Peduli 1 Meter!


pic pinjem dari crossmap.christianpost.com
pic pinjem dari crossmap.christianpost.com

Menurut kamu, kamu udah cukup perduli gak sih? perduli sama lingkungan sekitar, perduli dengan dunia ini, perduli dengan keluarga atau perduli yang lain-lain deh. Kalau saya sih kayaknya masih tipis banget nih sifat perdulinya hehe. Yang mau saya bahas disini tentu sifat perduli yang baik-baik aja ya jadi bukan kepo-kepo gak jelas yang bikin orang lain terganggu.

Matt pernah ngobrol sama saya soal pernyataan satu orang temen kita yang dia anggap menarik. Si temen ini ngomong “kenapa sih, disini Β banyak banget orang yang cuman perduli 1 meter aja dari dia” Β jadi maksutnya cuman perduli radius 1 meter doang dari si orang itu berdiri. Di luar 1 meter, meneketehek. Yah gak semua orang sih tapi seringlah ditemuin, termasuk saya kadang-kadang.

Si temen ini ngomong tentu aja setelah mengalami banyak kejadian kurang menyenangkan. Contoh paling gampang tentu aja di jalanan. Soal parkir ajalah. Di deket rumah saya (1 km deng dari rumah) ada 1 sekolah terkenal yang posisinya di persimpangan jalan 4. Sangking terkenalnya sekolah ini setiap pagi, siang dan sore yang mau ngelewatin jalan itu pasti ngomel-ngomel karena jalanan jadi macet. Taulah jam-jam anak sekolah keluar dan masuk. Mobil parkir sampe 2 lapis padahal sebenarnya kapasitas mobil yah cuman 2 line aja. Kebayang dong, betapa mepetnya mobil yang mau melaju kalau parkiran aja udah 2 lapis.

SElama saya lewat sekolahan itu 1 tahun ini gak pernah sekalipun saya lihat petugas yang bantu disana. Entah satpam atau petugas sekolahan yang bantuin ngatur lalu lintas. Jadi ya kalo kita lagi apes bisa lumayan lama di jalur itu. Yang nyebelin adalah kenapa sih sekolahan itu gak bikin tempat parkir buat mobil-mobil muridnya atau kenapa sih orang-orang yang nganterin sekolah itu gak parkir sedikit jauh tapi gak bikin macet parah. Kalo pagi ama sore asli bikin bete karena semua orang juga buru-buru.

Soal tetangga juga. Yah ini love and hate relationship-lah ya hehe. Inget dulu saya pernah misuh-misuh gara-gara rumah kita dipake untuk pesta (halamannya) tanpa ngomong-ngomong dan kita gak bisa keluar rumah (maksutnya mobilnya). Sampe hari ini itu orang gak pernah negor kita atau bilang terima kasih juga termasuk yang jadi penganten dan bikin rempong tetangganya.

Adek saya kemaren malam curhat. Abis berantem sama tetangga barunya gara-gara si tetangga itu parkir mobil di luar halaman dan body si mobil separuhnya nutupin pintu gerbang garasi adek saya itu. Dia pulang malam-malam dengan 3 anak kecil yang harus diangkut kerumah karena udah tidur plus barang dagangan dari toko. Udah di klakson-klakson gak juga keluar yang punya rumah. Akhirnya dia parkir agak jauh dari rumahnya sambil ngeliatin rumah sebelah. Akhirnya karena kelamaan dan kejadiannya udah beberapa kali plus dia ngantuk mau tidur, pembantu tetangga sebelah yang kebetulan lewat manggil si tetangga barunya itu untuk mindahin mobil. Begitu keluar si orang itu bahkan gak negur adek saya loh padahal mereka pandang-pandangan, karena udah emosi tinggi akhirnya diteriakin ama adek saya itu huhahahaha. Konyol juga sih πŸ™‚ . Jadi inget ceritanya Siti di Makasar.

Ada banyak hal lainlah yah soal ketidakpedulian ini. Buang sampah sembarangan di halaman kosong, nyerobot antrian dengan alasan penting banget, bawa kendaraan ugal-ugalan gak perduli keselamatan sendiri dan orang lain dan masih banyak lain. Daftarnya bakalan banyak deh. Entar kamu bisa share dikolom komen ya hehe.

Menariknya buat saya dan Matt adalah emm kadang-kadang mungkin kami kelepasan juga *malu*. Contohnya nih kami males banget ikut rapat kompleks yang cuman 1 bulan 1 kali tapi rajin banget complain. Kan yah gak bener juga. Kalo emang ada yang mau disampaikan/gak cocok udah semestinya dong ikut rapat kompleks jangan ngomel-ngomel di belakangnya haha. Jadi tulisan ini menjadi pengingat juga deh untuk saya buat lebih perduli dengan sekitar saya. Kalo selama ini saya punya prinsip yang penting gak ganggu orang lain kayaknya yah gak bisa juga kayak gitu hehe.

Menurut kamu gimana? ada ide lain?

Advertisements

74 comments

  1. Wah jadi noted banget dech nanti harus ijin ke tetangga sekitar rumah karena mau adain pesta kawin di rumah . πŸ™‚

    Klo aq termasuk orang yang punya tingkat kepedulian tinggi, tapi suka ganggu orang juga untuk urusan ini sehingga bikin nyokap marah.
    Misalnya ada tetangga sakit tapi ga punya kendaraan jadi aq langsung nawarin nganterin pake mobil dimana aq ga bisa ngendarain mobil, jadi minta tolong adek lah. Hahahaha…

    Atau liat ada anjing di jalanan yang ntah ada dimana si pemiliknya sehingga itu anjing berkeliaran dan akhirnya kepengen buat di pelihara. :p

    • iya Kez, daripada kamu di benci orang2 sekitaran mending pamitan deh haha. Aku pas nikah gak punya pesta sih jadi gak minta ijin kemana2.
      kepedulian kayak gitu bagus banget sih ya. Kita nabung untuk akhirat istilahnya bonusnya orang2 juga lebih sayang kita kan ya πŸ™‚
      pertahankan yaa KEz *berasa apa gitu haha*

  2. dulu banget sih kayaknya masih rada cuek, tapi sekarang setelah makin kesini (baca: makin tuwek πŸ˜€ ) jadi megang prinsip “balekno nang awak dewe” , artinya coba dikembalikan ke diri sendiri, seandainya kira2 kita yg dipihak mereka trus dibeginikan kira2 kita bakal terima ga, prinsip ini kuberlakukan disemua hal lho, dan ampuh jadi bikin lebih baik ..
    mulai dari hal sederhana misalnya buang sampah sembarangan di taman, gunung, dll, kalo misalnya kita jadi pemilik taman, gunung dll itu trus ada yg buang sampah sembarangan, kira2 kita bakal terima ga?? bakalan rela ga? kayaknya ga bakal rela kan…
    atau lihat ibu2 kesulitan/ketakutan nyebrang jalan pdhl kita juga lagi buru2, seandainya kita jadi ibu itu trus ada orang yg lagi buru2 tapi tetep nolongin nyebrangin, kira2 gimana perasaan kita?? pasti seneng banget kan ..
    pokoknya prinsip “balekno nang awak dewe” ini tokcer banget dah
    eh,maap maap jd kepanjangan komentnya …
    betewe uda kukirim ulang lho emailnya, malah kukirim lagi pake alamat emailku satunya …
    masuk ga ??

    • sama kayak pepatah yang bilang jangan nyubit orang kalo gak mau dicubit hehe. Jadinya sebelum bertindak coba pikirin lagi ke kitanya sendiri gimana ya kan. itu bagus banget kalo diaplikasikan ke hidup, sayang aku juga suka lupa.
      Perduli itu buanyak banget sih, kayak yang kamu bilang itu πŸ™‚ aku setuu banget.

      Kayaknya udah terima deh, aku baru cek nih tapi intip2 karena sekarang lagi nunggu con call πŸ™‚ makasih yaa dear

  3. sama mbak noni.. saya calon penghuni apartemen baru.. belum juga tinggal disana udah dikirimin surat2 untuk rapat2 gitu yang dimana saya malas total. hahaha.. abis masuk apartemen biasanya gak keluar2 lagi. hahahaha..

    • ahh anak baru ya haha. kalo di apartemen kayaknya emang lebih cuek2 kali ya tapi begitupun ada baiknya sih tetep senyum2. aku di kompleks juga gitu sih, sebisa mungkin senyum2 aja abis kalo diajak ngobrol males juga nongkrong didepan rumah giut hehe. kalo undangan rapat, samalah kita Ev, aku juga belon pernah hadir

  4. kalo saya sih gmana ya…kdg peduli kdg juga g pedulian nyonya….tergantung sih…kalo untuk yg bisa menyentuh hati mgk saya agak peduli ..soalnya juga saya org nya suka kasihan..tp kalo untuk yg lbih luas lagi kayak pemilu kemaren saya mah ogah ngurusin heheh… πŸ˜€

  5. Beberapa temen gw nganggap gw gga perdulian banget utk masalah membantu orang ‘miskin’. Yeh…… terus terang deh wkt gw tinggal di Indo, gw sering banget bantu pedagang2 yg suka lewat depan rumah, Gw beliin dagangan mereka, gw kasih uang lebih, bahkan sampe makanan/minuman dan pakaian. Kalau disini gw bukannya gga peduli, tapi nyesek gitu lho sebab banyak2nya orang sini bukannya miskin tapi males. Jadi gw terus-terang sebel ama program2 “peduli” pemerintah sb program tsb hy memanjakan orang2 males. Peduli lingkungan? Gw selalu misah2in sampah rumah tangga, yg bsa di recyle, yg bias dijadiin kompos dan sampah beneran. and turns in plastic kresek into trash bags intead of beli trash bags (peduli apa pelit? LOL

    • hahahaha temen aku di st louise juga sebel banget ama program orang miskin itu. bukannya kenapa2 orang2 miskin yang ditolong itu katanya “gak tau diri” juga abis anaknya buanyak banget trus mereka males kerja. Jadinya ini kan gak enak buat yang bayar pajak ya hehe.

      • Iya, kalau bener2 susah kayak di Indo, yah kita bantu. Ini sih mereka males, bukannya miskin, lah mana mau mereka kerja kalau tiap bulan Obama ngasih makan, tempat tinggal, asuransi kesehatan sampe ke telpon dan internet gratis. Yg bayar sapa lagi kalau bukan kita yg terus2an kena pajak. Program Obamacare belum apa2 udah bikin asuransi kesehatan kita naik 3 kali. Urut dada deh.

    • kayaknya perlu dirame2in deh itu. Paling gak bikin petisi haha. Kalau mau bantu harus di cek kondisinya. Misalnya yang ditanggung hanya 1 orang anak aja, abis banyak banget orang US itu aku liat anaknya buanyakkkkk banget

    • pasar itu tumpah pula setiap saat yaa Ra haha. Eh kamu pas keluar udah langsung ngelewatin pasar kan ya? lumayanlah haha. Kalo sore sekarang aku sampe masuk dari Tasbih demi motong macet ampe setia budi. Males antri gak jelas

  6. Tetangga baru depan rumahku pernah parkir mobil di depan rumahnya, tapi pas banget di depan pager rumahku, jadi ngalangin mobilku ga bisa masup ke rumah. Aku langsung turun dan ke rumah depan minta tolong pindahin mobilnya dan beres deh..
    Biasanya tetangga yang lain juga sering parkir pas di depan rumah, jadi harus cari cara buat masupin mobil ke rumah supaya ga mepet, pernah malah spion sampe lecet nyerempet pager rumahku gara2 spacenya sempiiiiiiiiit..

  7. Kalo urusan bertetangga udah banyak banget komplenku. Ahahhaha… secara kami pasangan paling muda jadi adaaaaaa aja cara tetangga buat nyampurin. Awalnya bete tapi lama2 dibikin santai. Anggap aja aku anak mereka dan mereka ngomelin anaknya.
    Soal peduli aku berprinsip kalo aku diposisi mereka gimana. Trus aku gak suka gerundel dibelakang. Jadi kl ada yg nyerobot antrian ya aku tegur baik2 dan gak nyolot. Kalo ada orang nyolot sama kita gak enak to.

  8. Dibilang gak peduli kalau saya terkadang suka nanya kabar tetangga sebelah, tetapi kalau dibilang terlalu peduli nanti takut dibilang terlalu mencampuri urusan orang lain. Mungkin ada kala kita harus merasa peduli dengan tetangga dan ada kala kita mesti menjaga jarak dengan mereka untuk urusan privasinya…

  9. Bagian ujungnya Makjleb banget Mbak Non.. “tulisan ini menjadi pengingat juga deh untuk saya buat lebih perduli dengan sekitar saya. Kalo selama ini saya punya prinsip yang penting gak ganggu orang lain kayaknya yah gak bisa juga kayak gitu..”

    Tanpa disadari aku juga kayak gitu (banget) kali yah.. asal ga nyusahin orang yaa.. yaudah. Coba kalau ditambah lagi, ga nyusahin orang dan lebih peduli sama orang lain dan lingkungan sekitar, mungkin hidup akan lebih bahagia…. hahaha πŸ˜€ *blushing*

    • kadang2 terlalu perduli salah juga ya NYa. Hidup zaman skr ini mesti pinter2 kita membina hubungan. AKu sebisa mungkin kalo gak terlalu perlu yah gak mau nanya tapi kalo dikasih tau tetep terima. Bingung gimana gambarinnya hahaha. Cuman kalo ada orang perlu yah sebisa mungkinlah dibantuin dan gak mau nyusahin orang lain juga. Hidup ini gak gampang ternyta

      • Iya juga ya Mbak Non, kalau kita peduli, ada juga orang yang salah nerima. Ah, namanya jadi manusia mah penuh kontroversi yah Mbak non. kalau kejadian gini akhirna kembali ke hukum nomor 1, yang penting ga nyusahin orang… hahaha πŸ˜€

  10. Sekolah itu sebenarnya uda nyediain parkir di dalem dan menurut ku cukup luas, Mbak. Tapiiii orangtua murid males parkir di sono karena ngga mau capek. Makanya badan jalan yang diembat,

    Aimak.. Kalo aku jadi adek angkat Mbak itu uda langsung aku samperin trus labrak, “Maksud kau apaaaa???” Hahah.. Terkadang orang kek gitu memang mesti dikasih shock terapi, biar ngga semakin mijak-mijak kita.

    Menurut ku memang harus ikut rapat deh Mbak, walaupun ngga rutin. Ya seenggaknya berpartisipasi lah mengenai keadaan komplek. Soalnya kan uda jadi bagian dari situ, jadi ku rasa perlu. *sok tua*

    • oh ada toh parkirannya? soalnya selalu full kayaknya, sangking penuhnya udah kayak sarden dijalan itu. Lapis 2 pula huhu.
      Adek aku kemaren itu udah teriak Beb, cuman yah itu gak maksimal kayaknya dia hehe.
      rapat yaaa….abis selalu sabtu malam sih kan waktunya kami pacaran hahaha

  11. Mbak Non…yang bener itu peduli πŸ™‚
    Ngomong-ngomong ttg tetangga…aku mau nulis ah ttg tetangga di rumah baru. Hahaha…seru juga ya…mereka lebih “peduli” dari orang2 dekat kita. Peduli pake tanda kutip. x)))

    • makasih ya Dev, udah aku edit judulnya doang hhaha.
      kata ibu aku harus baik2in tetangga karena kalau ada apa2 mereka yg lebih dulu kita minta tolongin. Aku sih lumayanlah sering say hi dengan tetangga depan dan samping rumah aja plus satpam tapi gak pernah ngobrol2 hehe

    • adek aku itu kayak kamugitu Fit, Anaknya 3 masih kecil2, dia pulangnya malem dari keliling tokonya plus suaminya kan di Surabaya, jadi begitu nyampe rumah gak bisa masukiin mobl udah berkali2 langsung tinggi. Anaknya dan gembolannya kan harus diangkutin kerumah satu2 dan jauh haha

  12. Baca ini kok saya jadi menyalahkan tetangga sebelah yang saban hari njemur pakaian didepan rumah persis ya.. padahal kalau misalnya dibalik, saya njemur pakaian didepan rumahnya dia saya yakin 1000% mereka pasti marah. Untungnya jemuranku diatas genteng jadi gak kelihatan sama tetangga. Eeh.. jadi nyalahin orang lain mah πŸ˜€

    • itu sih ganggu pemandangan ya. aku juga sebel deh sama orang2 yang suka jemur2 di depan rumahnya apalagi kalo di kompleks gitu karena kan kesannya jadi gimana gitu apalagi kalo yg dijemur daleman 😦 tapi mau gimana lagi, udah gak ada space

  13. kalo mau pergi lewat sei serayu….pulangnya ini nih kudu putar balik depan pasar tumpah…btw, aku belum ke rumah kak noni, kak noni udah kerja….hiks..apa ketemuan setelah gaji pertama kali ya…..hahahahhahah

  14. saya juga merasa kehilangan kepedulian ku mulai pudar deh Non, bwaanya stress mulu tiap hari………….. gimana nggak kalau cuma di otak di pecut kerjain target mulu nih….

    • ini penyakit orang kantoran nih, Siti. Aku juga sekarang tiap pulang udah gak mau ngapa2in lagi. cuman mau langsung masuk rumah, tidur. capek jadi gak sempet say hi2 lagi. paling kalo ketemu aku tegor aja dan senyum2

      • betul sekali…….. pasti badan2 kamu letih harus high heels tiap hari… sy 1.2 high heels saja capek.. apalagi kalau tinggi πŸ˜€

      • kalo di asrama kayak aku tergantung orangnya juga, kalo orang korea sekalinya peduli, peduli banget sekalinya cuek, cuek bener..kutubnya ekstrim gtu hehe
        kalo yg tinggal di luar, mungkin sama, tergantung orang juga, kayaknya tetangga temen yg tinggal di luar banyak yg cuek bener ama sekitar
        ampe pernah ada cerita kayak kost2an temenku, ada yg mati bunuh diri di kamar ga ada yg tahu ampe seminggu kemudian, gara-gara ya gtu orangnya cuek2
        kalo yg contoh terlalu peduli kayak ibu kosnya temen yg laen, dia pernah masuk bantuin beresin kamarnya tmeenku ga bilang2, ampe temen shock sendiri pas dia pulang heuheu

  15. Aku care untuk etika universal seperti orang duduk dibis/kereta api yang naik kaki ke tempat duduk, akan aku tegur. Ngga buang sampah ditempatnya, nyela antrian akan aku tegur. Mengenai hubungan bertetangga, ditempat tinggalku hanya 1x/tahun kumpul-kumpul, ngga pernah aku ikut, males. Tapi aku kenal semua tetangga dan negur kalo papasan.

    Peduli lingkungan; sampah plastik dipisah dari sampah organik, punya satu taa belanja besar jadi ngga udah pake tas plastik. Beli sayur & buah yang lagi musim, sedapat mungkin produk lokal biar ngga usah import (mengurangi CO2 dari transport untuk import). Dosaku cuma satu Non, karena suka pake rok walau musim dinginpun, jadi aku sering banget beli stockings. Bahannya dari strecht nylon yang lama waktu recyclenya πŸ˜‰

    • mba Yo, soal tempat duduk. Udah baca belon yang lagi rame di Indo soal anak ABG gak kasih kursi ke ibu hamil dan ngomel2 di socmed trus di blow up. aku pernah mba negor orang yg nyela antrian check in pesawt dan dimaki2 dong huhu. Akhirnya malah takut sendiri kalo mau negur orang yang salah. Aneh kan ya. harusnya yg salah yang takut koq di aku malah aku yg takut salah.
      aku setuju soal buah2an lokal en sayur juga. Aku juga gitu mba supaya gak terlalu banyak buah/sayur import jadi bisa support orang2 lokal. Stockings……ah aku sekarang menjadi pengikutmu hihii dan udah korban 1 aja dong. Kalo kayak gini ceritanya kayaknya aku pake celana panjang aja deh besok2. TFS ya mba πŸ™‚

  16. Sebelumnya salam kenal mbak noni. Sebenernya sama saja di sini kerap terjadi seperti itu. Yang paling sering adalah tentang sampah. Meskipun sudah diatur kerap terjadi perselisihan karena kurang komunikasi sih menurutku. Yang dapat masalah diem aja berharap yang bermasalah tau diri. Kadangkala egoisme yang muncul diem2an berharap pada tahu diri gitu

    • hi Nunu, salam kenalya.
      sampah itu udah menjadi masalah serius sih kalo menurut aku, udah gak boleh lagi orang cuek ya kan. Mau diapain itu sampah buanyak banget bikin sesak kalo ngeliat. Orang kita emang gak enak kalo negur kesalahan orang lain dan biasanya yang ditegur juga langsung nyolot. Aku pernah dong dimaki2 cuman gara2 negor orang yang nyelak antrian check in pesawat

  17. Dulu waktu di Bandung aku jg gitu mbak, tetangga sebelah aja gatau namanya, apalagi peduli, Pas kesini jadi belajar banyak banget tentang kekeluargaan dan gotong royong, ternyata menyenangkan saat kita kenal tetangga 1 desa, mau minta tolong ini-itu jadi gampang, hehe ^^ *lalu malah hobi ngerepotin tetangga*

    • kamu masih di daerah ya hehe. Di daerah emang lebih berasa ya tolong menolongnya πŸ™‚ aku inget dulu waktu kecil di rumah nenek, kalo kurang2 cabe garam atau apalah gitu ada aja tetangga yang suka kasih pinjem hehe.

  18. so far tetangga di rumah mertua sih baik2 ya, yg sebelah rumah persis emang deket banget bahkan dulu pas saya merid, dia masakin nasi goreng buat kita karena dia bilang “pagi2 pasti repot dan gak sempet bikin sarapan”, baik banget ya

    trus kapan itu tetangga yg lain pernah ngeliat saya dan suami jalan kaki eh ada yg nawarin untuk nebeng dia, kita tolak sih soalnya kita sungkan hehe

  19. ahhh, saya mulai tertarik dengan blogmu! seems like we have same stories! hahaha, tetangga disebelah juga rada2 sakit jiwa nih, mau pagar mau pintu rumahnya, sering dibanting sih, biar gangguin tetangganya. sialnya lagi rumahku dan rumahnya berdempetan. arghh, memang harus teliti yah sebelum pindah rumah. mau kita baik kek tp kalau tetangganya sakit jiwa bisa selesai dah kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s