Terserah!


???????????????????????????????

“Terserah deh”

Abis ngomong begitu langsung menggerutu didalam hati hehe. Sering kali dalam sebuah pembicaraan saya mendengar seseorang ngomong “terserah aja, aku ikut aja” padahal sebenarnya dia pasti punya pilihan. Saya juga kadang-kadang melakukannya dengan alesan:

01. Males milih

02. Sungkan sama yang lain

03. Punya pilihan sebenarnya tapi takut yang lainnya gak setuju trus akhirnya ngomong “terserah” dan setelah itu misuh-misuh sendiri didalam hati.

Siapa yang sering ngomong kayak gini, silahkan ngacung πŸ™‚

Belakangan saya sering denger Matt yang ketularan ngomong terserah karena takut saya ngamuk-ngamuk kalau dia milih sesuatu trus saya gak suka. Serba salah haha. Paling sering adalah saya yang ngomong.

“kita makan dimana ini, Non?”

“Emmm terserah kamu deh”

“ok….kalau gitu kita makan diresto A, ya”

“Emmmm kamu gak pikir kita bisa makan di resto B aja?” Grhhh ngapain juga coba saya ngomong terserah.

Terserah itu menurut saya adalah jawaban abu-abu atau cari aman. Kalau lagi rame-rame saya juga suka tuh ngomong kayak gitu padahal sebenarnya saya tau persis apa yang saya mau tapi karena sok mau bertoleransi yang ada akhirnya jadi mangkel didalam hati. Kalaupun misalnya saya ngomong maunya apa, takut yang lainnya gak suka. Ribet banget. Takut bikin masalah tapi malah jadi mangkel trus ganggu.

Pernah saya pergi dengan beberapa temen. Awalnya cuman diajakin pake dipaksa-paksa. Saya ngikut aja dengan pikiran, nanti juga saya bakalan happy-happy koq. Ternyata sepanjang acara setiap kali ditanyain mau ngapain nih Non, jawabnya cuman “terserah deh” dan sepanjang trip saya dongkol dong haha. Gak asik sama sekali. Atau pernah juga kita keluar makan ke resto yang Matt pengen banget sementara saya lagi pengen makan yang lain tapi ngomognya “terserah kamu, aku ikut aja.” Β Begitu direstoran semuanya terasa salah. Entah pelayannya gak ramah, daging yang dipesan gak enak rasanya, dll. Semuanya gak bener menurut saya haha.

Belakangan saya sering traveling hanya berdua dengan Matt. Ucapan-ucapan terserah itu masih aja sering keluar dari mulut saya. Padahal sama si Matt, loh, yang orangnya gak terlalu ambil perduli kalau pergi traveling selama ada buku, beer, kopi dan tempat duduk yang enak hehe.

Untuk menghindari terlalu banyak konflik terserah (bah…istilahnya) biasanya Matt bakalan nanyain saya apa aja yang saya suka dan pengen lakuin trus dia tinggal nyocokin dengan keinginannya. Kalau lagi nonton DVD biasanya dia kasih saya banyak alternatif yang trus dipilih sampai akhirnya kita berdua cocok pengen nonton apaan. Kalau gak cocok juga biasanya saya langsung tidur tapi gak pake ngambek koq.

Saya punya temen yang lumayan tegas. Kalau kita jalan ber4 dan semua sok cari aman biasanya dia yang nentuin kita mesti ngapain. Kita ngikut aja. Kalau saya lagi bener-bener pengen sesuatu biasanya saya misah dari mereka karena gak mau ganggu, eh tapi begitu saya milih, biasanya semua juga ngikut. Walah…..ini ternyata soal pilihan aja ya. Ternyata memilih itu emang susah walau udah beberapa kepala ikutan hehe.

Ada yang punya tips gimana mengurangi kata-kata terserah kecuali langsung ngomong aja apa yang kita pengenin?

Advertisements

119 comments

  1. Saya pernah bikin kesepakatan saya suami biar gak nyebut “terserah” karena sesungguhnya penanya kan sungguh pengen pendapat. Tapi pada ujungnya kelepasan lagi, terutama kalo emang lagi males mikir pilihan hahaha

  2. Selain terserah dan gak langsung ngomong apa yang dipengen kayaknya gak ada deh dari saya. Hahaha. Sama kalo gak langsung ngomong ya langsung ngikut aja saya Mba. Kalo dah bilang mau ngikut sih biasanya ga banyak protes lagi.

  3. Kalau lagi di resto suami tanya pengen menu apa dan saya jawab terserah, biasanya suami langsung nyambung gini “nggak ada makanan yang namanya terserah” hehehe….

  4. Hihihi..aku munkin kayak temenmu itu mbak ..yg jd bagian nentuin kemana ngapain endebray endebray. Selain emg control freak anaknya, saya cape bgt emang ketemu kata “terserah” kalo lg jalan brg. Buang waktu menurut saya. Tapi biasanya sblm nentuin ya saya tanyain kira2 pd sukanya ngapain or makan apa yg kira2 pd mau..kalo ada yg jwb terserah ya udh di anulir, ga byk cingcong semua ngikut saya jg akhirnya..hahaha.

    • Yah biasanya kayak gitu hehe. Aku biasanya juga ngikut sih kalau emang beneran suka kalau gak suka biasanya misah. Soalnya kadang2 temen2 jalan aku itu gak betah nungguin aku hunting foto dan duduk lama2 hehehe.

      Orang2 kayak kamu gitu diperlukan pas pergi dengan group hahah

  5. terserah itu berarti ga ikhlas.. jadi kadang suka adaaaa aja yang salah.. kalo udah gini ntar dalem hati suka nggerutu.. hihihi..

  6. kalo gw pas pergi ama temen2 malah sering jadi penentu harus kemana dan ngapain. soalnya semua jawabannya pada terserah. bikin capek nanya2 lagi ujung2nya jawabannya terserah. mending gw tentuin dari awal. atau kasi beberapa pilihan. πŸ˜€
    tapi harus pastiin semua nyaman dan suka sama pilihan gw juga πŸ˜€

  7. Aku yang no 1 dan no 2 deh *pengakuan dosa* haha.. biasanya lagi males trus kemana aja boleh jadi aja ngomongnya gitu.

    Ngomong2 Matt sweet banget ya cara mengatasi kata “terserah” nya πŸ™‚

  8. Dulu diriku juga gitu Mbak Noni, tapi sekarang udh jauh lebih baik. Karena takut kasar/pushy biasanya kalo ditanya pendapat misalnya kalo mau makan di mana, aku akan bilang “Well I’m not fuss but why don’t we try/go to ____ (nama tempat) if you are keen?” kalo nggak ada kepengenan spesifik biasanya aku bakal bilang “What do you feel like? I am not fuss but I don’t feel like eating ___________ (isi sendiri)” πŸ™‚

  9. hahaha, kalo sama suami trus aku udah ngomong terserah pasti pilihan jatuh ke pilihan estri (hahaha)…kalo sama temen emang suka beraat yah mbak, ngikut mayoritas walopun bikin memble. tapi i’m not a decision maker juga, jd mau dimanapun tempatnya kalo temen ngobrolnya asik mah hayuuuk…dgn catetan, kalo ga punya duit yuk mari sesuaikan hehe

    • iya ama temen/rombongan yang bisanya sulit. di kantor aku juga susah tuh ngomong kayak gitu apalagi kalau udah harus milih sesuatu bareng bos haha. Biasanya aku suka kasih tau apa yang aku suka duluan, trus dia yang mesti milih. cheating haha

  10. Kl dwngan suami aq bilang terserah krn emang udah ga ada ide mau pergi/makan kemana lagi.

    Kl dengan sahabat2 aq bilang “terserah, tapi gw ga mau A, B, C..(sebut nama tempat/makanan dengan detail)”.

    Kl dengan adik biasanya bilang terserah kl udah kesel bgt (biasanya kl lg berdebat).

    Oiya di Jakarta ada lho tempat makan namanya TERSERAH.
    πŸ˜€

  11. aku juga suka bilang kata “terserah”, tapi biasanya karna aku lagi gak pengen makan sesuatu yg khusus, jadi apa aja boleh. kl udah kek gini, demi menghindari ‘perang’ gara2 kata terserah ini, biasanya suamiku nanya dulu “tadi siang makan apa dikantor?”, kalau aku jawab ikan, dia nyari t4 makan yg jual daging2 gitu πŸ˜€ nah kalau misalnya nih aq pengen bgt mkn seafood, aku akan bilang, aku mau seafood di tempat A.

    Kalau lg rame2, aku jg sering blg terserah karna aku gak mau maksain pendapatku ke orang lain dan kalau ditolak aku sakit hati hahaha, intinya sama kak, cari aman :p

  12. Kalau baca tulisan non sama komentar2 nya ternyata orang Indonesia itu pada umumnya sama ya…naah kejadian sobat yg nikah sama orang Jerman, kalau mereka ada masalah, trs “berantem” sobat suka bilang “up to you..!” Naah karena sudah dibilang begitu, suaminya ngejalanon yg dia mau laah… Eeeh sobat malah makin ngamuk hahhaa
    Terus suaminya curhat “saya bingung sama maunya dia, katanya bilang terserah..terserah.. trs malah makin ngamuk” πŸ˜€

    Mesti belajar lagi nih ttg intonasi dan maksud terserahnya..kayanya sobat bilang terserah nya pake intonasi kesel “up to youuuuu…!!!”
    Pdhl terserah disini justru suami kudu ikut maunya si istri hihi

  13. “Mau makan dimana?”
    “Terserah deh.”
    “Di RM Lezat Sedap Sekali mau?”
    “Tempat lain aja deh.”
    “Dimana?”
    “Ya terserah”

    *langsungpundung*

  14. Setuju banget, aku paling sebal kalau dalam situasi menentukan pilihan, kasih ke forum/teman-teman dan jawaban mereka “terserah kamu atau yang lain aja deh.” itu kayak ngga ada pendirian dan main saling tunjuk aja..
    Kalau seperti itu biasanya aku kasih beberapa pilihan yang I think everybody will enjoy, dan minta mereka yang decide. Setidaknya sudah memperkecil parameter ‘terserah’ itu lah..

  15. Tips dariku: Kalo aku ngomong terserah, itu artinya beneran terserah, tidak ada maksud lain dan tidak ada misuh-misuh sesudahnya. Kalo aku punya kemauan/pendapat/rencana tersendiri ya diungkapkan saja.. Kalo ternyata berbeda dengan yg lain ya tinggal dibuat kompromi.. Gitu deh kira-kira..

  16. Hehe, kalau sudah ngomong “terserah” jadi harus siap dengan konsekuensinya ya Non. Gak boleh dongkol. Kalaupun dongkol ya cuma untuk diri sendiri aja, jangan sampe dongkolnya disalurkan ke orang lain. Kan kasihan orang lain itu. Kitanya terserah-terserah aja dan mereka yang harus membuat keputusan eh setelah keputusan dia bikin kitanya dongkol sama dia, hehe πŸ˜€ .

    Apalagi kalau pergi dalam grup lho. Pembuat keputusan sebenarnya berada di posisi yang sulit karena harus mengakomodasi keinginan banyak orang di dalam grup kan πŸ™‚ .

    Kalau aku sih bisanya tegas dengan apa yang aku mau. Tapi aku lihat situasi juga sih. Kalau di dalam grup banyak yang orangnya sama-sama tegas, kadang harus ada yang mengalah juga. Dan kalau mengalah ya harus konsekuen dengan pilihan itu πŸ˜› .

    • Seharusnya begitu, harus gak boleh complaint dan ngomel2 kan hehe. kalau ketempat yang udah pergi biasanya aku lebih suka ngikut aja, tapi kalau baru, biasanya jadi bawel heheh.

  17. hi mba,
    post nya kena bgt nih, apalagi kalau milih tempat makan, semuanya bilang terserah, sampai ada ide buat bikin restoran atau warung namanya “terserah”.. hehehe…

  18. Aku paling nggak suka mba denger ini kata-kata. Kalau temen di tanya mau kemna atau makan apa dan jawabnya terserah aku jawab “eh lo nggak punya otak ya, apa-apa terserah, males mikir ya? Mati aja sana” haha. Jahat ya. “Ditoyor*

  19. Paling sebel sama kata2 itu! Akhirnya. Saya balikin aja Non. Ya udah. Terserah juga aja deh. Diem di tempat. Gak gerak. Hahahaha.

    Memang. Cari aman tapi lanjutannya itu loh. Di: “ya udah yang ini aja. Eh gak mau” beteeeeee. Beneran deh. *pacar gak baca blog ini kan ya. Bisa dijitak kalau tahu gw ngomong gini*

  20. Tergantung ama orang yg gua hadapin. Kalau ama laki gw, kadang gw blg terserah tp kalau dia kasih ide sering banget gw then keluarin ide lain. Terkadang dia komen, katanya terserah tp gw ngotot ama ide sendiri, buahahaha. Kalau kita ngumpul ama tn, gw sih mending bilang terserah esp kalau mau makan di luar sebab dia tuh such a picky eater. Kadang dia blg terserah gw dan laki gw, kalau udah gitu gw sih lgs to the point blg ama dia that dia tuh yg paling picky. Kalau gw pergi2 ma temen2 banyakan sih gw selalu terserah spy gga pusing2 gitu lo. Manalagi grup cewe, kadang banyak maunya. Gw sih cari jalan pintas aja terserah ama majority.

  21. kalo saya waktu jaman kuliah dulu mau makan sama temen sering di tanyain dulu
    “mau makan apa?” hm terserah, ya udah kita mkn di resto A ya? hm,,di situ minumannya gk enak, ya udah resto B ya?hm,,disitu nasinya kurang banyak, ya udah resto C aja gmn? hm,,disitu makanannya lama banget di anter,bisa2 kelaparan duluan, lah gmn sih katanya tadi terserah πŸ˜€

  22. aku tuh paling males kalau ditanya jawabnya terserah ahahaha dulu jaman kerja kalau jam lunch pas lagi di tempat client and dijawab terserah yaudah aku bawa ke tempat makan fav aku trus kalau complain aku balikin aja tadi ngomongnya terserah terus ahahahaha

    nah kalau chicco kadag suka jawab terserah gini pas cari tempat makan biasanya aku tinggalin aja ahahaha

  23. Emak gw dong dulu bilang terserah gw mo pake baju apa pas nikah, pas tau piliΔ₯an gw yang gak pake adat2an, beliau bilang “lha kok pake baju kaya gitu sih??”
    Suami gw yang bingung, katanya terserah, tapi kok komplen..orang jawa nih!

  24. kalo aku dulu biasanya ngomong begini karena temen-temenku pada punya banyak ketidaksukaan atas makanan ini dan itu, sedangkan aku yang bisa terima apapun. Tapi lama-lama kok ya ga pernah dapet yang aku mau beneran ya, musti kompromi terus. Sekali pernah berusaha ngajak makan yang aku pengenin, tapi pada ga mau, jatuhnya malah tetep ke tempat yang temen mau dan karena aku ngambek jadinya malah minum doang. hahaahahah. Childish banget yak. Sampai sekarang gitu sih, cuma karena intensitasnya berkurang buat makan bareng teman, jadinya ga terlalu terasa lagi. Jadi aku ga punya cara mbak buat ngatasin itu. Karena aku gagal >.< #halah

  25. Benar juga, saya setuju bahwa kata terserah ini sebenarnya punya arti terselubung. Sempat terpikir nanti kalau punya modal pengen buat rumah makan dengan nama “Terserah”, karena paling sering saat ngumpun dengan teman teman ataupun bareng pacar, saat ditanya maunya makan apa, pasti jawabannya “Terserah”. Peluang bisnis yang menarik πŸ™‚

  26. Makna terserah buat aku, tergantung intonasi saat diucapkan… πŸ˜€
    Klo intonasinya santai, itu berarti benar2 menyerahkan pada pihak lain untuk mengambil keputusan…
    klo intonasinya sudah tinggi…., hancur lah mina… πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s