Gak Terasa…..


muslimvillage.com
muslimvillage.com

Halllowwww yang lagi puasa? masih kuat gak? tumben banget hari ini mendung-mendung mesum di Medan, walaupun kalau keluar dari ruangan bawaanya tetep gerah.  Karena berasa lumayan enak, hari ini di kantor saya tetep pake jas. Biasanya buka jas, pake kemeja doang kecuali keluar ruangan sangking panasnya. Setiap harinya di Medan sekitar 33C  tetapi karena lembab banget jatohnya jadi gak enak.

Hari ketiga berpuasa. Seperti tulisan saya tahun lalu, semangkin saya gak ngerasain “serunya” bulan puasa sama seperti waktu kecil. Pulang kantor selalu malam, sampai kantor udah tepar, shalat taraweh di rumah. Arggg pokoknya semua yang seru-seru di waktu kecil semangkin terlewatkan 😦

Kemaren malam saya mencoba membuka mata lebar-lebar ketika pulang kantor. Melihat ke sekeliling kompleks dan perumahan/kampung di dekat perumahan kami. Sepi-sepi aja. Bahkan saya gak denger lagi orang yang teriak-teriak ngebangunin pas subuh. Entah karena kita sekarang tinggal di kompleks yang dijaga satpam 24 jam. Buat masuk sambil mukulin kaleng bersuara sember pasti dilarang.

Matt  juga bilang beda banget sama keadaan sewaktu dia masih tinggal di Sibolga. Tepatnya di desa kecilnya Sibolga. Disana lebih berasa karena 24 jam mesjid didekat mess-nya gak berhenti-berhenti ngaji. Sekarang kita gak pernah denger lagi karena kan kerja 😦 trus kalau pulang, ehhh orang-orang juga pada pulang terawehan jam 9 malam huhu. Yang ada pas kita pulang yah udah biasa-biasa aja.

Untung aja saya di kantor masih berasa puasa karena ngurusin promo hahahha. Mulai dari bikin ina inu sampe setiap hari ngeliatin dekor gedung yang mirip-mirip Middle Eastern Style 🙂 minus blink-blink. O,ya lumayan berasa juga kalau pas buka puasa, saya dan Matt sekarang kalau makan selalu dikasih takjil hehehe. Selebihnya yah udah, biasa banget. Flat gitu. Sedih deh.

Yang saya gak sedih sekarang adalah gak denger petasan!!!!!!

Apa yang kalian paling kangen puasa kali ini? ceritaaaa dong kebiasaan jaman kecil dulu yang bikin kita kangen2 pengen lakuin sekarang. Kalau saya sih cuman main lilin di dalam batok kelapa dan nungguin buka puasa sambil buka tutup kulkas/lemari makan beratus-ratus kali hehehehe.

Advertisements

79 comments

  1. Kebiasaan saya waktu kecil di bulan puasa adalah bantu-bantu bokap nempel-nempelin label alamat di kartu lebaran. Ini bikin saya kenal sodara-sodara tua dan teman-teman bokap sampai sekarang. Sekarang bokap nggak pernah kirim-kirim kartu lebaran lagi dan cuman kirim SMS. Jadinya saya lupa temen-temen bokap itu siapa aja.

  2. iya ya non… semakin dewasa semakin biasa yaa…

    tapi bagi anak2 yang sekarang, ramadhan mereka tetap seru…dan ketika mereka dewasa, mreka juga (mungkin) akan berpikiran sama dengan kita yang sekarang… 🙂

  3. Halo mba, saya gak ikut berpuasa tapi saya setuju sama mbak. Yang saya rasakan kok tahun ini nampak berbeda, nampak lebih sepi.

    Dulu waktu kecil suka ikutan anak2 tetangga ngabuburit nunggu snack-snack pada keluar *saya sampe kena jatahnya* 8D. Jalanan depan kompleks penuh sama tetangga yang udah pulang kantor nunggu berbuka. Apalagi ibu saya, disaat ibu2 tetangga ribut beli kue lebaran, ibu saya lebih ribut lagi udah harus dipesen kalo perlu sebelum masuk bulan puasa. Dari jauh-jauh hari juga udah ngeributin parsel mau dibagi ketetangga-tetangga termasuk beli lusinan kartu lebaran.

    • emang seru itu waktu masih kecil sih karena banyak keriaan2 yang bisa didapat. makanan, snack, main sampe duit haha. udah
      gede terlalu banyak stress sampe terlewatkan detail yg kecil2

  4. Kangen banget, nge-tag tempat untuk taraweh. Hahaha.. Kangen juga dibangunin sama temen2 komplek, pake kentongan, toa plus mereka naik becak atau mobil. Kangen bangettttt

  5. Di daerah rumah ku masih dooonk pada bangunin sahur.. Malah aku teriak-teriak di rumah.. Mihihihihi.. Kesempataaaan.. 😛 Ngajinya juga Mbak, karena banyak masjid di daerah sini.. Kerasa banget suasananya.. Alhamdulillah..

    Aku kadang kangen maen bom meletup dari bambu itu loh.. Paling nunggu sepupu-sepupu ku dari Pekanbaru pulang ke Medan.. 😀

  6. Petasan masih ada aja tuh di Jakarta sini. Madeline takut banget, tiap kalo denger suara petasan langsung nangis-nangis.

    Yang aku kangenin adalah dulu pas ngantor di daerah Kuningan-Setiabudi itu banyak jajanannya, aduh kalo udah bulan puasa banyak banget yang jualan tajil enak-enak. Nggak ikutan puasa, tapi ikutan tajilan jadinya nambah-nambahin lemak aja hehehe… Sekarang sih aku provide tajil buat anak-anak kantor, dessert yang gampang-gampang aja.

    • disini petasan juga ada, Ngel. Cuman karena aku dikantor ampe malam, trus pulang2 udah malem dan langsung tidur, beberapa hari ini gak begitu denger sih 😦 . ganggu sih emang, aplaagi anak kecil. Jadi kaget kan ya.

      kamu rajin banget sih. bikin tajil segala. mauu dong

  7. Haha mendung-mendung mesum ada-ada aja. Aku suka puasa tahun ini, karena puasa ini bisa kumpul lagi sama keluarga dan temen-temen di kantor, tahun lalu puasa di oz jadi ga kerasa suasana puasanya. Yang paling kusuka puasa di kantor, jam kerjanya itu lho, dari jam 8 sampe jam 3 sore hehe..

  8. Meski nggak puasa gw seneng banget mengikuti kebiasaan temen2x geng main waktu kecil yang pada puasa, sampe ikut2xan puasa juga sampe ortu kuatir kenapa ini anak lemes banget..hehe 🙂 .Yang paling seru sih waktu subuh2x pagi habis sahur dong, seneng jalan2x bareng soalnya rame sekalian menghirup udara pagi….janjian jam 04.30…. gw udah siap dari jam 03.30 kali (dulu masih SD kelas 3-4 padahal, niat banget) Eh, pas udah semangat gitu temen2x yang ngajak janjian malah pada….ketiduran…hehe 🙂 Paling nggak dirindukan adalah suara petasan, ngeri banget…. Yang kangen lagi pastinya makanan2x khas puasa dan lebaran dong…. 🙂

    • Fel, astagaaa niat banget kamu jam 03.30 udah siap sedia hhihihi. aku dulu kecil juga gitu sih, langsugn siap2 setelah sahur jalan2, ngeceng. gak bener banget hahahahha.
      petasan itu gak dirindu sama sekali deh. ganggu.

  9. ngakak bacanya mendung2 mesum huahaha
    aku ga ikut puasa tapi ikut menikmati jajanan berbukanya mba, setiap plg kantor pesen mami beliin kolak bijisalak, pisang, pacar cina sama goreng2an pastel, risol, bakwan, lontong pake bumbu kacang 😀 😀 *maap yah kalo bikin laper pas lagi puasa*
    kalo ga puasa ga jualan soalnya mereka.. jadi deh sebulan puasa aku nimbun lemak dan ga sabar tiap sore plg kantor 😛 😛

    • astaga, ini koq di absen ya nama makannnya kan jadi bayangin hahah.
      aku juga sekarang jadi kelaparen nih, yang pengen biji salak 🙂
      kalo pas puasa, yang ada jajanan kita jadi buanyak banget ya, semua2 pengen dicobain heheh

  10. kalo di komplek rumahku sini masih ada woro2 dari masjid buat bangun sahur. dan ramadhan tahun ini, kangen banget sama masakan ibu 😦

  11. Emang bener puasa lebih terasa banget pas msh kecil, inget bgt klw abs makan sahur trus sholat di mesjid..nahh pas pulangnya jalan2 dulu mondar mandir dari ujung jalan ke ujung barat kw timur, atw pada ikut2an duduk ditepi aspal jln…sampeeee matahari dh terang dan kenderaan mulai bnyk yg lewat..masih inget juga klw pas terawih suka isengi temen yg lg sholat dgn ngiket mukenah yg satu ke mukenah yg lainnya..ujung2nya si kawan td jatuhhh..hahaha…jd pengeeeeen masa2 itu…

  12. Matt meng-Indonesia banget ya. Kalau hubby aku pasti gga suka deh dibangunin ama yg teriak2 sahur… gga terbiasa aja. Disini kan sepi2, kalau ada yg teriak2 di neighborhood kale ujung2nya dilapor ke polisi wakakak… Masa puasa, jamannya masih tinggal disana, aku sih demen ama segala macem tajil, sb nyokap pasti buat segala macem untuk mba2 pembantu, supir, tukang kebun. Tapi biasanya sih yg simple2 aja, spt kolang-kaling, kolak pisang, bubur ketan hitam, wah jadi laper deh………. Menjelang harian Lebaran, aku bantuin nyokap bungkus2 hadiahan, bangsanya sarung, kemeja atau bahan celana untuk para tukang2, maklum nyokap punya banyak fans kalau belanja di pasar tradisional, mulai dari tukang jualan sampe ke kuli2 angkut, sampe ke tukang parkir. belum lagi tukang2 jualan yg datang keruman, bangsanya tukang sayur, tukang buah, tukang sampah, ampe ke Pak Pos dan pembantu serta sopir tetangga. Bahkan tetangga2 nya pembantu kita.

    • Matt harus bisalah mengindo, dia kan kerjanya di Indo. tinggal disini dan kawin ama orang Indonesia hahahah. Bising2nya dia gak suka sih, tapi yah kecarian juga karena kan di Medan (baca kompleks kita) sepi2 aja jadi dia tanya2 kenapa beda ama di Sibolga.

      sekarang harus bikin kolak sendiri ya Syl?

  13. Kalo lagi puasa aku senengnya banyak jajanan di jalan Non, terutama kolak pisang sukaa bangett. Selamat menjalankan ibadah puasa ya Nonii 🙂

  14. Cepet ya udah puasa lagi non. Gimana puasa kamu sama Matt? lancar?
    Hmm puasa pertama yang aku lewati di rumah nih. Dulu di apartemen sih sepi, gak kedengeran apa apa, lebaran aja gak berasa , dipikir kalo di perumahan bakal rame. Gak taunya, sama aja tuh sepinya. Padahal mesjid ga jauh dari rumah aku, turs tetangga aku juga banyak yang muslim tapi kayaknya mereka adem ayem aja tuh. Gak ada gumbrang gumbreng bangunin sahur segala. Kirain bisa nostalgia kayak jaman dulu tinggal di rumah Karawang, gak taunya ya gitu gitu doang hehehe 😀

    • puasa insya Allah masih lancar nih May 🙂
      kayaknya kompleks kamu mirip aku deh. MEsjid ada 2 loh padahal walo di kompleks tetangga tp yah kita adem2 aja, gak keliatan juga hahah.
      entar pas mau hari H aku mau pasang lilin2 deh di depan rumah *sok asik*

      • Kayaknya di perumahan sekarang begitu ya, sepi juga rasanya. Kayak gak berasa lagi bulan puasa.
        Hahahaha pasang kembang api Non. Lebaran rencanya di Medan aja?

  15. puasa sekarang hmm disini sama saja sih.. bedanya saya cuti besar jadi bisa menikmati ibadah ramadhan dengan nikmatnya tidak kerja ……….45 hari aseeekkkkkkkkkkk ..ya…………. life is so beautifull.. deh;…….:-)

      • habis lebaranan baru kesana.. 3 minggu, Non waktu kesana kamu bw makanan apa saja yang bs? aku mau bawa serbuk organic melilea ku bisa gak ya? aku kan minum itu tiap hari biar pencernaanku lancar kata satu teman yang baru tiba di St paul custom strict banget katanya… sampai disuruh nyeker lewatin scan sistem…

  16. Meski ga ikut Ramadhan tp emang selalu kangen Non sama tradisi ramadhan.. Berasa bgt emang bedanya..huhuhu.. Gw kangen ngabuburit bareng temen sekolah di Kotamobagu. Kayaknya ada aja yg kami lakuin. 😦

  17. Sama Mbak, aku juga kangen dengerin orang yang keliling kampung sambil main musik dengan alat seadanya buat bangunin sahur. Bahkan di kota kecil tempat orang tuaku tinggal juga sudah hilang. Sayang ya 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s