Sungai Landak – Bukit Lawang (TNGL)


Sungai Landak ketika kemarau
Sungai Landak ketika kemarau

Salah satu orang di kantor Matt berkali-kali merekomendasikan sungai ini ke saya. Tahun lalu ketika saya ambil trekking di hutan akhirnya kesampaian juga melihat sungai Landak. Apa yang istimewa dari sungai ini?

Saya termasuk orang yang tidak terlalu penasaran dengan sungai sebenarnya. Ada banyak alasan kenapa saya kurang tertarik dengan sungai hehe. Pengalaman dimasa kecil, dimana setiap liburan sekolah pulang kampung ke rumah nenek di desa. Saya punya 2 nenek di kampung yang selalu saya datangi. Salah satu nenek rumahnya persis didepan sungai besar. Rumah panggung kayu ala orang-orang Melayu di Sumatera. Keluar dari halamannya yang cukup besar langsung dapat sungai. Berhari-hari selama liburan sekolah saya bisa main di sungai terus. Yang mengherankan sampai hari ini saya gak sukses bisa berenang hahaha.

Sangking sering ke sungai sambil nongkrong makan buah coklat dari kebun coklat nenek saya itu, akhirnya saya kurang terlalu tertarik kalau diajakin ke sungai. Kayaknya bosen aja. Lagian sungai-sungai di Medan atau Surabaya dulu juga kurang menarik/bersih. Kalau mau dapat sungai yang keren harus pergi jauh blusukan ke hutan-hutan.

Tahun lalu setelah trekking masuk hutan, bang Nuar akhirnya menibakan (bener gak istilahnya) saya ke sungai cantik ini. Sungai Landak adalah sungai kecil di tengah-tengah perkebunan karet. Sungainya kecil dan berair tenang berwarna kehijau-hijauan karena pantulan pepohanan disekitarnya. Airnya bening dingin. Untuk yang gak bisa berenang seperti saya ini seperti surga kecil. Untuk orang yang baru trekking 40an km dari hutan ngeliat air kayak gini rasanya kayak ngeliat harta karun. Bawaannya pengen nyempung aja.

Berpegangan tangan saya dan bang Nuar menyebrangi sungai kecil ini. Setelah itu saya segera nyemplung. Airnya dingin segar. Rasanya enak sekali. Setelah 15 menit didalam air, saya duduk diam di pinggir sungai yang dipenuhi batu-batu kecil dan kaget karena ditempat sesepi itu ada beberapa kali bapak-bapak yang lewat di sungai sambil membawa bambu. Saya kurang tau persis apakah bambu ilegal diambil dari taman nasional/hutan lindung kayak gitu.

Untuk saya pribadi sebenarnya gak pengen sungai ini terekspos ke luar karena sedih banget kalau suatu hari ngeliat dipinggirannya dipenuhi tenda-tenda biru, pinggirnya penuh sampah bekas makanan atau orang-orang yang kurang bertanggung jawab.

Sayangnya Maret kemaren ketika saya datang kembali dengan Matt dan Grika, sudah mulai berdiri satu hotel kecil di dekat sungai ini. Saya pikir dari tempat hotel-hotel di Bukit Lawang sekarang ini ke Sungai Landak sekitar 4-5 KM dan bisa banget ditempuh dengan berjalan kaki sehingga ngapain juga dibikin hotel dideket-deketnya huhuhu.

Saya jatuh cinta dengan sungai ini karena tempatnya yang sepi. Kita berenang (saya berendam deng) cuman pake bikini doang dan gak ada yang ngeliatin, coba kalau ada banyak orang, huaaaa mana PD lagi hahaha. Alasan cetek banget si mba ini ya πŸ™‚

Ahhhh…..pokoknya sungai kecil ini jadi favorite saya deh selama tempatnya gak berubah jadi jorsek dan penuh tenda biru πŸ™‚ dengan orang-orang yang berendam di sungainya sambil makan pop mie!

Sungai Landak di Musim hujan
Sungai Landak di Musim hujan
Setelah hujan airnya masih aja kayak kolam renang
Setelah hujan airnya masih aja kayak kolam renang
Bang Nuar
Bang Nuar
Ehh bang Nuar lagi
Ehh bang Nuar lagi
Cakep yaaaaa, ngeliat ini bawaannya pengen nyemplung aja
Cakep yaaaaa, ngeliat ini bawaannya pengen nyemplung aja
Saya curiga ini Evian hahaha
Saya curiga ini Evian hahaha
Si bapak pembawa bambu
Si bapak pembawa bambu
Bapak penghanyut bambu
Bapak penghanyut bambu
Pemandangan ini cukup menyenangkan di sore-sore
Pemandangan ini cukup menyenangkan di sore-sore
:)
πŸ™‚
Sungai Landak di Musim Kemarau, masih jernih
Sungai Landak di Musim Kemarau, masih jernih
Pepohonan disekitarnya
Pepohonan disekitarnya
Bebatuan kecil
Bebatuan kecil
Langit sore itu *maret 2014*
Langit sore itu *maret 2014*
What do you think?
What do you think?
Happy BFF :)
Happy BFF πŸ™‚
Advertisements

37 comments

  1. Keren poto2xnya Non, jadi pengen ikutan trekking πŸ™‚ Iya, ngeri juga kalau pemandangan yang masih alami begini rusak karena eksploitasi wisata, ini kaya paradoks (haiyah, bahasanya), di satu sisi pengen mengembangkan wisata tapi kebanyakan lokasi yang sudah terbuka buat wisata komersil sudah kehilangan ‘it’ factor-nya karena tata kelola yang berantakan plus kerusakan yang ditimbulkan (sedihnya banyak hal begini terjadi di tanah air, hiks).

    Lihat sungai ini jadi inget sungai2x di pedalaman Papua kalo ke lapangan, sempet gw kaget pas tiba di salah satu desa buat bermalam dan nanya mana kamar mandinya besok pagi? ….langsung ditunjuk itu di sana kakak….di sana itu maksudnya kali di balik rimbunan pohon ….haha πŸ™‚ nggak kebayang kalo tengah malem kebelet mau ke toilet buat bab gimana…. Tapi untung pas paginya mandi di kali baik2x aja…. seru.

    • nAh itulah makanya katanya nih banyak traveler yang jalan suka males bagi2 info tentang tempat2 keren yang mereka jumpai. takut rusak. Yang paling aku liat banget nih dari yang tempatnya bagus/bersih jadi kotor itu pulau sempu di malang selatan. Asli kalo pergi skr katanya penuh sampah.

      hahahaha jadi buang air di sungai ya? aku pasti gak sanggup keluar tuh πŸ™‚

      • Jadinya mandi dan keramas Non, toilet di pedalaman2x Indonesia kaya Papua dan Aceh apalagi setelah tsunami dan konflik dulu ajaib2x…. kalo ngga di pinggir laut, pinggir kali, pinggir rawa, pinggir tebing…haha…. πŸ™‚ Fear factor di Indonesia mah gampang, suruh aja orang ke toilet malem2x di daerah terpencil… πŸ™‚ Gw pernah ke toilet disuruh bawa golok panjang buat jaga2x dari ular dan babi liar di balik pohon2x πŸ™‚

      • Fel, dulu aku kecil kan WC nenek aku jauh di belakang rumahnya trus belakang rumahnya itu udah kebon sawit dong haha. Suara binatang2 malem itu berisik banget, aku sumpah kalau udah gelap gak akan mau disuruh ke belakang. Kalo cuman pipis dia punya WC dirumah. Sungguh aneh rumah nenekkku dulu hahaha.

        SI Matt pas di hutan juga buang air yah di hutan dan 3 taon loh dia kayak gitu, kalo aku sih kayaknya udah nyerah, balik ke kota lagi hahaha.

      • Haha…. nggak berani gw ke kebon sawit siang2x …apalagi kalo mau musim panen…. soalnya banyak penjaga kebun yang buang ular cobra buat makan hama tikus yang makan buah sawit tua..

        BTW, pengalaman gw paling bodoh adalah keramas di kali di suhu sekitar 4 atau 5 C di gunung di sini saat trekking, padahal ini pas summer loh…. tapi di utara sih, tetep aja dingin karena deket kutub gitu…. Gw keramas gayung make panci saking rambut terasa lengket 3 hari nggak keramas karena jalan terus naik-turun lembah dan bukit….. Pas gayung…eh… panci pertama airnya sampe di kulit kepala langsung kayak duink…duink..duink…. kepala berasa nyut2xan kayak ditusuk ribuan jarum…. Kapok…. yang ada hubby malahan ketawa heran lihat orang Indonesia nekat banget udah dibilang airnya dingin, masih aja nekat mau keramas…. kapok deh πŸ™‚

      • huhahahahaha……untung gak beku serambut2nya tuh Fel πŸ™‚
        tapi emang ya orang Indo itu paling gak tahan lengket2 gitu ya. Apa kita pembersih atau gimana sih? aku pas di US kemaren tetep aja mandi 2 kali sehari padahal semua orang selain si Matt juga sih, yah kadang2 malah gak mandi abis dingiinya biadab banget kemaren itu haha

  2. wah sungainya bagus bangettt…banyak landaknya jg kah disana?
    jadi ingat sungai deket rumah nenek. pas terakhir kesana udah coklat gtu sungainya 😦

  3. Kapanan mau diajari renang, Mbaaaak? Hahah.. Entar langsung ku cemplungi ke kolam 2 meter. :p

    Aku ngga nyangka sungai ini ada di SumUt. Kirain di Kalimantan. πŸ˜€ Yah seenggaknya ada yang bisa dibanggain yeee.. Tapi resiko kalo uda keekspos gitu kemungkinan besar bakalan rame. Mudah-mudahan aja sungainya tetep perawan terus.. Hiks.

  4. Didaerah dekat dengan Kotamobagu (kampuang nan jauh dimato) juga ada sungai mirip gini Non dan tau ga bagian kece nya apa? Itu sungai udah mau deket laut tapi bersih dan jernih persis kek difotomu diatas.. Kami dulu kalo habis berenang dipantai pasti basuh badan dgn main disungai itu.. Lucunya pas udah kelar basuh baru sadar, dibagian atas ada bapak2 nyuci sapi.. yiakkksss…hhhaa :p Eh ini kejadian tahun 2002, semoga sih skrg masih bagus juga..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s