Saat Kau Jauh


pic pinjem dari www.collegefashion.net
pic pinjem dari http://www.collegefashion.net

“Saya pikir rindu hanya bisa diaplikasikan ketika jauh dan berjarak. Karena ketika kemudian bertemu itu sudah tidak relevan lagi.”
― Ariel Seraphino

Ahhh saya setujuuuu dengan Ariel Seraphino 🙂

Zaman kami masih LDR, kayaknya saya agak-agak kangen-kangen sama si Matt (gak sering tapi yah berasalah). Begitu menikah gak sempet kangen udah kesel lagi *ampun Matt…..ampun* .

Kita LDR sekitar 2 tahunan, sebelum pacaran dengan si Matt, LDR juga bukan sesuatu yang asing untuk saya. Bertahun-tahun cinta pertama saya di pisahkan jarak *cihuy*. Saya bukan orang yang bagus berhubungan jarak jauh. Jangan ditanya beberapa kali saya terpaksa terlibat dengan orang ketiga *gak bangga tapi terpaksa*. Ini juga menjadi alasan kenapa begitu memutuskan menikah Matt gak mauuuuu LDM, karena dia gak percaya saya sanggup hahaha.

Trus ngapain juga sekarang ngomongin LDR? karena Matt tetep sering masuk hutan haha. Setiap masuk hutan itu artinya kami punya komunikasi yang jelek banget. Signal yang naik turun, Matt harus manjat pohon supaya bisa ngobrol sama saya trus pas udah repot-repot mau ngobrol sayanya lagi di jalan nyetir *gatot, ya…..maaf ya, Matt* dan masih banyak kendala lainnya. Kalau orang lain LDR masih bisa skype, telp, WA dll emmm saya sih gak bisa. Sewaktu pacaran dulu kami hanya bisa ngobrol 5 hari dalam satu bulan karena 5-6 hari itulah Matt ada di desa yang signal telpnya mendingan. Kalau penting banget harus ngobrol pas dia didalam hutan, Matt mesti rela naik ke bukit (sekitar 3 km jalan menanjak) trus manjat pohon dan ngobrol deh tapi hpnya mesti digantung di dahan supaya signalnya gak ilang-ilang. Perjuangan banget ya haha.

Makanya zaman pacaran dulu kita jarang banget berantem atau kalau mau berantem mesti ditunggu pas dia turun gunung yang artinya kita berdua udah lupa sama masalahnya. Kalaupun kita ketemuan biasanya udah males juga ribut-ribut karena sayang ketemunya sebentar trus diabisin sama berantem. Ehh yang ini bohong deng hahaha, soalnya saya paling suka cari masalah. Jadi setiap ketemuan pasti isinya ribut trus. Kayak bendungan gitu kan ya, berbulan-bulan gak bisa berantem begitu ketemu kalo berantem serem banget.

Konyolnya sewaktu pacaran dulu saya gak terlalu sering kangen juga sih. Mungkin karena kebiasaan jauh kali ya. Saya paling kangen si Matt itu kalau lagi mau mens aja haha. Ehhh….begitu menikah tiap kali dia pergi saya “kehilangan” banget. Rasanya aneh aja. Kalau kata bapak angkat saya *berasa separuh nyawanya hilang setiap kali dia balik ke Kuantan buat kerja sementara istrinya di Surabaya. Mereka ini pasangan LDM paling lama yang pernah saya kenal dan tetep betah ngejalaninnya walo udah berpuluh-puluh tahun. Sungkem ke Mom and DDy*

Sebenarnya mau ngomong apa ya saya hehe. Saya sebenarnya pengen ngobrol,  kangennya sewaktu pacaran dengan kangennya setelah menikah untuk saya pribadi beda banget. Padahal kalau di Medan barengpun si Matt, yah gak ngapa-ngapain juga. Dia kerja seharian sampe malam-malam, saya gangguin gak berenti-berenti hahaha. Kalau di rumah atau pas barengan kata si Matt, dia keganggu banget tiap saya “kriminal” tapi begitu jauh ngomongnya langsung “aku rindu kamu gangguin. I miss you so much cutie” huhahaha………kenapa kalau jauh kita jadi gombal banget ya, Matt 🙂 .

Saya pikir nih, setelah menikah kayaknya bukan kangen aja sih tapi lebih ke kebiasaan. Kebiasaan ada di rumah, kebiasaan ada yang digangguin, kebiasaan sama-sama jadi begitu pergi langsung merasa kehilangan. Begitu pergi beberapa hari sebenarnya udah kembali normal “jiwa” saya tapi jadinya menye-menye karena koq gak pulang-pulang haha. Labil banget ya. Kebiasaan yang berubah ini sering bikin perasaaan jadi diaduk-aduk, ya kan? biasanya kalau pagi ada yang ngerecokin dari mulai air mati, listrik tiarap trus ada orang yang maki-maki tapi begitu pergi ehh senyap aja. Mati listrik, ya wis nyalain lampu emergency, mati air pergi ke rumah nyokap haha.

Lah sekarang gimana dong? yah gak gimana-gimana sih, cuman koq gak ada yang digangguin yaaa huhu

 

 

 

Advertisements

111 comments

  1. Hahaha ini lagi edisi Kangen ya 🙂
    saya juga dari dulu pacaran sama si A, si B, si C.. LDR mulu mba
    nggak pernah sama yang deket.. kalau di pikir2 enakan LDR sih mba,, tapi nanti kalau sudah menikah yaa maunya tetep together forever aja hehehe

    • sebenarnya gak kangen juga sih tapi kayak berasa sepi gitu hahaha. gak ada yang diganguin, gak ada ygn diributin hihihi. LDR itu paling cocok untuk aku pas pacaran doang, biar bisa punya back up hahahaha. kalo dah nikah, ahhh katanya masa main sabun colek trus 🙂

  2. Noniiiiiiii katanya jarak itu akan membuktikan sedekat mana sebenarnya hati kita dengan pasangan uhuuuk *baca ini ngangguk ngangguk ngangguk*
    Meski ngobrol terus terusan by phone dan video callpun, nggak ada yang ngalahin pandang-pandangan langsung atau ditowel langsung gitu ya Non. DAn ngobrol ngobrol penting gak penting itu yang bikin rinduuuu.
    SIni sini sayang hahahaha aduh itu perjuangan Matt buat dapetin signal aku sungguh sungkem lah, di sini aku singnal jelek langsung ganti kartu aje.

  3. dari jaman pacaran dulu aq juga udah biasa LDR an mbak, ketemu bisa 3bulan sekali itupun paling cm beberapa hari..eh lah kok setelah hampir 4th nikah malah harus ngejalani LDR an lagi…tp msh mending yg sekarang ketemunya sebulan sekali dan bisa sampe seminggu an suami di rumah…dan aq masih deg2an lho tiap kali mau ketemu suami, uhuuuy…..

    • sama dong kita, LDR melulu pas pacaran tapi itu paling pas sih sama aku hahaha karena duu kan sibuk banget juga karena kerja. skr kalo LDM gak tau deh bisa apa gak hehe. deg2an masih ya? aku rindu deh deg2an itu haha

  4. Ngomongi kangen…..hmmmmm kyknya gk ada hari tanpa kangen suami..#lebay x ya#.. pdhl sama sama dimedan, tp gk tau knp kok ttp kangen ya, apalagi saat2 nunggu pulang kerja, kok lama yaaaa…hahaha…bener sich sich non…pdhl gk ngapa2in juga, palingan gangguin, ngobrol tah apaaaa ajaaaa, tp kok rasanya damai gitu…hehehe.

  5. aku juga Mba, sedih dari zaman kuliah pacarnya LDR mulu, pas di belanda pacarnya diindo sekarang diindo pacarnya di belanda >.< hahaha.. Dulu pas awal2 sama Jan juga dia gak mau skype, kt dia aneh banget ngomong sama komputer, ya udah aja, cuma WA dan klo dia sibuk aku ngantuk yg berarti bukan ngobrol tp cm ninggalin pesen karena beda waktu 😦 Tapi sekarang udah mau skype-ann, setelah diajarin + diancem hahaha… kalo kangen sehh ya kaya Mba Noni kali ya, jd kebiasaan doang jadi kangennya pas lg mens aja, pas butuh org buat bermanja2 sama cari masalah hahahah.. ahh aku jd curcolll, maaf Mba 😛

    • ya ampun Ast, kamu koq kewalik2 gitu sih haha. makanya buruan didekatkan dengan si Jan 🙂 *ditoyor astrid*.
      mba dulu sih betah aja pacaran LDR, tapi setelah menikah jadi males Ast, abis aku rinduuu orang yang digangguin ada deket2 hahaha

  6. Haha.. Kalo masa pacaran, sbenernya pacaran impianku tu yg LDR, tapi dengan jarak (dan biaya) yg masih tertempuh untuk bisa saling mengunjungi minimal sebulan sekali. Jadi berasa kangen2nya dan gak boring, dan setiap harinya masih bisa konsen kerja dan main2 sama temen2. Tapi sebelum tidur, bisa telponan sampe telponnya mati sendiri gara2 salah satu ketiduran. :))

    Tapi habis nikah dan selalu bersama gini, entah namanya kangen atau bukan, tapi rasanya gak enak aja klo suami gak ada. Bahkan aku sama suami kn biasa pulang pergi kerja bareng, kecuali hari sabtu. Klo sabtu, aku pulang 1/2 hari, suami tetep sampe jam 5. Nah itu aja rasanya gak enak pulang sendiri, dan gak enak di rumah gak ada suami. :(( Padahal cuma beberapa jam aja kan itu. :))

    • sama deh Nia, aku dulu suka LDR biar bisa punya backup / alternatif dimana2 hahaha. Aduh nakal banget ya, soalnya aku takut patah hati. gak suka rasa sakitnya.

      abis nikah sekarang kan aku manis banget, mirip anak kucing 🙂 jadi kalo ditinggal langsung kehilangan mainan trus gigi aku gatal deh pengen gigiti2 hehe. mungkin sebenarnya faktor terbiasa aja kali ya

  7. Sama Mbak Non…aku pun juga gak bisa skype atau WA atau sekedar telp sama Suami klo dia lagi di gunung atau aku lagi di desa. Nyoba skype pas aku di Pelabuhan Ratu itu pun malah berujung emosi karena signal jelek banget. Memang beda ya jaman pacaran sama nikah, rasa kangennya beda. Senangnya ya kalo udah nikah, terus kangen eh bisa peluk ampe pegel pas ketemuan kan? Hehehe…klo pacaran, susah hahahahahhahaa….

    • ahh pas pacaran juga dipeluk dong hahaha cuman gak bisa dibawa bobok aja, sekarang………yah bisa semua2nya 🙂
      iya ya, heran koq bisa berubah gitu. aku sih curiga cuman karena kebiasaan aja jadi begitu dia pergi langusng deh kehilangan

      • Sebenarnya kalau kita ngebiarin sikap “ah biasa” takutnya bahaya dalam berhubungan. Jadi kudu bikin berbagai upaya biar tetap kangen. Ya kan?

    • kalau gitu jangan putus2 deh pergi dinas keluar biar kangen haahaha. Aku sih seneng kalo Matt pergi ke hutan asal ada duit lebih, nah karena gak ada jadi gak seneng deh

  8. LDR itu gak enak ya, pernah ngalamin 2x meskipun cuma antara jakarta-bandung hehe..

    sekarang tiap hari selalu nanya ke suami “pulang jam brp?” dan kalo dijawab “lembur” langsung bete 😀

    • huhaahah samaaaaa 🙂 trus aku paling sebel, kalo abis jemput si matt pulang kerja, dia tanya “ehh kita hang out ya sama temen2 aku” astaga….aku kan mau pulang aja huhu

  9. wah ceritanya baru kangen nie…
    kalau aku ma suami aku mah karena tiap hari juga bertemu jadinya ya biasa aja kalau di baru touring ke luar kota, juga ngak ngaruh karena aku juga sibuk dengan kerja, jadi ngak da waktun bunyak buat mikirin dia…!!!
    (istri durhaka hahhaha )

  10. Aku dulu kualat gara2 LDR. Mesti putus gara2 LDR, yaah samalah sama mbak Noni, ditaklukkan orang ketiga. Buahahaha, maluuuuuk aku. Terus janji nggak mau lagi aah LDRan, mending gak pacaran timbang LDRan, eeeh lha kok dapet Carlo LDR lbh dari 11.000km beda benua pula. Jauuuuh biangeeet. Eeh kualat beneran, kemakan omongan sendiri. Hihihi

    • hahaha aku gak pernah dikalahkan orang ketiga 🙂 aku biasanya cuman jadiin backup/alternatif aja biar gak sakit hati kalo gagal dan semuanya pun LDR hahaha. Aku hobbii banget LDR ya kayaknya hahaha. Kamu koq bisa ketauan sih?
      ehh tapi malah jodohnya ama Carlo yang jauh kan ya? emang dasar jodoh ya NGi 🙂

    • kebanyakan hutan kan hutan lindung, buat masuk butuh banyak permit dan Matt bikin peraturan hanya boleh masuk itu yang mau penelitian, donatur aja hehe. Kalo hanya visitor biasa gak boleh karena bukan hutan wisata

      • Masih banyak hutan di medan? Luaskah? Aku ga suka kalo liat perkebunan kelapa sawit di mana-mana, nyesek aku.. kirain di indonesia udah ga ada hutan sama sekali

      • gak di Medan 🙂 hutan yang Matt pegang di Aceh, trus ada lagi 13 jam dari kota medan trus jambi 🙂 tapi yah kecil deh dibandingkan yang digundulin hehe

      • jambi aku ga tau, belom pernah ke sana hehe. dulu waktu ke atjeh dari medan juga dipinggir jalan sejauh mata memandang adanya pohon kelapa sawit, bukan sawah

      • di Sumatera emang sejauh mata memandang yah sawit dan karet. Semuanya si Matt benci setengah mati haha. Kasian dia kalo jalan darat karena ngomel trus jadinya. Jambi masih ada hutannya tapi OU-nya pindahan dari Aceh n Sumut

  11. Duh.. daku yang cuma sama roommate ini, kalo dia gak ada juga, berasa apartemen sepi amat.. *ihiy* apalagi kalo udah nikah gitu ya.. kebayang deh.. *pukpuk mba Noni*

  12. Yaaa, kalu Skype dan WA juga butuh koneksi internet kan ya Non? Kecuali di hutannya ada wifi ya gak mungkin sih ya 😛 . Btw, pengalaman ini; pernah loh aku naik ke atas salah satu gunung di Austria (bukan manjat sih, tapi naik kereta gantung maksudnya, huahaha 😆 ); dan di puncak gunung di situ ternyata ada wifinya loh, nyahahaha 😆 .

    • keren banget ya. itulah bedanya negara maju sama negara mau maju, Zi 🙂 di bangkok aja pas matt penelitian disana, di hutannya ada signal untuk internetan, lah di sumatera boro2 internet, sms aja susah haha

  13. iyo sih sensasi LDR bikin kangen cetar membahana dan sekalinya ketemu duhhhhhhhh…serasa dunia milik berdua yang lain numpang hahaha…pas sering barengan nggak ada cetar lagi??? hmm bisa jadi …aku baru baru ini bilang sama pakne..haduh kok nggak sensasi kayak LDR yak…hehehe…terus pak ne langsung bilang apa aku mudik dulu ngabisin cuti 7 hari kejawa…kamu nggak usah ikut?? halahhhhh……yo emoh lek dolan yo aku melu…hahaha…nggak rindu rindu banget gak opo sing penting ikut dolan..hehehe

    • hihi pas pacaran sih gitu, kalo sekarang begitu dia balik ke hutan aku langsung sibuk gangguin. mulai dari gigit2 sampe entah hapa2. kata si Matt kriminal hahaha. aku setuju gak perlu kangen2an ya, yang penting jalan2 aja

  14. wuih edisi kangen nih, jadi inget ortu nih… dulu ibu sering ditinggal pergi bapak dines ke hutan bias sebulan atau dua bulan, kata ibu sih kangen banget tapi ya ma gimana ya namanya juga cari makan. tapi beneran ga kebayang LDR jaman dulu ga ada telepon satu2nya penghubung ya surat kalau ada berita penting pake telegram dan itu ga langsung sampai krn harus nyariin bokap di hutan dulu pengirim telegramnya. tapi ini bikin feeling ibu jadi kuat, ibu tuh bakal tahu kapan bapak pulang walaupun ga dibilangin, katanya sih sehari sebelum pulang katanya kaya denger suara bapak manggil2…

    sekarang beda cerita, setelah bapak pensiun mereka jadi sering berdua kalo kemana2 berdua, kaya orang pacaran. nah yg lucu , bapak ga kuat jauh2 dari ibu, kalau ibu pergi ke luar kota (ke kondangan sodara) pasti bapak kaya orang bingung, sejam nelpon, dua jam lagi nyapu, tiga jam lagi nelpon, terus cuci piring , abis itu nelpon… dan kadang nelpon cuma nanya kabar. kaya gengsi nyuruh jangan lama2. tapi kalau udah 2-3 hari bapak memperalat cucunya suruh ibu , pulang, bilang cucu-cucu kangen nih… hahhahahhahha…

    duh LDR… itu penuh drama , tapi kalau terlalu drama ngabisin pulsa (katanya sih)

    • hahah ortu kamu manis banget, Nan. Hayoo ditiru itu tapi istrinya dibawa jalan2 ya nanti 🙂
      ortu angkat aku juga gitu, kan mereka LDM trus tuh, kalo pas ketemu yah ibu aku itu bakalan ngintilin suaminya kemanapun, gak boleh pisah hahaha. kangen kali ya mereka

  15. om dan tanteku ampe sekarang masih LDR, yg satu di solo yg satu di jakartam udah 22 taun kayak gtu 😀
    jadinya pas bareng malas pisah gtu haha
    dan tiba-tiba ingat pengakuan temen yg pernah cerita pas dl LDR jaman pacaran ntah kenapa bisa ngobrol gak jelas, eh pas dah nikah ngobrolnya larinya ke anak mulu heuheu

    • Nit, sama dong kalo gitu sama ortu angkat aku. kalo ketemu berduaan aja mereka kayak orang pacaran gak mau pisah2 hahaha. lucu ya, cuman aku gak kuat ah kalo skr LDM, takut gak punya banyak waktu sama2 soalnya.

      mungkn karena udah punya anak kali ya tapi aku sama si Matt jgua ngobrolnya skr jarang2 juga sih hahaha

      • iya kali ya, dan dia ngaku abis nikah kalo ga ngobrolin soal anak mereka bisa diem2an lama di chat ato telpon haha

      • huhahaha kocak 🙂 keabisan bahan obrolan ya. aku yg setaon aja nikah kadang2 bingung mau ngobrol apa lagi, soalnya begitu buka mulut si Matt suka bahas yang berat2, jadi pusing

  16. Aaahhh kamu non… LDM tetep gak cucok buat aku n chicco. Tiap hari even udah wa and facetime teteplah merindu. Apalagi kalau dener bazyl tiap bangun n mau bobo slalu nyari “papapapa…nya” = papa mana huhuhu

  17. Noniii…. cuma ngobrol 5 hari dalam sebulan waktu dl pacaraann?? Hiiiii…. *pingsan* *cari pacar lain* Hahaha aku paling ga bisa non kl LDR an. Ditinggal kerja keluar kota aja nangis bombay apalagi ditinggal kerja berbulan-bulaaannn.
    Eh tapi ya memang kangen waktu pacaran dan nikah itu beda rasanya. Kl udah nikah kayak yg kamu bilang, sepiii ga ada yang digangguin, ga ada yang nemenin, ya pokoknya ga ada yang bisa kita rese2in. Ah separuh jiwaku pergi *hoek*

    • huhahaha iya 5 hari, kalo matt rajin yah dia naik gunung, majat pohon, gantung2 hp buat dapetin signal baru deh kita ngobrol. Pernah pas kita ngobrol ujan deras banget, aku bisa denger suara hujannya dan dia masih ngobrol di bawah rain coat gitu hahaha. abis itu ehh telinganya kemasukan semut 🙂 gila deh perjuangannya si Matt, aku mah santai2 aja di rumah plus masih cerewet2 hehehe.

      kalo LDR buat pacaran aku gak masalah Mar, malah seneng karena bisa ngapa2in bebas tapi kalo udah nikah aduh….aku gak kuat, takut khilaf hahaha

      • Hahahaha ya ampun dehh itu si Matt perjuangannya Non buat ngobrol sama kamuu. Kasian banget hujan2 gitu tapi masih dibelain buat telfonann. Ahh kekuatan cinta itu melebihi hujan badai dan melewati lembah2 sekalipun yaa 🙂
        Betul Non, kl udah nikah harus nahan supaya ga khilaf. Ya hindari hal-hal yang berpotensi menyesatkan. Beda sama dulu waktu masih pacaran sekali2 khilaf bolehlah ya.. Hahaha

      • yah kalo pacaran apapun dilakukan ya, kalo udah nikah lebih santai. dihutan gak bisa hubungi ya wis, besok2 aja haha. kalo dulu udah gak ada signal sibuk muterin hutan cari signal hahaha.

        bener Mar, daripada kenapa2 mending dihindarin deh.

      • Iya betul, soalnya udah tau besoknya pasti bakal ketemu kan. Atau setidaknya karna nanti kan bakal pulang ke rumah juga dan ketemu istri. Hihihi

  18. aduh gak kebayang deh non, kalo harus ldr ama istri/suami. apalagi kalo ada anak2. hahaha.
    dulu gua juga ldr ama esther pas pacaran. 1.5 th. itu aja rasanya sengsara… gak mau lagi dah… 😛

  19. saya jg dulu LDRan sm sarwo kak, skrg wlau ktmu hampir tiap hari tp pas weekend shari aja ga ktmu koq kangen yah?
    hehehe
    2 hari lalu sarwo blg dy mau dikirim ke samarinda selama sebulan..saya blg gini “ga ktmu km shari aja aq kangen, apalagi sbulan? 😦 ” (moduss bhawa ga rela ditinggal pergi)
    ehh besoknya dy ngabarin, ga jdi dikirim ke samarinda dong! yeayyyy
    hehehehe

    • kayaknya sih karena kita kebiasaan aja ya, Syera ditinggal gitu jadi gak enak. padahal yah kalo pergi mungkin kangennya seminggu 2 minggu trus normal lagi. Ehh hahaha.

  20. Ah lega rasanya denger bukan hy gw yg punya spare parts, tapi elo juga….wkkkkk. Gw dulu bbrp kali sih pacaran jarak jauh, yg dua ini gga jalan. Dodol banget, yg di Itali py pacar saat gw yg masih di Indo py pacar juga, jadi kita decided emang gga jalan deh hubungan jarak jauh kita. Nah yg kedua, ama American, gitu gw sekolah di Amrik, emang krn bukan jodoh ya, kok gw malah milih Univ yg jauh dari dia. Kita sering banget kontak via telp sih, tapi then gw sibuk dengan kuliah dan para kumbang kampus. Akhirnya cinta kita kandas. Nah pas dengan misoa ini, mayan deh hubungan jarak jauh 2 tahun sebab selesai Masters gw sempet kerja di Jkt for 2 years, Dia lima kali lho ke Indonesia. Setelah nikan, udah nikah belasan tahun baru deh dia ke Indo lagi. Dia pikir ngapain pulak, udah dapet ini kaleee ya. Iya, udah nikah gini, punya anak, kayaknya kadang sehari2 tuh kita sibuk ama urusan masing2. Tp kalau dia ke luar kota meski hanya sehari, sore/malam udah pulang lagi, tetep aja gw suka kehilangan juga. Well, at least Matt berhari2 tuh di hutan, gga usah khawatir doski digoda cewe2 local sebangsanya cewe2 yg suka ngendon di clubs2 di Jakarta.LOL

    • huhahaha karena udah dapet males ke Indo, kalo dulu usahanya bolehlah 2 taon pacaran ampe 5 kali ya, Syl 🙂
      aku juga kalo si matt di rumah yah gak ngapa2in juga karena dia pasti kerja trus aku sendirian aja juga gitu utak atik tapi tetep seneng kan kita bisa liat dia di ruangan yang sama.
      Kalo dia ke hutan emang aman sih, gak ada yg dilirik kecuali monyet ama babi hutan aja hahaha. kalo ke hutan beton baru deh stress

  21. kasihan iih..udah Matt jauh sering mati lampu pulak ya..he..he..
    di awal2 nikah kk juga LDR ….,untunglah sekarang nggak lagi..

  22. Seumur2 nikah, kayaknya aku baru 2 kali aku ditinggal baginda raja, Non. Dan dua2nya juga karena beliau diklat ke jakarta, paling lama ya 5 hari kerja doang. Yang berat ditinggal beliau itu malem2 pas mau tidur, rasanya rumah anyep, nyep, nyep. Ber-4 doang sama krucils, rasanya ada yang kurang. Jadi nggak kebayang ya, kamu pas ditinggal sama si mister pasti sepi juga, nggak ada yang digangguin, hahaha..

    • pas mau tidur doang yang berat ya Fit? ada tugas soalnya si mas Myko pas mau bobok hahaha. maksutnya dongengin anak2 hahaha.
      kalo Matt pergi, aku yah gitu deh, sepi trus rada serem karena aku jadi bisa denger semua2nya haha

      • Hahaha, tugas beliau kan bukan cuman ngedongengin A3, Non… *diperjelas* 😆
        Eh, bener bangettt. Kalo malem jadi semuaaaaa kedengeran, suara detikan jam, cicak, bawaannya jd serem, woiiiisssshhhh gangguuuuu….

  23. Aku ! Aku gak bisa LDR! *acung jari!*
    Ujung-ujungnya malah punya HTS dimana-mana hahaha…*Sungguh sok keceh kali aku inih!*

    Dulu waktu pacaran,ketemu seminggu sekali sama pacar-pacarku, 7 bulan pacaran aku udah bosan ! Boro-boro kangen. Hihihi
    Tapi sama Hani kok lama ajaib ya.
    Jangankan ditinggal LDR, DLK (Dinas Luar Kota) or whatever. Cuma pergi seharian sama temen-temen pun kadang aku suka pengen pulang karena mendadak kangen sama anak suamiku.
    Ato kalo Hani pergi kantor pagi banget, dan pulang malem banget, nyampe rumah langsung bobo pun rasanya aish kok kangen ya. Padahal orangnya bobo di sebelah aku.
    Dangdut tralala banget ya…hihihi

    • samaaa dong kita, Ndah. BIar aja gak keceh tapi banyak yang mau ya hahaha. *kurang ajar*
      kalo sekarang mungkin karena kita udah biasa sama2 kali ya, jadi begitu di tinggal langsung ada bagian yang kosong gitu hehe. *cieeeee*

  24. Alhamdulliah suami + saya nggak pernah LDR mulai dari dating sampe sekarang…kayaknya
    saya nggak bakalan bisa dech LDR (suami juga nggak seneng LDR)..selalu sama2 aja…
    Meskipun nggak LDR, kangen juga kalo tiap hari 8-9 jam di kantor, pengen cepet2 pulang
    dan liat suami + makan malem di rumah. :-)..Wah kalo Matt di hutan, liat kiri kanan ya,
    mungkin bisa nemuin Malaysian Airlines yg nyasar & ngilang…hehehehe…
    (komen salah arah) 🙂

  25. mirip mbak… pacaran dua tahun LDR, giliran nikah baru 1 bulan LDM
    rasanya termehek-mehek banget nggak sih..
    rindu-serindunya… ini juga masih LDM
    ah semoga cepet ketemu deh.
    Bener banget juga kangennya beda, soalnya sebelum nikah masih bisa ngelaba, lah udah nikah kan nggak mungkin ngelaba. Hahhaa

  26. Ahahahah aku sih gak pernag sama sekali loh LDR an, aduuuh jangan sampe juga LDM. Masalahnya aku type orang yang butuh pasangan selalu ada disamping aku *baca: manja* hahaha makanya duuuh kalo sampe mesti jauh jauhan mana kuaaat 😀
    tapi katanya emang jauh jauhan sesekali itu bikin kangen, bagus juga buat bumbu nikah 😀

  27. Kain putih berkibar deh kalo disuruh LDR lagiiii 😀 hahaha.. Sungguhhh salut dengan Matt.. Eh jadi pengen curcol.. Jadi dulu waktu pacaran sama si mantan sebelum Ai, kan dia kerja di site di kalimantan sonoh.. Terharu deh sama perjuangan dia spy bisa ngobrol. Jadi dari mess ke tepi pantai yg dapet signal dia kudu lewati komplek mess yg guede bener, keluar lewatin hutan, trus dapat jalan berbatu2, baru deh sampe ke pantai.. Perjuangan bener yah emang klo LDR, makanya ga kuat lgi dah :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s