Main Yuk


giveaway

Saya baru baca postingan tentang berteman di blog mba yo. Bisa dicek disini ๐Ÿ™‚ . Telat banget nih bacanya hihi. Saya juga ijin nih nyontek judul postingan mba Yo.

Soal pertemanan saya emang kurang begitu โ€œjagoโ€ tapi dari seluruh temen-temen saya sejak zaman kecil dulu yah gitu-gitu aja. Saya jarang bisa akrab banget sama orang-orang sampe yang bener-bener kayak sodara gitu. Dulu ada temen baik saya (febby) yang ngomong โ€œlebih baik punya 1-2 sahabat yang deket banget daripada banyak temen tapi yah cuman gitu-gitu doangโ€ dan selama itu saya cuman punya temen yang masuk kategori gitu-gitu doang hihihi.

Setelah masuk radio, saya ketemu dengan beberapa orang cewek-cewek penyiar dan reporter yang akrab. Ini akrab banget yang udah sampai ke ngambek-ngambek trus baikan lagi. Yang hubungannya on off tapi kalau salah satu dari kita kesusahan kayaknya semua pada nongol. Awalnya sih cukup ramai, kalau gak salah ada sekitar 8 orang sampai akhirnya saya Cuman sangat deket dengan 4 orang. Itupun sekarang tersaring lagi menjadi hanya paling deket 1 orang walau dengan yang 3 lainnya masih sering ketemuan juga sih tapi kadar kedekatannya berbeda.

Yang 1 orang ini udah kayak adek saya sendiri. Kita pernah liburan berdua dan berantem 1 hari selama liburan karena beda pendapat sampe ngambek-ngambek, sewaktu LDR (saya di Surabaya) dia juga jadi satu orang yang selalu datang buat visit at least 1 kali setahun. Keluarga kita saling kenal. Jelek buruknya kita udah tau. Kadang-kadang ada temen-temen saya yang ngerasa udah kenal banget gimana sifat saya padahal sebenarnya gak banget. Saya kadang-kadang di permukaan doang yang keliatannya A padahal didalam hati dan pikiran saya yah gak gitu-gitu banget hihihi.

Kalau saya pikir-pikir ย pertemanan itu salah satunya bisa terjadi karena ada persamaan nasib atau hobby. Sama-sama suka traveling maka akan punya gank jalan-jalan, sama-sama bermulut silet maka akan punya gank yang mulutnya โ€œngerihโ€ banget jadi tukang nyaci, sama-sama suka masak jadinya ngegank bikin restoran. Pokoknya ada banyak pertemanan tercipta karena kesamaan yang dimiliki. Kalau udah gak sama lagi yah pisah walau tetep temenan dong hehe. No hard feeling ๐Ÿ™‚

Belakangan saya emang ketemu temen baru. Lumayan deket baik yang dunia maya atau ketemu langsung (Mba Yo salah satunya). Ada beberapa blogger yang saya bahkan belon ketemu tapi lumayan rajin ngobrol. Bahas-bahas gak penting kayak gossip, cara dandan, cowok-cowok kece di film dll. Pokoknya kayak temenan deh sampe curhat-curhat, bedanya cuman belon ketemuan aja.

Ada juga temen yang ketemu langsung trus jadi deket. Contohnya sih kayak istri-isri temen si Matt dan Beby. Gak banyak juga sih hehe. Yang deket banget hanya 2 orang (Ika dan Diana). Mungkin deket karena kita selalu keluar bareng. Saya sama Ika punya โ€œpenyakitโ€ sama jadi kita suka share obat dan treatment untuk penyakit kita juga. Rumah kita deket, kalau lapar bisa melipir kerumah mereka minta makan hihi.

Saya sebenarnya lumayan sirik sama cara Matt berteman. Matt itu orangnya โ€œpemilihโ€ banget. Dia juga susah cocok sama orang. Selama beberapa lama kita bareng hanya beberapa temen dia bisa deket. Deket dalam artian, mereka cocok satu sama lain, bisa hang out berjam-jam, ngobrol penting gak penting, bisa saling kritik tanpa ngambek. Dari beberapa temennya itu yang kemaren saya sempet ketemu juga ternyata mereka udah temenan dari kecil. Rata-rata mulai dari SDlah. Gila banget ya, bisa tahan aja gitu bertemen bertahun-tahun.

Kalau saya perhatikan Matt itu bukan orang yang selalu ngobrol ama temen-temennya pas mereka jauh-jauhan kayak sekarang. Paling email yang mungkin 1 tahun 2 kali, chat di G plus kalau kebetulan online dan itu jarang banget (hamper gak pernah) tapi begitu kita datang kemaren dia wajib/kudu ketemu sama semua temen2nya itu. Beberapa orang dari mereka bahkan sampe bikin pesta kecil selamatan untuk kita trus traktir makan di resto Italia. Udah gitu pas kita visit mereka semua maunya kita nginep dirumahnya, nemenin jalan dan masak.

Dan pada akhirnya nih setelah tambah umur, akhirnya memang temen-temen kita akan tambah dikit tapi semangkin deket banget. Yang tadinya 5 jadi 3 atau malah satu. Seperti yang temen saya Febby dulu pernah ngomong โ€œgpp dikit tapi kita udah pasti cocok sama mereka dan udah ngelewatin banyak hal jelek-jelek tapi masih memutuskan untuk sama-samaโ€. Saya mengaminkan kalimat itu sekarang karena bener banget, hubungan yang cuman seneng-seneng aja siapa yang gak suka, ya kan? tapi kalau sempet ada berantem, gak cocok, trus masalah ini itu tapi masih tetep sama-sama itu yang saya rasa susah banget ketemunya. Kalau udah ketemu mesti di keep kuat-kuat. Ini berasa pacaran deh.

Saya juga jarang sih bisa ngobrol atau main keluar lagi dengan temen-temen saya dulu. Kalau semasa single kita sering jalan bareng setelah pulang kantor, sekarang tentu gak bisa lagi. Kalau mau janjian juga suka ribet karena masing-masing ada keluarga. Anehnya, kalau ada yang kesusahan kita tiba-tiba bisa aja gitu kumpul langsung tanpa ngomong-ngomong hihihi.

Terima kasih untuk temen saya yang sedikit itu hehehe ๐Ÿ™‚ semoga tulisan ini bisa menang GIVEAWAY dari mba Yoyen yaa hihi.

O,ya mba Yoyen darling, kenapa aku harus menang? Hmmm karena tulisan ini bagus kan yaโ€ฆโ€ฆ..hahaha. Lagian ya mba, aku pengen banget semua hadiah giveaway-mu (rakus yaa) hahaha. Pilih akuuuu mba YO!

Advertisements

29 comments

  1. Bagus banget typography-nya Mbak Yoyen, Mbak Non.. Salah fokus inih, meski baca ceritanya sambil senyum-senyum sendiri tapi malah pelototin si oren gonjreng. Bahahah ๐Ÿ˜€

    Aaaah.. Jadi inget kata Kak Sondang, Mbak. Bekawan itu pake kuantitas waktu.. Hihihi.. :p Semakin lama bakalan semakin ketahuan sifat aslinya. Dan kadang kita atau dia berubah dan di sini lah pelajarannya, mau nerima apa ngga..

    Iss jadi kangen sama Mbak Noniiii.. :*
    Semoga menang, Mbaaak.. Aku ngiler liat cokelatnya *eh* *modus*

    • iya, entar kita tanya gimaan cara buatnya haha.

      pastilah ya, makin lama makin ketauan aslinya. sama kayak pacaran. Biasanya sih kalau bisa cocok pas travelling, biasanya bisa cocok ke yang lain2nya asal gak egois aja.

      Sabtu aja kesini yuk ๐Ÿ™‚

      • Wkwkwk.. Mungkin dari adobe illustrator Mbak Non, aku biasa bikin di sotosop sih cumak seharian ngerjainnya.. :p

        Ohya? Kalok uda jadi travelmate biasanya bakalan cocok ya? Asiiiik.. *mendadak seneng*

        Sabtu Mbak ngga ada acara? Boleh deh aku main ke sana.. Bawa nasi goreng kampung ngga? Wakakakakk ๐Ÿ˜€

      • Halo, Mbak Yoyen.. ๐Ÿ˜€

        Oh pake ID toh.. Aku dari dulu kepengenan beli itu Mbak, soalnya anak desain grafis temen ku ngomong terus tentang si ID ini.. Keren ya hasilnya.. Layernya tuh yang paling bikin aku seneng ๐Ÿ˜€

  2. aku tuh tipikal org yg ga bisa terlalu memaintenance persahabatan, bukannya ga peduli sigh tapi ga bisa yg rutin nelp atau kirim2an pesen. beda dengan kakakku yg rajin kirim email, kalo jaman dulu surat skrg telp, jadi ga heran sahabat jaman sd dan smp masih deket sampai skrg. lucu sih kadang liatnya sahabatan dari piyik2 (kecil) eh skrg reunian udah pada jadi emak2 semua, gendong anak semua…

    mungkin itu bedanya sahabatan cowok dan cewek.

  3. Noniii ahahahaha iya tulisannya bagus.Mbak yo, selain aku nanti, menangkan si Noni. (asal jangan ngincer coklat ya Non) Aku juga mau ikutan lombanya mbak Yo yang soal pertemanan. Pokoke kalau berteman terima apa adanya itu bener ampuh deh. Gak cucok ya tinggalkan jangan ngedumel di belakang, dan kalau ada yg gak sreg omongin di depan biar sama-sama semakin baik ke depannya.

  4. Kata orang yang penting kualitas, bukan kuantitas. Memang, semakin kita tua, makin kita berkurang yang namanya teman, yang dulu sudah jarang ketemu yang sekarang pun karena sibuk jadi juga jarang ketemu, tapi kalau namanya sahabat (bukan teman lagi nih statusnya), biarpun nggak ketemu lama, begitu ngobrol langsung nyambung.

    Aku memang susah orangnya untuk berteman. Introvert dan suka mojok (nah loh!) dan semakin tua pun makin nyaman dengan diri sendiri (jalan2 sendiri, shopping sendiri, makan sendiri), tapi ada beberapa gelintir sahabat yang selalu siap menemani di suka dan duka mau secara fisik ataupun lewat messenger di hape atau chat di skype, dan itu bikin aku bersyukur banget.

  5. Semoga menang ya non…walau dr kecik kita temenan tp begitu gedek sampe sma tepatnya kok mlh jaranggg bgt ketemu bahkan nyaris gk pernah lagi…huhuhu…*kangen noniii* pengen ketemu tp noni sibuk terus ..:(

  6. setuju non… makin tambah umur, jumlah teman makin mengerucut.

    gw sih nyebutnya ini seleksi alam yah.

    karena yang jumlahnya lebih sedikit itu biasanya kualitasnya lebih bagus.

  7. Setuju Non, lebih baik sedikit teman tapi berkualitas daripada banyak teman tapi ya gitu-gitu aja. Temen deketku juga cuma 3 orang tok, itu pun agak ribet sih karena cuma aku doang yang udah berkeluarga, mereka semua masih single. Jadi kadang-kadang suka nggak sinkron untuk ketemuan.

  8. Hahaha, iya Non, untuk awalnya biasanya pertemanan memang membutuhkan kesamaan ya. Kesamaan dalam hal apa aja deh. Tapi kadang seiring dengan berjalannya waktu pertemannya ini seakan-akan kayak ada saringannya gitu ya, hahaha ๐Ÿ˜€ . Tapi aku tetap deket lho sama teman-temanku zaman kecil dulu. Walaupun sama kayak Matt sih, kita gak sering-sering banget juga kontaknya, hahaha. Tapi kalau pas pulang/travelling dan kebetulan deket pokoknya harus ketemuan dah, hahaha ๐Ÿ™‚ .

  9. waktu masih sendiri sih asyik ya punya temen segambreng. tapi setelah berdua dan plus pake kerja pula enakan temenan yang gak segambreng2 pusing mencucokan waktunya ๐Ÿ™‚

    salam
    /kayka

  10. Gw masih membina hubungan dengan bbrp teman dari TK, pas mudik kemaren, kita sempet ketemuan. Udah belasan tahun gga ketemu, salahsatu respon mereka apa coba? “Busyet deh elo masih setia ama RS” wakakak……………. Kalau hubby sih temennya gga banyak, makanya dia selalu komentar kalau gw ini social butterfly. Well sebetulnya hubby kalau ketemu orang baru lebih luwes daripada gw seeh. Cuman dia emang orangnya gga banyak ngomong. Iya, temen kadang keluar sifatnya pas kita travelling together. Kayak kemaren ini waktu gw dan bbrp temen bule travel untuk nonton RS dan selese konser kita spent hours chatting ama RS, idih…. yg satu bule neh marah besar ama gw hy gara2 cemburu. Amplop deh…. Temen deket gw ada dari beberapa Negara sih.

  11. Hahaha giveawaynya lucuuuuk. udah lama gak BW udah ketinggalan banget banyak berita. eh non, emang kayaknya makin bertambahnya umur yang namanya temen itu makin kesaring deh alias makin dikit dan gitu gitu aja. Tapi prinsip aku sih, temen boleh gak banyak, yang penting berkualitas toh ? ๐Ÿ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s