Alangkah Mengerikan Menjadi Tua………..


 

Via C. E. Poley / pinterest
Via C. E. Poley / pinterest

“Alangkah mengerikannya menjadi tua dengan kenangan masa muda yang hanya berisi kemacetan jalan, ketakutan datang terlambat ke kantor, tugas-tugas rutin yang tidak menggugah semangat, dan kehidupan seperti mesin, yang hanya akan berakhir dengan pensiun tidak seberapa.”

– Menjadi Tua di Jakarta, Seno Gumira Ajidarma

Astagaaaa…….sungguh saya pas baca ini langsung pengen cabut dari kantor πŸ™‚

Ini perasaan yang dulu saya rasain sewaktu masih ngantor di kantor lama. Sehari-hari cuman ngerasain takut ke kantor, takut ketemu bos sampe mimpi-mimpipun, mimpi yang gak asik 😦 karena isinya ketakutan melulu.

Sekarang bedanya saya emang gak terlalu banyak traveling seperti dulu lagi tapi masih adalah walau kecil-kecil dan itu lumayan (lumayan nyenengin walo tetep kurang, kedepannya kalo udah punya duit lebih pasti bisa pergi2 lebih sering), bisa ngabisini weekend dengan temen dan suami sambil melakukan banyak kegiatan seru, punya bos yang baik banget (sejauh ini hehe) dan gara-gara ketemu jalan alternatif saya sekarang less macet hehehe.

Saya juga mulai ketemu banyak orang lagi dan ini menyenangkan sekali. Seperti kata Tere Liye ”Β Bertemu dengan banyak orang, kebiasaan, akan membuka simpul pengertian yang lebih besar. Karena sejatinya, kebahagiaan, pemahaman, prinsip-prinsip hidup itu ada di dalam hati. Kita lah yang tahu persis apakah kita nyaman, tenteram dengan semua itu.”

Tapi seperti yang pernah saya tegaskan ke Matt, ini hanya sementara aja πŸ™‚ kita pasti bakalan berubah, ya kan πŸ™‚

Ada yang masih seperti apa kata Seno Gumira Ajidarma? hayooo ngacung πŸ™‚

 

Advertisements

87 comments

  1. Sungguh mengerikaaaan.. πŸ˜₯
    Makanya aku ngga mau masa muda ku jadi sia-sia, Mbak.. Emang sih hidup ini banyak pilihan. Dan aku memilih buat enjoy sambil jalan-jalan dan makan πŸ˜›

      • Dulu pas ngantor iya non, ga tahan jg tapi lama2 tiap hari dihabisin cm di kantor dr pagi sampe malem. Yg kosong cm sabtu minggu. Itu jg kl ga disuruh kerja, hahahaha. Syukurnya sih skr kerjaan jg udah lebih fleksible. Tapi ya asal enjoy sm kerjaan maah seneng2 aja pasti kyk km skr πŸ™‚ paling enak itu kl bisa jalan2, buang duit, tapi ga perlu dicari duitnya. Hauahaha maunyaa

  2. Ya dibayanginnya jgn cuma macetnya doang. Karena org pasti ga inget masa mudanya bagian macet, most people have selective memory, yang paling diingat justru ketemu siapa pas macet, berteman dg siapa pas punya bos yg menyebalkan dan pengalaman2 lain yg sifatnya personal. Ngga semua org suka traveling dan mereka yg ngga suka ini bukan berarti hidupnya mengerikan kan? Justru yg ngga suka traveling ngeliat hidup org yg suka sbg mengerikan :p

    • aku begitu baca penggalan quote nya si SEno langsung inget semua yang aku alami dulu Nov. Gak enaknya kena macet padahal di Surabaya gak terlalu macet sih hehe. Itu aja aku udah ngamuk2, bos yang galaknya luar biasa tapi tetep harus kerja karena masih perlu duit untuk jalan2.
      kalau ada orang yang bisa inget2 hal2 yang menyenangkan aja pasti happy banget hidupnya dan aku sirik ama orang itu heehe, soalnya aku inget trus yang jelek2 *nyebelin*
      kalaupun gak suka traveling gpplah, kan pasti tiap orang hobbynya beda2.

  3. iya kadang kepikir pengen pensiun dini, sama keluarga lebih banyak, travel a lot, silaturahmi ama teman lebih banyak, trus mikir emang aku milyuner? anakku perlu banyak biaya buat sekolah mereka kelak…ya udah nikmati saja dulu πŸ™‚

    • kita2 yang pekerja akhirnya emang harus inget yaa, mesti cari duit dulu supaya bisa melakukan banyak hal yang kita suka. ehh tapi asal kita bahagia sekarang ini gpp juga dong hehe

  4. Iya bangeeet ..kadang klw mikirin ketakutan pd saat mo kektr, rasanya hari ini juga pengen ongkang2 kaki aja..tp apa mungkin hidup tanpa ada duit..mungkin akan lebih menakutkan hidup ini…

  5. Beruntung banget dulu nyokap suka nasehatin untuk enjoy my life “mumpung masih muda”. Emang sih kita gga bisa kembali ke masa lampau. kalau dipikir2 bbrp pengalaman pahit dimasa lampau juga kalau diingat2 skrg, rasanya it was not too bad, you know. Aku juga gga banyak travelling skrg. Gga kayak waktu sekolah dulu, tiap ada break pasti cabut deh ke East coast, West Coast, Florida etc. Pernah adiknya roommate ngunjungin, then dia balik ke New Mexico. Malam2nya my roommate missed her sis, so, we decided to go right then and showed up in Albuquerque the next day. Her sister answered the door and was soooo surprised, dia hy bisa bilang “loe orang ngapain kesini?” LOL Pernah juga kita beneran seharian dari pagi ampe jam 10 malam ke malls di 3 kota yg berbeda, Dallas, Arlington and Ft Worth.

    • bener sih semua pengalaman gak menyenangkan yg udah kita lewatin kalau sekarnag diingat bisa bikin ketawa2 tapi kalau yang nempel banget semua jelek2 kayaknya gak worth it juga kan ya buat dipertahankan sekarang. Mending cari yg baru *sok gampang cari kerjaan*
      masa muda itu paling seru deh, terumtama karena duit kita lagi banyak

  6. soal kemacetan masiiih..walaupun udah bs remote working, tp sisanya insyaAllah ga mau gituuuu….ternyata memang harus pilih pekerjaan yg kita suka supaya ga ky gitu :)) semangat mbaaa!

  7. aku *ngacung
    mungkin masih di bagian yang “ketakutan datang terlambat ke kantor, tugas-tugas rutin yang tidak menggugah semangat” sampe sekarang masih belum ketemu-ketemu gimana caranya agar aku tertarik dengan kerjaanku ini. pengennya dateng ke kantor dgn semangat. cuma ga ada yang bisa bikin aku kangen kantor sih? jangan sampe deh aku berakhir tua dgn kenangan ga enak seperti itu.
    *langsung cari celah biar cinta sama pekerjaan

    • hihihi emang bener ya kata orang yang paling asik itu kerja dengan hobby kita tapi kan gak semua orang seberuntung itu. Kalau bisa mencari kesenangan dari semua kesulitan pasti asik banget. Hidup jadi lebih enteng πŸ™‚

  8. ITU HAKJLEB BANGET DEH X)))
    Begitu baca langsung pengen ngirim surat resign πŸ˜†
    Bener kerja itu mending sesuai passion ya, sesuai kesenangan jadi gak berasa kerja. Haduh jadi reminder nih mungkin saatnya bertualang cari kerjaan baru πŸ˜‰

  9. mangkanya mbak Noni,,aku lebih suka jadi freelancer . karena lebih bisa manage sendiri waktunya,,,apalagi kalau jadi assesor bisa kerja plus jalan-jalan *walau laporan menanti* πŸ˜€

  10. Setuju Non dengan kata-katanya Seno Gumira Ajidarma itu. Aku juga pernah baca quote dimana gitu yang intinya: “Biasanya ketika sudah tua orang menyesal bukan karena “kurang banyak bekerja” tetapi kurang menikmati hidup ketika masih muda”, hahaha πŸ˜› . Ya memang pada akhirnya harus diseimbangin juga sih ya kalau menurutku. Kan harus realistis juga, masak mau menikmati hidup aja dan nggak pake bekerja? Hehehe πŸ™‚ .

    • pernah nih Zi, dulu ada cust aku di bank. Dia petinggi salah satu perusahaan terkenal di Surabaya. Trus datang ke aku suatu hari dan dia bilang “mba, saya udah berhenti kerja sekarang. Rasanya saya legaaaaaaaaa banget loh. Bukannya saya males ya tapi rasanya koq capek banget selama ini. Stress trus saya. Sekarnag saya pindah ke Batu jadi mau tutup aja rekening disini” huhaahhahaha. ehh dia pindah ke desa trus tutup rekening πŸ™‚

  11. Wow… ngeri quotenya, Mbak Noni.. Makanya saya waktu habis lulus kuliah terus nikah dan sumpah2 untuk nggak mau tinggal di kota besar (kayak JKT)…alhamdulliah hidup di kota nggak terlalu besar sekarang ini plus punya kerjaan yg nggak stress dan bisa ambil cuti…hehehe… Disini kerja di pemerintah jadi pension dan asuransi lumayan juga…
    Enjoy life, Mbak Noni… Khan materi nggak bisa dibawa mati πŸ™‚

    • bener ya mba mending hidup sederhana tapi gak kekurangan. pas gitu. Pas mau pergi2 ada duitnya, pas mau belanja ada duitnya hahaha.
      yang paling penting emang enjoy our life πŸ™‚

  12. aku seneng sih skrg ngantornya di kampung. tapi gak jauh juga buat ke kota besar (kalau Jogja dan Solo bisa disebut kota besar), jd masih bisa mblusukan hepi hepi karna seneng liat alam, sawah, sungai, gunung, gitu.
    tapi tetep aja sesekali pengennya yg jauuuh..

    memori yg indah indah itu bisa jd investasi masa depan kan buat dikenang atau mgkn dibagi ke generasi di bawah kita.

    makanya kalo mw ngajak jalan skrg bahasanya ‘investasi memori yuuk’

    • kamu tepatnya dimana sih Aqied? klaten ya jangan2 hehe.
      dulu aku pernah punya mantan pacar yang sukaaaa banget traveling. Tiap kali aku tanyain dia mau ngapain dengan duitnya, dia selalu bilang “mau investasi untuk mata bukan batu” sampai sekarnag dia sama pacarnya masih sering traveling kemana2 dan selalu kirim foto πŸ™‚ seru sih tapi yah emang akhirnya dia gak punya rumah besar, kalau di kotanya cuman naik sepeda buat kerja dan hidupnya hemat supaya bisa pergi2 trus

  13. tadi sore aku kejebak matjet dan perjalanan pulang sampe 2 jam, kemaren pagi juga sampe 2 jam lebih sampe kantor, yg ada aku uring-uringan pas dah sampe rumah kayak tadi, batal deh cari makanan buat buka puasa hiks..
    jenuh rasanya kejebak matjet teru

  14. memang kata om Mario Teguh…”embrace life every moment” apapun sikon nya…kalo tertekan ya di nikmatin dengan cara unik…tapi ini yang susah boooo………….

  15. Baca postingan ini jadi mikir kenangan apa yang bakalan diinget2x kalau tua nanti…moga2x yang baik2x deh… aminnn….

  16. Jd inget ada pepatah yg blg, hidup itu seperti buku. Ada yg panjang, ada yg pendek. Ada yg membosankan dan ada yg menarik utk dibaca. Hmm kayaknya sih tergantung memori apa yg mau kita simpan ya. Tapi kata2 nya Seno G.A itu benerrr bgt mbak, thats what I feel huhuhu

    • Yuni, berusaha aja supaya dapat yang lebih baik. at least kerjaan yang lebih deket rumah dan kamu lebih seneng. supaya kita bisa nikmatin hidup hehehe. gak enak juga kan kalo tiap hari kejebak macet berjam2.
      tapi seperti kata Novi, mrs Cat, sebaiknya kita inget yang baik2 aja

  17. Seriusan ini menakutkan …. Aku mau broadcast keteman2 ah, jangan sampai kita tua hanya merasakan macetnya jakarta tapi melihat dunia lain nya yg bertabur keindahan πŸ™‚ #UpayaMeracunCariTemenJalan

  18. Untung2an aku udah ngg lagi mba…at least for the next 4 years :)..Tapi somehow aku suka kangen jakarta lhooo kalau lagi jauh begini…well, kangen Indonesia sih test nya :).. tapi memang Jakarta tuh hardship post bangeeeet…

    • Usia tua dan muda ‘sama saja … bedanya ‘masa yang telah dilewati beda … yang muda masih bau kencur dan yang tua sudah banyak makan asam garam … kenapa ‘masa tua harus ditakuti? Suka atau tidak suka akan kita jumpa … πŸ˜›

  19. Tadinya sih begitu. Tapi, ketika naik kereta dan lanjut ngojek ke kantor, jadi lebih nyaman. terhindar dari macet dan ongkos jauh lebih murah. Dan Alhamdulillah ngga harus ngantor di jam-jam sibuk.

    Jakarta memang kejam, tapi selalu merindukan -KataGueSih-

  20. Selama masih jadi pekerja, apalagi di Jakarta, rasanya yang digambarkan Seno Gumira Ajidarma itu gak bisa sepenuhnya dihindari deh Mbak. Makanya kitanya harus pintar-pintar cari cara supaya pas tua nanti masih punya kenangan yang seru-seru. Dan untungnya kantorku termasuk kantor yang lumayan asyik juga πŸ™‚

  21. jleb banget sih mba kata-katanya Seno… sadly but true. Apalagi di Jakarta. rata-rata menghabiskan waktu lebih dari 12 jam untuk kerja dan berjibaku dengan kemacetannya. rutinitas… hanya rutinitas tiap hari kayak robot terprogram, bedanya ya itu… ada rasa takutnya. *ah… jadi mikir*

  22. Wah..postingan ini diriku banget Non sekitar 2007 s/d 2009.., peralihan dari padatnya Bandung dan Jakarta ke sepi sunyinya kalimantan.. Untung mutusin pindah, kalo gak jadi permanent workaholic yang sering kena macet di jalan daku.. Alhamdulillah banget deh..

  23. Makannya aku pindah aja ke Jawa Timur, kerja+waktu fleksibel, yg penting hasilnya. memang sih gaji gak sebesar di Jkt, tapi paling tidak lebih bisa menikmati hidup.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s