Tentang Anak


pic dari kidsmentalhealth.net
pic dari kidsmentalhealth.net

Akhirnyaaaaa terposting jugalah soal anak nih. Sebenarnya saya males nulis soal anak karena jelas saya belum punya anak, trus saya males juga ngeluh-ngeluh atau misuh-misuh soal anak. Cuman hari ini saya lumayan dongkol  gara-gara ditanyain soal anak sama mantan pacar huhahaha. Jadi si mantan saya ini tiba-tiba say hi di FB. Saya kebetulan sekarang online trus di FB untuk mantau FB-nya kantor. Ditanyain kabar,  yah dijawablah, trus dia cerita kalau istrinya baru keguguran……setelah bla-bla basa basi, akhirnya dia nanyain saya dong. Saya bilang belonlah. Entar aja sedikasihnya aja. Enggak ngotot juga kitanya. Nah si mantan saya ini ngomong dong “koq gak usaha sih, udah tuaaaa loh. Buruan” saya masih ketawa-ketawa aja sambil ngeles ini itu pengen nyudahin obrolan, trus dia ngomong “punya anak itu penting loh, Non, supaya kalau meninggal entar ada yang doain. Lagian harta kan gak dibawa mati, ngapain kerja trus”

Hmmmm saya bisa kasih sejuta alasan soal anak ini. O,ya kalau punya anak cuman dengan alasan ada yang doain pas kita meninggal, entah kenapa saya mikirnya “kesian amat itu anak”. Walo sebaiknya sih anak kita emang ngedoain kita *terima kasih diingetin supaya trus rajin ibadah dan ngedoain orang tua* tapi kan kayaknya itu bukan tugasnya dia banget. Emang sih, sebaik-baiknya yah inget ortu ya, apalagi kalau udah meninggal gitu. Kalo di agama saya kan sebaiknya kirim doa. Pokoknya di agama apapun berbakti kepada orang tua udah pasti haruslah ya.

Buat saya dan Matt, punya anak itu PR besar. Lebih besar dari tanggung jawab waktu kita mutusin nikah. Seapes-apesnya nikah, kalau gagal bisa cerai *amit-amit* lah kalo punya anak, kalo saya bosen atau gimana-gimana masa iya mau dimasukin ke perut lagi atau dibalikin ke toko. Gak bisa kan? anak bakalan jadi tanggung jawab kita sampe mati. Tanggung jawabnya super gede! kalau saya ditanya sekarang apakah siap? saya akan jawab, nope! belum siap!

PS :catat kalau ditanyanya hari ini, gak tau kalau besok. Mungkin berubah pikiran

Pertama kali saya di diagnosa punya kista tahun 2008, dokter saya langsung ngomong “buruan nikah, usahain hamil supaya kistanya hilang” . Saya nangis dong sehari semalam (pas wiken koq waktu itu jadi matanya bengkak gak ketauan) trus si mantan pacar waktu itu ngomong “aku mau koq nikahin kamu sekarang, gpp kalau semisalnya kita gak punya bayi” saya seharusnya happy dong dan mutusin nikah tapi ternyata saya mikirnya “kesian amat si pacar, terpaksa ngawinin saya buru-buru gara-gara kista” trus beberapa bulan kemudian saya putus. Setiap kali punya pacar baru pasti saya kasih tau soal kista itu termasuk anjuran si dokter. Makanya dari dulu saya selalu diajakin kawin ama mantan2 pacar hihiih. Jadi entah karena mereka cinta atau kesian doang 🙂 .

Tahun 2012 kista saya tambah gede, tummor maker saya naik dan terpaksa ovary kanan dibuang. Kemungkinan punya anak bisa dibilang hilang beberapa persen. Saya sih berdoa semoga yang kiri sehat walfiat. Sebelum operasi dokternya udah ngomong “Noni, kalau ternyata yang kiri juga gak sehat, terpaksa nih kita angkat ya semuanya. Tapi om (oya dia temennya bapak angkat saya) harap sehat-sehat aja, jadi kamu masih punya kesempatan punya anak. Pokoknya setelah operasi langsung nikah, kita langsung program aja. Gak usah nunggu-nunggu lagi”

Setelah denger itu, saya yang tadinya santai kayak di pantai, sempet kayak cacing kepanasan. O,ya cacing kepanasan kayak apa sih?. Nangis lagi dong. Saya lumayan sedih mau dioperasi soalnya hihi. Trus……walau  tahun-tahun sebelum itu saya cuek banget soal anak tapi denger ada kemungkinan gak bisa punya bayi yah berasa di tampar kenceng gitu. Pokoknya sempetlah saya takut beberapa hari. Matt bilang “saya tetep mau nikahin kamu, please marry me” huahahahaha…………….

PS 2 : Dari kejadian ini saya belajar nerima kemungkinan terjelek yang bakalan saya dapat nantinya. Sedari dulupun saya berusaha bisa nikmatin yang saya punya. Ada atau gak ada anak bukan masalah besar untuk saya saat ini. Gak tau deh kalau nanti-nanti ya.

Sebelum nikah saya udah kepikiran nih, begitu kita nikah langsung program aja sesuai dengan anjuran dokter. Begitu kita nikah, hari pertama mau “berbuat” saya langsung ngomong “aku gak siap Matt”. Bukan gak siap berbuatnya tapi gak siap punya bayi hihi. Matt juga ternyata ngaku kalo dia gak siap sama sekali. Cenderung ketakutan. Saya tau, terkadang kita ngomong gak siap-siap tapi begitu dikasih yah jadinya siap juga. Makanya besok-besok kita berbuat disemak-semak aja ya Matt, kayak anak-anak SMA itu.

Begini, soal anak itu sensitif banget menurut saya, kalau ditanyain orang. Sama kayak jodoh. Saya percaya banget kalo emang udah waktunya pasti deh dikasih. Mau dipakein pengaman kek, mau di borgol kek, kalau yang diatas ngomong “Nih, aku jadiin” yah beberapa waktu kemudian pasti jadi deh *ya ampun bahasanya*

Tahun lalu saya hampir gak pernah ditanyain “kapan nih isi?” soalnya saya jarang bergaul juga kali ya, jadi yang ditanyain kebanyakan orang tua atau temen-temen deket saya (kasian mereka, satu temen saya ampe bilang dia capek jawabin pertanyaan orang kapan saya hamil).  Paling sama temen adalah ditanyain, tapi saya ketawa-ketawa aja dan mereka langsung ngerti-ngerti sendiri. Ada temen saya yang sempet ngomong “kamu emang beda banget ya, orang begitu kawin umur segini langsung panik ke dokter kandungan, lu malah santai-santai gak jelas. Bikin anak bukan kayak bikin roti loh, Non. Begitu mau bisa dibuat

Beberapa bulan ini karena saya mulai keluar dari zona aman saya. Biasanya kan mainnya kebanyakna dengan temen-temen si Matt yang bahkan ada beberapa ngerasa punya anak itu malah nambahin beban dunia, jadi saya gak terlalu ngerasa gimana-gimana gitu. Begitu keluar dan bergaul lagi, aduh gak keitung deh berapa juta *lebay* saya ditanyain soal bayi ini. Saya sih belon nyampe ke taraf yang sedih kalo ditanyain ya tapi sebenarnya kadang-kadang mulut ini gatal banget pengen jawab yang gimana gitu. Saya dan Matt belon berasa sedih karena mungkin kita belum nyampe ke taraf cek-cek ke dokter atau bener-bener usaha.

Saya sih keberatan banget ya ditanya soal anak karena………..itu urusan saya dan Matt. Kami berdua jelas punya rencana yang gak perlu dong saya cerita-ceritain ke orang lain. Soal saya dan Matt siap atau gak, juga bukan urusan orang lain. Soal financial kita yang kemungkinan keliatan dari luar siap untuk punya bayi juga bukan urusan orang lain. Pokoknya ini urusan yang sama deh kayak agama. Cukup kita sama Tuhan aja yang tau, ehh sekalian ama dokternya deng.

Saya udah ditanyain pertanyaan-pertanyaan yang standard sampe yang bikin Grhhhhh seperti :

“Udah berapa anggota keluarganya? (dijawab belon ada) oh….buruan, udah umur berapa sekarang? (kalau dijawab) hah…..udah umur segitu mesti cepet loh. Bahaya kalo dididiemin”

“Umur kk udah berapa? ehhh cepetan loh kak, soalnya kan kalo umur segitu udah tambah susah buat punya anak katanya. Sodara aku yang lebih muda dari kk, langsung loh ke dokter buat program” zzzzzzzz

“Non, kamu mau konsumsi ini? (kasih tau satu merek) ini bagus loh buat orang yang belon punya anak” what? 10 hari kenal loh itu

“Non, ini dari uwak. Katanya ini bagus buat bikin hamil. Uwak bawa jauh-jauh dari Arab loh” uwak yang baru pulang umroh

“mau ikutan seminar Non? ini tentang reproduksi sama cara-cara untuk segera hamil loh”

“Hah, masih belon hamil juga? mau ganti jagoan NOn?” berasa kawin ama ayam jago deh sekarang

“Ah…udah importpun masih belon bisa tekdung juga ya ” pengen dijait ya mulutnya

“Noniiiiiii, apa kabar? (ketemu chef temen training” haduh kamu koq bau orang hamil ya?” orang hamil ada bau istimewa? langsung parno sendiri.

Dan entah apalagilah, Saya udah males juga inget-ingetnya. Sama si Matt sih mereka mana berani komentar, secara Matt gak bakalan perduli atau bakalan diberantemin jadinya.

Semisal ada yang nanya ke kita berdua, emang beneran gak ada rencana punya anak nih? hmmmm saya dan Matt agak gak tau sih. Matt sebenarnya lebih jelas soal ini, saya agak abu-abu. Kan yang bakalan ngerasain hamil itu saya, jadi harusnya saya dong yang mutusin ya hehehe. Saya sih kayak berasa di pinggir jurang. Jadi antara mau lompat sama geli-geli kakinya ketakutan sambil keringat dingin.

Ini serius loh. Tentu kita berdua ada rencana. Saya sih berdoanya andai kita emang beneran udah siap lahir bathin, semoga dilancarkan aja. Beneran dikasih sama di atas karena kita emang sanggup meliharanya dengan baik dan gak nyesel setelah punya bayi2 itu.

Ada uwak saya sampe ngomong “Pokoknya Non, sayang banget kalo udah sampe kawin ama bule gak punya anak. Kalau perlu punya anak banyak-banyak aja. Uwak masih mau koq jagain, pasti kan lucu-lucu anaknya” ngomongnya sama orang yang takut hamil dan ovarynya udah dicoplok satu hahaha.

Sampai hari ini saya masih berusaha gak kecewa dengan orang-orang yang nanyain saya soal anak. Sumpah! saya mensugesti diri sendiri dan mencoba memahami kalau mereka nanya itu artinya mereka perduli dan sayang kita. Kalau mereka penasaran, yah udahlah itu emang sifat banyak orang ya hehe. Saya yang kecewa kalau komentarnya gak “enak” aja didenger.

For my future children…..sabar ya, kita pasti ketemu nanti.

Ada yang punya pengalaman sama? pasti ada ya, secara saya sering baca postingan model kayak gini hehe. Bete ditanya-tanyain orang.

 

 

 

Advertisements

124 comments

  1. saya termasuk yang telat married.. dan juga pernah dibombardir soal kapan punya anak ini selama hampir setahun, so… tau banget rasanya kayak apa.. sejak itu selalu nahan mulut.. GAK PERNAH MAU LAGI tanya ke kapan menikah dan kapan punya anak pada siapa pun 🙂

  2. puk..puk..mbk noni, susah ya kl dengerin omongan orang, ga ada abisnya..blm punya anak ribut..giliran anaknya banyak bentar2 hamil ribut…ga ikut ngerawat ini ngapain ribut siiih…*curcol emak2 berbuntut 3 ini* aq sendiri sampe minta2 di steril *bener ga sih tulisannya* karena takut bakalan ada anak ke 4, bukannya apa2 ya ini perut udah di sobek 3x dan aq ngeri ngebayangin harus ngejelani yg ke 4.. 🙂
    dgr cerita mbk noni ini aq jd inget tmn kuliahku, dulu dia sempet sdh di potong saluran telurnya krn infeksi..jd dia sempet hamil 2bulan tapi ga tau kenapa mgkn janinnya ga bagus dan ga berkembang..katanya sih sampe infeksi di dalam gitu..sampe akhirnya dia di operasi untuk bersihin rahimnya..setelah kehilangan 1 saluran telurnya eh lah kok kapan hari dia cerita abis operasi lg untuk potong saluran telur yg 1 lagi…dg kejadian yg sama..jadi dia ga tau kl ternyata hamil karena emang biasa telat haidnya..jd itu janin kaya pecah di dalam dan pendarahan di dalam..ampe ga tega dngr ceritanya, waktu dia bilang aq udah ga bisa hamil lagi Ra, kecuali pake bayi tabung… mana dia jg belum punya anak.. 😦
    malah ikutan cerita di sini…
    mdh2an mbk noni sehat aja deh doanya, bahagia terus sama suami dan keluarga, anak emang salah 1 sumber kebahagiaan..tapi bukan berarti tanpa anak kita ga bisa bahagia kan…*eiiits bijak bgt ya kesannya* hahaha

    • 3 kali melahirkan kamu operasi ya Ra? aduh aku koq langsung merinding disko ya bayanginnya. Aku takut banget loh hamil hihi. Makanya kalau ada orang bilang “ini nih ketularan2” aku antara seneng ama ketakutan hihi. Padahal ngapain juga takut ya, kan ada suami juga.

      temen kamu kasian banget sih. Mudah2an dia baik2 aja ya dan bisa punya anak nantinya. Pasti kan dia pengen banget punya bayi.

      bener banget yang kamu bilang, anak emang bikin happy tapi bukan berarti harus dengan anak doang kita seneng kan ya 🙂 intinya nikmatin ajalah yang ada skr

      • iya… maksud hati pengen bisa lairan normal, tapi apadaya terpaksa hrs menyerah di meja operasi..aq ada kelainan tulang panggul yg nge halangi jalan lair mbk..

  3. Adekku yg cowo blom punya anak jg Non, udah 6taun nikah. Mreka kyanya lbh anteng drpd aku, secara klo ada yg komen brisikin mreka yg murka malah aku hahaha…
    Pernah skali ada yg komen klo blom punya anak gara2 kwnnya nglangkahin aku, widihhhh kata2 surga mluncur cantik langsung deh dr ku.

    Kadang sih ku pikir orang nanya bgitu sbenernya supaya dirinya ga jd bahan omongan kli ya, mo maen aman gtu. Gada kerjaan deh.

    Btw, bdoa minta yg terbaiknya aja ya Non, smoga dlancarkan smuanya.

  4. kk paling nggak mau tanya soal anak ke orang yg baru dikenal atau teman lama yg baru ketemu lagi, kecuali dia yg omong duluan..
    kk percaya soal anak adalah takdir dari Allah

  5. Kayanya itu jurus basa basi para mantan deh non.. Kemarin gw juga baru di wassap sang mantan “Udah isi belum?” abis itu berlanjut nanya dan membahas yang lama – lama.. *aduuhhh brb pilates* (males ngeladenin)

  6. Aduuuuhhh kyknya aku setuju dgn kamu non..kalaw orang ngasih tau itu artinya mereka masih sayang dan perduli dgn kita, cuma terkadang klw udh banyak orang yg nanya2 ” ini itu rasanya gimanaaa gitu, klw aku jujur tiap bln saat tamu bulanan datang..rasanya kecewa bgt..kok dtg lagi sich…yang pasti siapa sich yg gk pengen punya anak lucu, tapi mungkin Tuhan lebih tau apa yg terbaik buat kita..” buat temen2 yg udh punya anak mohon doanya ya untuk kami2 yg ingin tapi belum juga mendapatkannya..hiks..

  7. emang banyak orang rese’ di dunia ini yaaaaa kak, ra uwes uwes pertanyaane hahaha.
    kapan nikah? kapan punya anak? adeknya kapan? zzzzzzzzzzzz…. :))

    kl aq sih kebalikan dari kak noni, pengen bgt punya anak, tapi sensi tingkat dewa tiap kali ditanya “udah isi beloooom?”. Rasanya pengen lempar kompor, kuali, sendok sama bahan2nya…hikssssssssssss 😥

  8. Sebenernya aku masih terlalu muda untuk ngomongin ini, tp mohon diizinkan. wkekeke.. Ntah kenapa kalau lihat teman yang seusia (umur 22/23) sudah nikah aja rasanya….. rasanya gak respect apalagi sudah pny anak. Aku ngerasa dunia itu terlalu luas untuk dikekang sama suami dan anak di usia dini. Usia 22 atau 23 tahun yang lagi produktif2nya buat cari duit dan pengalaman2 gila, malah jadi produktif buat yang lain. Btw kak noni, aku suka banget tulisan ini. Hidup kak noni!! hahahaha

  9. kalo aku masih ditahap ngadepin orang-orang rese yang nanya hal pribadi (menurut aku sih pribadi sekali) karena toh mereka ga biayain hidup aku selama ini..
    Dan biasanya aku jawab dgn bercanda plus nyinyir..hehehe
    berikut ini beberapa contohnya..
    A : “kok umur segini belum nikah?”
    Q : ” nih lagi program bikin anak dulu..biar ga capek ditanyain abis nikah kapan punya babynya”
    *kemudian si orang pergi sambil geleng-geleng* mission completed 😉

    A : “temen-temennya udah berhijab, kamu kok masih pake yg minim2?” (padahal yg ngomong juga belum berhijab-> minta banget dilempar duit nih orang..haha)
    Q : “ibu saya pun sudah haji, tp kalau memang saya sendiri belum mampu..ga musti maksa2 untuk berangkat haji tohh”

    dan contoh lain-lain..hihi males kalo diinget..
    yg pasti aku ga suka sama sifat kebanyakan orang indonesia yg ramah dan saking ramahnya sampe ikut campur urusan orangpun jadinya halal..hahaha

  10. Berbuat….bahasa lu Non!

    Aku gak bisa bilang cuekin aja, karena kadang mau nyuekin, perkataan orang masuk ke dalam ati. Tapi kalau aku ditanyain orang yang iseng nanya gitu bakalan tak jawab masih ngumpulin uang karena gak mau jadi orang tua yang asal bikin anak tanpa nyiapin tabungan.

  11. pukpuk Noni…never ending questions ya, Non..salah satu “kelebihan” sifat orang Indo yang peduli dan perhatian sampe kebablasan tanpa mikir perasaan orang yang ditanya :(:(…Terus sebagian masyarakat kita itu udah terpola kalau kriteria hidup bahagia/ideal diantaranya adalah berstatus menikah dan punya anak, dengan kata lain kalau masih single atau udah nikah tapi belum/nggak ada anak, gak/kurang bahagia..padahal kan yang ngejalanin yang lebih tahu, tul gak?

  12. Ah capek lah Non sama pertanyaan-pertanyaan gitu. Capek dengernya, capek ladeninnya. Dan bener banget, punya anak itu mengubah hidup, jadi bener-bener harus sudah siap lahir dan batin.

  13. Non, i feel you banget!!! I feel you yg bete ditanyain orang2, i feel you juga yg masih bingung sendiri antara siap ga siap atau uda pengen ato belom. I feel you jg ngerasa soal hamil2an ini urusan pribadi dan ga perlu dipublish haahha.
    semangat non! Trus sm mulai tebel2in kuping hahaa

  14. Hahaha noni samaaa… Masa2 dulu waktu ada kista nangis darah berbombay-bombay karna dokternya ngomong gitu, udah gitu juga disuruh buru2 nikah supaya cepet hamil. Konon katanya hamil adalah obat yg ampuh buat kista ini kan, dan buat jaga2 supaya kalopun kistanya kambuh lagi setidaknya kita udah punya anak.
    Eh begitu udah nikah, hm jadi bingung siap apa ngga ya. Hahaha. Ini melihara anjing sebiji aja udah pusing bener, apalagi kl punya anak cobaa. Anak kan manusia, beda banget sama anjing. Tapi bener katamu Non, yg kuyakinin sekarang sih ya kalo emang nanti punya anak ya berarti udah Tuhan liat kita udah siap dan waktunya udah tepat.
    Sekarang mah ya tebel2 kuping dulu aja ya 😀

  15. Mantan emang selalu agak2 kayaknya ya mbak non. Waktu aku hamil pertama, tiba2 mantan menghubungi dan aku jelasin kl aku udah nikah dan sedang hamil. Dengan santai dong dia jawab “nanti anak kedua sama saya ya”
    Padahal mereka udah duluan nikah dan belum dikaruniai anak…..Ya istri situ aja kali yg dihamili…..

  16. jadi ikut ngerasa sebelnya
    nikah emang bukan cuma mau punya anak doank kan yah
    dan beberapa orang malah cerai karena sang istri ga bisa punya anak padahal belum tentu istrinya yang salah hehehe
    ure lucky have matt as your husband 🙂

  17. Kalo gak punya anak pasti sebel ada yang bilang cepetan punya, giliran sudah punya anak ketuaan pasti nyesel kenapa dulu nggak kepikiran :).

  18. mbak noooonnn… long time no see..hahah lama ga mampir2 ke blog nya..*berasa penting banget gw hahhaha…duluuu akuh akuh akuh juga gitu.. apalagi yang nikah sesudah aku dulu udah pada hamidun,, huahahahha cuma yaudah sih pasrah aja sedikasihNya aja, yang penting kan kita udah doa udah usaha kan yah yah yah, terkadang kita emang mesti sedikit menulikan telinga dari omongan orang2 diluar sanah..

  19. Ah, people will never stop asking. Kalo udah punya anak juga bakal tetep nanya “asi eksklusif ga?”, “lahirannya caesar ato normal? Hah, caesar? Koq mau-maunya, siiih?” hoeeeeks…

    BTW, i like to read your posts. Salam kenal 🙂

  20. Tiap mampir ke rumah mertua sih selalu ditanyain “Kapan mau ngasih adek?” dari risih sampe udah kebal deh ni kuping ngadepin pertanyaan gini, ujung-ujungnya tinggal jawab: “Ga tau nih kapan, abis suami ga mau gantian hamil, sih.. Masa gw mulu yg hamil” :p

  21. huh, tarik nafas dlm2 banget! same my story. org2 kadang hobi banget yah nanyain yg private. kapan kawin kapan punya anak? dll. ga lama ada yg nanya kapan mati. tepok jidat. btw, saking adanya satu perempuan ini sering nanyain aku kapan kawin, sekarang dia punya anak hasil rebut laki org, alasannya mau buktiin kalau dia ga mandul. ikhhhh, dia kan blm kawin napa bisa mandul. ckckckckck.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s