Jamu


Jamu beras kencur dan kunyi asem :)
Jamu beras kencur dan kunyi asem πŸ™‚

Siapa yang masih rutin minum jamu gendong?

Di Medan jamu gendong sebenarnya lumayan gampang didapat. Gak semuanya sih gendong πŸ™‚ kebanyakan sekarang pake sepeda. Jadi ibu-ibu tukang jamunya pake celana panjang/blouse trus naik sepeda dan topi caping. Kalau didepan rumah biasanya ditandai dengan riuhnya bunyi botol beradu dengan sepeda.

Di dekat kantor si Matt ada 2 ibu-ibu yang masih pake gendongan dan kebaya. Kita sering ketemu dijalanan. Matt selalu bilang jamunya mereka lebih enak daripada yang naik sepeda. Entah apa bedanya haha. Kita biasanya nyetok jamu satu botol dirumah.

Karena dikantor mulai bulan ini disediakan jamu sebagai salah satu minuman ketika sarapan saya jadi baca-baca ulang sejarah perjamu-jamuan. Selama ini gak perduli. Pokoknya jamu dan Jawa dan bagus untuk kesehatan (begitu kan katanya.) Sekarang terpaksa dibaca sejarahnya. Kalau entar ada yang mau mengkoreksi atau menambahi cerita tentang jamu boleh banget koq.

Kabupaten Sukoharjo di Jawa Tengah ternyata merupakan sentra penjualan jamu tradisional yang cukup dikenal di Indonesia.Β Dari banyaknya pedagang jamu tradisional di Kabupaten Sukoharjo, maka didirikanlah patung identitas Sukoharjo yaitu patung Jamu Gendong yang ada di Bulakrejo. Biasa disebut patung Jamu Gendong karena patungnya menggambarkan seorang petani dan seorang penjual jamu gendong. Daerah Sukoharjo, khususnya kecamatan Nguter, memang terkenal sebagai daerah asal penjual jamu gendong di berbagai kota besar, seperti Jakarta, Bandung, Bogor, Surabaya. (wikipedia)

Jamu tradisional adalah jamu yang terbuat dari bahan-bahan alami. Seperti dari tumbuh-tumbuhan yang diracik menjadi serbuk jamu dan minuman jamu.Tujuannya sebagai khasiat kesehatan dan kehangatan tubuh. Sebagian jamu untuk kesehatan pria dan wanita tapi pake tanda kutip hehe. Terutama yang dari Madura. Siapa yang gak kenal jamu dari sono.

Sebenarnya, daerah asal jamu tradisional tidak diketahui. Tetapi, banyak peracik dan penjual jamu tradisional yang berasal dari desa Nguter, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah. Bahkan di desa Bulakrejo, Kabupaten Sukoharjo, berdiri “Patung Jamu dan Petani” sebagai ikon Kabupaten Sukoharjo.

Saya gak terlalu banyak menkonsumi jamu2an. Biasanya cuman kunyit asem aja karena katanya bagus supaya bikin gak sakit pas mens, ternyata tetep kesakitan hehe. Untuk si Matt jamu kunyit asem ini terbukti membantu pengobatan pencernaanya sewaktu terserang bakteri beberapa tahun lalu. Makanya ampe sekarang dia tetep minum jamu kunyit asem. Pas lagi di US sampe bela-belain bawa stock πŸ™‚ .

Jamu beras kencurΒ sendiri berkhasiat dapat menghilangkan pegal-pegal pada tubuh dan sebagai tonikom atau penyegar saat habis bekerja. Dengan membiasakan minum jamu beras kencur, tubuh akan terhindar dari pegal-pegal dan linu yang biasa timbul bila bekerja terlalu payah. Selain itu, beras kencur bisa meringankan batuk dan merupakan seduhan yang tepat untuk jamu batuk. Kata tukang jamu saya, beras kencur ini bisa menambah selera makan, makanya saya gak pernah minum haha. Mau kayak apa lagi nanti porsi makanan yang saya makan.

Sedangkan Jamu kunir asamΒ menurutΒ sebagian besar penjual jamu sebagai jamu ‘adem-ademan atau seger-segeran’ yang dapat diartikan sebagai jamu untuk menyegarkan tubuh atau dapat membuat tubuh menjadi dingin. Ada pula yang mengatakan bermanfaat untuk menghindarkan dari panas dalam atau sariawan, serta membuat perut menjadi dingin. Menurut beberapa orangΒ jamu jenis ini tidak baik dikonsumsi oleh ibu yang sedang hamil muda sehubungan dengan sifatnya yang memperlancar haid. Ada pula penjual jamu yang menganjurkan minum jamu kunir asam untuk melancarkan haid. Gak tau mana yang bener tapi saya tetep minum karena enak hehe.

Harga jamunya sendiri kalau belinya pergelas kecil sekitar Rp 2.000 kalau gak salah, sedangkan kalau belinya seukuran botol aqua yang 1 litter itu sekitar Rp 15.000 (di Medan). Sewaktu saya di Surabaya untuk satu litter itu harganya sekitar Rp 4.000 hehe. Gila ya, murah banget. Trus kalau di Surabaya di ibu tukang jamu langganan suka ditambahin daun sambiroto dan entah apa-apa lagi. Khasiatnya beda-beda. Sayanya minum doang πŸ™‚

Kalau kamu, minum jamu yang mana?

Advertisements

159 comments

  1. kunyit asem, dan bikin sendiri (diajarin ibu)…hahaha. jd kao belanja bumbu2an, otomatis si kunyit yg kebanyakan itu bakal jamu…hehe. kalo kunyit asem sih lebih memperlancar dan bikin gak ‘amis’ waktu mens. sama mbak, tetep aja sakit walopun minum kunyit asem berliter-liter :)))

      • amis apa anyir ya..pokoknya gitu deh :))) ibuku percaya banget kalo sampe organ kita ikutan ‘beraroma ga enak’, ngaruh bgt makanya sampe sakit…*ngikut kata emak*

        gampil mbaak..abis itu disaring, masukkin kulkas, siap nikmatin deh di cuaca panas YUMM

      • hahahhaa…gampil surampil mbak, aku juga pemales kok orangnya,,kalo gak gampil ga bakalan bikin. tinggal cemplang cemplung, tinggal mandi plus plus deh (plus nyuci baju dan bab haha), mateng deh…kiki

        siap dicolek kalo mbak non udh mau bikin hihihi

  2. Aku suka minuman jahenya, angettt. Beli jamu beras kencur ato cumi asem cuma ngarepin jahenya doang haha..
    Di tempatku ada mbak jamu gendong yang ayu banget, masih pake kaen dan gembol jamu, udah lama aku gak liat lagi

  3. aku suka gulanyaa~~ hahaha kayak anak kecil, baru pernahnya minum beras kencur sama kunyit asam sih dulu, sekarang udah jarang. Kayaknya ada juga yg bagus buat penderita maag apa ya, kunir juga apa ya, lupaa..

  4. Kalau kondisi livernya sehat, minum jamu sih gak apa2, tapi kalau bermasalah justru berbahaya karena nantinya si jamu akan mengendap di hati. Aku sih lebih suka beras kencur karena rasanya lebih enak, tapi sayangnya malah bikin nambah nafsu makan. Kalau di aku kunyit asem memang bisa memperlancar mens, tapi tetep sakit juga, cuma jadi lebih lancar aja

  5. sebenarnya klo nemu tukang jamu tuh yah, g sukanya gula jahe doank waakaka… dulu sih pas SD ada minum beras kencur setiap hari, apa lagi semenjak M, mama suka suruh minum hehehe… tapi lama kelamaan ga suka, lebih suka gula jahenya aja πŸ™‚
    so.. sekarang sih suka suruh ART bikin, kebetulan asli orang jawa enak gula jahenya pas banget deh wakakaka… baca ini jadi pengen minta buatn beras kencur juga ^^

  6. kalau di kompas bilang, jamu dan pedagang jamu gendong sekarang lagi dibudidayakan. sudah mulai dimasukan kedlm agenda pariwisata dan dipamerkan kedlm acara2 resmi dan welcome drink hotel2. benar nga sich kak? secara jarang bangat minum jamu. bingung yg mana yang enak dan pas di lidah.

  7. gua sih gak bisa lah minum jamu. pahit. haha.
    tapi kalo ngomongin jamu jadi inget pas kecil. bokap nyokap gua suka minum jamu. jadi kalo malem suka pergi jalan ke warung buat minum jamu. gua suka ikutan. trus kalo abis minum jamu, dikasih minuman sinom ya kalo gak salah namanya, lupa gua, manis2 asem gitu. enak. gua suka ikut minumnya. hahaha

  8. eyaampun mimpi apa akuuu di follow sama mbak noni πŸ˜€ πŸ˜€ . salam kenal ya mbaaak πŸ˜€
    kalo jamu, aku suka beras kencur. bikin anget di perut πŸ˜€
    selain itu pengen juga jamu tolak kangen mbak, biar ga kangen muluk sama suami *semi curhat ini sih πŸ˜€ πŸ˜€

  9. Ah ini gara-gara masih diet, jadi gak bisa minum aneh-aneh selain air putih di pagi hari dan si mbok jamu cuma adanya di pagi. Paling juga minum tolak angin aja sekarang. *jamu olahan* >.<

  10. Aku ga suka minum jamu, adikku suka bgt minum jamu yg pait2.

    Sekarang….

    Anak2 aku kl lg pd susah makan dikasih sambiloto (kami dirumah nyebutnya Mr. Sam) atau Brotowali (Pak Broto) buatan mamaku.

    Tokcer banget, abis dikasih jamu pait2 itu nafsu makan anak2 langsung menggila. Ahahaha..

    Mamaku senang krn cucunya jd suka jamu, aku senang krn anak2 jd doyan makan.. πŸ˜€

  11. Waktu kecil itu aku minumnya jamu buyung upik ituloh mbak πŸ˜€ sama beras kencur juga. Sama mbak aku juga minum jamu kunyit asem kalo lg mens tapi tetap sakit juga huhu

  12. Aku suka minun jamu kalau lagi buffet di hotel aja. Gila ya jaman sekarang malah hotel bintang lima yang menyajikan jejamuan. Dulu pas kecil mamaku biasanya bikin beras kencur, tapi itu jamu bikin napsu makan bertambah. Oh ya kalau minum jamu di toko jamu di Malang, abis minum dikasih permen ijo-ijo, biar lidahnya gak kepahitan.

    Btw, nama daunnya sambiloto, bukan sambiroto. Itu daun super pahit dan aku selalu menghindari. So far, berhasil.

  13. Daerah kota asal aku malah pusat penjual jamu, yaitu wonogiri.
    Aku suka dulu non, tapi swjak banyak yang jualan pakai botol air mineral aku ngak suka tapi kalau jualnya pakai botol beling aku mau beli.

  14. Aku tak suka minum jamu Non.. Dr kata orgtua jamu bagus buat abis melahirkan dan pernah dijejelin minum jamu jg tp emg dasar ga bs ya jd ga ke minum deh hehehe

  15. aku nggak doyan jamu mbak πŸ™‚
    emang banyak perantau dari jawa tengah yang menjadi penjual jamu di luar jawa, kebanyakan dari seputaran solo ( klaten, sukoharjo, wonogiri, surakarta)

  16. kunyit asem lah hahaha. Beras kencur suka sih secara rasa tapi takut makin naikin selera makan hahaha. Ephraim tuh suka Non sama beras kencur jadi tiap sabtu tukang jamu gendong dateng, dia yg semangat beli beras kencur. 2.500 di sini skrg segelas kicik

  17. di kantorku ada tuh pedagang jamu naek sepeda pake topi caping, ibunya kreatif, selain jualan jamu, dese jualan pentol pula hihihi, yang sering abis duluan ya si pentol πŸ˜›

    • Yang sachet gitu πŸ™‚ gpplah hehehe. trus pas kita datang gak ditanyain apa2 sama diperiksa apa2 padahal bawa patung2 segala hehehe. Pulangnya baru kopernya di periksain padahal gak bawa apa2 cuman baju doang

  18. Aku pencinta jamu, dari yang rasanya enak sampe pahit aku minum, tapi aku biasanya minum jamu gendong atau kemasan yg udah ada izin POMnya, sambiloto…siapa takuuuut….hehehe, ngga enak aja kalo ngga minum jamuu…terutama bau badan yaa…hehehe

  19. Kebetulan saya asli solo jadi masih suka bikin jamu sendiri Mb. Non,udah dari jaman nenek saya menurun ke anak dan cucu, sampe saya punya gerabah yang khusus buat bikin jamu. Tapi di solo ada juga industri yang bikin sirup beras kencur, kunyit asam sirih, kunyit asam buat yang gak mau repot.

    Sebenarnya kalo bikin jamu sendiri lebih kental dan rasanya lebih enak dan bisa milih bahan yang bagus, pengalaman tetangga belakang rumah nenek saya yang di surabaya banyak penjual jamu trus bikin jamu gula asemnya dikasih tambahan sitrun, jadi rasanya kurang nendang (mungkin karena lidah saya lidah perasa banget), harusnya yang pake gula aren cuma dikasih gula jawa biasa, yah mungkin kalo bener pake gula aren gak bisa untung banyak

  20. aku juga suka jamu! tapi sekarang jarang nemuin mbok2 gendong kalau pas di rumah (soalnya jarang di rumah). nemunya pas di jalan dan momen selalu nggak pas buat nyamperin si mbak. =/. Iya, Mbak. kenapa jamu di Surabaya murah bener ya? aku inget tahun 2007 aku beli jamu kunyit asam sama mbak gendong. udahlah bingung mau bayar karena cuma bawa seribu atau dua ribu. Ehhh ternyata harga jamunya (kalau nggak salah) cuma lima ratus rupiah. 500 rupiah, mbak. sampai nggak tega bayarnya.

    • Huhahaha gila ya murah banget dulu. Gak tau apa mereka dicampur air yang banyak apa gimana tapi ibu yang dulu di sby yang biasa aku beli jamunya cukup kental sih dan harganya juga murah hehehe.

  21. Aku kaget begitu tau kalo suamiku langsung suka dengan minuman Jamu padahal baru pertama coba. Malah dia minumnya langsung 3 jenis. Beras kencur, Kunir asem, sama sambiloto (ini pahit banget) trus dia baik2 saja (nampaknya hahaha). Kalo aku dari kecil rutin minum kunir asem, karena emang dibuatkan sama ibu. Bagus buat kulit

  22. Teringat waktu SD sekitaran tahun 98 lagi top topnya jamu gendong di daerah saya, ibu ibu paling doyan minum jamu yang dijual bibi bibi berkebaya. Anak anak sama skali tidak diizinkan minum jamu karena katanya akan muncul jerawat. Gak tau apa hubungannya, hehe.

  23. dulu pas kecil suka disuruh minum jamu kunyit supaya kulit kuning ama beras kencur supaya badannya rada isian dikit..hasilnya kulit tetep item, badan gendutan pas gede..:p
    eh baru sadar…itu nguter, sukoharjo emang beneran pusat jamu yak..dari solo gak jauh soalnya dan dulu suka kesana, tapi lupa ngapain πŸ˜€
    dan ga meratiin kalo disitu itu pusat jamu πŸ˜€

  24. cerita soal jamu,pernah kejadian sewaktu masih sekolah dan perdana minum jamu dikerjai sama tukang jamu…
    dia nanya, “mau minum jamu apa”

    saya bilang, “bang (yang jualan laki-laki) kalo badan pegel-pegel,bawaannya lemes gak semangat,cocoknya minum jamu apaan ya?”

    dia bilang, “oh gampang… tenang aja,di jamin manteb…

    saya gk liat dia buat jamu apaan…

    besoknya…

    bang kemarin jamu apaan ya??? emang badan saya gak terasa capek n pegel-pegel lagi,tapi bawaan badan lemes n males,yang lebih parah nya ada yg beda…

    penjual jamu nya senyum-senyum aneh,sambil nunjukkin bungkusan jamu yang dibuat kemaren,saya baca khasiatnya sambil muka manyun terus bilang ” asem abang nih,masa saya dikasih jamu kuat,terus pulang gak mau beli lagi”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s