Frugal Living


Pic diambil dari glossymusings.com
Pic diambil dari glossymusings.com

Selama ini saya susah banget kalo di suruh berhemat. Rencana doang pengen berhemat tapi nanti-nantinya malah jadi lebih boros. Udah gitu kalo kita hemat-hemat itu kesannya kan jadi pelit banget ya hehe. Kemaren pas saya ke US, ortunya Matt memperkenalkan gaya hidup mereka yang lebih hemat (FRUGAL istilah bapaknya) dan saya baca-baca blognya Mery yang juga lagi menerapkan Frugal Living. Dari blognya dan browsing sana sini akhirnya kira-kira nih saya menemukan hidup frugal itu kira-kira menggunakan sesuatu atau mengkomsusi barang dan jasa sebatas kebutuhan dan tidak berlebihan. Sederhana…..itu yang dari dulu selalu saya denger haha.

Sejak pulang dari US kemaren saya emang lebih hati-hati lagi. Sebenarnya gak ada juga ya yang harus dihati-hatiin secara bokek 🙂 tapi gpplah saya ikut-ikutan hidup kayak gini (kalau bisa dan sampai hari ini masih aja gagal hiks).

Kalau menurut bapaknya si Matt, hidup frugal ini penting banget. Emang sih dia jadi kesannya pelit banget tapi dia bisa save lebih banyak duitnya untuk bersenang-senang di bagian yang lain. Contohnya nih ortunya Matt itu perhitungan banget sama pemakaian listrik. Sewaktu kita disana, heater gak pernah di gedein. Kita tetep aja make sweater dan baju-baju tebal pas dirumah tapi menurut dia, walaupun pake baju tebal kan kita juga masih bisa nyaman. Soalnya kalo heater terlalu besar yang ada listriknya melonjak. Mereka gak mau bayar listrik lebih mahal.

BBM juga mereka hitungan banget. Di US setiap pombensin punya harga yang berbeda-beda dan bisa berubah-ubah tergantung mood yang punya haha. Nah, ortunya ini bakalan cari yang paling murah untuk beli disana dan langsung isi full. Biasanya juga mereka gak isi gas di wiken karena harga cenderung lebih mahal. Kalau mereka gak perlu keluar rumah juga gak pergi-pergi. Yang deket-deket rumah biasanya jalan kaki atau naik sepeda (Jika bukan winter) .

Ortunya Matt juga gak pasang TV kabel, internet hanya pakai paket yang biasa aja, gadget bukan keluaran terbaru (mereka baru ganti iphone gara-gara kami kesana kemaren hehe), semua pemakaian listrik di perhitungkan banget, jendela dibuka lebar-lebar supaya listrik, ac (jika musim panas) gak terlalu banyak dipakai, air dipakai sehemat mungkin.

Untuk groceries, biasanya bokapnya si Matt yang belanja. Berkali-kali ngikut dia belanja, saya liat pasti mereka punya catatan untuk menghindari beli-beli yang gak penting, kupon belanja selalu dibawa, sebelum berangkat belanja bapaknya sudah cek internet atau kataloq harga yang paling murah. Trus pemakaian CC juga sebisa mungkin dihindari. Bokapnya selalu pakai debit card (sama dengan si Matt yang gak punya CC) atau cash.

Nah……apakah dengan bergaya seperti itu hidupnya jadi “merana” ? aww….gak banget loh haha. Mereka setiap bulan pasti selalu nonton opera, ballet, theatre atau ke museum. Ibunya Matt karena bisa save banyak duit akhirnya bisa belanja-belanja lebih santai untuk beli tas, syal, baju, sepatu atau apapun yang dia suka dengan kualitas terbaik dan merk tertentu. Bapaknya apalagi kan gak suka belanja-belanja barang fashion gitu ya cuman tiap beli sesuatu dia punya merk tertentu yang dia suka dan belinya gak sering-sering karena menurut dia sebanyak apa sih baju-baju yang dia pakai setiap harinya?

Ini cerita ortunya Matt. Karena saya sekarang fokus nih dengan ide hidup lebih sederhana otomatis saya jadi meratiin bagaimana temen-temen si Matt hidup. Pasangan Mr & Mrs G (Belanda-Inggris). Mereka ini orang paling sederhana dan membumi yang saya pernah kenal. Mereka jarang banget makan di luar dan selalunya masak. Trus kalo masak dalam porsi gede yang nantinya disimpen gitu di kulkas. Mereka bikin keju, yogurt sendiri, mereka nanam sayuran sendiri di halaman rumahnya, jarang belanja baju, sepatu dll. Pernah si Mrs. G ini pergi berdua dengan saya dan dia ngeliat sandal dan sepatu saya di dalam mobil yang lebih dari 4 pasang trus dia teriak “berapa banyak kakimu sampai pakai sepatu segitu banyak? ada banyak anak loh di dekat Batang TOru gak bisa beli sepatu, Noni”

Dari hidup hematnya pasangan ini ya, mereka hanya kerja 6 bulan trus sisanya dipakai untuk senang-senang traveling, pergi ke taman nasional di seluruh dunia, pergi ikut seminar tentang penelitian orang UTan or binatang lain yang mereka suka kemana-mana dengan duit sendiri. Beli gadget-gadget super canggih untuk penelitian mereka. Mr. G punya helikopter yang bisa mengintai pencuri pohon di hutan dan harganya seharga 1 inova, padahal mereka gak pakai mobil hahaha. Kemana-mana selalu naik becak atau naik sepeda atauuuuuuuuu…………ngikut kita karena rumahnya deket.

Apakah mereka pelit? ya gak juga sih haha. Saya dan Matt sering banget di traktir (yah gak setiap bulan sih) tapi kalo traktir kita bener-bener gak itungan loh. Matt bisa pesan wine bergelas-gelas dan boleh makan apapun. Kalau sekali-kali oklah kata mereka tapi kalau setiap minggu harus keluar makan-makan dan minum emmmm agak gimana gitu katanya haha. Aduh….untuk yang ini saya dan Matt berasa ketampar dong secara hampir tiap hari kami keluar 🙂 .

Ada pasangan lain lagi (double D) yang juga hidupnya hemat banget. Suaminya Mrs. D ini sampe manggil istrinya ini istri hemat haha. Mereka hemat banget sampe yang nyuci baju aja harus diatas jam 10 malam karena pemakaian listrik diatas jam 10 ternyata disc 50% (saya belon cek websitenya PLN sih) trus belanja keperluan sehari-hari sampai yang tau di supermarket A harga barang 1,2 dan 3 lebih murah Rp 2.500 misalnya. Pokoknya kayak gitu deh. Mereka juga gak pake tv kabel, jarang clubbing lagi, pergi ke bar hanya di wiken (dulu bisa tiap hari) dan masih bny lagi.

Trus, daritadi ngomongin orang melulu, lah saya dan Matt gimana dong? saya ama Matt mirip gigi bolong gitu hahaha. Masih tertatih-tatih nih jalaninnya. Kalo listrik sih Insya Allah kita berdua udah hemat banget, air juga (saya sampe nampungin air bekas wudhu untuk nyiram tanaman), air bekas cucian baju dari mesin saya pakai untuk bersiin carport dan halaman belakang, pergi nonton hanya di weekday (dulu selalu di wiken) dan filmnya hanya yang bener-bener kita harus tonton di bioskop, kalau ada series yang temennya udah download kita biasanya copy aja daripada beli-beli cd atau download hehe (ini akhirnya sih pinjem-pinjeman), kalo groceries semisalnya gak perlu gak beli lagi. Dulu suka nyetok sayuran, daging dan buah trus gak ada yang makan dan berakhir busuk atau kalau daging rusak karena mati listrik tak menentu, beli pakaian juga udah bisa dihitung-hitung deh. Saya juga gak keberatan belanja di garage sale kalo emang ada yang cocok walaupun kalau baju biasanya sih di supply adek saya sih hehe.

Udah gitu yang dulunya nih ke resto/bar biasanya mulai dari kamis, jumat, sabtu sampai minggu sekarang sih jum’at malam aja buat ketemu dengan semua temen kita (ini wajib dan kudu soalnya), sabtu biasanya kita pindah-pindah nongkrong ke rumah salah satu temen (atau rumah kita) buat nonton dvd, nonton sports, beli pizza (share pizza) bawa minuman sendiri trus kalo minggu siang biasanya saya dan Matt lunch date. Trus karena si Matt ini suka banget minum wine, udah beberapa kali kita beli wine literan dalam kotak (jadi gak didalam botol) harganya sih bisa ampe separohnya sendiri. Kalau dihitung-hitung biaya bergaul itu sebenarnya paling gede sih. Gedeeeee banget malahan huhuhu.

Emm sebenarnya ada banyak juga sih tapi yah itu dia masih kecil-kecil hehe. Belon sampe bikin kita bisa terbang kesana sini nih duit hemat-hematnya. Cuman sebenarnya kalao dipikir-pikir hidup seperti ini selain bisa bikin kita hemat duit juga bisa go green kan ya 🙂 . Cuman sekarang ini saya udah mulai bisa ngerem (sedikit…….) kepengenan saya. Pokoknya kalau mau beli sesuatu pasti saya mikirnya panjang banget. Kalau sampai seminggu saya masih terbayang-bayang baru deh saya beli hehehe. Udah gitu kalau saya semisalnya beli baju, tas, sepatu dll pasti saya usahakan mengeluarkan barang yang sama (yang udah lama saya punya) dari lemari supaya saya gak kepengen beli lemari/tempat baru.

Nah…..ada yang punya ide lain supaya hidup lebih sederhana? kasih tau saya ide dan cerita kamu.

PS : Tolong doakan saya sukses yaaa dalam program hidup sederhana ini hahaha

Advertisements

151 comments

  1. Non, hidup hemat kl tinggal ber2 itu kok susah bgt yaa.. Hahaha tapi aku jg mulai ngurangin makan di luar sejak nikah, karna biayanya kl diitung2 kan besar jg yaa buat makan ini. Jadi better masak sndiri aja. Trus kayak ac juga kl belum malam diusahain ga dinyalain segerah apapun. Mahaall listrik. hiiihh. Ya yang paling bener itu sih mikir ulang buat hal2 yang mau dibeli, beneran butuh apa cuma karna nafsu. Ini nih kadang yg susahh :p

    • ber2 kan harusnya hemat ya Mar tapi yang ada ber2 itu tambah boros apalagi kalo menjelang weekend. udah pasti pengeluaran gede ditambah Matt kalo minum beer udah berasa ngokop air putih huhu. beli2 itu emang harus ditahan2 Mar, kalo gak habislah kita hahaha. aduhh mata ini koq nafsunya gede ya

      • Iya banget. Kl weekend keluar pasti selalu ada aja yg dibeli. Paling besar pengeluaran buat beli makanan Non, ya atau ngga yg berhubungan sm perut. Beli buah aja skr mahal kan. Betuul, kl ga ditahan nafsunya ntar ga ada yg bisa ditabung. Huhuu

      • perut itu kata nyokap aku sejengkal aja tapi nafsunya entah berapa juta jengkal hahaha. berat di ongkos banget. belakangan aku beli buah2 lokal Mar, selain bisa lebih murah juga ngurangin jejak karbon hehehe.

      • Eh aku ngukur perut beneran cuma sejengkal ya. Tapi ya kok muatnya banyaaak bener. Hahaha. Betul sih Non, kl lokal lebih murah ya dan bisa mengurangi jejak karbon = bantu ngurangin global warming

      • iya Mar, yang lokal juga banyak koq yang bagus terutama yang masak pohon (katanya Erikar lebang huhahaha) . biasanya aku makan pisang, pepaya, jeruk madu, semangka dll. Banyak yaa ternyata hahaha.

  2. Kak Non… aku suka baca ttg frugal living ini. jujur nih aku juga belom bisa nerapin frugal living tapi selalu jadi resolusi di awal tahun. tapi belom juga lulus. kadang suka mikir kenapa sih kok tabungan tinggal segini? kenapa sih kok gak pernah bisa beli gadget ini tapi gaji cukup? kenapa sih gak bisa juga jalan-jalan ke luar negri tapi gaji cukup & belom punya tanggungan? pernah niatan mau nyatet tiap pengeluaran. selama seminggu rajin bngt nyatet…setelah itu males…jadilah duit ngalir ntah kemana aja & gak keliatan bentuk dari yang dibelanjain itu. hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s