bisa bayar kali ya Dit, jahat banget loh kayak gitu itu. padahal kan orang sakit yah harusnya dibantuinlah. rumah sakit sekarang udah jadi bisnis beneran sih, jadi yang ada duit aja yang dilayanin *gak semuanya sih*

  4. Uda jalannya, Mbak.. Walau di WA aku ikutan misuh-misuh, tapi ngga lagi deh.. Takut bikin Mbak makin gimanaaaa gitu..

    Semoga program bayi tabungnya berjalan lancar ya, Mbaaaak.. 😀 Aku yang happy loh waktu dengernya. Bahahah.. 😀 Adek bayiiiiii.. 😛

  5. Siap2 kumpulin duit yah kak klo mw program bayi tabung nih. Hahaha, emang ga semudah buat kue bikin dedek bayi itu, org2 yang mudah dapat anak yah seenaknya aja emang ngomong. Matilah kita berjuang kak.

  6. Mba Non, dulu bosku pernah ada yang laparoskopi untuk batu ginjal. Dan baik2 aja 🙂 Semangat untuk sehat yaaaaaaaaaaa :* btw ngobrol sama dokternya dalam bahasa inggris ya? Haha *pertanyaan penting banget

  7. duh mbak….insya Allah ini emang pilihan terbaik yg dikasih Allah ya buat kesembuhanmu.
    mules juga aku dengernya tentang si kista itu…

    mudah-mudahan cepet baik, cepet sembuh, dan cepet dapet rejeki yang banyaaaak buat bang matt
    *virtual hugs*

  8. Teman saya di Jakarta sudah didiagnosis aneh-aneh, ada yang bilang radang lambung sampai usus buntu. Begitu di Penang langsung ketahuan ada Kista.
    Prosesnya juga cepat dan recovery sekitar 2 minggu. 🙂

    Cepat sembuh kak.

  9. peluuuukkkkkk mbak noni…. *peluk kenceng*
    mbak Noni udah ngalamin itu semua… tinggal petik hasilna. Kado dari Allah pasti luar biasa mbak.. tetep semangat!!!! *sun sayang*

  10. Keterangan tentang suntikan selama 6 bulan berturut2 itu sama non, wkt aku ke dokter utk berobat keputihan dan ternyata juga ada kista (kyknya semua wanita rentan bgt terkena ksta), dokter nyaranin hal yg sama, aku ke dokter yg diklik kasih ibu dgn dokter j.purba klw gk salah…ktnya juga gitu tar kita jd gk mens . Trus sekali suntik biaya 1.500.000,- mahal kan, mknya jd gk diterusin lg…hehehe…trus aku beralih ke obat herbal jelly gamat , sejenis binatang laut namanya tripang, dari malasyia, ywdh aku coba minum terus + spirulinanya…dan udh setahun ini gk minum lg ..hehehe..tp mmng insyaallh dr awal diblg dokter ada kista haidku normal gk ada nyeri atwpun sampe lemessss x gk prnh, biasa aja. Tp itupun aku cemas juga..yaaa smg kita bisa menjaga kesehatan ya…dan bisa menjadi seorang ibu ..hehehe..

  11. yang lalu gak usah disesali yah Non, yang ke depan aja solusinya gimana…semua selalu dapet yang terbaik
    berarti abis ini bakalan sekring bolak balik Penang dong, sapa tau suatu hari kita kopdar disana ahahhah sambil makan ais chendol yah Non 🙂

  12. Lekas sembuh mbak non,tetep semangat
    Jadi kesel juga nge baca dokter maen operasi buang ovary itu
    Hikss btw kalo pengalaman salah diagnosis pernah tuh aku batuk selama 2bulan
    Takut kena TBC karena adikku setahun sebelum aku batuk dia kena TBC gitu
    Jadi aku ke rumah sakit yg paling bagus saat itu di Bali
    Udah di rontgen dibilang aku kena bronckitis udah byr obat n rontgen mahal bgt
    Sekitar 700ribu waktu itu sampe bayar pake kartu kredit lho
    Obat habis batuk gak sembuh2 lalu 2minggu kemudian ke rumah sakit lagi
    (Deket rumah saat itu,bukan rumah sakit yg besar n mahal kyk RS pertama kali aku Check up) di rotgen juga eh hasilnya
    Malah baik2 saja lho dan dokter tsb juga menyayangkan aku minum obat bronkitis
    Yg termasuk dosis tinggi ,3hari dikasih obat generik dari RS deket rumah sembuh aja
    Cuman bayar 120ribu udah dgn rontgen lagi
    Ehmmm gak semua RS mentereng itu hebat ya hihihi

    • kadang2 rumah sakit mewah, besar ternyata bisa juga kasih diagnosa yang mungkina gak gak bener ya eheh. emang mesti cari2 option yang lain, gak bisa langsung di telan informasi dari dokter bulet2. harus baca2 banyak jurnal juga. jadi pasien juga harus pinter2 sekarang ini hikhihi.

  13. Gue baca nya nangis, nangis karena ovary diangkat dengan besaran kista yang harusnya ovary nya gak diangkat. Mbak, banyak doa sama sering-sering peluk Mas Matt ya. Nangis gak papa mbak … Lah gue aja nangis ini baca nya :(((( Yang kuat Mbak Noni, sama-sama menguatkan tapi percaya deh … Percaya bahwa Tuhan kasih sesuatu yang besar dan akan bikin lo bahagia nanti nya mbak :”)

    • nah itulah sayangnya. agak kesel sih dengernya tapi mau gimana lagi. gak bisa ngamuk2 juga kan ya. sekarang berusaha sama berdoa aja deh yang terbaik untuk kita. kamu juga semoga sehat2 trus ya Ter

  14. wah pengalaman ini akan banyak manfaat bagi banyak orang Non, keep sharing ya…ada pengalaman waktu saya operasi kemarin teman kantor jaman kerja di kantor lama juga kena ginjal dan kantong empedu, disuruh operasi mau aja, bayangkan pertama operasi kantong empedu, setelah dua hari si pasien kesakitan karena ternyata alat yang diasang di dalam tak cocok, hari ke 4 di operais lagi dibuka kembali alatnya, ihhh saya yang bukan keluarganya aja bilag ke teman pls deh ini dokter disni anggap kita ini barang apa di belah belah gitu gak mikir akibatnya itu sbenarnya dah mal praktik loh… bukan menyembuhkan malah buat parah.. sejak itu temanku gak mau lagi deh kalo di bilang dokter operasi saya wanti wanti dia cari dokter lain atau pengobatan traditional .. dari pada dokter suruh operasi melulu mentang mentang sekali operasi 40 an juta….kayak tubuh kita ini dianggap potensi revenue dan layakya barang aja di bongkar bongkar akhhh ngeri deh… semoga saya dan kita semua selalu sehat ya biar gak ada kasus kayak gini…miris saya bacanya Non…semoga diberi kesembuhan ya Non………

  15. duh bacanya jadi sedih soal ovary yg diangkat dulu, mungkin doketr yg dulu mikir langkah yg cepet dan mungkin dikira paling efektif kali ya..sotoy…
    moga proses larascopy nya berhasil dengan baik dan cepet dapat bayi..
    soal bayi tabung, gosipnya di korea ada temen yg bilang lebih murah dari di indo dan lebih bagus..kalo ga salah tp ga tau ama penang gmn perbandingannya

    • mungkin, kita gak tau juga. dia emang kapan itu khwatirnya karena CA mba naik. takut cancer padahal mungkin juga enggak.
      wah kalau di korea murah tapi ongkos + tinggal disananya pasti mahal ya hehe

  16. Semangat Mbak Noni. Semoga dengan udah tahu hasil sebenarnya gimana bisa tahu mau berobat ke mana. Jadi ngerti kalau orang2 berobat ke LN bukan soal buat gengsi atau cari lebih murah, tapi ya karena tenaga medis di sana lebih teliti dan nggak gampang ambil tindakan yang gegabah. Semoga cepat sembuh ya Mbak. 🙂

  17. duh nyeri bacanya non. yang sabar ya. memang benar gak harus percaya begitu saja dengan hasil pemeriksaan pertama. apalagi kalau masih mengharapkan kiriman sang bangau.

    salam
    /kayka

  18. Noni, sedih banget bacanya, ga kebayang apalagi yang melakukannya 😦 semoga selalu diberi kesehatan yah Non.

    Terimakasih juga sharingnya. Aku juga ada masalah sama kista, ditangani sama dokter disini, tpi sebentar lagi udah pulang ke Indonesia, jadi suka cemas gimana dokter nanti bertindak yah 😦 Kalo disini kan kita pasti dapet asuransi dari pemerintah sini. Kalau di Indonesia, rasanya mau bertindak atau ke dokter harus bener punya duit ato gak 😦 sedih banget yah.

  19. Semangat, Mbak Noni! Aku juga cerita kan aku dilaparaskopi dan sekarang lagi treatment yang suntuk 6 bulan itu 🙂 Kata dokterku standarnya endo begitu (dan kalau yang udah nikah pasti abis itu “disuruh” tekdung heuhuehueh). Stay positive ya, Mbak.. Abis itu kita pikirin gimana cara mengenyahkan endo dari muka bumi ini 😀

    • halo sayang…
      iya mba udah baca, semoga kamu juga kistanya gak balik2 lagi ya. amit2 deh kista ini nyebelin banget. rata2 temen2 aku pada bolak balik numbuh
      kistanya, jadi kesel.

  20. Betul banget Mbak. Second opinion bahkan kalau perlu third atau fourth opiniion dari dokter yang berbeda sangat diperlukan dalam hal penyakit yang serius.
    Mudah-mudahan sih berobat ke Penang ada hasilnya dan keinginan Mbak Noni buat punya junior juga bisa segera terwujud ya Mbak

  21. Mbak Nooon, aku baru ke 2 dokter aja udh hopeless rasanya hahahaha, entahlah, masih menguatkan hati untuk bener2 ikutan terapi atau pengobatan atau apalah itu, aku takut kakaaak *nyengir*

  22. Mbak noni salam kenall , saya anita dari bdg

    Mbak boleh saya miinta pin bb / contact person lain?
    Pgn nanya seputar kista , kebetulan sy jg ada kista

  23. Semangatt yah Non 🙂 Iya sih pas denger pasti bikin pengen tujes dokter yg dulu operasi yah.. fufufu. Tapi percaya aja semua udah ada jalannya. Skrg berdoa yg terbaik ut kesehatan mu Non.. 🙂

  24. Hai Mbak Noni, pengen hugs nie :). Sehat-sehat ya selalu Mbak Noni. Gue juga pernah punya kista 6 cm Mbak, akhirnya di operasi Laparoscopic. Semoga semua dilancarkan, mbak Noni semangat terus ya.

  25. Ikut sedih membaca sharingnya diatas, terutama tentang pengangkatan ovary nya ya Non.
    Saya jg lagi cari2 info RS dan dokter di Penang nih.

    Ceritanya 2 thn lalu sy operasi kista coklat di salah satu RS swasta terkenal di daerah Jkt Utara. Karena kista sdh segede bola golf dan selalu nyeri stlh selesai mens dan kad2 pd saat dtg mens dan jg mensnya tdk teratur. Akhirnya atas anjuran dokter sy dioperasi. Krn umur sy pd saat itu sdh hampir 40thn, dokter anjurkan sy angkat rahim saja. Tentu saja sy menolak krn sy msh ingin pny baby, oh ya, sy sdh pny 1 anak tp pengen pny baby lg (telat sih kata org, tp moga2 msh bisa).
    Akhir cerita sy dioperasi (o ya… dulu sy melahirkan dgn cara normal). Akhirnya atas bawah ud kena bekas jaitan deh, hehehe….

    Stlh di operasi, akhirnya mens sy lbh teratur dan sdh tdk sakit lagi spt seblmnya.

    Tp ternyata penderitaan itu blm berakhir. Bbrp bln terakhir sy mengalami hal sama spt dulu, mens tdk teratur, kad2 1 bln bs mens 2x, kad2 mens hny berupa bercak2 coklat, kad2 bisa banyak sekali. Dan spt biasa hal yg paling mengganggu sy adlh nyeri di perut bagian bawah yg sakitnya bisa 1minggu stlh mens. Tentu saja itu mengganggu segala aktifitas sy, ujung2 sy minum obat pereda sakit (PONSTAN). Sy sdh tdk pikirkan efeknya lagi, yg penting sy tdk sakit.
    Akhirnya sy kembali kontrol ke dokter, kali ini sy cari dokter lain yg mnrt pendpt org dokter ini bagus dan enak.
    Setelah di USG, ternyata ada miom yang sdh 3cm besarnya.
    Yg membuat sy kesal, si dokter tdk mengatakan hrs bagaimana menangani miom sy krn sy bilang sy mau hamil lg. Dia hny menganjurkan saya bayi tabung, krn katanya resiko kalo sdh usia 40thn keatas. Sedangkan utk mslh miom saya dokter tdk menganjurkan apa2. Setiap saya mencoba menanyakan sesuatu, dokternya selalu menjawab, sudah, ada apa lagi yg mau ditanyakan (sptnya buru2 dan krg mau memberikan penjelasan kpd pasien yg tentu saja tdk mengerti apa yg hrs diperbuat).
    Stlh keluar dr ruangan dokter, begitu bnyk pertnyaan yg ada dikepala sy termsk suami sy.

    Akhirnya suami sy mencoba mencari jwban melalui uncle google, dari situ dia baru menemukan yg namanya Laparoscopy. Betapa kesel dan marahnya dia krn 2thn yl dokter tdk memberikan saran atau informasi mengenai Laparoscopy sehingga perut sy hrs dibelek spanjang 13cm dan sy hrs istirahat total selama 2minggu.

    Nah…skrg suami saya dan saya sendiri mengambil keputusan ke RS Penang saja check up nya. Kebetulan memang kami berencana utk bayi tabung disana berhubung informasi yg kami dpt di Jakarta sangat minim.

    Kalau boleh saya minta info RS dan nama dokternya dong Non, sptnya dokter yang kamu ceritakan itu orgnya asyik dan dpt memberikan informasi yg begitu mendetail.
    O ya, kalo boleh tau jg nih, kamu hbs brp ya buat Laparoscopy disana?

    Thanks banget atas sharingnya, sangat membantu bagi org yang sedang binggung spt saya salah satunya.

    Semoga Nonik cpt dpt momongan ya….

  26. Halo Mba Noni,

    Salam kenal ya Mba dan mohon maaf numpang share sedikit info..kalau2 ada yang memerlukan.

    Kami dari rumah sakit Pantai & Gleneagles Malaysia, dimana sebaran RSnya ada 12 di beberapa kota di Malaysia.
    Jika ada yang perlu informasi dokter, estimasi biaya, evakuasi dan penginapan di Malaysia, dengan senang hati kami akan bantu 🙂 semuanya free of charge dan no hidden charge.

    So, feel free ya to contact: 085100697288

  27. hai mba Noni dan teman -teman , nice share …… Ijin share apabila mungkin teman-teman perlu rekomendasi, second opinion, atau informasi lain berkaitan berobat di Malaysia , Singapura, bisa kontek kami , kami merupakan perwakilan dari beberapa rs. yang ada di malaysia ( Island hospital, mountmiriam hospital, Sunway medical Centre juga singapura , web kami http://www.medione.co.id atau kontek kami di : 085694454757 dengan Rio

    Thank you

  28. Lagi browsing ketemu blog ini. Mau share 2014 lalu aku laparoskopi juga, tapi awalnya karena ada beberapa miom yg paling besar 5cm. Tapi ternyata ketika operasi ada ditemukan juga endometriosis parah, perlengketan, kista, polip. Alhamdulillah dibersihin semua. Setelah laparoskopi suntik tapros tapi cuma 2 kali karena pengen cepet2 hamil. 2 bulan setelah mulai haid lagi beneran hamil alami tanpa program. Walaupun cuma bertahan 2.5 bulan karena janin ga berkembang. Sekarang masih nunggu pengen hamil lagi, tapi terakhir periksa si miom udah muncul lagi walopun kecil. Belum tau deh mau diapain nih. Laparoskopi memang mahal tapi cepet sembuhny mba, dan dicover kok sama asuransi. Dan kalau sudah laparoskopi, sudah tapros (jika memang harus tapros), segera program hamil aja mbak. Karena miom dkk tetep ada kemungkinan muncul lagi. Kata dokter memang 1th pasca laparoskopi memang dibilang golden moment karena rahim dan Indung telur pas lagi bersih2nya… Good luck ya mbak…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s