Tangkahan #peoplearoundus


pic dari vesswic.com
pic dari vesswic.com

Seingat saya beberapa kali nulis tentang go green belon pernah nulis tentang orang-orang Indonesia yang aktif dalam kegiatan-kegiatan bertema menyelamatkan lingkungan. Kenapa saya belon pernah nulis tentang mereka? yah, simple sih, karena saya emang gak kenal satupun dari mereka haha.

Sabtu kemaren, Matt kembali berkesempatan memberikan presentasi untuk beberapa turis dari Australia yang mengadopsi OrangUtan Sumatera (OU). Β Saya dan Matt ke hotel Deli River. Disana udah ada beberapa ibu dan anak kecil yang mengadopsi OU-OU itu dan jauh-jauh dari Aussie datang ke Medan, masuk hutan hanya buat ngeliat OU yang mereka adopsi di karantine sebelum dilepas di hutan. Manis banget ya hehe.

Setelah kenalan dengan mereka, ketua group tersebut ngenalin kita dengan salah satu Ranger dari Tanghakan. Namanya bang Suka. Penampilannya khas anak-anak guide dari gunung gitu. Rambut gondrong, pake tatto, item, pake celana pendek, t’shirt hitam dan sandal jepit. Dia duduk didepan saya waktu makan malam. Kita mulai ngobrol karena Gery si ketua group ngenalin dia ke saya dan kasih tau Suka ini tinggal di Tangkahan.

Sebelumnya saya mau kasih tau dulu tentang Tangkahan ya πŸ™‚ . Tangkahan adalah salah satu ecotourism di daerah Langkat dan masuk dalam areal Taman Nasional Gunung Leuser. Masih satu grouplah sama Bukit Lawang dan satu taman nasional juga. Bedanya Tangkahan ini terkenal dengan gajahnya. Ada 8 ekor gajah yang tinggal disana dan biasanya dipergunakan untuk patroli juga. Saya yang udah satu tahun tinggal di Medan, masih belon juga sukses ke Tangkahan ini karena akses kesana parah banget. Kemaren kita masih ngejer-ngejer paket gajah patroli yang cuma ada 11 kali dalam satu tahun dan quotanya penuh terus padahal harganya yah gak murah juga hehe.

Nah, Tangkahan ini kan masih hutan gitu ya. Bang SUka ini cerita dulu waktu dia kecil, dia sering ikut bapaknya motongin kayu, nganyutin di sungai dan nantinya dijual. Kelas 5 SD dia masih telanjang-telanjang di sungai buat nangkap kayu yang dihanyutkan tersebut. Gaya hidup seperti ini kata si Matt buanyak banget di daerah-daerah deket hutan. Kita disini mungkin mencibir dan bilang “dasar gak tau kalau nanti hutan gundul, bikin banjir dll” . Buat orang didesa yah namanya hutan itu emang harus dipergunakan. Caranya jual kayu, ambil binatang dan tumbuhan buat dimakan/dijual. Apa itu cerita menjaga hutan? ahh itu mah cuman mimpilah.

Sampai akhirnya masuklah beberapa NGO didesa tersebut. Kasih penyuluhan, mulai buka eco tourism dan pelan-pelan merubah cara pandang penduduk tentang fungsi hutan. Ehhhh…..hutan itu bisa koq menghasilkan duit tanpa ditebang. Caranya dengan menjaga hutan supaya tetep seperti sedia kala dan mengundang orang dari luar datang. Untuk bisa mengundang orang datang, yuk…..kita sama2 bikin infrastruktur. Mulai dari jembatan sederhana, penginapan sederhana yang diclaim temen saya penuh kutu haha dll. Disini jangan mengharapkan hotel bagus ya πŸ™‚ namanya pun di hutan.

Saya pikir Suka ini termasuk Ranger/guide yang bagus karena banyak NGO yang pakai dia untuk membawa tamu di hutan. Kalau lagi sepi, bang SUka ini katanya suka nanamin hutan yang gundul dengan pohon-pohonan gitu. Sebangsa durian dll. Dia dan beberapa temennya juga suka bawa anak-anak sekolah di sekitar desa mereka untuk lebih kenal hutan, kasih tau fungsi hutan, kasih liat binatang apa aja yang harus dilindungi dan bukan di tembakin. Paling penting adalah kasih edukasi untuk penduduk yang tinggal di areal hutan kan ya πŸ™‚ . Ini tentu aja sindiran halus untuk beberapa NGO yang kadang-kadang orang pendidikannya lebih focus ke sekolah-sekolah international. Hey, yang tinggal di deket hutan kan penduduk desa…harusnya jangan males untuk kasih penyuluhan ke mereka.

Tau gak…sekarang ini kata bang Suka, penduduk desa udah gak ada lagi (ada tapi dikit bangetlah) yang tebang pohon. Penduduk lebih memilih untuk mikirin gimana caranya bisa mengundang banyak turis datang ke Tangkahan. SOund’s good ya πŸ™‚ asal turisnya gak reseh juga sih. Taulah, orang yang suka ngerusak hutan/tempat wisata kadang-kadang malah si turis itu sendiri. Nyoret-nyoret dinding, kayu, batu, buang sampah sembarangan, kasih makan binatang (pls stop lakukan hal ini), nyabutin tumbuhan dll.

Saya seneng banget dengerin dia cerita. Ini orang gak sekolah loh. Dia itu semangat banget pas cerita sama kita-kita semua. Pokoknya dari cerita dia dan dari cerita temen-temen si Matt, dia termasuk ranger yang aware banget sama hutan. Salah satu penduduk desa yang pengen desanya jadi maju tanpa membuat fungsi hutan berubah. Menurut saya ini sih mulia banget.

Walah kalau ngomong sama orang-orang kayak si Matt yang gak pengen banyak orang masuk hutan, gak pengen binatang melakukan banyak kontak ke manusia dll pasti mereka kurang setuju tapi tetep aja menurut saya salah satu cara mencegah kerusakan hutan salah satunya adalah dengan eco tourism tapi…………….dengan catatan masyarakat, traveler (atau entahlah apapun itu sebutannya) bisa sama-sama menjaga. Kalau berwisata ke hutan/alam liar jangan iseng ngambil apapun itu, jangan ngerusak apapun. Cukuplah nikmatin aja dan abadikan dengan kamera/video πŸ™‚ .

pic pinjem dari green-xplorer.com
pic pinjem dari green-xplorer.com
pic dari forum.vibizportal.com
pic dari forum.vibizportal.com

Sampai hari ini orang-orang ke Tangkahan sih sebenarnya lebih kepada pengen liat Gajah πŸ™‚ tapi menurut saya Tangkahan lebih daripada cuman ngeliat gajah deh. Ada banyak banget yang bisa di explore disini πŸ™‚ dan pastinya menyenangkan. SEmenyenangkan berbicara dengan bang Suka kemaren malam. Semoga kita bisa ketemu lagi ya bang, di Tangkahan pastinya, bukan pas acara-acara presentasi di Medan hehe.

Kalau pengen ke Tanghkan dan butuh ranger, bisa kasih komen dibawah ini, saya bakalan share no hp SUka πŸ™‚

 

 

Advertisements

38 comments

  1. Yang suka tanaman dan berkesemptan ke hutan trus pengen bawa kenang2an kan Nooon πŸ˜€ jadi ngambil tanamannya, ngambil pohon ga mungkin kan, beratt hehe. eh pernah liat anggrek hutan ga? Atau tanaman yg unik gitu πŸ˜‰ .

    • anggrek hutan pernah mba Nel πŸ™‚ dan si Matt udah melotot lebar-lebar pas aku ngeliatin. padahal yah gak diambil juga hahaha. Kalo yang aneh2 banget sih belon pernah tapi kalo jamur sering sih aku liat yang lucu2

    • iya namanya bang Suka. Gak tau kalau di KTPnya ya hehe. Aku malah naik gajah pertama kali itu di Bali loh SIti haha. Yang di Tangkahan belon pernah, entar deh kalo ada kesempatan pengen banget ke sana.

      rasa naik gajah itu rada goyang2 gitu dan dia makan trus haha. Jadi sering berhenti2 buat makan dan kalo liat air langsung kayak kesenangan gitu dan ngajak kita berendam πŸ™‚

      • Wah iya aku sering lihat org naik gajah goyang goyang trus dan geraknya lambat, di sumatera itu hutannya luas banget ya, trus sampe ada OU di adopsi mksdya? Kirain dibw ke oz

      • Adopsi itu kira2 kayak program anak asuh deh. Mrk kasih donasi ribuan dollar gitu trus nanti kantor si matt bakalan kasih laporan ke mereka. Hutannya ada tp gak luas sih. Yg tinggal seuprit ini nih yg pengennya dijaga tp yg pengen ngabisin lbh bny lagi

      • aduh bule bule kaya itu baik banget ya mau adpsi OU, kirain mereka bawa pulang ke rumah dan dirawat ..kayak adopsi anak gitu …:-D

  2. Ah.. Aku pengen kali bisa main ke Tangkahan, Mbak Non.. Soalnya masih daerah Sumut trus sesuai budget ku. Ehm, kecuali yang jalan-jalan naik gajahnya itu. Heheh.. :p

    Menurut ku juga gitu sih.. Kalo antara penduduk sekitar hutan guide dan turis bisa saling menjaga kelestarian hutan ya ngga masalah hutan dipakai buat ‘tempat berkunjung’.. Tapi mungkin hanya rute tertentu aja dan ngga semua wilayah hutan boleh dimasuki..

    • iya bener, dibatasin daerah yang bisa diexplore turis trus biaya masuknya juga gak boleh terlalu murah. Entar kayak air bah yang masuk dan ngotorin isi hutan. Bikin masalah lagi. Kalo perlu yang masuk itu dicatat hehe. Jadi kalo ada masalah bisa langsung diciduk aja

  3. Berdedikasi sekali ya Bang Suka, salut juga buat warga disekitar hutan Tangkahan yang perlahan tp pasti udah tergerak untuk menjaga hutan. Setuju deh sama pesan mbak Noni, kalo kehutan jangan usil cukup dinikmati aja ya πŸ™‚

    • iya bang Suka ini bagus banget, bisa dijadiin contoh deh sama warga sekitarnya πŸ™‚ . Hutan ada bukan untuk dihancurkan tapi untuk diselamatkan. Cari duit dari hutan bisa koq hehe. Kadang2 travel writer/blogger suka lupa juga sih kalo nulis tentang perjalanannya gak nulis tentang go green gini hehehe.

  4. Mbak Noni tanggal 26 Matt ada presentasi di skul aku.. mbak ikut ya? skrng kt jg lg ajakin anak2 bwt kumpulin dana untuk OU. Mudah2an bs dpt banyak πŸ˜‰

    • oya? Matt belum cerita haha. Kalo malam sih bisa. Tgl 26 hari apa sih? aku ngantor sekarang, jadi gak bisa ngintilin dia deh. Mudah2an sukses ya acaranya dan banyak dana yang terkumpul hehe.Eh iya di sekolah apa ya Hes?

  5. Oh iya yah… Sabtu siang mbak di CK School di Cemara Asri. Mbak Noni mah skarang cuma inget tanggal 1 aja… Pas gajian ya kan? wkwkwk

  6. Oh iya yah… sabtu siang mbak acaranya… di CK School di Cemara Asri. Mbak noni mah skrng cm inget tanggal 1 doang. pas gajian… ya kan mbak? wkwkwk

  7. Seneng denger cerita tentang bang Suka ini Non. Soalnya jarang2 loh orang Indinesia atau penduduk desa asli yg ‘aware’ dengan eco hutan. Kalo lagi bawa ‘turis’ jalan2 ke national park sini aza, orang2 Indo ini kalo ga dibilangin demen banget petik2in bunga/taneman dan buang sampah sembarangan…kata mereka kan di hutan ini!😳😁
    Kapan ya bisa jalan2 ke Medan pasti the boys dan mister suka banget thu Non masuk2 hutan, naik3 gunung, etc lah.

  8. ah terharu baca tentang bang suka, setuju banget yang tinggal didekat hutan yang harus lebih banyak dikasih penyuluhan.mereka secara sukarela akan menjaga hutan nya kadang mereka merusak hutan bukan karena disengaja tapi karena ketidaktahuan meraka.mudah2an akan lebih banyak bang suka lainnya

  9. Sabtu siang mbak.. duh mbak Noni sekarang cuma inget tanggl 1 ajah! Pas gajian. Namanya CK School mbak di Cemara Asri.

  10. Sekarang ini tiap masuk hutan atau taman nasional banyak banget jejak tulisan di pohon2 dan ini suka bikin gemes 😦
    Btw aku blm kesampean naik gajah di tangkahan, kayak nya mesti disegerakan

  11. Ha ha ha pengen ketawa baca your lines,stop kasih makan binatang. Disini juga begitu sih, dekat rumah kita ada 2 parks, yg satu tuh parknya gga gitu gede karena lakenya yg gede dan dimana2 ada tulisan Mohon jangan memberi makanan pada binatang2 liar disana spy tidak menimbulkan ketergantungan. I am just being sarcastics here, ama program pemerintah yg memberi makanan gratis pada orang2……. gga kecil lho mereka dapet 650 per bulan untuk grocery belum lagi anak2 mereka gratis makan pagi dan siang di sekolah dan pas week end dapet makanan pula se-tas ransel. Emak2nya jadi tergantung juga tuh.

  12. Semoga orang2 seperti bang Suka, Matt dan temen2nya di NGO banyak berkah dan hidayah dengan selalu menjaga dan melindungi hutan di Indonesia.. thanks to all of you πŸ™‚

  13. Halo mbak, bole share info no telp bang Suka dan sharing perjalanan mbak di Tangkahan lebih detil, misal di budget dan kegiatan di sana? Makasi sebelumnya πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s