Sabar…..


foto was taken by Devina
foto was taken by Devina

Katanya setiap orang harus banyak-banyak sabar. Sabar itu pilar kebahagiaan katanya. Kata siapa? yah pokoknya kata banyak orang. Setiap kali jantung hampir lompat, darah muncrat dari telinga maka buru-burulah tarik nafas dalam-dalam sambil ngomong “namaste” huhahaha.

Untuk saya, sabar itu bukan sekedar kata yang gampang buat diucapkan. Susahnya bukan main. Setiap hari seperti dicoba untuk menahan diri agar tidak ngamuk-ngamuk. Bangun tidur saja sudah dicobain dengan mati listrik dilanjutkan dengan air mati. Belum selesai dengan mati listrik total 9 jam yang membuat saya dari nganterin si Matt ngantor, ngurus perpanjangan SIM A di Samsat, ngalor ngidul di Mall ketemu temen, pergi makan siang lalu ke salon buat potong rambut dan creambath. Setelah kelar semua urusan saya pulang dong dengan harapan listrik udah nyala sehingga saya bisa nyuci baju (huhahaha) ternyata………saya masih harus nunggu 4 jam lagi di rumah sampai listrik nyala. Untuk listrik saya udah gak semarah dulu lagi. Biasanya yang listrik mati sekitar 3-4 jam saya udah gak telp-telp 123 atau ngetwitt mereka lagi. Cukuplah berdoa atau baca buku. Nah, lain soal kalau sampai 9 jam, yang ini saya asli pengen melakukan sesuatu anarkis deh jadinya.

Kadang-kadang ketika bangun saya suka mensugesti diri sendiri kalau hari yang bakalan saya lewatin akan sangat menyenangkan. Sebahagia punya listrik seharian, air lancar, makanan cukup, jalanan gak ngaco plus punya suami baik, oya internet harus kenceng dan ada duit di saku hehe (terlalu ambisius kepengenannya), sayangnya setiap hari di Medan berarti listrik mati minimal 3 jam termasuk di hari minggu. Setiap hari kerja saya kejar-kejaran dengan PLN. Kapan harus nyuci, setrika, ngisi air, masak nasi, bikin kopi dan masih banyak lagi. Terdengar saya berlebihan? emmm cobalah hidup dengan mati listrik mendadak setiap harinya, tanpa jadwal. Kadang-kadang saya pikir, kalau aja si PLN ini punya jadwal dan dibagikan ke kita semua, mungkin akan lebih mudah untuk kita ngatur jadwal ngerjain semua-muanya.

Dijalanan gimana? kadang-kadang saya pikir nyawa manusia murah banget. Semurah harga jeruk somboi di depan sekolah SD Negeri. Lampu merah yang artinya berhenti eh masih dicobain banyak pengendara dengan melaju super kencang. Sekali lagi super kencang, kadang-kadang saya ingin menjerit sangking dekatnya moncong kendaraan mereka dengan kendaraan lain berciuman. Mungkin orang yang mengendarai motor/mobil itu tertawa nyaring karena lepas dari maut, sementara saya mulai berhenti mengelus dada sebelum toket saya jadi mengecil, kasian Matt kalo saya harus mintain duit buat operasi hehe. Ini juga sama dengan pengendara yang membunyikan klakson kencang-kencang untuk kendaraan yang berhenti di lampu merah karena mereka gak sabaran pengen menerjang ke jalanan πŸ™‚ . Dimana ya si sabar waktu itu?

Buat saya sabar itu langka banget. Susah deh dapetin orang yang bisa sangat sabar. Sangking susahnya mungkin sama dengan nyari Babi di Arab πŸ™‚ . Entah saya yang gak pernah ketemu atau gimana. Orang-orang yang saya kenal punya stock sabar dikit banget termasuk saya pastinya. Satu-satunya orang sabar yang saya kenal saat ini cuman nyokap, lainnya yah gitu deh. Istilah orang Medan sumbu pendek.

Kata temen saya orang sabar itu menderita, jadi daripada menderita mending ngamuk haha.

Sewaktu kami baru menikah, maksutnya saya dan Matt. Matt itu sempet ngomong ke saya kenapa ya saya susah sekali sabar dengan segala sesuatu dalam hidup ini. Saya gak pernah suka proses. Saya benci harus ngejalanin sesuatu yang harus saya raba-raba, saya gak suka baca buku tanpa tahu terlebih dahulu akhirnya, saya gak keberatan nonton film setelah tahu akhirnya seperti apa. Kata si Matt, pasti sewaktu kecil saya seperti “raja kecil” yang gak pernah ditolak kemauannya, yang gak pernah disuruh nunggu dan sewaktu ditanyain ke ortu, ayah saya ngomong sedari kecil saya harus menunggu semuanya. Saya terbiasa harus menunggu, terbiasa harus denger kata tidak tapi entah kenapa belakangan ini sumbu buat nunggu-nunggu itu pendek banget. Seolah-olah stock sabar saya habis ketika masih kecil dulu hehe.

Pengertian Sabar

Syaikh Muhammad bin Shalih Al β€˜UtsaiminΒ rahimahullahΒ berkata, β€œSabar adalah meneguhkan diri dalam menjalankan ketaatan kepada Allah, menahannya dari perbuatan maksiat kepada Allah, serta menjaganya dari perasaan dan sikap marah dalam menghadapi takdir Allah….” (Syarh Tsalatsatul Ushul, hal. 24)

Sungguh, saya sangat merindukan sifat sabar dalam diri saya tumbuh cepat seperti ilalang. Biarpun udah ditebas berkali-kali tetep tumbuh tapi kenapa sih susah banget?

Sudah sesabar apakah kamu hari ini? saya emmm cukup lumayan deh hari ini, paling gak hanya telp 123 buat nanya jam berapa nyala tanpa merasa kecewa atau ngamuk ketika mendengar jawaban mereka πŸ™‚ .

Advertisements

72 comments

  1. Saya termasuk orang yang ga sabar. Katanya orang sabar pantatnya lebar kn y??? Ga ngerti juga apa ngaruhnya. Berusaha jd sabar ga ada salahnya. Tapi ya sabar ada batasnya, kalo udah masalah listrik yg di medan itu sih udah kelewatan. Ada apa ya itu kok masalahnya ga selesai2.

  2. Menurutku sabar dan ikhlas tu, 2 ilmu paling susah luar biasa dalam hidup. Sama aku juga gak sabaran, gak suka proses. Pengennya instant semua. Pengennya jualan cepet laku, pengennya bisa pulang ke Jogja setiap kami mau, pengennya buanyak, tapi yaa nggak bisa. Harus sabar dan ikhlas. Ini jadi PR bangetlaah buat aku. Hehehe

    • bener Ngi, sabar ama ikhlas itu berat 😦 belon tentu sanggup ya hehe. kita kayaknya produk2 jaman instan sih, jadi yah gitu deh πŸ™‚ sifat sabarnya wis kelewatan, kemaren gak dapat jatah hehe

  3. Wah, Noni, kalau udah tiap hari mati lampu dan makin hari makin lama, sudah saatnya bikin rencana mengatasinya: antara beli genset atau mulai masak nasi pakai dandang lagi, punya drum besar buat cadangan air, dsb. Rese emang , tapi kalau udah tiap hari…mendingan dianggap aja emang masa-masa listrik lancar sudah berlalu.

    • balik ke zaman dulu ya πŸ™‚ kalau listrik untuk nyalain laptop, wifi, kipas angin kita buat listrik sendiri cuman aku males narik2 kabelnya haha. SElama satu tahun di medan tiada hari tanpa mati listrik, udah parah banget

  4. Aku sabar nunggu Dan 4 jam baru tergerak hatinya buat mandi terus ke toko ikan, eh harus nunggu lagi 2 jam gegara ujan lebat, mana ditambah sejaman lebih dijalanan berkat macet padahal cuma 3 km aja jaraknya.
    Termasuk sabarkah aku?

  5. Lagi sabar nungguin hujan berhenti pagi ini… Dulu waktu saya masih tinggal di JKT, sama
    kayak Mbak Noni, nggak sabar banget… stress jalanan macet, mati lampu, banjir dsbnya..
    Sekarang ini lumayan sabar tinggal disini, tapi masih juga kadang2 nggak sabar terutama
    kalo ngantri di Starbucks buat beli frappe…hihihihihii… πŸ™‚
    Sabar.. sabar… aja di sana ya Mbak Noni πŸ™‚

    • kemaren waktu aku di US yang cuman 40an hari itu aku juga lebih sabar mba, mungkin karena disana lebih rapih daripada disini kali ya 😦 disini tiap hari dicobain trus huhuhu

  6. Hahah.. Asik ada aja godaannya. Apalagi kalo uda mati lampu, otomatis lampu merah juga mati trus makin macet lah. Lengkap penderitaan :p

    Tapi.. Mau kek mana lagi kan. Cuma bisa sabar barbar. Mau protes, maki sana sini toh ngga akan ngelarin masalah. Yang ada makin keriput. Wkwkwk.. Agak curhat nih. Ngga papa lah ya, baru siap berjuang buat pulang soalnya.

  7. Kalo di supermarket ada yang jual sabar galonan, kayaknya bakalan jadi pengeluaran terbesarku deh Non. Secara ngadepin si non kecil tiap hari butuh ekstra kesabaran yang banyaaakkk…

  8. samaakk..gw jg sumbu sabarnya pendek banget, padahal kalo lagi gak sabaran begitu semua jadi serba salah dan berantakan heu

  9. Adik aku itu sabar banget mbaa. Rada bijak juga kayanya.
    Yg terbaru sih pas kita mw klaim bagasi di airport, dia tetep ramah aja loh sama petugas maskapai. Kata dia “mereka itu gak punya kuasa n gak bisa ngapa2in. Gak pantes lah kalo kita marahnya ke mereka”.
    Kaya pesawat delay dan semua org protes ke petugas2 yg jaga, adek aku ramah aja gitu sama mereka.
    Bener juga sih ya. Kadang aku suka memaksakan dan gak mau ngerti, jd ada org2 yg harus pasang badan dengerin semua komplain caci maki org2 untuk seseuatu yg dia gak bisa ngapa2in juga.

  10. Aku juga nggak sabaran, makanya hobi protes lalu panggil manajer untuk menyelesaikan aneka rupa masalah. Itu manajer PLN panggil aja Non.

    Btw, kenapa ga beli Genset aja? (emangnya murah!!)

    • Manager PLN mau dipanggil kemana? bebberapa minggu lalu ada anak2 sekolahan sama temennya si matt ke PLN buat study wisata gitu kali ya, trus ditanyain itu bocah2 kenapa sih sering mati listrik, ehh mereka gak bisa jawab. diem aja!.

      aku gak mau beli genset, AI, selain mahal, berisik trus kan bahaya juga. kita gak punya tempat untuk narok genset itu hehe. Si Matt bikin listrik dari baterai tapi cuman sanggup untuk 1 kipas, 2 lappie sam modem wifi doang.

  11. Noniiii soal sabar ini kayaknya life time learning yah buatku ihihi. Aku gak mau nyalahin punya anak 3 bikin gak sabar, karena kayaknya pas belummerit juga aku bukan orang yang sabar ko. Aku suka kayta-kata Matt, sebenernya orang sabar karena bisa menghargai proses ya. Eh aku pengen tau cerita buku/film happy ending atau kagak itu ternyata contoh gak sabar ya, kalo aku ngerasa itu takut kecewa ihihi. Non, jadi pengen jeruk somboy Nooon kau mention soal somboy ihihi

    • kayaknya kalo aku punya anak, bakalan sering2 aku kasih ibu aku kali ya, daripada aku amuk2in anaknya hahaha. secara si Matt aja aku bully Ndang 😦
      somboy itu emang enak ya Ndang, bibir pun jadi merah. ahh akupun jadi mauuuuu

  12. Susah banget emang kl nungguin si sabar ini nongol. Kadang si sabar belum nongol, ubun2 udah terlanjur kelalap api. Tapi harus sabar memang jadi manusia ya, orang sabar disayang Tuhan katanya πŸ™‚

  13. kalau sekarang saya lebih santai menghadapi berbagai masalah, kalau marah2 terus ntar aku cepat keriput dan bisa masuk RS jiwa Non…!!! kalau dialan di salip sy cuma bilang “mungkin dalam mobil ada yang mau lahiran”hahhahahah

    • hahah aku kalo satu dua yang nyalip masih bisa ketawa Siti kalo yang nyalip, yang mepet hampir sepanjang perjalanan yang ada selain esmosi aku juga deg2an, males ngurus mobil lecet atau apalah huhu. payah ya 😦 urat sabar aku emang pendek banget sih.

      • ayoo ke pasar beli biar lebih panjang, saya selalu ingat kok kata2 mu “yang waras ngalah” kalo lagi stress berat ..hahhahha menghibur diri biar gak gilaaaa

  14. sabaaar mbaaa…orang sabar pantatnya lebar..hahaha
    ga banget ya mba PLN di sana, masa mati tiap hari sampai 9 jam? ga pusing tuh kepala gelap2an?
    jadi ngebayangin kalo idup di sana pasti bakal uring2an tiap hari dan perabotan rumah bakal rusak semuanya kayanya…hahaha.. Alhamdulillah, surabaya jarang mati listrik. skalinya mati biasanya langsung marah2 ke 123..hihihi…

    • gak mauu pantat aku lebar hahaha.
      kemaren 10 jam dong totalnya Eda 😦 setelah nyala 45 menit ehh mati lagi 1 jam huhu.
      yang namanya alat2 elektronik aku gak tau deh, udah mati idup melulu ini

  15. kunjungan pertama nih πŸ˜€
    salam kenal mbak. mungkin karena tinggal di daerah yang sering mati listrik kali yak. Coba deh ngungsi seminggu kemana gitu. bisa jadi sumbu sabarnya jadi lebih panjang. hahaha

  16. justru kayaknya medan jadi tempat buat latihan orang-orang supaya sabar ya??? cuma banyakan yang gak lulus latihannya daripada yang lulus πŸ˜›

    saya dari jakarta pindah ke bandung juga mulai adaptasi lagi, biasa dengan segera segera segera dan buru-buru, di sini kayanya harus rada slow down πŸ˜›

    • emang di medan, kawah candradimuka kali ya buat orang2 yang pengen sabar πŸ™‚ orangnya galak, ehh hawanya panas trus banyak yang konyol pula huhu.
      di bandung pasti enak ya Pit?

  17. Sabar, mmh .. entah saya bisa di bilang sabar atau nggak, tapi kata orang dan kata sodara bapak, saya ini termasuk yg bisa sabar, katanya hihihi… mirip sama bapak πŸ™‚

  18. kata orang-orang, saya termasuk orang yg sabar atau pasrah ya? beda tipis sepertinya haha tapi yg pasti kadang sebel juga loh jadi orang sabar apalagi kalo ternyata kesabaran kita dimanfaatin oleh orang2 sekitar jadi kadang marah2 bikin lega juga πŸ˜€

    • huhahaha aku kadang2 lebih ke pasrah sih Deb, males sih lebih tepatnya lagi hahaha. cuman aku pikir, kadang2 emang kita harus sabar ya terutama kalo sama keluarga biar gak bikin mereka sakit hati hanya karena kita lagi “sumbu pendek” . aku gak pernah sukses

  19. aq suka ga sabaran kalo ngadepin anak2 mbak… tiap hari ga pernah absen ngomel, ada aja…ya namanya juga anak2, tapi kok udah dikuat2in ga ngomel tp tetep aja susah dan tiap hari juga aq ngerasa nyesel karena kurang sabar sama mereka…pengen punya stock sabar yg banyak, belinya dimana yaaa…. 😦 *yuk mari belajar sabar lagi dan lagi*

    • Pit, itu soal status hutan kan ya kayaknya yg jadi masalah (perizinan), kita kan tau banyak banget status hutan yang gak jelas di Indonesia. Status hutan ehh pas dilihat udah jadi kebun atau desa hehe. yah kayaknya ini harus dicari tau entah siapa yang bisa bikin status bisa berubah di bawah tangan 😦 kasian ya, jadinya mbulet gitu, gak bakalan kelar2

  20. Mba coba sekali2 maen ke Komplek Inalum deh di Batubara πŸ˜€ Disini anti mati lampu loo trus aer lancar bebas pake sepuasnya dan yang paling penting semuanya grateiss hahaha
    Mudah2an tetep begitu walopun udah jadi BUMN sekarang *skeptis

      • Cuma numpang tinggal di kompleknya aja sii Mba hehhee
        Ada apa ya? Komplek Inalum dgn fasilitas lengkap, Pelabuhan Kuala Tanjung, ladang sawit, laut dan panas yang luar biasa hahaha
        Ga betah aku disini Mba, ga ada apa2
        Makanya tiap wiken selalu balik ke Medan πŸ˜€

  21. Kita manusia biasa …
    Sabar itu ada batasnya …
    tinggal kita saja yang menentukan batas-batasnya …
    mau selebar apa …

    (makin lebar sih makin baik … hehehe)

    Salam saya

    (13/3 : 4)

  22. Hahhaa.. Samalah Non, dimari juga sumbu pendek bener. Apalagi pas tanggal 20an, nahh kagak ada lagi malah sumbunya..hahah *malah bangga* πŸ˜€ Yg pasti emang musti sabarlah, kalo ga bisa2 kita mati berdiri yah.. *ketuk meja*

  23. Maen sma org jawa asli mba.. Semacam dr jogja atau solo gt yg jawanya lembut banget. Itu yaaa saya geleng2 luar biasa sama kesabaran tmen2 saya yang org jawa ini :3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s