Kawinan….


31

Satu bulan belakangan ini saya beberapa kali menghadiri pesta pernikahan. Baik sebagai undangan atau pekerja. Iyaaaa bekerja πŸ™‚ . Dari seluruh pesta pernikahan tentu saja berkesan. Entah karena pengantinnya yang terlihat cantik, pesta pernikahannya yang megah, acaranya yang membuat seluruh orang di kantor saya babak belur sangking sibuk dan stressnya dan banyak alasan lagi.

Untuk saya pribadi, semua pesta pernikahan pasti punya cerita sendiri. Cerita romantis yang kadang-kadang sampai ke telinga saya dari mulut ke mulut. Cerita cinta yang dimulai dari malu-malu kucing atau cerita cinta atas nama perpanjangan bisnis. Semuanya seru untuk di perhatikan.

Tapi….sayangnya nih mau semewah atau sekecil apapun sebuah pesta pernikahan tetep aja menurut beberapa orang Β (atau saya juga sih kan suka nyinyir sok sempurna hehe) ada “cacat”nya. Pesta sederhana beberapa bulan lalu yang saya hadiri menurut beberapa orang makanannya kurang enak, terlalu sederhana kayak gak niat mau bikin pesta (huhuhu). Ada juga pesta dadakan (mirip saya nih) dan selama pesta muncul selentingan kalau pengantinnya hamil duluan dan yang terakhir pesta super mewah yang saya hadiri mendapat komen “dekornya jelek banget dan terlalu ramai”. Tuh kan, ternyata ya mau pesta kayak apapun tetep ajaaaa dikomenin minus, padahal kita cuman di undang datang doang dan menikmati pestanya. Paling bagus jangan lupa untuk mendoakan perkawinan tersebut.

Padahal bikin pesta pernikahan itu repotnya gak nanggung-nanggung apalagi kalau pestanya super megah. Mulai dari yang mau bikin pesta sampai yang kerja sama rempongnya. Apalagi kalau hari H ada kesalahan-kesalahan yang membuat pesta terlihat “cacat” bisa-bisa hancur semua kerja keras selama perencanaan pesta πŸ™‚ . Padahal kalau kita tau gimana kerja kerasnya mereka supaya bikin pesta tersebut berkesan, yakinlah gak bakalan keluar itu komen jelek. Oh….ini juga termasuk soal budget yang kadang-kadang membengkak, hiii kebayang mesti ngatur duit buat bikin pesta itu, bikin sakit kepala banget. Apalagi kalau yang pesta dengan harapan bisa balik modal hehe

Saya sebenarnya gak sering terlibat di dalam sebuah pesta bahkan sangking gak mau repotnya saya juga gak mau membuat pesta pernikahan. Walau gara-gara gak pesta sempat dikirain hamil duluan tapi saya selalu yakin paling diomongin itu sehari 2 hari, setelah itu terlalu banyak gosip lebih seru lagi yang lebih seru buat di umbar-umbar πŸ™‚

Trus apa dong intinya tulisan ini? sebenarnya gak ada sih, saya cuman mau ngomong kalau mau pesta kayak apapun tetep aja minimal ada “cacat” sedikit hehehe. Entah parkir, makanan atau printilan kecil lainnya yang ganggu si undangan. Emang yaaa, bikin seneng semua orang itu susah banget. Untunglah saya ini lumayan gampang dibikin seneng kalau kondangan, Β selama gak susah parkir pasti saya happy2 aja hehe. Kenapa parkir penting banget buat saya? karena kalau kondangan pake high heels yang runcing dan susah/capek jalan kalau parkirnya jauh hehehe *cetek banget*

Btw….pesta paling berkesan yang pernah saya hadiri adalah sebuah pesta super megah di Surabaya yang pernah saya hadiri. GIlaaaaa banget pestanya dan dekorasinya sampai bikin saya pengen nyolong bunga-bunganya πŸ™‚

Kalau kamu ada pengalaman seru selama menghadiri pesta?

 

Advertisements

100 comments

  1. Aku sering ngadirin kawinan, Mbak. Heheh.. Maklum lah keknya aku termasuk golongan lama kawin dari temen-temen sekolah ku. Hiks.. *agak nyesek* Meskipun dateng sendiri ya enjoy aja lah.. Lebih ke makanannya sih kalok aku.. Wkwkwk.. πŸ˜€

    Yang paling keren itu waktu kawinan sodara di Hotel Tiara.. Ada dimsum Nelayan soalnya. Huahahah.. Makanannya jugak enak-enak.. Plus banyak bunga krisan yang akhirnya aku colongin buat bikin teh atau sekedar cium-cium.. πŸ˜›

  2. Ga suka pegi kondangan karena males ribet mikirin mau pake baju apa :/
    Sampe punya pemikiran, one day klu aku nikah trus buat pesta maunya pesta kebun aja, undangannya cuma keluarga inti & sahabat-sahabat, yang ga mungkin ga dateng klu diundang hahhaha

  3. Mbak noni bootsnya kereeen πŸ˜€

    Pengalaman dateng ke kawinan sih senengnya pas seruseruan rebutan nangkep bouquet bunganya, itu kalo dikawinan sodara ato temen deket aja sih tapi..hehe

  4. We can’t please everybody kalo masalah kawinan. Aku pernah dateng ke kawinan temenku, ternyata dia nikah sama anak pejabat tajir melintir. Makanannya enak banget banget, meskipun bukan di hotel tapi itu balai sudirman disulap kece banget. Plus karangan bunganya sungguh banyak sekali kakaa, kayanya dari presiden juga ada. Kamera Videonya aja ada standee nya mba, macam di tv2 itu loh yg tiang panjang banget bisa naik turun pula. Norak banget. Haha

  5. karena sempurna kan hanya milik Allah mba.. πŸ˜€

    pesta nikahan itu emang paling bisa banget bikin omongan orang, aku baru2 ini ke nikahan temen Rahmat dan mewaahh banget di gedung paling mewah di Bogor. tapi yg aneh pas salaman kita mulainya dari pihak cowo yang artinya itu pesta yg ngadain pihak cowo atau ngunduh mantu ya istilahnya. dan mulai deh omongan orang kalo cewenya ga ada duit, mau ama cowonya krn tajir. dan parahnya aku pun jadi salah satu orang yang nggosip itu.. hahahahaha..

    • bener, mau dibuat sesempurna apapun tetep ajaaaa ada yang kurang ya.
      oh ternyata itu ada artinya ya, selama ini aku selalu gak perhatikan sih karena biasnya kan dari cewek dulu yaa emang

  6. Emang Mba, pasti ada aja yang kurang hehe..
    Makanya temen aku pernah bilang kalau mau pesta udah simpel aja, pasti diomongin orang juga tp paling cuma beberapa lama abis itu mereka lupaa haha..

  7. Jadi pengen ke pesta kawinan di Indo sebab makanannya banyak macemnya. Waktu di Indo sering ke kawinan sih ya jadi gga ada yg berkesan. Well, ada neh satu kawinan temen, saking banyak yg diundang, aku dan temen2 gga kebagian makanan sama sekali. Amplop deh. Sekali lagi ke kawinan temen di Jakarta, salah aku juga sih datangnya telat. Maklum macet, jauh dan muter2, itu juga gga kebagian makanan akhirnya gw ama temen gw ke cafΓ© di Jkt Selatan. Kalau disini yg namanya kawinan yg makanan gga surprise lagi sebab jauh2 ari kita udah reserved pilihan kita maunya apa. Sebetulnya makanannya enak banget sih cuman aku kan mata keranjang…… kalau ke undangan di Indo yg model2 stand gitu kan asyik banget, ada stand makanan traditional, Chinese, western, Indonesia, Japanese. Jadi laper deh

    • kalau di Indo emang jor-joran sih kalau pesta apalagi kalau orang2 penting yang pesta. Duh mewahnya kayak perhelatan Oscar πŸ™‚ kemaren yang pesta terakhir aku sampe siwer liat cewek-cewek yang pakai gaun pesta keren banget. Kece to the max deh. Makanannya juga yaaa. kamu gak rindu undangan di Indo, Syl? kan banyak sate, nasgor dll hehee

      • Rindu banget, cuman gw jauh di belahan dunia lain sih. Waktu misoa masih jadi pacar, dia ke Indo untuk ngehadirin acara tunangannya my brother. Pulang ke rumah bonyok dia lgs bobo, dia bilang puyeng kepala krn liat orang banyak gitu and dia blg ribut banget laghee, kaya million of bees buzzing.

  8. mbaaaaak aku suka banget fotonyaaa

    aku orang yang paling males dateng ke kawinan, soalnya gk punya baju + sepatu yang proper (dan gak minat beli juga), trus seringnya juga gak ada pasangan karena mas bebeb lagi kerja *lahh malah tjurhat begini* x)))))

  9. Kalo istilah batak, “molo dekke na mate, dekke upetna, molo hambeng na mate, hambeng upetna; molo horbo na mate, horbo upetna”
    kalo ikan yang mati, sebesar ikat sungut2nya, klo kambing yang mati, kambing pula ukuran sungut2nya, kalo kerbau yg mati, kerbau pula ukuran sungut2 atau misuh2nya.
    tp sbenernya itulah yg plg seru dr acara2

  10. Mbak Noniiii akhirnya bisa jalan2 lagi ke blognya Mbak,., hahaha abis kawinan digempur kerjaan πŸ˜€ πŸ˜€

    Hmmm,,, kalau datang ke pesta kawinan teman deket paling seru adalah reunian sama temen2… dan foto dengan ekspresi yang ndak sama dengan tamu yang lain…

    Berhubung saya baru aja kawinan bulan lalu dan yaaa bener banget kalau seberdarah-darah apapun kita nyiapinnya tetep aja ada yang komen miring.. yang undangannya kaya undangan murah de es be de el el,, saya mikirnya karena mereka gak tahu aja saya ngiritnya kaya apa hahahaha πŸ˜†

    Tapi seneng juga karena banyak yang terharu dan salut karena satu-satunya foto yang ada di ruangan resepsi nikahan saya adalah foto almarhum Bapak saya πŸ˜€

    Eniwei,, saya seneng foto nikahan mbak noni di atas lhooo :*

    • makasih yaa Nita πŸ™‚
      emang susah koq nyenengin semua orang. ada aja yg salah ya kan πŸ™‚ mulai dari undanganlah, parkiranlah dan entah hapa2 lagi. Padahal pestanya cuman sebentar ya dan biasanya penganten juga udah sibuk luar biasa. Belon lagi soal urusan surat2 nikah huhu.
      Selamat atas pernikahannya yaa Nita

  11. Itu foto kawinan di amrik ya Non? Bagus ya…temanya gold?
    Kawinan yg berkesan, kawinan temenku yg undangannya justru cuman dikit krn nyaman bisa ngobrol sama semua tamu lain

    • itu foto di catatan sipilnya US, Nov. Bukan temanya gold sih tapi emang begitulah ruangan tempat nikahnya hauhaha.
      sebenarnya emang buat kita2 sekarang ini kawinan yang lebih kecil, lebih asik ya karena kita bisa ngobrol apalagi kalau kita datang dari jauh2 gitu

  12. Aku tinggal di daerah yang mantunya-si-anu-bangunnya-jam-segini aja diomongin dan diketahui satu kampung. Sebagai orang yang hidup di rumah cuma malem doang, aku sama ibuku mah cuek dengan iklim per-hosipan disini. Beneran dong pas nikahan diomongin segala macem, kita sih asoy aja. Dibilang “liat aja tuh abis dapet angpau paling bentar lagi beli gajah (mobil)”, kita mah amin aminin aja haha (yang laporan ke kami tetangga juga yang udah gerah karena oknum ybs ngrumpinya udah kebangetan katanya). Lha beneran setelah itu ada rejeki buat beli mobil (walopun bukan gara-gara angpau yaaa), makin blingsatanlah oknum and the gank, haha..

    • itu namanya sirik ya πŸ™‚
      Kayaknya kalau masih di kota2 kecil emang gitu deh. Temen aku yang tinggal di Klaten juga digituin koq, padahal yah ibunya dia banyak banget duitnya karena abang dia punya usaha tambang batu bara tapi pas dia nikah sama cukong kaya raya tetep rameeee dong diomongin heheh. abis itu orang kampung suka pinjem mobilnya untuk nganterin orang ke rumah sakit dll. Ada2 aja yaa πŸ™‚

  13. Pernah di pesta yang antriannya gila banget, sampai dibuka beberapa sektor. Lalu tamunya dikasih peta makanan biar gak bingung kalau mau makan apa. Ada juga pesta yang bunga-bunganya import dari Belanda. Btw, sodaraku pernah menang undian di sebuah kawinan di Medan, dapat motor!

    Orang Indonesia emang kalau party luar biasa.

  14. iya kak non bener nih emang kayanya mau se wah apapun pestanya pasti bakal ada aja yang jadi omongan ya, entah makanan gak enak lah, dekor keramean lah, parkir susah lah hahaha..

  15. bener banget non… biarpun uda diprepare sesempurna mungkin, tapi mesti ada hal2 kecil yg bikin jadi ga perfect… tapi ya sudahlah hahahaha…

    aku kalo kondangan juga lebih mentingin parkir… paling males kalo nyari parkirnya susah, uda bete duluan… pernah dulu kondangan ke hotel yg gabung ama mall, nyari parkir ampe setengah jem sendiri…

    pesta paling mewah yg pernah aku datengin tuh kawinannya org india… kenalannya si suami… marriednya di salah satu hotel mewah di jakarta… makanannya itu banyaaaaaaakkk banget… western food ada, indonesian food, indian food juga ada hahahaha… uda gitu mereka ga trima angpao, dan yang lucu…foto2 dulu ama semua keluarga dan rekan kerja baru makan… uda keburu laper duluan, untung makanannya banyak hahahaha…

    • aku juga pernah ke pesta temen aku yang India. Seru ya pestanya. meriah banget dan temen aku ini tetep yg pake penari2 dari India gitu Mel, seru deh. Walau tetep aja beda sama yang di film2 hehehe.
      emang sih kalau kekurangan itu lebih gampang keliatan daripada kelebihan, jadi kita juga lebih gampang liat kekurangan2 deh πŸ™‚

  16. Hahaha, memang nggak bisa menyenangkan semua orang ternyata ya Non, termasuk di pesta pernikahan padahal, huahaha πŸ˜† . Yang penting kalau kedua mempelai bahagia, itu sudah yang paling penting deh, hahaha.

  17. Pesta kawinan yg aku datengin yg paling berkesan itu pesta nikah Bang Ivan, kakak kelas yang diadakan di palembang, pas kami pertama kali masuk kerja. Itu 30 orang patungan dengan gaji yang masih seiprit, buat bayar bis ke Palembang nyewa. Pergi jumat pulang Minggu, Jakarta-palembang Non ahaha. Itu lebih lama di bis nya daripada di pestanya yang bahkan nggak bisa sampe selesai kita datengin. Aku inget banget pas ngumpulin duitnya, nanya sama kakak kelas ini “bang, ada duit segini…kau pengen kami semua datang atau ini jadi angpau aja?” dia pilih kami semua datang. eh tetep gak tega lah ya, jadi patungan lagi cuma sanggup kekumpul beli TV tapi, setelah 15 tahun dan doski udah keluar dari PNS 10 tahun lalu dan sekarang kaya banget , TV pemberian kami itu tetap dia simpan buat TV di kamarnya. Pas ditanya, nilai sentimentilnya. Jadi kedtangan kami juga super berkesan dong ya Non ihi

    • kalau aku jadi bang Ivan juga pasti ngerasa gitulah Ndang. Ampe nyewa bis itu kan sesuatu banget hahaha. Sebenarnya pas udangan itu yang diharapkan kebanyakan pengantin apa sih? kado/duit atau kehadiran kita? aku jadi rancu sekarang2 ini karena kalau liat amplop angpao aja sampe di nomorin gitu hahahaha

  18. Bikin pesta pernikahan tuh mau kayak gimanapun pasti ada pihak yg gak merasa puas. Tp ya sebagai penyelenggara pesta gak mungkin bisa memuaskan semua pihak kan… Yg penting pengantin nya Happy. πŸ™‚

    • kamu bener banget Man, yang penting pengantinnya happy karena itu kan tujuannya dibuat pesta πŸ™‚ perkara orang lain gak happy karena ngerasa ini itu yaudahlah, gak bisa juga buat semua orang seneng kan ya

  19. Mau megah atau sederhana yang penting bahagia dan langgeng sampai maut memisahkan.
    Sebulan yang lalu aku dateng ke kawinan temenku yang super megah banget, aku mah seneng-seneng aja soalnya banyak makanan enak haha..

  20. emang mbak.. kadang para tamu suka gak ngerti perjuangan si pengantin yang ngadain acara. sebagus apapun pasti ada kurangnya juga. *pengalaman yang baru merit* hahaha.. πŸ˜€ makanya saya sebisa mungkin gak pernah komen apa2. cuma enjoy aja sama makanannya..

  21. aku jg jd bingung kalo tiap mw ke kawinan. mau kesana sama siapa pake baju n alas kaki apa. unung kakak n adikku cewek cewek jd bisa bongkarin lemari mereka.
    datang nikahan aku suka reuniannya aja sih. kalo gak ad siapa siapa yg dtg aku jg malas. hahahaha
    *ditabok

  22. Acara kawin paling berkesan sih waktu gw ke Brazil kondangan temen hubby dari masa kuliahnya di sana. Kita dan pasangan lain, tamu yang jauh2x datang dari Perancis…kuatir telat dan lari tergopoh2x ke gereja. Untung pemberkatan belum dimulai. Terus sibuklah kita ber haha-hihi, kenalan, salaman dan membaur dengan tamu2x lain…..15 menit kemudian…hubby bilang ‘ Aneh, kok wajah ortu Fernando (teman hubby yang jadi mempelai) beda banget yak, wajah paman2x dan saudara perempuannya juga beda…. nggak ada di sini yang saya ingat atau kenal dengan saya….” Tuwing…wing…wing…..

    Dengan panik, kita langsung nanya siapa sih nama pengantinnya?…Eh, ini nama orang lain….. ternyata salah masuk gereja…. Langsung deh kita lari terbirit2x menyusul ke gereja lain yang jaraknya lumayan….untung belum terlambat dan akhirnya bertemu wajah2x yang familiar….paling nggak, wajah dan nama mantennya cocok….amannnn…. πŸ™‚

  23. Dulu sebelum nikah sih seneng dateng kondangan nikah, sejak nikah asli jadi trauma, males. Kalo gak penting banget dan yang punya hajat kenal banget sih mending nitip aja deh. Pada dasarnya aku orang emang gak suka rame ramenya pesta nikah dan sampe sekarang belum nemu pesta nikah yang berkesan. Sorry, kayaknya semua dimata aku sama aja. Tapi kalo dari cerita, pesta nikah yang diceritain dan kalo di bayangin seru itu pestanya kamu di chicago sama May (http://sanguines.wordpress.com). Pestanya simple tapi berkesan πŸ™‚

    • aku juga mirip kamu may, kalo gak kenal banget dan deket biasanya jarang datang. Padahal perlu juga itu ya buat silaturahmi hehe. yang di chicago kemaren kan bukan pesta hahaha, improvisasi doang itu may πŸ™‚ tapi makaish ya

      • Hehehe abisan rempong kan non mesti dandan segala macem :). Makanya suka kagum sama orang di luar yang kalo pesta wedding tuh nyantai banget dan lebih kekeluargaan

  24. Ahaha..iya banget. Selalu aja ada yang kurang dan dikomentarin. Aku juga maunya nikah gak usah resepsi rame2 sih, pengen kayak di film2 barat gitu cuman orang-orang terdekat yg dateng, Tapi yahhh…begitulah, ngikut keluarga aja ujungnya haha.. apalagi pas mau nikah sebagian besar persiapan dikerjain ortu dan camer. Jadi manut aja..dateng2 langsung akad dan berdiri manis di pelaminan. :p

  25. Hi sist hmmm I’m silent reader (bener ga nich bhs inggrisnya sist ?)aq sering baca tapi jrg comments :-),sist nikah Di indo trus nikah lagi Di US ?penasaran aja nich abis cakep banget sist nikah pake sepatu boot πŸ™‚

  26. kalo di solo paling semangat datang ke pesta kawinan yg prasmanan…biasanya di solo kawinannya duduk soalnya πŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s