PokoknyA Pulang!


living room by beyond the mountain on Flickr
living room by beyond the mountain on Flickr

Kegiatan saya belakangan ini kalau lagi di rumah selain Pin It pinterest adalah cek cek harga tiket. Ini kayak kebiasaan aja deh, begitu masuk bulan Ramadan langsung sok sibuk liat-liat tiket, padahal sekarang kan gak perlu pulang lagi. Saya masih ngeliat ada gak kemungkinan saya bisa pergi ke Surabaya. Tetep usaha walau tahu, liburnya gak ada πŸ™‚

Ngomongin soal pulang, saat-saat sekarang ini adalah waktu-waktu paling “ramai” untuk berbondong-bondong kembali ke rumah. Dari mulai anak kos sampai keluarga-keluarga yang terpisah jauh. Pulang sendiri buat saya seperti suatu simbol untuk kerinduan-kerinduan yang saya rasakan untuk keluarga. Pulang ke rumah. Ini perasaan yang saya rasakan ketika jauh dari keluarga. Walaupun terkadang di negeri rantau kita sudah membuat “keluarga-keluarga” sendiri. Entah “berkeluarga” dengan pasangan, merasa punya keluarga baru dengan teman/kenalan baru atau berkeluarga dengan kantor hehehe.

pulang ke rumah juga terkadang menjadi kewajiban. Anak yang jauh dari orang tua merasa harus sowan ke rumah ortu padahal pas pulang sebel karena ditanya2in kapan kawin? yang tadinya kangen, jatohnya bete hahauaha. Trus selama “pulang” yang ada malah pecicilan keluar rumah trus. Btw…..ini langsung inget diri sendiri kayaknya.

Dulu, pulang buat saya adalah kembali dimanaΒ semua kenangan-kenangan dan asal usul saya bermula. Pulang berarti bertemu dengan orang tua, makan makanan yang dulunya terasa sangat mewah ketika kecil, menciumi bau yang akrab sedari kecil. Untuk saya bau itu adalah bau kapur barus dimana-mana hahahaha. O,ya pulang juga adalah momen dimana saya dan keluarga kecil kami bisa bicara terlaluuuuuuuu banyak sehingga berakhir dengan gosip si A, B dan C sampai Z hihihii.

Pulang juga membuat saya tidur di ranjang lama dengan selimut hijau dan tumpukan buku yang mulai menguning disana sini. Pulang juga membuat banyak memori berlompatan seperti membuka kotak pandora. Surat-surat cinta saya yang dibundel nyokap didalam koper merah, kliping dari majalah, foto-foto saya dengan expresi dan pakaian yang gak banget kalau dilihat sekarang. Tentu saja dengan muka cupu. Gila, nulis ini tiba-tiba jadi kepikiran singgah ke rumah nyokap malam nanti.

Sewaktu masih di Surabaya, temen-temen deket saya kebetulan adalah perantau semua. Rumah mereka di Kupang yang cukup jauh dari Surabaya. Setiap kali natal, saya lihat betapa kecewanya mereka kalau tidak bisa pulang karena rotasi cuti yang menyebalkan. Merayakan hari besar jauh dari keluarga (semenyebalkannya keluarga atau orang2 tersayang kita) sangatlah tidak enak. Saya 1 kali merasakan lebaran jauh dari rumah karena gak bisa cuti. Rasanya koq yah nelangsa banget. Paling gak asik, pas nelp ke rumah buat ngomong selamat lebaran dan minta maaf. Yang ada pas di telp nangisnya heboh banget padahal kalo ketemu langsung kita gak pernah nangis-nangis hehehe. Ketika jauh, pulang terasa begitu MEWAH untuk saya. Sementara ketika deket, jengukin ortu males-malesan.

Kata ibu saya dulu ketika Matt dan Saya menikah “kalian sekarang sudah bertemu. Ditemukan dan menemukan. Buat “rumah” yang menyenangkan ya, nak. Pastikan kalian bisa selalu merindukan rumah tersebut dan Β selalu ingin pulang ke dalamnya”

Seperti yang saya tulis tahun lalu, saya sudah menemukan “rumah” tersebut. Saya harap kalian juga menemukan “RUMAH” yang sama sehingga kita bisa selalu tahu jalan untuk pulang πŸ™‚

O,ya quote dibawah pas banget buat saya. pulang kerumah buat bikin orang lain kesel hihihi.

Found on myquoteshome.com
Found on myquoteshome.com
Advertisements

115 comments

  1. Untung ini dibacanya ngga pas taun depan.. Kalo iya, bakalan uda mewek duluan trus khilaf-khilaf beli tiket buat pulang. Wakakakakkk.. πŸ˜€

  2. hahaha suka banget quotes itu kak non.. aaaah pasti kalau jadi anak rantau kangen banget ya pengen pulang pas lebaran atau natal. aku gak pernah jd anak rantau kak non, mentok jadi anak kost doang tapi tetep aja kangen kalau udah kelamaan gak pulang hihihih

    • tetep aja kalaupuan gak merantau tapi jarang2 ke rumah ortu, yang ada bawaanya rindu ya πŸ™‚
      aku tetep loh, walo rumahnya deket karena udah kerja skr, jadi jarang main kerumahnya. Dikirimin makanan bukaan doang (lewat mba yang kerja di rumah) udah bikin aku mewek hauha. pengennya makan di rumah ortu.

  3. aku pulang lebaran ini dg tiket yg mihil bingit ,tapi nanti pas nyampe kampung udah kebayang sebel nya ditanyain kapan nikah hiks

  4. Yang nyebelin itu Non bahwa semua harga sekitar hari Raya itu harga high season. Mahal kali. Aku terakhir Natal dengan keluarga di Indonesia tahun 1999 😦

    Setuju dengan quotenya πŸ˜€

  5. tahun ini ga pulang dulu…eduun ma harga tiketnya :(, sekarang lg ngerayu nyokap sapa tau mau gantian ke bdg *walopun harapannya tipis* πŸ˜€

  6. Hi, kayaknya pertama komen disini biasanya silent reader aja. Saya mo pulang in shaa allah beberapa hr menjelang lebaran meski sebentar doang krn gak dpt cuti setelah lebaran dan harga tiketnya wow mahhal dibanding th lalu. Ini hati rasanya udah ada di rumah aja

  7. Pertama kali Natalan jauhh dari rumah dan keluarga itu Natal tahun 2009 dan berhasil mewek di Gereja.. Selebihnya udah santai aja, sudah menyesuaikan diri. πŸ˜€

    • aku juga sedihnya sih pas moment2 yang kayak gitu itu. Shalat sendirian trus makan sendirian. abis itu aku langsung ke airport, terbang ke Bali. cutinya cuman 3 hari soalnya dan tiket ke Bali lebih murah hehehe

  8. Setuju sama quote nya.

    Buatku pulang itu pulang ke pelukan keluarga dan suami ( sekarang) hehehe. Karena keluarga yg pindah2 krn tugas papa, yaa aku mudiknya ke tempat mereka berada. πŸ˜‰ dan sekarang pulang ke Jogja karena semua disana. Yeaaaaaay..
    Aah aku mau pulang.. Menghitung mundur hari.. Huhuhuhu

  9. jadi keinget waktu kuliah dulu waktu masih semester satu, pertama kalinya Natal nggak bisa di rumah bareng keluarga karena jadwal UAS yang pas sama libur Natal dan tahun baru. Nangis2 mewek kangen.

    setuju banget sama pesan ibu Mbak Noni. pesan yang manis banget. πŸ™‚

    • makasih Theresia πŸ™‚

      Itu pertama kalinya ya kamu gak natalan bareng? pasti rasanya nelongso banget ya. Sedih2 gimana gitu. Kebayang semua yang biasa dilakukan kalo pas lagi di rumah. Temen2 aku dulu itu selalu bilang, setiap natal di Kupang, itu rameeeee banget dan berasa sekali natal. sementara di Surabaya kalo gak di gereja yah sepi2 aja

  10. Setuju… pas jauh kangen,pas deket maunya keluar rumah terus habis ditanyain macem2x… abcd… πŸ™‚

    BTW, bau kapur barus itu kayaknya ciri khas banyak rumah …eh…lemari baju di Indonesia ya…sampe2x kalau saya menyimpan baju di dalam lemari di rumah ortu di Jakarta sampe ke Oslo itu baunya masih nempel aja dan musti diangin2xkan dulu seminggu kali baru hilang….hubby punya istilah khusus buat ini: ‘the Jakarta’s smell’…. Soalnya temen2x Indonesia lain yang di sini juga kadang bajunya bau kapur barus kalau baru datang dari tanah air πŸ™‚

    • kalo di rumah baju2 sekarang gak pake kapur baru lagi tapi khusus untuk selimut2, sprei, sarung2 bantal sama kamar mandi huhahaha.
      bener2 ya bau kapur baru itu menjadi “indonesia” banget

  11. Ah lagu pulangnya Andien.
    Betewe, aku sekarang bingung, mb. Yang bisa disebut pulang kampung aku tuh kemana. Karna rumah ortu pun yg skrg beda dengan tempat tinggal masa kecilku.

  12. Eh komen aku ilang ya?
    Aku gak tau yang bisa disebut pulang kampung tuh kalo aku kemana. Karna rumah ortu ku yg di papua, beda dg rumah masa kecilku.
    Aku suka lagu andien itu

  13. InsyaAllah pulang lebaran ini. Udah boyong tiket PP sejak 3 minggu yg lalu. Muahal sih pasti ya. Kemarin suami ngecek katanya tiket yg di tanggal yg sama yg kami beli itu sudah habis πŸ˜€

  14. Pokoknya Pulang…
    kalau dirantau memang harus sering cek harga tiket, bahkan jauh jauh sebelumnya karena kl dapat diskon kan lumayan sangat… Selama di rantau 10 tahun saya baru tidak pulang dua kali.

    • kalau sekarang emang lebih enak sih, begitu tau jadwal cuti langsung booking tiket jauh2. dulu aku udah pastikan kalo lebaran book cuti 2 minggu dan bos gak bisa gak ngasih, jadi bisa beli tiket 6 bulan sebelum hari H.

      tahun ini pulang kemana?

  15. selamat siang, sudah lama tidak berkunjung ke mari, bagaimana khabarnya sihat kan? selamat menunaikan ibadah puasa, jangan lupa kunjungan baliknya ya

  16. Kangen pulang tapi males di jalannya. Terus bayangin kalau udah di Indo sperti biasa deh, pada sakit terutama sakit perut. Dan yg menyebalkan bbrp kali tuh pas pulang ke Amrik, sakit di perjalanan. Bayangin betapa menderitanya, anak sakit panas, terus pernah anak sakit peyut (diarrhea) dan terakhir aku batuk2 ampe berasa kecekek pas perjalanan pulang tuh dari Indo ke Amrik. Manalagi kita masih harus naik kapal domestic dua kali gitu sampe LA. Misoa meskipun tau kita pada sakit dan dia juga bbrp kali ke Indo bbrpkali juga sakit mencri2 pas perjalanan pulang ke Amrik (dia selalu pulang sendirian), tapi untungnya dia gga pernah tuh melarang kita ke Indonesia. Aku aja yg males. si tn sih bilang terus ke aku, you guys don’t have to go to Indo, just stay in Singapore, anyway your folks always go there. Well, kayaknya rugel banget gitu udah deket soalnya. Lagian kan di Indo aku pengen ketemu ama temen2, saudara2 dan makanan2 Indo.

  17. Aaaaah….aku juga kangen pulang lebaran nanti, tapi bukan karena kangen rumah ato ortu..karena 2 minggu lalu udah pulang kampung..tapi kangen ketemu kakak2ku yang cuma bisa ketemu 1 tahun sekali waktu lebaran.. πŸ™‚

  18. aku suka quotenya mba… aku lagi kepikiran beberapa quote ttg marriage buat dishare ke temen yg mau nikah beberapa minggu lagi, setelah hampir 4 thn nikah, kok quote ini fit the best yah ;D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s