Food Blogger


www.babble.com
http://www.babble.com

Belakangan ini saya sering kali bersinggungan dengan “food blogger” atau “Food Instagramer” bener gak istilahnya? pokoknya account-account di socmed yang berhubungan dengan makan-makan. Sebenarnya saya lebih sering berhubungan dengan account-account yang mereview makanan. Saya kurang tau apa istilahnya untuk account2 tersebut. Sampai nanti saya tahu, untuk sementara kita pakai aja Food Blogger (FB) atau Food Instagramer (FI)

Bukan sekarang aja sih kalau saya denger susah banget dapetin Fb/FI yang bagus di Medan. Ada tapi jumlahnya gak banyak. Setelah berkecimpung didunia ini emang ada beberapa kesulitan yang saya dapat. Ini entah dikarenakan saya kurang informasi atau bagaimana. Anggap ajalah saya yang kurang keras mendapatkan informasi ya hehe. Kesulitan untuk saya mungkin karena saya emang suka banget liat foto bagus, Β jadi kalau ngeliat blog yang ngereview makanan fotonya ala kadarnya entah kenapa saya gak terlalu tertarik untuk terus membaca kecuali saya beneran pengen dapetin informasinya. Cuman informasi yang paling penting kalau kayak gitu palingan alamat / no telp doang. Selebihnya tulisan di blog tersebut bakalan saya lewatin. Menurut saya sayang banget.

Kebanyakan FB/FI yang saya temui sekarang ini kayaknya kurang menyadari kalau untuk menjadi seorang fb/FI haruslah bermodalkan kamera dan komputer. Kenapa harus punya kamera? kan ada hp. Bener sih dengan hp juga bisa tapi hasilnya gak maksimal terutama kalau restoran yang mau difoto gelap. Otomatis makanan yang kita foto juga gak kece kan ya. Kalau saya sebagai orang yang mau beli makanan pasti mikirnya “ihh makanannya kayaknya gak enak deh, abis bintik-bintik gitu” . Kesian banget kalau makanan yang kita review harganya udah ratusan ribu dan chef-nya mungkin menyajikannya cantik tapi karena kita gak bawa kamera yang mumpuni akhirnya cuman terlihat sebagai makanan murah dengan noise dimana-mana.

Dengan memiliki kamera apalagi kalau emang jago motret makanan yang tadinya biasa aja bisa keliatan luar biasa. Walaupun setelah dicicipi yah biasa aja juga hahahaha. Paling enggak bisa membuat orang lain ngerasa pengen makan ditempat tersebut. Apalagi kalau yang bikin review makanan emang pinter nulisnya. At least ngerti nama-nama masakannya πŸ™‚

Sewaktu baru pindah ke Medan, beberapa temen saya menyarankan saya fokus untuk membangun blog untuk mereview restoran-restoran di MEdan. Awalnya saya sempet kepikiran juga sih sampai saya sadari saya itu kurang begitu bisa “ngerasain” makanan sampe detail. Saya selalu mikir makanan itu hanya ada 2 rasa “enak atau gak enak” sementara untuk menjadi seorang blogger yang mereview makanan paling gak mesti bisa dong ngerasain makanan yang dia rasa sedetail-detailnya. Ngerti bahan-bahan masakannya dll. Ini menurut saya loh hehe. Untuk itu akhirnya saya batal membangun blog khusus makan-makan karena emang gak PD sendiri hehehe.

Ada juga FB yang gak terlalu sering mengupdate blognya. Jadi punya blog tapi tulisannya cuman beberapa padahal di Instagram dia selalu makan dimana-mana. Kata temen saya di Medan sini yang berkecimpung di dunia FB, ini disebabkan “males nulis” lebih gampang foto pake hp up load di IG trus kasih caption, udah deh. Toh orang di Medan gak terlalu suka baca apalagi blogwalking. Emmm ada benernya mungkin ya tapi lagi-lagi gak berlaku untuk saya yang banci liat foto bagus πŸ™‚ dan seneng baca review.

 

SEjauh ini saya paling seneng main dengan FB di Medan yang bener-bener profesional banget. Mereka datang ke saya, ketemu, ngobrol, trus bawa kamera dan peralatan fotonya dan mereka antisipasi banget kalau lightingnya jelek sehingga pas naik tayang tulisannya bener-bener bagus dengan foto yang keren πŸ™‚

Makanya di Kota Medan ini yang namanya FB/FI menurut saya masih besar banget peluangnya untuk maju asal beneran dikelola profesional. Tampilan blognya bagus, punya kamera (gak mesti yang mahal dan canggih banget koq) dan tentu aja bisa menulis yang baik. Udah pasti blog-blog/account yang kayak gitu bakalan banyak di incer orang-orang. At least orang-orang yang nyari informasi restoran terbaru πŸ™‚

Ada yang punya FB/FI andalan? mauuu dong accountnya πŸ™‚ atau menurut kamu FB/FI yang bakalan kalian jadikan acuan untuk mencari restoran baru yang begimana sih?

Advertisements

97 comments

  1. Ooo.. Si MakanMana dooonk.. Bahahah.. πŸ˜€
    Dari zaman SMP keknya uda mulai ngikutin sampek sekarang. Yeeeey~

    Belom punya kamera.. Pertanda harus cepet wisuda biar diizinin beli πŸ˜›

  2. Klo di indonesia foto2 kayaknya udah 2nd nature yah? Gw merasa di eropa ini untuk resto2 yg keren dan biasanya juga enak banget rasanya gak enak bawa kamera gede2 untuk moto.hihihi. Jadi hrs mengandalkan punya hape dengan kamera bgus. πŸ™‚

    • bisa juga pake mirrorlensa kan ya πŸ™‚ lumayan kecil kameranya hehehe.
      kalo di Indonesia emang sih foto apapun tetep harus di edit, semoga aja ngeditnya gak parah sampe akhirnya keliatan beda heheeh.

      jadi ada blog andalan gak? mauuu dong

  3. Non, aku beberapa kali terkecoh sama review makanan dari food blogger gara2 ngeliat foto2 dan kata2nya yang super canggih mendeskripsikan makanannya. Well, gak cuma makanan aja sebenernya tapi produk2 lain juga. Yaa manapun orang gampang tergoda buat nyobain yaaa, pas aku beneran coba eeh ternyata aku nggak suka *nggak bilang nggak enak sik*. Mungkin emang selera kita beda. Berdasarkan pengalaman itu jadi kalau mau coba makanan, aku gak hanya percaya 1 or 2 blogger aja tapi nanya langsung sama temen2 atau sumber2 lain yang aku beneran kenal di dunia nyata..
    Jadi menurutku kalau mau jadi food blogger harus Jujur dan Neutral yaa….

    • iya sih, biasanya kalau udah kebanyakan di endorse udah gak terlalu “jujur” lagi. Aku lumayan suka ebberapa FB yang walaupun kita undang tapi tetep kasih tau kekurangan kita di reviewnya karena kita ga minta mereka buat nulis ampe ngawang2 gitu hahaha. SEmpet ada kejadian juga kan katanya FB yang diserang pembacanya karena tulisannya bagus2 melulu.

      aku juga beberapa kali terkecoh tapi kadang2 emang soal selera sih ya πŸ™‚ bahkan sekelas pak Bondan aja kadang2 aku ngerasa biasa2 aja

      • Aku pernah jadi kontributor di Facebook Jajan Jakarta. Maksud hati jujur ya hasil review pas aku makan di salah satu seafood resto tp kenyataannya makanannya (ada yang) nggak enak. Eeeh malah banyak yg protes, katanya sama aja menjatuhkan rejeki orang. Padahal realitanya temen2ku beneran ada yg diare abis makan disitu.. Yaa cuma di 1 menu itu aja yg gak enak, yg lainnya lumayan (bukannya yg enak banget juga sik)
        Jadi sejak itu aku selalu review yg menurutku enak aja. Yang nggak enak nggak direview deeh…

  4. food blogger favorit di medan sih makanmana.net.
    Kalau yang campur-campur, inijie.com sama debbzie.com.
    kalau yang luar negri kesukaanku yang lacrymamosa.wordpress.com

  5. Aku sih biasanya disini lihat review site untuk resto & cafe bukan baca review diblog. Kemungkinan endorse diblog lebih besar. Sementara di review site kan orang berbagi pengalaman sendiri dan ngga perlu dengan penjelasan berbunga2 seperti diblog. Ada juga sih review yang berbayar di review site tapi lama-lama bisa tahu kok mana review yang beneran atau palsu.

    • Nah aku belon ketemu tuh mba kalo review site di Medan. Entar aku cari2 deh, mungkin ada. So far cuman lewat instagram sama blog aja kalau disini dan kalau udah ngetop yah lama2 mereka kan pasti di endorse dan artinya semua makanan jadi enak hehe

      • Iya. Atau mungkin karena di Belanda agak tabu ya bawa kamera besar untuk motret di resto & cafe? Dan lagipula di Indonesia kultur makan diluar itu lebih kuat. Aku akhir-akhir ini juga kebanyakan motret pake hp kalo makan diluar, segen aja bawa kamera besar πŸ™‚

      • yang kemaren aku undang rata2 bawa kamera mirrorlense mba, jadi kecil gitu dan hasil fotonya bagus. lagian kalo di Indonesia bawa kamera gede trus foto2 kayaknya masih diperbolehkan. Dan kalau emang beneran mau dibuat jadi bisnis aku pikir emang harus punay foto bagus sih.
        Sebenarnya kalau siang atau pencahayaannya pas foto pake HP masih ada juga yang hasilnya ok, sedihnya kalo makannya malam, gelap tapi tetep dipaksain 😦 itu makanan gak keliatan lagi bagusnya

      • Betul memang, harusnya White Balance setting dikameranya harus diutak utik dulu kalo ngga memang fotonya akan kekuningan (lampu temaram) atau kebiruan (lampu neon). Atau memang kurang cahaya karena restonya gelap.

        Ngga dilarang sih Non disini, cuma segen aja karena jarang yang motret diresto, cafe pake kamera gede. Yang dilarang hanya di beberapa finedining resto.

      • Setuju Lo, disini kalo bawa kamera gede gitu suka diprotes malah sm yg punya resto. Perna liat soalnya ada turis asia ditegur krn motret2in semua makanan dgn kamera lengkap! *lagi2 koq orang Asia ya*

      • Disini jarang Non aku liat yg model gitu. Apalagi kalo makan di fine dining. Ihh…bisa diplototin ntar sama waitress-nya πŸ˜›πŸ˜›

      • kalo fine dining jarang sih ya πŸ™‚ yang aku pernah ke resto2 fine dining kan kebanyakan gelap tuh, jadi boro2 motret, makan aja deh apalagi hawa2nya kan serius hehehe. ehh tapi juga jarang sih pergi2 ke resto begituan πŸ™‚ aku pikir emang trend motret makanan sebelum di makan di ASia lebih gimana gitu kan ya πŸ™‚

      • Betul Noni, orang asia emang heboh fotoπŸ˜ƒ Aku kalo lagi dinner out sering ditegur dgn jutex oleh mister hubby utk tdk foto2 makanan, katanya kayak orang2 asia aza kamu…loh memang saya asia kaaaanπŸ˜πŸ˜πŸ˜³πŸ˜‰ Makanya kalo di IG ada foto makanan di resto itu artinya aku ga lagi kluar makan sm mister, tapi sama orang asia juga hahahaaa!

      • Pas aku ke US kemaren Ria, mertua aku bingung banget karena tiap aku mau makan (dirumah sih) aku pasti foto2 dulu hahahah. Marukkkk. Kalo di resto aku jarang foto2 karena rata2 agak2 gelap gitu restonya jadi males hasilnya suka burem. plus aku kedinginan trus selama disana.

        setelah setiap hari ngeliatin aku foto2, 2 minggu terakhir setiap kali dia masak pasti yang bagian aku (piringnya) lebih cantik karena udah tau mau difoto πŸ™‚

      • 4 minggu dia liatin aku kayak gitu trus coba Ria, gimana gak beradaptasi dia hahaha. Awalnya dia bingung sih. tanya2 trus dan aku bilang “iya aku mau posting di iG” dia bingung itu apaan. Sekarang dia udah ngeh sih, pas aku disana mereka berdua akhirnya tukar hape juga hahahah. bener2 deh kata si Matt, masukin satu orang asia ke rumah, berubah semua gadget πŸ™‚

        cuman kalo di resto pas di US kemaren, aku emagn gak mau foto2 karena kita kan juga mau makan dan rata2 semuanya juga gak mainin hp, jadi yah ditahan2 aja lah πŸ™‚ kecuali berduaan aja sama si Matt karena mau gak mau dia terima nasib hahaha

    • kalo fine dining restoran emang gak enak banget bawa2 kamera gede ya mba πŸ™‚ kayaknya gimana gitu karena semua orang kan lumayan “serius” makannya. Diwaktu mendatang mudah2an ada HP yang tetep bisa yahud hasilnya walo dipake motret malem2 dengan pencahayaan minim. Trus pas udah ada, akunya gak punya duit buat beli hihi. Sama aja jadinya πŸ™‚

  6. Setuju non, emang foto makanan yang bagus buat FB/FI itu penting walau tulisannya juga gak kalah penting sih. Sebenernya kalo aku bw ke FB itu buat nyari informasi tempat atau informasi tambahan di satu tempat makan sih (misalnya: tempat parkir, dess code, dll), soal penjabaran rasa itu tentative. Soalnya selera orang kan beda2 πŸ˜‰

    • May, aku baru kepikiran soal tempat parkir, dress code dsb. Soalnya kalo dress code baru kepikiran jika pergi makan ke resto2 fine dining gitu dan juarang banget hahaha. Padahal info2 parkir itu penting banget juga ya, secara cari tempat parkir susah banget

      • Tull. Sebenernya dengan baca testi FB/FI aku pengen lebih tau tentang pelayanannya gimana, penyajian makanannya gimana, harganya gimana, suasana di resto nya gimana dll. soal penjabaran rasa sih no 2 lah πŸ˜€

      • benul, apalagi sekarang kalo mereka tau mau direview suka di bagus2in deh hahha. makanya aku sering gak kasih tau anak2 resto kalau mau dibuat review, jahat juga yaaa. untungnya gak pernah ada yang kelewatan pas datang media

      • Wah kalo udah di endorse mah bias atuh ya review nya. Soalnya yang diceritain pasti bagus bagusnya aja. Aku makanya demen deh kalo baca testimoni atau review dari yang bukan profesional FB/FI biasanya lebih nendang πŸ™‚

  7. Ada temen kantor baru mulai bikin bellyreporter.wordpress.com Bu, tapi dia belom bisa aktif isi. iGnya sih fotonya bagus-bagus. Etapi itu buat di jakarta sih. Ahahahaha.
    FB dan FI emang pentig banget foto-fotonya.

  8. Haha, kadang susahnya bagi pembaca untuk membedakan FB/FI yang beneran netral atau di-endorse sama rumah makannya ya Non πŸ˜€ . Tapi bener tuh, menurutku juga FB/FI setidaknya bisa lah membedakan makan lebih dari sekedar enak/nggak enak; jadi lebih informatif gitu. Hahaha πŸ˜€ .

    • sewaktu mereka review ke resto2 yang bayar sendiri biasanya agak2 judes isi reviewnya kalo emang gak enak tapi begitu di endorse yah semuanya ditulis enak. Ketauan juga sih Zi lama2 kalo yang diendorse itu hehe

  9. Mba Non, konon kabarnya kalo keseringan cobain makanan bakalan bisa ngerasain rasa bumbu dapur yang beda2 πŸ˜€ Maka, aku rasa Mba cocok mulai jadi Food Blogger πŸ™‚

    • ada anak FB disini Nan, katanya dulu dia gendut banget ehh pas jadi FB malah jadi kurus loh, soalnya pas dia makan biasanya sharing ama temen2 groupnya, jadi gak pesen untuk dia sendiri. kalau kamu suka dandanin makanan udah pas loh itu apalagi suka traveling. ayooo semangat DANAN !!!!!

  10. Kalau di sini ada wartawan beberapa tabloid atau majalah yang rajin nge-review tempat2x makan tiap minggu…. Membantu banget loh…buat konsumen dan buat tempat yang direview… Cuma ya itu…review-nya jujur banget kalau enak ya ditulis enak….kalau nggak ya ditulis nggak enak….Selain rasa makanan dicantumkan juga tingkat service, lokasi, harga dll Pernaha ada resto yang reviewnya jelek protes.

    Sejauh ini review tempat makan masih jarang kayaknya di Indonesia….apa saya yang nggak tahu… kalaupun ada kesannya asal2xan dan nggak ada passion-nya gitu…. sayang banget

    • nah kalau kayak gitu bagus dong, kan orang jadinya bisa jadiin reviewnya untuk refrensi cari makan ya kan. Masalahnya banyak FB yang diawal2 emang jujur reviewnya, begitu di endorse mulai deh gak jujur lagi. Sebenarnya gak FB aja sih, banyak blogger juga yang asal di endorse pasti deh bikin review bagus hehehe. kalo soal rasa makanan, aku sampe sekarang masih mikir itu kan selera, kadang2 enak dikita, gak enak di lidah orang lain. Susah juga ya.

      Di Medan beberapa terkesan asal2an terutama kalau motretnya cuman pake hp yang bintik2 pula hasilnya. Agak gimana gitu kan ya

  11. iya, keren2 banget sekarang ibu-ibu udah pinter masak, pinter foodografi juga. tpi modalnya lumayan buat beli perlengkapan yang keren-keren, ga ada dokuu >,<

      • ohh gitu ya, aku pernah baca satu blog yang emang gila semuanya gambar menu dan fotonya keren klo ini kayaknya memang itu yang food blogger ya………. kalo blog kita ini berarti blog gado2 yaaa semua ada πŸ˜€

      • biasanya sih yang food blogger mereka khusus nulis tentang makan2 doang. entah yang mereka masak sendiri atau review hehehe. blog kita mah gado2. pasar swalayan

  12. Paling blognya Stanislaus Hans kali ya, apdet banget dia sama restoran di Jakarta.
    Aku pun coba bikin blog khusus makanan karena niatku sekalian belajar nulis Inggris, tapi susah yaaa… T.T Sama lah Mbak, ngertinya makanan enak sama enak banget jadi bingung nulis apa hahaha. Oiya foodblogku di en.sittirasuna.com

  13. aku ada 2 temen yg emang food blogger di korea sini..klo liat mereka bikin foto makanan emang lebih repot, pake lampu segala ditata sedemikian rupa tp hasilnya cakeppp dan rasanya jg enak πŸ˜€

    • yang kayak gitu bener. biasanya sih kalau ke resto2 yang ngeh tentang socmed, kalau kita datang trus kasih tau kita food blogger, mereka akan kasih space khusus untuk kita foto2 biar gak ganggu tamu lain. Jadi walaupun bawa2 kamera gede yah gpp juga toh kalau reviewnya bagus malah jadi iklan

  14. Kalau makan di luar laki gw suka becanda juga, jgn diphoto2 kayak temen2 Asia gw suka banget moto-in makanan. Kalau makanan buatan sendiri mah dia gga peduli πŸ™‚ Kalau pas ke luar kota, kita kan pengennya makan di rest yg khas di drh situ, yg bukan chain rest, jadinya kita selalu find it that reviews itu berguna banget. On the way ke restonya kita berdua sibuk google deh di cellphones LOL

  15. Kalo gw siapa yaaaa ???? kayaknya ngak perna menjadi acuhan, biasanya kalo mau makan hasil rembukan ama temen2 aja. Kayaknya mesti nyari nich FB/Fi yg bisa jadi acuhan πŸ™‚

  16. aku doyaaaaaan banget liat instagram yang isinya makanan-makanan sama resepnya itu. Seger mata. Pengen suatu hari bisa punya akun begitu atau jadi food blogger juga

  17. pentiiiing nih FB hehehe..apalagi buat yang doyan makan et jajan kayak aku :)…yang pasti di sini gampang karena ada zagat yang bantu dengan review and rate, dan FBnya memang canggih-canggih…fotonya sadiiis euuy..bikin ngiler berat. ..di Indonesia juga pasti banyak kan mba :)..

  18. kalo aku sukaaaaaa banget ama inijie.com …. eatandtreats jugaa…. anakjajan.com juga….. foolosophy jugaaa….. makanmana juga….. haphap.com jugaaa…. *hlo??? Kok banyak??? Hahahaha…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s