Semua Berubah


pic dari soundcloud.com
pic dari soundcloud.com

Ada yang suka dengerin lagunya keane gak, yang Everybody’s Changing? saya lumayan suka lagunya. SEbenarnya sih karena liriknya hihii. Lah trus kenapa kita ngobrolin soal ini?

Jadi begini saya itu sebenarnya gak pernah punya temen yang tajirnya ampe melintir atau keluarga. Semuanya biasa-biasa aja. Ibu saya sampai hari ini kalau saya cerita abis makan yang habisnya hanya sekitar 300an ribu aja langsung mencolot haha. Padahal di luar sana ngabisin berjuta-juta cuman buat lunch ada banyak banget orang ya, kalau dia sampai tau bisa-bisa doi pingsan haha.

Pernah ada temen saya yang kebetulan punya toko tas KW gitu di Jakarta. KW Premium yang harganya tetep mahal. Karena kita cuman ketemuan pas lebaran. Suatu lebaran beberapa tahun lalu kita ngobrol di rumah nih. Dia ngobrolin harga-harga tas, sepatu dll yang saya bisa ngeliat ibu saya itu sampe bingung dengernya trus ngomong “ngapain ya beli tas semahal itu dan masih palsu?” . Temen saya ngomong yah tas mahal itu penting buat prestige aja sih. Katanya dia receptionist Bank aja sampe bela-belain beli tas mahal loh waloooooo palsu.

Saya tahu begitu hidup kita berubah. Contohnya nih sewaktu saya pertama kali kerja kan di Radio. Gajinya Rp 145.000 tahun 1998 dengan upah tambahan sekitar Rp 7.500 per jam-nya siaran. Satu bulan kira-kira saya bisa dapat Rp 750.000 lah. Agak-agak lupa haha. Saya masih kuliah waktu itu. Begitu saya punya kerjaan, ayah saya langsung ngasih mobil buat kerja dan kuliah. Kenapa dikasih mobil? karena dia pikir saya udah bisa membiayain hidup si mobil itu hehe. Kalau gak punya kerjaan saya gak dikasih kendaraan.

Setelah punya kerjaan sendiri + ditambah saya mulai kerja di Bank, saya mulai deh mengubah gaya hidup saya tanpa sadar. Mulai pake HP sendiri, mulai lebih sering beli-beli pakaian yang sebelumnya gak sesering itu, potong rambut di salon yang lumayan ok dan bikin ibu saya menjerit-jerit pas tau harganya (padahal kan potongnya setahun sekali aja hahaha) setelah itu yah udah pasti dikit-dikit sutris trus kumpul-kumpul ama temen ngopi padahal di rumah ada kopi yang juga enak. Dikit-dikit makan diluar haha. Haduh koq jadi berubah semuanya ya? pas SMA saya lebih seneng kumpul-kumpul di rumah temen trus beli makanan atau dimasakin nyokap makan rame-rame. Sekarang…..lebih seneng makan di cafe2 buat ngobrol-ngobrol dan jeleknya kita sering banget melakukan itu huhuhu.

Menikah dengan Matt, perlahan tapi pasti walau gak terlalu banyak pasti merubah hidup saya juga. Gak terlalu banyak berubah juga sih tapi adalah yang ganti. Saya dan Matt itu males masak dan karena kita masih tinggal di Indonesia, akhirnay hampir setiap hari kita keluar makan. Percayalah makan sama si Matt itu masalah baru haahaha. Dia suka banget nyobain makanan dan pasti dia minum. Biaya makan2nya sih gak seberapa, biaya minum2nya yang bikin sesak nafas.

Kemaren saya ngobrol dengan salah satu temen di kantor ini. Doi orang revenue. Kerjaanya ngitungin untung hihihi. Kita itu cerita-cerita soal hidup kita dulu dan sekarang. Banyak banget yang berubah. Dulu makan Rp 5000 aja di kantin udah seneng banget dan jarang-jarang, sekarang dia bilang makan Rp 1.000.000 sekali duduk aja masih ngerasa belon puas. Ada aja yang salah. Kita bilang, semoga kita trus punya rejeki dan sehat yaa karena kalo kembali menjadi susah pasti beratttttt huahaha.

Tapi nih sampai hari ini saya masih belon bisa bayangin rasanya make tas yang harganya ampun-ampunan mahalnya, tinggal di hotel yang permalamnya bisa sampai Rp 100.000.000 (bayar sendiri yaaa hahaha) atau hal-hal yang sungguh jauhhhhh di atas saya.

SEmua orang memang harus berubah. Apapun itu dan saya harap perubahan pada diri saya semoga hanya yang menjadi lebih baik aja deh *belajar masak huhahahaha*

Apa yang kamu pengen rubah hari ini?

Advertisements

85 comments

  1. Aaaaargh.. Matt mirip bapak ku Mbak Non, kalo makan en minum ngga kira-kira. Padahal masak loh dia di rumah, tapi yah itu menunya ngga kalah sama menu resto.. Wkwkwk.. 😀

    Errr aku keknya kembali ke titik nol lagi sih ini, jadi mulai lagi dari bawah. Ngerasain ngga punya duit demi beli kamera. Hiks.. Rasanya sayang aja kalo dihambur-hamburin kek dulu, karena akhirnya ngerasain jatuh kek sekarang :p

  2. Aku setujuh makan di kantin aja udah puas aku non, paling beli lauk aja 10.000 sampai 20.000 tapi jarang samapi 20.000 itu udah macem macem dapatnya, bisa makan sehari saja aku sudah sangat bersyukur non.
    Hemat lagi karena nasi bawa sendiri ( nasi merah )
    😀
    aku belum kepikiran berhayal yang tinggi banget non takut GILA 😀

  3. pingin jadi lebih baik, Mba heheh.. standard seh, tapi tadi malem aku baru ngobrol sama temen aku, Mba, intinya kaya ngomongin kenapa orang harus berubah, semakin dewasa, semakin gaji meningkat, semakin tanggung jawab gede, ya perubahan pastii tanpa kita sadari 😀 Semoga kita semua terus berusaha jadi lebih baik ya Mba ❤

  4. Kemarin saya nyobain tes kepribadian gitu, Mbak Non. Hasilnya beda dengan 5 tahun yang lalu saya pernah nyoba juga. Dulu saya tipe idealis spontan, sekarang saya idealis pemimpi. Kebanyakan mimpi kayakna sekarang. Kalau dulu apa2 spontan aja gitu. Jadi semua tak sama lagi emang *pinjem judul lagu PADI*
    Eh, sama lho Mbak Non, saya cerita ke mama makan berdua ama misua seharga 250 ribu, kaget beliau 😀

  5. Yup, that’s right.
    Dan, dari kehidupan kampus yang sekolahnya pake seragam, trus masuk dunia kerja yang serba ini itu sosialita. Awalnya berasa gamang. Tapi temen-temen kantor menjadi tempat peraduan dan pembelajaran yang sangat berharga dan sangat membantu.

    Dan, tara, berubah, dari kehidupan yang selama ini geek dan freek untuk diri sendiri, sekarang jadi lebih bersosial 🙂
    *meskipun hanya sedikit* hehe

  6. yg pengen diubah? gw pengen kantor baru. hahahahaha… *lanjutan curcol dr tulisan

    tp kalau soal tas en makanan, yg penting buat gw tasnya bagus ga keliatan murahan walo belinya murah, en makannya enak, ga perlu mahal. males bener kl dah makan mahal tapi rasanya ngga banget.

  7. aku apa yg berubah? bentuk tubuh tak seideal dulu… gaya hidup sedikit berubah , pada dasarnya pengen ga merubah gaya hidup tapi terkadang profesi menuntut untuk selalu tampil sempurna dan menenteng tas hermes

  8. Betul Non, kebiasaan itu yg mau gw rubah nih sama si Ai juga.. Kita hitung yah dari jumat malam sampe minggu malam itu karena makan diluar sama nonton bisa banyak bgt.. Hikss.. Padahal kan lgi nabung buat merit..ahh.. Beneran harus dirubah nih.. :((

    • Nah sama dong nasib kita Py tapi yah gak tau kenapa koq tetep aja gak bisa berhenti ya, balik2nya tetep aja jajan diluar haha. Aku menghindari dulu nonton di wiken ehh sejak kerja akhirnya balik lagi deh nonton di wiken. Berattnnyaaaa hahaha.

      kamu harus nabung banyak2 tuh buat nikah, ayoo berhenti jajan haha

  9. Pengen bisa masak enak …supaya gk mkn diluar, walaupun gk mhl2 amat tp klw keseringan bangkrut juga…hahaha…cuma yg jadi masalah nich..gm ngilangi rasa malas masak ini ya..:) apalagi klw pulang krj udh capeeeekkk..dlm hati trus berkata “beliii makanan aja ya”..hahahaha..kapan bisa jd orang kaya ya…:)

  10. Gw pun belom kebayang kalo ngeluarain berjuta-juta untuk diri sendiri non, makanya beli SK II ga jadi-jadi 😀
    Tapi tetep lah gw ngerasain perubahan di diri sendiri, dulu ke salon abis 300-500 ribu bisa santei kayak di panteii kalo sekarang kelabakan. Ternyata gw makin tua makin medit..

  11. Hahahaha… Jadi inget jaman dulu banget waktu saya masih di Indo… maunya gaya melulu,
    beli handbag yg mahal (dibela-belain padahal punya uang cuma sedikit), makan di luar terus,
    nggak coba ngirit dech waktu di Indo… Pas pindah kuliah di sini terus nikah/kerja wah saya berubah banget… pola hidup sederhana sebenarnya dihargai disini, Mbak Noni terutama di antara native US… tapi kalo ketemu sama orang Indo di sini, terutama yg baru aja nyampe..wow..masih sama pola hidupnya… banyak yg gengsi…hahaha..disini gaya hidup mereka namanya “gengsi-gengsi melayu”…hahahaha… Alhamdullilah setelah belasan thn nikah saya udah lumayan bisa masak, bersih2 pokoke hidup sederhana aja disini.
    Semoga bisa cepet2 pinter masak disana ya, Mbak Noni 🙂
    Have a wonderful weekend!

    • mungkin kalo aku pindah ke US, mau gak mau harus bisa masak kali ya mba karena kan mahal kalo keluar makan trus haha. Disini kita gak masak karena banyak jajanan murah sih. Yah gak tau sehat apa gak huhahaha. Parah deh.

  12. Hahaha, bener banget Non. Kehidupan memang berubah ya. Pas muda dan nggak punya duit sendiri mah nyari2 yang murah aja, tapi begitu kerja dan ada duit sendiri; mulai deh berpikir: “Ah, bayar lebih sedikit juga nggak masalah yang penting nyaman/bersih/sehat/dll” :P.

  13. dulu tuh pas di indo suka malas banget belanja baju, tinggal bilang ke nyokap ato nyokap inisiatif beliin gara2 bosen liat tampilan aku yg ga berubah.
    setelah ga di indo, jadi suka belanja baju, sepatu dengan alasan musimnya beda ato nyimpenin baju yg ditiinggal orang :P..sekarang pengen ngerem lagi kek dulu, pusing liat baju menuhin lemari ama koper 😛
    trus sebenernya pengen rajin masak, yah gak masak yg asal bisa dimakan, dulu mikir kalo ngekos ato tinggal di LN bisa suka masak tapi tnyata kalo kepepet baru mau masak rada effort 😛

  14. bener kata arman diats non idup itu dinamis dan mau tak mau kita harus ikutin alurnya so mungkin yg awalnya kita seperti A krn kondisi baru ya otomatis or mau tak mau jadi harus B..

    matt itu persis kaya chicco doyanya nyobain makanan or minuman ( not alcohol yaaaa ) hehehhe. eniewei disini kk aku jadi males masak ya non..maunya dimasakin tapi klo gak msak ntar gak makan ahahahahah

    • Nah Matt itu suka banget minuman (alcohol pastinya) mulai dari beer sampe entah hapa2 😦 dan jadinya kan gak murah huhuhu.
      Kamu disana udah masak apa aja Nis?

  15. saya lagi mau mengurangi makan di luar pas wiken, tp ini agak susah karena biasanya wiken kita banyak kegiatan jd gak mungkin pulang cuma untuk makan trus pergi lagi, masaknya aja gak sempet jadi seringan ya makan di luar paling pilih2 yg harganya murah tp enak hehe

    trus mau lebih rajin ke pasar, ini juga susah karena anak saya bangunnya siang, kalo nungguin anak bangun udah kesiangan tp gak bisa ditinggal juga karena gak ada yg jagain soalnya mertua kalo minggu pagi ke gereja

    dua hal diatas soalnya berasa juga pengeluarannya…jadi boros 😦

    • yang keluar2 pas wiken itu emang boros banget deh. kita soalnya gak sadar (eh sadar deng) pas keluar2 gitu kan pengennya santai2 ya hehe. Trus pas ngecek dompet ehh duitnya udah abis aja.

      kalo soal belanja2 gitu, ke pasar sore aja Deb hehe

  16. Pasca ga ngantor lg hidupku jadi berubah bgt nih Non, biasanya beli buku bisa 2-3 kali sebulan (tiap beli bisa 3-4 buku ya hihihi), belanja baju en nyalon sesuka hati, dan makan di luar yg mihil2. Sekarang beneran ngerem, meskipun masih bisa kalo mau, tapi mikir2nya lebih lama karena saying uangnya ga cukup lagi hihihihi

  17. aku pengen bisa lebih hemat dan gak banyak mau nya hahahha, inilah yang dibilang napsu mah tinggi kemampuan terbatas hahaha 😀 sekarang udah mulai sih kalo lagi pengen yang macem macem langsung “alert” di otak bunyi…inget biaya sekolah anak anak siiil….perjalanan masih panjang ! biasanya langsung deh melayu itu keinginan *kadang kadang hahaha 😀 *

    • hahahahah aku juga gitu tapi masih suka bablas Silvi 😦 apalagi pas mulai kerja lagi gini nih. Kemaren udah janji gaji mau ditabungin semua buat jalan2 tapiiii ternyata begitu dapet gaji langsung kalap haha

  18. Ya ampun Mba Noni makan sampe habis 300 ribuan, makan apaan mba hehehe, Uang 300 ribuan buat saya bisa utk 1-2 Minggu mba ( di hitung utk saya dan adik saya, makan sehari 3x, plus cemilan/jajan kalau lagi pengen ngemil aja ).

    saya nggak pernah pengen punya tas mahal, sepatu mahal atau apapun itu, yang penting bisa makan setiap hari sudah alhamdulillah. kebutuhan hidup utk sebulan terpenuhi 🙂 Apa yang pengen di rubah ? pengen dapet tempat kerja baru yg dekat rumah, nggak mau bawa motor lagi. capek booo tiap hari pijit2 punggung dan kaki hiks 😦

    • hahaha dulu aku juga kayak gitu, 300 ribu itu untuk seminggu skr sekali makan aja ber2 matt. Kalo makan di cafe kan harganya gak jauh2 dari segitu huhu.

      naik motor itu capek banget ya emang 😦 aduh aku yang naik mobil aja ngerasa capek koq, apalagi bawa motor dimacet2

  19. Wah Non, iri deh dengan dirimu yang bisa makan di luar sering2x jadi ngga harus masak…biasanya di sini pulang kantor saya tetep harus masak (rasanya lebih sesuai selera daripada hubby yang masak soalnya), padahal kan capek ya…. tapi kalau makan di luar juga sayang karena di sini makanan standar di resto itu paling ngga di atas 400 rb, buat satu orang, satu jenis course, satu porsi…jadi kalau satu orang makan 3 course dinner bisa berjut2x kalau dirupiahkan, ini baru makan aja…. belum minumnya, belum kalau berdua 🙂 Jadi, kita makan di luar hanya kalau ada hal yang memang istimewa atau ada alasan buat dirayakan 🙂

  20. aku masih suka makan nasi padang yang sama ayam plus esteh dapet 8000, tapi juga jadi seneng ngopi ngopi cantik gak penting yang secangkirnya sama dengan makan 3 hari.

  21. haaaa… iya bener mbak Non, dulu aku punya temen yang semua-muanya itu dia hitung dengan rinci dan iriiiittt banget, tapi begitu udah kerja di sebuah bumn yang lumayan bergengsi gitu semuanya berubah, dia bilang jadi lebih boros sih, dan sebagian besar gajinya habis buat nongkrong2 dan belanja yang ga jelas.. x))

    Kalau aku apa yah… sempat sering belanja secara impulsif waktu sebelum nikah, tapi sekarang kayaknya semua2nya selalu dipikir dulu :D.. dan yang pengen diubah itu… pengen jadi orang kaya sampe melintir.. hahaha

    • aku juga punya temen yang kayak gitu walo dia tetep hemat sih. duu semuanya dihitung bahkan kalau perlu dia gak keluar makan, sekarang begitu duitnya ada yah kalau perlu tiap hari keluar makan hahaha.

  22. banyak yang berubah Non dalam hidup ini apalagi dalam 1 dekade… dulu sy anggapnya bisa dapat gaji 6 digit -7 digit adalah luar biasa itu 8 tahun lalu ternyata skrg nilainya ……….ngepas dengan kebutuhan…inflasiiii tinggi deh..

  23. Hahaha, itu karyawan Banknya maksa bgtt. Kryawan Bank aja pake KW, pdhl sugih2 kan. Hayo.

    Yg pingin diubah saat ini, ya status. Dari Single menjadi Tripel. 😆

    • kan karyawan bank itu keliatannya aja sugih padahal yah kere2 juga banyak hahaha. Makanya kata temen aku itu, dia sampe bela2in nabung beberapa bulan buat beli tas KW demi gengsi doang. Kesian juga ya kalo dipaksa2 .
      aminnn doanya ya Idah

  24. Ya kan semakin besar pendapatan seseorang, pengennya makin banyak kan ya. Tadinya naik motor aja cukup, pas punya duit untuk beli mobil masak iya nggak kepengen beli mobil? Manusiawi banget sih.

  25. Pekerja kos di rumah pernah nyindir, dulu aku masuk kos hanya dengan satu koper aja, tapi keluar dari kos itu sepatunya satu kardus gede sendiri. Well, perubahan terjadi karena ada perubahan income, perubahan gaya hidup dan banyak faktor lainnya. Yang jelas perubahan itu konstan terjadi.

    Aku pengen punya pension plan yang banyak aja, biar tuanya bisa hura-hura.

  26. Sama kayak Angel, makin besar pendapatan biasanya otomatis makin besar juga pengeluaran kita. Makin pengen pake yang lebih bagus dari dulu yg dibeli. Tapi kalau mkirin make tas yg harganya berpuluh2 jeti belum sanggup sih. Yang ada itu kemana2 ngekepin tas, kl kegores nangis darah gak sih 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s