Cium Tangan


pic dari www.aprilkphotography.com
pic dari http://www.aprilkphotography.com

Siapa yang masih sering cium tangan pasangan atau orang tuanya? hayooo ngacung πŸ™‚

Buat saya cium tangan ini sebenarnya gak asing sih. Di rumah sejak kecil biasanya kita selalu cium tangan ayah atau ibu setiap mau pergi. Kalo ibu biasanya ditambah cium pipi/kecup bibir supaya dikasih uang jajan lebih hehe. Sampai hari ini pun saya masih menjalanin ritual tersebut. Kalau Matt ngikut kerumah biasanya dibelakang saya ada yang ngekor juga cium tangan mereka. Lumayan lucu dan manis si Matt ini kalo ngekorin saya nyium tangan uwak-uwak atau ortu hehe.

Setahu saya cium tangan ini lebih kepada sikap kita untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang yang lebih tua, ya kan? Biasanya yang lebih tua atau pasangan, ya kan? Itu juga sebabnya sedari kecil tiap ketemu orang yang lebih tua, saya harus nyium tangan mereka. Biasanya sih tangan mereka diletakkan di hidung atau kening saya sih hehe. Bener gak itu? ini saya nanya melulu ya hehe.

Selama di Surabaya, karena saya kan ngantornya pagi dan di daerah perkantoran juga. Setiap hari saya sering nemuin pemandangan sederhana ini tapi bikin hati hangat (ceileee….hati hangat, kayak yang bisa aja si Noni ini hehe). Pemandangan sederhana itu adalah suami istri (gak tau deng udah suami istri apa belon) pokoknya pasangan gitu deh, yang paling sering sih dianterin gitu sama suaminya trus si istri turun dan cium tangan. Saya sering senyum-senyum sendiri liat adegan itu. Gak tau apa saya jadi kepengen atau gimana ya waktu itu tapi saya senyum aja πŸ™‚

Trus semenjak pindah ke Medan saya jarang liat lagi pemandangan kayak gitu. Entah karena kita selalu keluar lebih siang (Matt baru berangkat ke kantor jam 9 pagi) trus kantornya pun bukan di daerah perkantoran. Paling saya ngeliat kayak gitu pas istri adek saya pergi kerja aja salaman ama suaminya atau yah ngeliat pas kita-kita ketemu keluarga yang lebih tua gitu.

Saya dan Matt kebetulan gak menjalani ritual itu karena saya ngerasa aneh harus nyium tangan dia plus Matt lebih suka nyosor nyipok aja daripada cium-cium tangan haha. Sewaktu nikahan kemaren kan tuan kadi (penghulu) nyuruh saya nyium tangan si Matt, saya liat dia, dia liat saya bingung trus yah udah saya ciumlah tangannya dan setelah itu dia bales nyium tangan saya hahahaha. Sungguh kita manis banget ya, Matt πŸ™‚

Abis itu ayah saya jelasin dong ke Matt, kalau istri itu biasanya (di Indonesia) kebanyakan cium tangan suaminya untuk nunjukin kalau dia hormat. Matt bilang begini ke bokap “Ok pak, tapi saya pikir karena Noni lebih tua dari saya, saya harus cium tangan dia kan?” gimana coba ayah saya mau jelasin lagi hahaha. Lagian kayaknya cium tangan itu emang gak cocok buat kita berdua sih.

Minggu lalu saya pergi ke satu acara. Di tempat tersebut saya ketemu satu orang anak muda yang selalu baca blog saya ini. Setelah menyapa, saya dan dia saling menyodorkan tangan. Dia menarik tangan saya dan membawa ke pipinya. Saya sempet terperanjat di dalam hati. Waduh πŸ™‚ sudah jelas saya memang menua saat ini Β hahaha. Sama seperti setiap kali adik ipar saya tiap kali saya pamitan dari rumahnya pasti meminta anaknya mencium tangan saya dan biasanya saya selalu ngomong “cium pipi ajaaaa ya”

Cium tangan jelas bukan sesuatu yang salah. Bagus malahan tapi entah kenapa saya koq masih canggung ya? padahal seiring perjalanan waktu (maksutnya semangkin tuek gitu loh) saya pasti gak bisa menghindari dong acara beginian. Dulu, sayalah si anak kecil yang harus menyalami semua orang tua dan sekarang giliran saya yang disalami anak-anak kecil dan ternyata saya belum siap πŸ™‚

Siang tadi saya ketemu anak-anak temen saya

“Itu tante Noni, ayoo kasih salamnya?” dan saya menyodorkan pipi saya sambil meraih tangan mereka hanya untuk bersalaman biasa πŸ™‚

Ada yang masih secanggung saya menerima ciuman tangan?

Ps : Menua itu pasti, Noni πŸ™‚

 

Advertisements

85 comments

  1. Akuuuh, hahaha rasanya gak biasa aja. Di keluarga aku emang gak di biasain cium tangan tapi sodara aku ada yang nikah sama orang padang, anaknya (sepupu aku) biarpun umurnya gak beda jauh tapi tiap ketemu aku pasti cium tangan karena lebih muda, canggung banget rasanya. Tapi itu kebudayaan yang bagus sih Non, nanti kalo aku punya anak kayaknya mesti di biasain cium tangan nih πŸ˜†

  2. Aku nggak pernah diajarin cium tangan sih dari kecil, dan aku juga gak ngajarin Madeline cium tangan. Tapi ya beberapa kali sering sih diciumin tangan, paling aneh kalo diciumin tangan sama anak yang udah SMP/SMA. Kayaknya aneh aja udah gede juga anaknya.

  3. Hahaha. Aku nggak dibiasain cium tangan sih di rumah jadi ya asoy geboy aja. Sama suami sekarang ya cium bibir atau pipi kalau mau pisahan. Hehehe πŸ˜€

  4. Mba Noni, saya jadi ketawa waktu pas nikahan mba noni, si matt juga ikut nyium tangan mba noni ahaha … biasanya kan cuma si mempelai perempuan aja yaa yang nyium tangan suaminya πŸ™‚

    Jadi selama ini kalau matt berangkat kerja langsung kiss gitu aja yaa mba *romatis* *mata berbinar* ahaha …
    saya jadi inget waktu Mr SRK mencium tangan saya pas pertama kali kita ketemu hihihi ..
    agak kaget plus happy gitu …. πŸ™‚

  5. Akuuuu…

    Keluarga besarku ga ada budaya cium tangan, yg ada cipika-cipiki. Dimanapun kapanpun kami bertemu yg ada cipika cipiki.

    Nahhh keluarga suamiku budayanya cium tangan. Awal nikah yg canggung. Mamaku ga biasa dicium tangannya jd canggung banget waktu suami cium tangan. Mertua pun canggung saat aq cipika cipiki kpd beliau saat kami baru nikah.

    Nahh sekarang sih udah santai.. ga ada yg mengalah, jd aku tetap cipika cipiki kl ketemu keluarga suami (kl yg laki2 aq salam ala sunda) dan suamiku cium tangan kl ketemu keluarga besarku.

    Anak2 pun jd belajar, kl dengan ayah dan keluarganya pasti cium tangan. Kl mommy dan keluarga pasti cipika cipiki.

    Aku ke suami? Kadang cium tangan kl inget. Ahahaha..

  6. suami saya juga suka terharu kalo ngeliat pasangan yg abis dianterin trus cium tangan hihi…kalo saya sih emang gak ada tradisi cium tangan, tapi biasanya cium pipi dan peluk, itu sih berlaku di keluarga saya tapi kalo di keluarga suami gak ada peluk cium kecuali pas ulang tahun aja hehe

  7. Aku suka cium tangan ibuk kalo berangkat kerja tiap subuh, abis bapak abis subuh tidur lagi sih xixi..
    Matt harusnya cium tangan atau tangannya yang dicium mbakk noni?

  8. Mbak Noni, silent reader niy… suka baca cerita2nya, seru bangeett. Salam kenal ya mbak… Saya sekeluarga tinggal di luar sejak 6th lalu dan anak saya nggak familiar dong sama salam cium tangan ini. Summer tahun lalu pulang dan belajarlah dia acara salam pake cium tangan ini, apalagi suami saya orang Sunda, acara salamannya pake nangkup tangan gitu. Lucunya pas balik lagi ke Jerman abis liburan, anak saya masih suka kebiasaan. Kebetulan di deket rumah ada supermarket, dan anak saya tuh deket sama satpamnya, pas ketemu lagi kan salaman, refleks anak saya langsung nyium tangan pak security tadi, hahaha.. buntutnya anak saya dapat sekantong permen abis dari supermarket itu, katanya pak security, i feel honoured :D… sampai sekarang pasti kalo abis dari supermarket, pas keluar, pak security suka kasih2 permen ke anak saya.. hahaha.. berkah..

    • hi evita, salam kenal ya πŸ™‚
      beruntung banget ya padahal karena gak sengaja malah dapet permen hhehehe. Aku juga gak tau entar kalo semisalnya punya anak
      apa harus cium2 tangan haha. kayaknya kalo di Indo pasti ya, harus ngikut ama kebiasaan lagian itu kebiasaan bagus juga koq

  9. Aku ga diajarin begitu dan ga hidup di lingkungan begitu, lalu canggungnya kalau ada ibu-ibu/bapak-bapak yg bgt mau jabat tangan kaya didorong biar kena mukaku. Maksudnya kaya “maksa” cium tangan gituloh. Pas kecil shock dan merasa org yg melakukan itu sangat ga sopan krn keluargaku ajarannya kepala itu ga bole disentuh-sentuh*tampar saja pikiran masa kecil seorang nathania ini* hahaha

  10. Sekarang jd banyak yg cium tanganku mbk…selain anak2..gara2 banyak anak magang di kantor dan kl dtg n plng slalu cium tangan…tapi kl sama anak2 biasanya setelah mereka cium tangan ganti aq yg cium tangan mereka, trus pipi lanjut jidat…banyak bnr yg dicium..biarin deh sebelum mereka ogah n malu diciumin tak puas2in dl uyel2 mereka..hahahaha

  11. Saya malah pengen bawa ritual itu nanti ma Ai kalo dah nikah dan anak2 kami. Dan yes, tiap pagi saya nemuin pemandangan sprti itu Non depan kantor.. Ademm benerrr liatnya πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s