Etiket Sewa Menyewa


pic pinjem dari rumahrana.com
pic pinjem dari rumahrana.com

Bulan ini kami (saya dan Matt) baru memperpanjang kontrakan rumah yang saat ini kami tinggalin dan rumah yang saya milikin juga selesai dikontrak orang lain. Rumah tersebut hari ini juga sudah di sewa oleh orang lain. Bulan ini untuk saya seperti harus bayar sewa rumah (untuk rumah yang kami tempatin), mencari penyewa baru untuk rumah yang saya milikin di tempat lain (ribet). Dari sewa menyewa ini saya menemukan kenyataan kalau penyewa di rumah saya sedikit kurang ajar. berkaca dari diri sendiri yang berstatus penyewa sekaligus owner, saya ngerasa kadang-kadang bisnis ini bikin sakit kepala.

Bisnis sewa menyewa ini bukan sesuatu yang baru lagi di keluarga saya. Orang tua saya memiliki beberapa rumah kecil/sederhana yang mereka sewakan perbulan dan pertahun sejak kami kecil. Dari sanalah saya mengetahui ada banyak sekali penyewa rumah kurang ajar tapi belon pernah ngalamin sendiri baru denger doang kalo ortu sering sewot tiap kali ada penyewa yang kurang ajar.  Rumah yang saya beli sejak 9 tahun lalu memang tidak pernah saya tempatin karena keburu pindah ke Surabaya, otomatis rumah tersebut di kontrakkan dan biasanya ayah yang mengurus semuanya. Tahun ini karena saya di Medan, jadilah saya ikutan ngeliat keadaan rumah ketika pengontrak lama meninggalkan rumah tersebut.

Rumah yang ditinggalin ini menurut si satpam belum sepenuhnya selesai karena masih ada AC yang ketinggalan di kamar belakang dan katanya kunci juga belum dikembalikan semuanya. Sewaktu kita masuk ke dalam rumah, sempet kaget sih karena rumah belon dibersihkan trus halaman belakang (kebetulan halaman belakang ada sekitar 6 x 4 m gitu penuh dengan kandang ayam plus ada bangkai ayam. Sehari sebelum kita datang, ayah saya udah kasih tau kalo rumah sudah selesai di kontrak, jadi sebenarnya saya datang itu buat ngambil kunci dan ngasih duit ke satpam yang bakalan ngurusin si rumah itu.

Karena infonya simpang siur plus di rumah tersebut ada AC yang ketinggalan + bangkai ayam, ibu saya nelp si penyewa. Menurut penyewa yang begitu ditanyain ibu saya kapan keluarnya karena  menurut ayah saya, dia kasih info sudah keluar rumah sejak tanggal 18 (selesai masa kontrak sebenarnya tanggal 10 feb) ehhh suaranya langsung tinggi, padahal nyokap nanya, ini beneran udah keluar atau gimana? karena rumahnya masih kotor dan ada bangkai ayam. Menurut nyokap gak sepantesnya dong mereka ninggalin rumah dalam keadaan semenjijikkan itu, plus kenapa juga jadi pelihara ayam banyak gitu di rumah hehe.

Jadi si mba mantan penyewa rumah itu marah-marahin mas satpam. Katanya ke satpam kan kuncinya udah dikembalikan semuanya trus dia udah minta tolong satpam bersiin rumah tersebut. Lah mas satpam ngotot kalo dia gak pernah ngomong setuju mau bersiin rumah itu plus dia ngerasa tenaga dia gak gratisan dong. Siapa coba mau kerja gratisan saat ini? Selagi dia ngamuk-ngamukin si satpam, saya udah males aja denger ngomongnya yang judes itu. Akhirnya nyokap bayarin satpam buat beresin rumah trus nyariin penyewa baru atau orang yang mau beli rumah itu karena sebenarnya saya males juga ngurusin rumah hehehe.

Soal sewa menyewa ini, saya pikir sebagai orang yang punya pendidikan dan tau sopan santun seharusnya gak sepantasnyalah ya meninggalkan rumah dalam keadaan menjijikkan itu. Saya pernah nyewa rumah (sampai sekarang sih hahaha) dan selalu rumah dalam keadaan baik-baik aja, sewaktu pamitan juga gak pernah sampe gak enakkan. Rumah di Surabaya dulu malahan udah diurusin kayak rumah sendiri aja secara yang punya rumah di Jakarta. Rumah di Medan, yang udah pernah ke rumah Medan, udah ngertilah kayak apa saya bikin rumah ini.

Menurut saya nih, sewaktu kita masuk rumah kan, rumahnya dalam keadaaan baik-baik dan tentu aja setelah disewa dikembalikan dalam keadaan baik-baik juga, kan ya , at least bersih dan gak rusak. Ortu saya pernah punya rumah yang disewa oleh istri simpanan salah seorang perwira menengah ABRI, pas keluar rumah, kitchen set di hancurin, lampu-lampu dipecahin udah gitu di dinding ditulisin yang gak senonoh, padahal mereka tinggal 5 tahun disana. Luar biasa 😦 .

Sewaktu cari rumah tahun lalu di komplek Tasbih, ada satu orang ibu-ibu yang punya beberapa rumah di kompleks. Pas kita ngecheck rumahnya, dia bilang kalo yang nyewa orang Indonesia dia pasti gak mau kasih soalnya sering kejadian rumahnya malah jadi hancur dan rusak. Paling minimal dinding jadi penuh coret-coret trus kloset jadi mampet. Jadi si ibu ini khusus menyewakan semua rumah-rumahnya itu ke expat di Medan atau pasangan mix daripada ngenes.

Saya sih gak mestilah kayak si ibu itu haha, karena Expat pun kalo emang dasarnya gak baik yah pasti “dihancurkannya” rumah yang lagi disewanya. Menurut saya  pihak penyewa dan yang menyewa kan sama-sama saling membutuhkan dan membantu. Yang satu perlu rumah dan yang lainnya perlu duit jadi ada baikknya emang gak seenakknya gitu, ya kan.

Menurut kamu yang paling ideal gimana dong?

NB : gak usah deh ngomongin kontrak, karena kebanyakan mangkir 😦

Advertisements

140 comments

  1. ih nyebelin banget itu yg nyewa,,,ampe ada bangkai ayam segala..ckckck
    emang tergantung orangnya juga kali ya tapi banyak yg ngerasa kalo bukan punyanya sendiri ga perlu lah itu ngerawat bener-bener 😦
    eh di korea jg klo nyewa pake deposit rata2, dan depositnya kadang ampe 10-20kali lipat dari harga sewa bulanan
    kalo yg depositnya kecil, harga sewanya jadi agak mahal biasanya

  2. Non, sejak kuliah gw sewa2 apt so far deposit balik utuh *bangga* hahahaha. Dulu di amrik kan bulanan bayarnya. Nah di Jkt setau gw kebanyakan sih lgsg bayar full. 6 bulan, 1 tahun atau kalau rumah suka minimum 2 taun loh. Plus deposit 1 bulan. Jadi udah ga pusing sama bayar kontrakan telat. Tapi kalo orgnya keterlaluan sampe ngerusakin kitchen set mah deposit 1 bulan jg ga ada artinya ya. Harus pinter pilih2 penyewa deh. Kalo ttg expat, biasanya nyokap gw ga mau yg indi*. Bau masakannya ga bisa ilang soalna euhhuehuehueuh….

  3. Kalau sewain rumah di Indonesia gak biasa pakai uang jaminan ya? Saya, sebagai pendatang di Singapore, kalau sewa rumah mesti bayar uang jaminan sebesar uang sewa 1 bulan (sewanya minimal 1 tahun), yang bakal dibalikin di akhir kontrak, tergantung keadaan rumah. Kalau ada yg rusak, tinggal potong dari uang jaminan.
    Malah, saya yang jadi sebel ama pemilik rumah, dikit2 potong uang jaminan, padahal kerusakannya sepele (kayak selang rusak..), dan emang udah begitu dari awal sewa. Keadaan rumah yang 99.9% dirawat tidak diperhatikan. Untung sekarang udah gak perlu urusan ama landlord lagi.

  4. berdasarkan survey , penyelidikan , analisa , tanya jawab dengan beberapa pemilik kontrakan hasilnya sbb :
    1. bukan maksud rasis , penyewa yg diutamakan selalu orang chinese.. kenapa gt ? mereka dikenal ga mau macem2 , punya prinsip fair , lu adil , gua juga adil , ga neko2 , ga mau ribut….
    malu lah kalo sampe bayar telat atau ga mau bayar….

    2. nah kalo penyewa… bandel bikin kesel…amit2 dah… orang dari keturunan india , arab pokok nya serba timur tengah … mereka selalu bikin ribut dgn tetangga , RT bahkan anda… bukan cuma laki2 nya aja yg ajak ribut , istri , saudara2nya juga gt…

    3. lalu gimana dgn orang pribumi ? kalo orang seberang hati2 lah… , ada juga penyewa kontrakan orangnya baik tapi saudara ini itu yg bikin ulah. tau2 bikin kandang ayam , kandang burung , jadi tempat mesum, minum2 dll.

    4. pekerjaan juga menentukan.. tanya kepada calon , kerjanya apa ? kantornya dimana ?

    terakhir … anda ngobrol dengan calon penyewa rumah… biasanya minimal 2 orang , datang pake apa ? motor atau mobil ? dlm hitungan menit anda harus bisa berkesimpulan ini orang bermasalah atau ga ke depannya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s