Aplikasi Online Dating Tinder


pic pinjem dari tinder.id.uptodown.com
pic pinjem dari tinder.id.uptodown.com

Gara-gara postingan saya sebelumnya mengenai Blind Date akhirnya saya menemukan satu applikasi online dating bernama TInder. Apaan sih itu Tinder? asli saya gak tau sampai gegara komen2 di blog ini sehingga membuat saya penasaran baca-baca dong reviewnya haha. Sampai hari ini sih saya belon ngedonlot app itu di hape dengan alasan, yah ngapain juga saya ngedonlot begituan sekarang hihihi.

Zaman sekarang ini kayaknya apa-apa cukup lewat ujung jari kita aja ya. Mau makan tinggal telp/order lewat app, mau pesen tiket tinggal beli lewat mobile app, mau ini dan itu tinggal mainin jari aja sampai-sampai mau kencanpun bisa ngedapetinnya lewat hp. Pokoknya semua dibuat mudah dan instant.

Saya masih inget pertama kali saya pacaran kami ketemuan di restoran. Dia dengan temen-temennya di seberang meja saya dan saya dengan 4 orang temen saya. Trus salah satu dari mereka nyamperin meja saya dan nanya boleh gak kenalan? setelah itu mereka pindah meja, kita semua mulai ngobrol dan tanya-tanya no telp. Zaman dulu kan telp rumah doang. Jadi sering kali kalau dia telp saya gak dirumah. Semuanya pake proses yang lama. Setelah bisa ngobrol lewat telp dan dia datang kerumah setelah itu kamipun harus berpisah karena dia sekolah di Bandung. Masih harus ngandelin telp dan surat. Ahh yang namanya rindu dulu itu cukup mahal dan sabar karena interlokal dan jarak yang jauh.

Sewaktu saya siaran dulu, kebetulan saya dan satu orang penyiar lain (JImmy) punya acara khusus. Saya lupa namanya tapi kalau gak salah CERITA CINTA. Setiap kali kita mengudara (ya ampun….mengudara) biasanya kita ngundang pasangan buat datang ke studio, trus mereka cerita-cerita gimana ketemuannya, proses jadiannya dll. Rata-rata si cewek datang dengan malu-malu dan tiap kita godain pipi mereka bersemu merah muda. Ahh…saya rindu acara itu nih jadinya.

Saya juga suka banget dengerin proses jatuh cinta, jadian, sampai menikah pasangan-pasangan sebelum semua socmed/hp beredar kayak sekarang. Cerita orang tua saya, orang tua angkat saya yang cerita cintanya gak kalah kayak drama Korea, orang tua Matt dll. Saya tau setiap cerita cinta entah apapun modelnya/cara ketemuannya pastilah istimewa untuk yang mengalaminya ya :).

Ini ngapain juga saya ceritanya sampe muter-muter ya padahal mau ngobrolin tinder doang haha. Pas saya baca review disini, entah kenapa koq saya jadi agak-agak khawatir ya. MEmang sih semua socmed apapun bentuknya kalo yang make orangnya “busuk” udah pastilah disalahgunakan. Salah satu review yang bikin saya khawatir bisa di klik disini http://news.infopilihan.com/2013/07/aplikasi-kencan-online-tinder-dan.html . Mudah-mudahan aja yang ngikut Tinder ini pada pinter-pinter ya, maksutnya emang beneran make app ini untuk nyari temen 🙂 . Temen baik2 bukan tanda kutip hehe. Kalau istilah si Matt, temen plus-plus.

Ada yang punya cerita tentang si Tinder ini? sharing dong hehehe. Kepoooo to the max tapi gak mau donlot hehe.

 

Advertisements

67 comments

  1. Berhubung aku kudet, jadi ya baru tau si Tinder ini. Heheh.. Lagian emang ngga punya ios atau android jugak sik.. 😀

    Socmed pasti lah ada resikonya Mbak, apalagi kalo mau cari jodoh-jodoh. Cuma sama mantan yang terakhir aku bisa tuh bertahan 2.5 tahun, padahal kenalnya lewat fb loh. Hihihi.. :p Tapi saat ini jadi merinding kalo denger kabar penculikan, stalker, dll. Untung dulu ngga kenapa-napa..

    Temen ku ada yang pake Tinder rupanya, ku kira tumblr. Bahahah.. Kopdar donk dia sama cowok itu dan berlanjut tuh sampe sekarang ^^

    • oh baguslah kalo dipake untuk yang sebenar2nya daripada yang enggak2 hehe. Kan sebenarnya tujuannya baik kali ya cuman namanya aja kesempatan pasti bisa aja disalahgunakan

  2. wah baru denger juga 😀
    klo soal niat jelek pasti ada lah yak, dulu jaman friendster jg banyak yg ga beres heuheu
    tinggal pintar2nya yg make emang 😀

  3. aku juga suka dgrin cerita2 proses jatuh cinta, jadian, sampai menikah..suka krn endingnya hepi = menikah. mostly sih dgrin crt temen ^^ barutau ada aplikasi tinder, segala ada di jempol ya skr hehe

  4. “jodoh di ujung jarimu…” hihihi
    etapi kalau mau coba-coba cari jodoh di aplikasi ginian harusnya nothing to lose kali ya Mbak Non, jangan ngarep, dan harus selalu curiga… soalnya kita kan ga tahu ya orng seperti apa yang akan kita temui…. 😀

  5. hati – hati sama aplikasi kencan online dan sejenis nya banyak yang ketipu loh, temen ku ada yang ketipu di ajak kopdar ujung- ujung nya minta ditransferin duit dulu,ntar ketemuan langsung diganti bego banget kaaaan nga kenal orang main transfer aja

  6. Hahaha, ya dengan adanya app ini memang jadi lebih mudah tapi risiko-risiko lain jadi muncul juga ya Non, hahaha. Gimana kalau scam coba 😛 .

  7. hi..hi..nyambungin dengan posting lalu aja ya komennya….
    mungkin aja Ms Susi nganggap ngobrol dengan kalian buang2 waktu dan takut boongnya ketauan he..he…

  8. Idih ngeri ah. Jaman kuda gigit besi, kenalan via surat aja udah serem, then biro jodoh via internet. Bbrp thn silam, udah mayan lama sih, mungkin 15 thn, disini ada acara iklan gitu cari jodoh then ditayangin bbrp bulan atau thn kemudian pasangannya gimana. mostly cewe2nya dari Philipine. Pernah tuh salahsatu cousins gw yg demen ama bule minta dicariin pacar. Gw mo ngenalin juga takut2 deh, kalau nantinya ada apa2 nanti gua kena salah atau kalau gga disalahin juga merasa bersalah. Dia katanya pernah coba kenalan via internet tapi sama mamahnya dillarang keras takutnya bulenya tuh ada bakat criminal…… mo gw kenalin ama ex pacar gw, exs gw nya udah gives up ama yg namanya relationship. Bukannya gw mo ngelungsurin ‘barang’ masalahnya kalau gga kenal baik kan gua juga gga mau nanggung resiko. Nah ex gua ini, orangnya baik. exnya ex gua ini yg gga baik (alias gw)…just kidding. Bingung kan…..

    • aku dong ngerti apa yang kamu maksut. Kamunya yang gak baik ya hihihi. Aku sih percaya2 aja sama online dating itu, Syl, soalnya banyak juga yang sukses tapi untuk tinder ini kata2nya sih kebanyakan dipakai untuk booty call kalo di US haha

      • Gw jadi inget pas balik dari vacay dr Indo, pas di imigrasi di LAX gw kan antri di bagian WN Amerika, nah bule di depan gw neh, kepoh banget. Dia pake baju gambar Barong, warna merah abang dan celana selutut ijo, Jentreng banget deh. Kalau dicari di parkiran dengan ribuan orang jamin deh dia mah ketemu… combinasi warnanya itu, super duper. Tampangnya kayak yg Oon lagi. (gw jahat bener yah). Soalnya gw khaki deh ama neh cowo, dia nanya gw dari Indo juga? Then dia dengan suara keras, cerita ama cowo di belakang gw kalau dia tuh baru merit di Bali. Dia kenalan ama cewe Indo via internet, dia blg mudah banget lho merit di Indo, dia hy kenal 3 bulanan gitu. Then bule yg di belakang gw Tanya, lha istrinya mana? LAlu cowo ini blg sang bini belum bisa dibawa ke US. Duh, emangnya paket kali dibawa2. Terus neh cowo kayak promo cewe Indo gitu, dia blg gampang banget dhe cari istri di Indo. Pengen gw kemplang tuh cowo, soalnya tampang jelek banget, tapi sok nya setengah modar. Gw rasa Brad Pitt aja gga setinggi dia rasa percaya dirinya.

  9. jaman sekarang semua dibikin mudah dan si jari jadi punya peran penting ya non…btw seperti apapun bentuknya aku tetep parno ama yg macem beginian…maklum emak emak emang udah takdirnya parno an kali ya…gimana jamannya anak anak udah gede nanti…

    btw akupuuunn sukaaa banget kalo denger orang cerita proses dia pendekatan-jadian-menikah…apalagi kalo face to face, jadi bisa liat ekspresi yang ceritain dan noraknya aku biasanya jadi suka ikutan hepi juga lohhh…hihii…siapa yang pendekatan…siapa yang jadian kok disini yg hepi…hahahhaa 😀

    • haduh zaman anak2 kita gede nanti (berasa punya anak) pasti lebih canggih lagi. Mungkin begitu digeser2 app-nya langsung muncul orangnya haha.
      kayaknya cerita2 cinta emang bisa bikin orang lain nular ya senengnya 🙂

  10. hayyyy, aku ikutan tinder ..hihi.. tinggal geser ke kanan atau ke kiri yakan??? LOL
    i knew this application from my friend, katanya pas bingittsss nih buat lo yg suka hunting bule. hahha.
    dapet sih bule, tapi????? knapa bokep2 yaaaa? huhuhuhuhuh…beteee..

      • jadi aku kan bule hunterrr gitu kak nonie, temen ku suggest tinder ini, beberapa bule yg aku kenal memang stay di jakarta.. ada yg udh punya anak sama istri,tapi dia bilang mau ketemu aku, kalo bisa ONS (one night stand) sama aku ,sereeemmmm… ada yang single, tapi nyari nya friend with benefits, salah satunya seks gitu. ada yang ok, tapicuman mau nyari fun ajaaa.. so aku jadi sebel dan males… huhuuuuuu.. adakah kenalan bule yang gak orientasi sex kak nonii?? mauuuuu..:D:D

    • katanya nih Tep, di US kebanyakan yg make cuman buat booty call aja, soalnya kan app ini kayak ngasih tau siapa yg kita suka trus kalo match boleh ngobrol dan bisa cari orang2 yang disekitaran kita yg pake app

    • waduh mbaa Yo 😦 bahaya bener. Kalo kata si Joni, di US yang make kebanyakan sih buat “have fun go mad” doang secara app-nya juga kebanyakan dipake anak muda

  11. Ga kebayang deh Non, pake fb aja udah ada 2 temenku ketipu abis2an sampe patah hati, apalagi yg beginian. Dulu sih aku sering disuru ikutan beginian tp ga perna tertarik.

    Aku pernah ikut acara jodoh2an salah satu radio di jkt n kita sempet ketemuan dan temenan sampe sekarang. Lumayan banget sih orangnya, dan wangiiii hahaha…

  12. Temen aku pakai tinder ini & juga aplikasi namanya Skout mb. Alhamdulillah ga pernah knpa2. Malah randomnya, ketemu cowok di Porto yanv kasih kita wine cellar tour gratis sm tiket konser musik khas portugal. Yeeeay!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s