Menjadi Single


www.pinkchocolatebreak.com
http://www.pinkchocolatebreak.com

Kemaren saya ngobrol dengan seorang temen. Temen saya ini cerita-cerita dikit tentang temen kita yang lain. Dasar ya, makan siang itu beneran sumber cerita-cerita. I love lunch time πŸ™‚

Kita gak ngobrolin yang jelek-jelek koq, tapi ngobrolin temen kita yang udah beberapa kali menolak dilamar orang padahal umurnya sudah cukup untuk menikah, karirnya cukup ok, terlihat ready untuk menikah dan mempunyai hubungan serius tetapi setiap kali ada cowok yang mau serius, doi malah menarik diri. Entah dikarenakan dia naksir orang lain, entahlah.

Saya sih ngerasa menjadi single itu gak salah sama sekali, malah seru. Ada banyak keseruan yang bisa dilakukan orang-orang yang masih single dan tentu aja orang yang udah gak single lagi (kayak saya hahahah). Makanya kalau ada anak-anak muda ngeributin pengen kawin daripada menjelajahi dunia ini, nyoba ini itu atau pacaran sana sini, saya malah ngerasa sayang banget. Gak usah diributin, kan ini opini pribadi doang hehehe. Pengen kawin muda atau apapun asal bahagia mah sah-sah aja koq.

Sebagai orang yang pernah single sampai umur 30an lebih tentu saya sempet sih galaw-galaw gak jelas. Galaw apakah saya gak laku? padahal selama masa single itu yah gak pernah juga saya berstatus gak punya pacar. Tapi ada banyak sekali keseruan yang saya lakukan ketika masih berstatus belum menikah.

Pergi tiba-tiba ke Bali cuman dengan alasan putus cinta (gak mungkin banget kalo sekarang, berantem ama si Matt langsung kabur ke Bali, bisa gak ngantor2 saya. Kebanyakan berantem ternyata hahahaha)

Jum’at sore pulang kantor langsung ke stasiun bus dan cabut ke Yogya, SOlo, Bali dan banyak tempat seru lainnya.

Temen-temen single yang saling mendukung untuk tinggal bareng aja dan beli rumah bareng-bareng. Apa itu menikah? gak kepikir, selama ada temen yang masih sama-sama single. Trus ibu saya bilang, suatu hari pas kamu bangun, mereka semua bilang mau kawin dan tinggal kamu sendiri yang belon kawin. Langsung galaw lagi hauahauaha. Dasar manusia.

Kalau gak cocok dengna pacar, putus aja. Cari yang baruuuu πŸ™‚ Asikkkkk dag dig dug lagi, Β flirting πŸ™‚ . Kalau udah nikah, gak cocok? TAHANKAN!!!!!!

Lah, tulisan ini seolah-olah saya sirik ama yang masih single ya hahahah. EMm gak juga sih, menikah dan memutuskan sendiri itu menurut saya sih pilihan. Saya memutuskan menikah tentu dengan banyak alasan. Bukan sekedar cinta-cinta doang. Percayalah, kalau saya lihat nih, cinta itu bisa hilang koq hahhaa. Saya sering ngeliat ortu saya, kayaknya setelah mereka setuek itu yah udah gak pake cinta yang menggebu-gebu lagi. Gak tau apa yang mereka rasa lagi, tapi pastilah bukan cinta-cintaan ala anak SMA. Mereka juga udah ngelewatin banyak sekali cerita-cerita yang enak dan gak enak. Gak cuman ortu saya tapi juga ortu angkat saya, ortu si Matt dan beberapa ortu-ortu temen deket saya lagi.

Karena saya ngerasa saya pengen hidup bersama dengan seseorang yang bisa saya ajak ngobrol setiap hari tanpa bosen, yang bisa bikin saya ketawa-ketawa, yang bisa bikin saya ingin ngerubah hidup saya jadi lebih baik (well, belon kejadian sih) yang saya rasa orang yang saya pilih bisa menjadi sahabat terbaik saya, akhirnya saya memutuskan untuk menikah. O,ya dan terutama dia gak berubah rasa walau udah ngeliat saya dalam keadaan paling jelek sekalipun tapi masih bisa ngomong “i love you”.

Kata sahabat saya, kita bakalan ngerasa sangat-sangat butuh “seseorang” (baca pasangan) adalah ketika kita sakit. Entah sakit apapun, bahkan mungkin cuman sakit perut doang. Kalau dulu saya bakalan bilang, hire suster aja hahhaha. Tapi setelah menikah, setiap bulan sakit karena period, saya bisa mengerti apa yang dimaksut sahabat saya itu. Sebenarnya bukan sekedar pas susah-susah doang sih kita perlu seseorang tapi…….pada saat kita lemah dan gembira, yakinlah lebih asik ada orang lain untuk berbagi. Untuk saya itu bisa siapa aja. Temen, sahabat, bos, pacar, pasangan hidup, ortu dll.

Kalau kata ayah saya sebelum menikah “Kamu yakin, Matt, bisa bikin kamu bahagia?” dan saya tersipu-sipu malu menggangukkan kepala. Walaupun bahagia yang ada di kepala saya saat itu tentu aja berbeda dengan yang saya dapat sampai hari ini hahahaha.

Nah kembali ke temen saya itu, yang menolak dilamar sana sini (padahal yang ngelamar kelas kakap semua) , saya mikirnya, selama dia bahagia dan seneng-seneng aja menjadi single, tentu gpp banget kan ya. Dunia terlalu luas buat kita jelajahi dan umur terlalu singkat. Kan kata saya menikah or single adalah pilihan (ada campur tangan Tuhan juga sih) .

Yang paling penting hidup di dunia ini adalah, gimana caranya kita bisa terus bahagia dengan cara-cara yang baik πŸ™‚

Ada yang galaw (pake W) pagi ini?

 

 

 

 

 

Advertisements

91 comments

  1. Tuull,… asal menikmati ya mba, mau single mau udah nikah,… karena ada juga yang setelah menikah justru bisa kemana-mana, karena sebelum menikah di kekang sama orang tuanya

    • iya, temen aku kayak gitu tuh. Pas single dan menikah dia terkekang banget. Trus cerai dan skr single lagi trus dia jadi bebas ngapa2in. Bebas dalam artian baik ya. Dulu dia gak bisa traveling, skr dia bisa kesana sini bahkan sekolah di luar hehehe

  2. Huaaaaaa gua udah sakit perut 4 Hari, beneran pas sakit gn butuh seseorg… Ga cuma utk ngeluh tapi nemenin aja pas mules mules nggak jelas. Meski bobo di hotel mewah pas mandang langit2 beneran kerasa kosong….

  3. Sip. Bener.
    Selagi kita berjalan di jalan yang baik, sudah tentu bahagia akan teraih.
    Tuhan tak pernah tidur bukan ? πŸ™‚ Jadi, katakan ‘tidak’ pada galaw ( pake w ) πŸ˜€

  4. Galawnya lebih karena tanggal tua banget, nih Nooonnn….! Hahaha…
    Aku punya beberapa kenalan yg umurnya udah diatas 40 dan belum menikah. Cewek, ya. Dan selidik punya selidik, mereka membaktikan diri mereka utk ngurus orangtua dan adik2nya. Secara finansial. Ehm, no comment, lah. Itu kan pilihan ya. Yg penting hepi ngejalaninnya, tho? πŸ™‚

    • iya sih. kan apapun pilihannya pasti mereka tau resikonya ya kan πŸ™‚
      jadi single atau gak pun pasti punya masalah dan keseruan2 sendiri hehehh.
      kalau soal tanggal tua samalah, Fit. Slip gaji udah terima, gaji masih akhir bulan diterima

  5. Single enak, menikah juga (sepertinya) enak πŸ˜›
    Dua-duanya punya resiko. Dua-duanya punya kebahagiaan tersendiri.
    Gak pake galaw-galaw lah *ngomong ke diri sendiri πŸ˜€

  6. Beneran Mbak, jadi single saat ini tuh jauh lebih happy. Bahahah.. πŸ˜€ No more tears.. Aer mata ku masih cukup banyak, ngga kering lagi. Hihihi.. Apalagi uda mulai punya tujuan hidup, mau apa en gimana..

    Galaunya sih karena sering diflirting.. Wakakakakkk πŸ˜€

  7. Single enak, menikah juga (sepertinya) enak. Dua-duanya punya resiko. Dua-duanya juga punya kebahagiaan tersendiri. Gak pake galaw-galaw laaaah *ngomong ke diri sendiri πŸ˜€

  8. Aku setuju banget deh ama Noni sb waktu belum nikah aku banyak punya temen cowo, yah gitu lho jalan bareng, ada sih yg special, Mungkin 3 atau 4 orang kali ya. Dulu aku liat bbrp temen maupun sepupu yg dari SMP atau SMA udah mulai pacaran, bagi aku sih rugi banget, gga bisa bebas kemana-mana. Mau apa2 harus minta ijin dulu. Jamannya pacaran ama hubby skrg, berhubung dia ambil MBAnya sambil kerja, jadi tiap siang aku sih jalan aja ama temen2 lain (kebanyakn temen2 ku cowo), tiap ada liburan meski hy 2-3 hari, keluar kota ama temen2 cowo/cewe. Yah itu litmus testnya, pacar gw gga ngelarang, dia blg yg penting kita berdua punya rasa percaya satu sama lain. Jadi sekarang kita udah nikah belasan tahun, aku gga merasa nyesel sb I’ve been there, done that. Hy refreshing aja sometimes aku pergi2 ke luar kota ama temen2 cewe (apalagi refreshingnya kalau bukan ke concertnya RS…wakakak). Biar merasa muda lagi, kan gga apa2 tuh.

    • bener ya kata orang2 tua itu. pas muda dipuas2in biar tueknya gak iseng lagi hihii. Aku ngerasa juga sih, karena dulu udah lumayan nyobain ini itu pas udah nikah lebih santai walau tetep sih kalau diajak nyoba ini itu yah tetpe mau. dillema hahaha

  9. Single memang nikmat dan tidak salah juga hanya kalau menikah lebih nikmat karena kita punya sahabat dan teman abadi amin.
    kalau teman biasa tidak bisa sewaktu waktu ada di samping kita, benar kata ibu non lama lama juga tu teman punya pasangan and dada bye bye..

  10. Mau single, mau double, selama dinikmatin pasti enak ya mba Noni.
    Betul kata sahabat mba, kita bakalan ngerasa sangat-sangat butuh β€œseseorang” (baca pasangan) adalah ketika kita sakit, karena kalo single pasti harus ngerawat diri sendiri hehe

  11. Wah..kalo saya ditanya single atau nikah?
    Pasti pilih nikah dgn suami yg juga compatible terus jadi best friend abadi, Mbak Noni πŸ™‚
    Saya nggak pernah punya cita2 untuk jadi sukses tapi tetap single…. hihihi…
    Alhamdulliah dulu dapet gelar S2 sama gelar Mrs. (aka nikah) waktu umur 20an. Nikah sama temen kuliah. Terus abis itu hidup saya baru mulai: mulai kerja, nerusin kuliah dan spending fabulous time dgn my pretty hubby…hihihihi… Udah belasan thn tapi masih awet.
    Thank God, Mbak Noni πŸ™‚ Moga2 Mbak + suami tambah awet juga ya πŸ™‚
    BTW, Suami + Mbak mau nonton World Cup USA vs Germany hari ini nggak? Seru dech!!!

    • kemaren dia nonton rame2 mba tapi aku gak ikut. malem kan disini jadi ngantuk hehehe. aku mendingan tidur aja deh πŸ™‚
      hebat yaaa, udah belasan tahun masih awet2 aja. pernah bosen gak sih mba?

  12. Galaw? Sama ama galau gak? *gakjelas*
    Galaw akhir bulan, nasabah blm pada setor nih.
    Galaw ngobrol ama nasabah ditanyain udh punya anak berapa?
    Galaw diceramahin nasabah suruh turunin standar. *helloowww.. standar jepit maksutnyah?* :p

    Simpen pic nya aaah. Trus jadiin dp. Hehehe πŸ™‚

  13. Kl lagi galau yg ada malah nggodain Miku, sms2/ miskol2 dy gt … Pernah mengalami kegagalan hubungan2 sblmnya membuat aku belajar kl jadi single itu enak, tp enak lg kl ada yg selalu setia di sisi kita baik saat suka dan duka, ada temennya ☺️

  14. Pertanyaannya nohok juga ya kalo seputar ini… terkadang single galaw, punya pacar galaw, mau menikah pun galaw… hahaha jadi ya hadapin aja duluπŸ˜„πŸ˜„

  15. Iya Non, pilihan hidup memang ya. Single ataupun tidak kan ada “keenakan” dan “ketidak-enakan” (sengaja pakai tanda kutip)-nya masing-masing, hehehe πŸ™‚

  16. iya setiap orang ada jalannya masing2 ya… mau single atau double (asal jangan triple kali ya hahaha) ya fine2 aja selama bahagia ya… πŸ˜€

  17. jadi ingat dulu jaman kuliah pernah bikin kaos jomblo itu pilihan di jurusan πŸ˜›

    hidup emang pilihan, semua ada konsekuensinya πŸ˜€

  18. memang hidup itu unik ya, belum nikah di suruh nikah cepat, sudah nikah ditanya lagi, happy apa gak? terus stlah nikah tanyain anak trus, or ditanya happy an mana single apa mingle? hahha klo single lebih FREE like a bird katanya..memang…kalo dah mingle yaa.. kemana mana terbatas namanya jg dah komit ya… itulah hidup.. πŸ™‚

  19. postingan ini pas banget deh sama aku non, secara belakangan lagi galau ngiri liat yang masih single. emang bener sesuatu tuh gak bakalan kerasa berharga sampe kita kehilangan. Kayak kebebasan yang hilang pas kita udah married lah salah satunya πŸ˜†
    Don’t get me wrong, si Mbul baik sih non, gak ngekang, gak posesif tapi kan tetep aja ya kalo udah married gak bisa se bebas masih single. ada hal hal yang harus di kompromiin sama pasangan. dan celakanya makin baik pasangan, makin gak enak juga buat seenaknya πŸ˜€

      • Bukan sensi non, tapi kitanya jadi ngerasa gak bebas aja. Maklum lah ortu kan nanya nanya aja udah jarang tetiba ada suami. Hmm belum lagi tanggung jawab urusan rumah, biar kata di tanggung berdua cuma kan jadinya gemesin kalo ada salah satu pihak yang tar sok tar so (ntar besok ntar besok alilas tukang nunda πŸ˜› ) *curcol*

  20. Enakan nikah mba.. tapiiiii sama orang yang tepat.
    Klo salah pilih pasangan bisa bye bye deh sama yg namanya bahagia..heheh
    klo udah gini pengenya single lagi..tapi tetep punya pacar..
    *oke fix ini ngelantur abis, maapkeuuunnn :p

  21. AAAAAAAaaaaaak *mendengar kata single langsung muncul dari balik selimut*. Exactly I feel the same. Pernah ngalamin masa banyak galaunya, tapi sekarang banyak happy nya kecuali pas bayar cicilan tiap bulan hahaha

  22. Ikuti kata hati..! mau single or double – hati kita yang tahu, apalagi kita tidak bisa membohongi diri sendiri. … Nice πŸ™‚

  23. pas aku single menikmati pas sudah berkeluarga dinikmati disyukuri maka semuanya jadi happy, happy itu dari diri sendiri kok bukan lantaran single atau karena punya pasangan

  24. Ah aku suka kata2 terakhir nya ” Yang paling penting hidup di dunia ini adalah, gimana caranya kita bisa terus bahagia dengan cara-cara yang baik” pas banget kalimatnya

  25. ini sebenarnya aku lagi ngutak ngatik WP aku dan bingung kalo mau follow yang subscribe by email itu gimana sih mbak ke blog mu .. soale aku gak bisa lihat blog-blog yang aku follow … *mewek* hahahaha

  26. Kadang merasa bersalah sih kalo bilang temen yang single tuh bahagia banget bisa jalanjalan menjelajah dunia trus ditambahin i envy you karena saya gak menyesal juga nikah dan as happy waktu single dulu. Hihihi. Temen juga bilang kalo dia envy kehidupan sayah yang menikah dan settling down, keliatan lebih tenang gitu katanya dan dia longin the kind of life. Kalo orang jawa bilang hidup emang sawang sinawang dan selama kita happy ngejalaninnya ya gak perlu galaw pake W kapital ya bu ya, hehehehe.

  27. Suka sama quote ini… “Yang paling penting hidup di dunia ini adalah, gimana caranya kita bisa terus bahagia dengan cara-cara yang baik”
    Setujuuu! Hihi Nambahin sedikit sih. Hidup bahagia yang berkualitas dan berdampak buat orang lain. πŸ˜›
    Aaaahh. aku sendiri baru masuk umur 30 mbak kemarin mei. πŸ˜›
    Bener banget. Masa single atau lajang harus dipuas-puasin, karena nggak bakal terulang lagi. Ntar nikah beda lagi definisi bahagianya. Kalo aku mbak prinsipnya… laki-laki itu bonus. Kalo single aja nggak bahagia, gimana ntar udah punya pasangan, bisa jadi nuntut terus. hehe.
    ada temen yang pernah nanya ke saya. “kamu jomblo karena pilihan atau nasib?” Haha. Cuma bisa senyum-senyum pas dibilang gitu. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s